Platform as a service

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Platform as a service (PaaS) adalah kategori layanan komputasi awan yang menyediakan platform yang memungkinkan pelanggan untuk mengembangkan, menjalankan, dan mengelola aplikasi tanpa kompleksitas membangun dan memelihara infrastruktur yang biasanya terkait dengan pengembangan dan peluncuran aplikasi.[1][2][3] PaaS dapat disampaikan dalam dua cara: sebagai publik layanan cloud dari penyedia, di mana konsumen kontrol penyebaran perangkat lunak dengan sedikit pilihan konfigurasi, dan provider yang menyediakan jaringan, server, penyimpanan, OS, 'middleware' (yaitu; java runtime, .net runtime, integrasi, dll.), database dan layanan lainnya untuk menjadi tuan rumah konsumen aplikasi; atau sebagai layanan pribadi (perangkat lunak atau alat) di dalam firewall, atau sebagai perangkat lunak yang digunakan pada public infrastructure as a service.[4][5]

Pengembangan dan penggunaan[sunting | sunting sumber]

Fotango, yang berbasis di London (Jalan Lama) perusahaan yang dimiliki oleh Canon Eropa meluncurkan pertama di dunia[butuh rujukan] semua platform as a service yang dikenal sebagai 'Zimki'. Ini dikembangkan pada tahun 2005 dengan peluncuran beta pada bulan Maret 2006 dan peluncuran publik di EuroOSCON pada tahun 2006.[6] Zimki adalah end-to-end JavaScript web pengembangan aplikasi dan utility computing platform yang dihapus semua tugas yang berulang yang dihadapi ketika membuat aplikasi web dan layanan web. Semua aspek infrastruktur dan operasi dari menyiapkan server, scaling, konfigurasi, keamanan dan backup dilakukan secara otomatis oleh Zimki.

Zimki adalah murni 'pay as you go' platform yang memungkinkan pengembang untuk membangun dan menyebarkan aplikasi tanpa menimbulkan biaya start-up on a true utility computing berbasis platform. Pengisian dilakukan pada penyimpanan yang digunakan, jaringan lalu lintas dan JSOPs (Javascript Operasi). Itu memberikan multi-penyewa platform di mana pengembang menciptakan seluruh aplikasi (front dan back-end melalui SSJS) menggunakan satu bahasa Javascript, dengan semua perkembangan, billing, monitoring, dan kontrol aplikasi yang terkena melalui Api[7] dan berbagai komponen layanan dari NoSQL objek toko untuk Pesan Antrian layanan.[8] Selain itu, semua fungsi dalam Zimki bisa terkena sebagai layanan web dan Zimki disediakan penagihan analisis turun untuk masing-masing fungsi.

Sementara Zimki platform yang sedang berkembang pesat dan Fotango menguntungkan, perusahaan induk memutuskan daerah ini tidak inti [9] dan ditutup pada Desember 2007.[10] Pada saat penutupan, Zimki memiliki beberapa ribu akun pengembang dan telah menunjukkan kelayakan teknis dari Platform sebagai Layanan tetapi juga memberikan contoh pertama dari bahaya yang tergantung pada penyedia tunggal.[11] risiko Ini telah disorot pada bulan juli 2007, ketika CEO memberikan presentasi pada Zimki di OSCON 2007 yang mengumumkan bahwa Zimki tidak akan lagi menjadi open source dan membahas masa depan dari apa yang kemudian disebut Kerangka sebagai Layanan (kemudian berganti nama menjadi Platform as A Service) meliputi pentingnya pasar penyedia berdasarkan open source model referensi [12]

Pada bulan April 2008, Google meluncurkan App Engine, dengan versi percobaan gratis terbatas untuk 10.000 pengembang.[13] hal Ini dikatakan memiliki "ternyata Internet cloud computing ruang menjadi industri yang lengkap hampir semalam."[14]

Maksud asli dari PaaS adalah untuk menyederhanakan kode-menulis proses untuk pengembang, infrastruktur dan operasi ditangani oleh penyedia PaaS. Awalnya, semua PaaSes berada di public cloud. Karena banyak perusahaan yang tidak ingin memiliki segalanya di public cloud, private dan hybrid PaaS pilihan (yang dikelola oleh internal departemen TI) diciptakan.[15]

PaaS menyediakan lingkungan untuk pengembang dan perusahaan untuk menciptakan, menawarkan dan menyebarkan aplikasi, hemat pengembang dari kompleksitas dari sisi infrastruktur (pengaturan, konfigurasi dan mengelola unsur-unsur seperti