Genosida Armenia dan Holokaus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Armenian Genocide Hitler poster (cropped).jpg

Hubungan antara genosida Armenia dan Holokaus telah dibahas oleh para sarjana. Sementara hubungan sebab akibat langsung antara Holokaus dan Armenia tidak terbukti, telah dikemukakan bahwa pelaku Holokaus terinspirasi dari perbuatan Ottoman dan warisan impunitas. Baik Holokaus maupun genosida Armenia dianggap sebagai kasus paradigmatik genosida pada abad ke-20.

Kausalitas[sunting | sunting sumber]

Armenian Genocide Memorial in Kaghtsrashen.jpg

Menurut sejarawan Dominik J. Schaller dan Jurgen Zimmerer, diyakini secara luas bahwa bahwa ada hubungan sebab akibat antara genosida Armenia dan Holokaus.[1]namun hingga kini hal tersebut bulum terbukti.[2]Pada 1920-an, ada debat genosida besar di pers Jerman yang menyebabkan banyak nasionalis Jerman memutuskan bahwa genosida dibenarkan sebagai taktik. Dalam bukunya Justifying Genocide (2016), Stefan Ihrig menulis bahwa "tidak ada senjata berasap" untuk membuktikan bahwa genosida Armenia mengilhami Holokaus. Namun, berdasarkan berbagai bukti yang terkumpul, dia menyimpulkan bahwa Nazi sangat menyadari genosida sebelumnya dan,sampai batas tertentu, terinspirasi olehnya.[3]Meninjau buku Ihrig, sejarawan Armenia Vahagn Avedian yakin bahwa "terlalu banyak faktor yang mengubungkan kedua kasus ini bersama-sama".[4]

Menurut Vahakn Dadrian, David Matas, Yair Aoron, dan cendikiawan lainnya, para pelaku Holokaus semakin berani dengan kegagalan menghukum para pelaku genosida Armenia.[5][3][6]Menurut sarjana hukum Internasional M. Cherif Bassiouni, keputusan untuk tidak mengadili penjahat perang Utsmaniyah adalah memperlambat perkembangan hukum Internasional dan mempersulit penuntutan penjahat perang Nazi. Sebaliknya, setelah Perang Dunia II, sekutu memahami bahaya impunitas dan menciptakan Pengadilan Nuremberg.[5]

Selama pidato tahun 1939, Hitler menyatakan bahwa " Saya menempatkan kematian saya, tonggak kepemimpinan saya dalam penuh kesiapan. dan untuk saat ini hanya di Timur, saya menerima perintah untuk mengirimkan kematian tanpa ampun dan tanpa belas kasihan, pria, wanita, dan keturunan dan bahasa Polandia. Hanya dengan demikian kita akan memperoleh ruang hidup (Lebensraum) yang kita butuhkan. Lagi pula, siapa yang berbicara hari ini tentang pemusnahan orang-orang Armenia?[7]

meskipun versi pidato ini menjadi perdebatan, hampir dipastikan bahwa hitler mengetahui tentang genosida Armenia karena ia adalah seorang pembaca surat kabar yang rajin dan genosida itu diliput secara luas di media.[8]Para sejarawan, seperti Ihrig dan Jesrak, tela menakankan bahwa Nazi telah mamasukan genosida Armenia sebagai taktik, dan manfaatnya ke dalam pandangan dunia mereka sendiri dan pandangan mereka tentang ras baru pesanan yang sedang mereka bangun.[9]

Analogi yang dibuat oleh orang-orang sezaman[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1933, penulis Austria-Yahudi Franz Werfel menerbitkan The Forty Days of Musa Dagh. sebuah buku tentang perlawanan Armenia di Musa Dagh. Tujuan buku ini bukan hanya untuk mengenang kekejaman yang dilakukan terhadap orang-orang Armenia, tetapi untuk memperingatkan kepada orang-orang tentang kebencian rasial secara umum dan memperingatkan mereka tentang konsekuensi Nazisme pada khususnya. Selama Holokaus, banyak orang yahudi menemukan kesamaan antara pengalaman mereka dan buku.[10]

Perbandingan[sunting | sunting sumber]

Holocaust-Mahnmal Jüdischer Friedhof Gauting bei München.jpg

Sejarawan Prancis Nicosia menulis bahwa genosida Armenia dan Holocaust adalah dua genosida yang paling banyak dibandingkan di abad kedua puluh.[11]Bagi sejarawan Robert Melson, "Genosida Armenia dan Holocaust adalah contoh klasik dari genosida total di abad kedua puluh." [12]Richard Lichtheim, salah satu orang Yahudi Jerman yang, sebagai pemimpin muda gerakan Zionis, dengan tergesa-gesa bernegosiasi dengan para pemimpin Ittihadis di Turki masa perang, menggambarkan "pemusnahan yang direncanakan secara berdarah dingin terhadap lebih dari satu juta orang Armenia (kaltblutig durchdacht ) sebagai tindakan perbuatan "mirip dengan perang salib Hitler melawan orang-orang Yahudi pada periode 1940-1942".[13]

Menurut sejarawan Israel Yehuda Bauer, "Perbedaan antara Holocaust dan pembantaian Armenia kurang penting daripada persamaannya dan bahkan jika kasus Armenia tidak dilihat sebagai holocaust dalam bentuk ekstrem yang diambilnya terhadap orang Yahudi, itu pasti hal yang paling dekat dengannya."[14]Ada banyak kesamaan dengan Holocaust, pada isu-isu seperti yang terjadi selama perang dunia, upaya penghancuran komunitas etnoreligius yang sebelumnya menjadi warga negara,[15] deportasi di kereta api serta peran rasisme dan prasangka agama.[16]

Sejarawan Hans Lukas Kieser menyatakan, "Dalam kedua kasus, elit kekaisaran muda dan calon penyelamat kekaisaran secara traumatis menyaksikan hilangnya kekuasaan, prestise, wilayah, dan rumah. Dalam situasi politik yang tidak stabil dan ketakutan terhadap kekaisaran dan pribadi. kehancuran, mereka berhasil mendirikan rezim partai tunggal yang memungkinkan mereka untuk menerapkan kebijakan pengusiran dan pemusnahan berdasarkan rekayasa sosial Darwinis yang gila, tetapi diperhitungkan."[17]Ada juga perbedaan: antisemitisme rasial tidak setara dengan nasionalisme Turki yang memicu genosida Armenia, dan tidak seperti Holocaust di mana banyak orang Yahudi tewas di kamp-kamp kematian, metode yang digunakan untuk genosida Armenia adalah deportasi, pembantaian, dan kelaparan.[15]

Pada tahun 2010, Presiden Armenia, Serzh Sargsyan, menyatakan: "Cukup sering sejarawan dan jurnalis membandingkan Deir ez Zor dengan Auschwitz mengatakan bahwa 'Deir ez Zor adalah Auschwitz dari Armenia'. Saya pikir kronologi memaksa kita untuk merumuskan fakta sebaliknya: 'Auschwitz adalah Deir ez Zor orang Yahudi'.[18][19]

Perbandingan dengan Holocaust sangat ditolak dalam banyak karya yang menyangkal genosida Armenia, yang mencoba untuk menarik audiens Yahudi dengan "menekankan keunikan dan perbedaan mutlak antara, di satu sisi, apa yang memang benar-benar genosida yang mengerikan dan, di satu sisi, yang lain, apa yang mereka sebut tipuan dari klaim genosida Armenia yang bermotivasi politik", menurut sejarawan Richard Hovannisian.[20]

Penolakan[sunting | sunting sumber]

Sementara penolakan genosida Armenia adalah kebijakan resmi negara Turki, Jerman mengakui Holocaust dan membayar ganti rugi untuk itu. Oleh karena itu, penyangkalan Holocaust merupakan fenomena yang jauh lebih marjinal.[21]

Dalam Perinçek v. Swiss (2015), Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa menetapkan bahwa penolakan genosida Armenia termasuk dalam hak kebebasan berbicara yang dijamin dalam Pasal 10 Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia , sedangkan negara-negara anggota diizinkan untuk mengkriminalisasi penolakan Holocaust. Profesor hukum Uladzislau Belavusau mengkritik keputusan ini karena "menciptakan perbedaan spekulatif antara Holocaust dan kekejaman abad ke-20 lainnya" yang sama dengan meremehkan genosida Armenia.[22]

Pada Oktober 2020, Facebook melarang penyangkalan Holocaust dari platformnya, tetapi terus mengizinkan penyangkalan genosida Armenia. Itu tidak menawarkan alasan untuk perlakuan yang berbeda ini.[23][24]

Mantan juara catur dunia Garry Kasparov, dirinya keturunan campuran Armenia-Yahudi, mengkritik pendiri Facebook Mark Zuckerberg setelah halaman Facebook-nya ditutup setelah memposting wawancara, yang menyebutkan genosida Armenia. "Jadi penolakan Holocaust sekarang dilarang di FB, menurut Zuckerberg, tetapi mereka yang menyangkal Genosida Armenia sangat disambut di Facebook dan bahkan diberi imbalan dengan memblokir halaman target mereka," kata Kasparov.[25]

Diaspora Armenia dan kelompok anti-kebencian, seperti AGBU, Anti-Defamation League (ADL), dan Genocide Watch, telah meminta Facebook untuk melarang penolakan genosida Armenia di platformnya.[26]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dominik J. Schalle, Jürgen Zimmerer (2008). "Genosida Utsmaniyah Akhir: pembubaran Kesultanan Utsmaniyah dan kebijakan pemusnahan dan pemusnahan penduduk Turki Muda". Jurnal Penelitian Genosida (71515470 .). 
  2. ^ Schaller, D.; Zimmerer, Jürgen (2008). "Late Ottoman genocides: the dissolution of the Ottoman Empire and Young Turkish population and extermination policies—introduction". doi:10.1080/14623520801950820. 
  3. ^ a b "Justifying Genocide". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2022-07-08. 
  4. ^ Avedian, Vahagn (2018-05). "Justifying genocide: Germany and the Armenians from Bismarck to Hitler, by Stefan Ihrig, Cambridge, MA, Harvard, 2016, 460 pp., $35.00 (HC), ISBN 978-0674504790". Nationalities Papers (dalam bahasa Inggris). 46 (3): 532–535. doi:10.1080/00905992.2017.1390980. ISSN 0090-5992. 
  5. ^ a b Dadrian, Vahakn (1998-01-01). "The Historical and Legal Interconnections Between the Armenian Genocide and the Jewish Holocaust: From Impunity to Retributive Justice". Yale Journal of International Law (dalam bahasa Inggris). 
  6. ^ "The ICC: prosecuting the worst perpetrators in the world". MinnPost (dalam bahasa Inggris). 2013-12-10. Diakses tanggal 2022-08-02. 
  7. ^ "Justifying Genocide". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2022-07-08. 
  8. ^ "Justifying Genocide". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2022-07-08. 
  9. ^ "Justifying Genocide". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2022-07-08. 
  10. ^ "From the Armenian Genocide to the Warsaw Ghetto". Tablet Magazine. 2016-04-18. Diakses tanggal 2022-08-02. 
  11. ^ academic.oup.com https://academic.oup.com/hgs/article-abstract/16/1/117/604085?redirectedFrom=fulltext&login=false. Diakses tanggal 2022-08-02.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  12. ^ Melson, Robert (1996-11). "Paradigms of Genocide: The Holocaust, the Armenian Genocide, and Contemporary Mass Destructions". The ANNALS of the American Academy of Political and Social Science (dalam bahasa Inggris). 548 (1): 156–168. doi:10.1177/0002716296548001012. ISSN 0002-7162. 
  13. ^ Dadrian, Vahakn N. (1995). The History of the Armenian Genocide: Ethnic Conflict from the Balkans to Anatolia to the Caucasus (dalam bahasa Inggris). Berghahn Books. ISBN 978-1-57181-016-8. 
  14. ^ Roth, John K.; Berenbaum, Michael; Mazal Holocaust Collection. TxSaTAM (1989). Holocaust : religious and philosophical implications. Internet Archive. Paragon House Publishers. ISBN 978-1-55778-187-1. 
  15. ^ a b Melson, Robert (1996-11). "Paradigms of Genocide: The Holocaust, the Armenian Genocide, and Contemporary Mass Destructions". The ANNALS of the American Academy of Political and Social Science (dalam bahasa Inggris). 548 (1): 156–168. doi:10.1177/0002716296548001012. ISSN 0002-7162. 
  16. ^ Dixon, Jennifer M. (2015-11). "Norms, Narratives, and Scholarship on the Armenian Genocide". International Journal of Middle East Studies (dalam bahasa Inggris). 47 (4): 796–800. doi:10.1017/S0020743815001002. ISSN 0020-7438. 
  17. ^ Kieser, Hans-Lukas (2010-12-17). Germany and the Armenian Genocide of 1915–17 (dalam bahasa Inggris). Routledge Handbooks Online. doi:10.4324/9780203837443.ch3. ISBN 978-0-415-77956-2. 
  18. ^ Marutyan, Harutyun (2014-06-15). "Museums and Monuments: comparative analysis of Armenian and Jewish experiences in memory policies". Études arméniennes contemporaines (dalam bahasa Inggris) (3): 57–79. doi:10.4000/eac.544. ISSN 2269-5281. 
  19. ^ "Remarks by President Serzh Sargsyan in Deir ez Zor - Statements and messages of the President of RA - Updates - The President of the Republic of Armenia". web.archive.org. 2020-11-28. Diakses tanggal 2022-08-02. 
  20. ^ Hovannisian, Richard G. (2015-12-01). "Denial of the Armenian Genocide 100 Years Later: The New Practitioners and Their Trade". Genocide Studies International. 9 (2): 228–247. doi:10.3138/gsi.9.2.04. ISSN 2291-1847. 
  21. ^ Goekjian, Gregory F. (1998). "Diaspora and Denial: The Holocaust and the "Question" of the Armenian Genocide". doi:10.1353/DSP.1998.0008. 
  22. ^ "Armenian Genocide v. Holocaust in Strasbourg: Trivialisation in Comparison". Verfassungsblog (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 2022-08-02. 
  23. ^ "Facebook Holocaust denial ban won't apply to other genocides, it says…". archive.ph. 2020-10-14. Diakses tanggal 2022-08-02. 
  24. ^ "Denial of the Armenian genocide is still rampant – The Forward". archive.ph. 2020-11-28. Diakses tanggal 2022-08-02. 
  25. ^ "Garry Kasparov on Twitter: "So Holocaust denial is now banned on FB, …". archive.ph. 2020-11-28. Diakses tanggal 2022-08-02. 
  26. ^ "Activists call on Facebook and Twitter to ban Armenian genocide denia…". archive.ph. 2021-01-01. Diakses tanggal 2022-08-02.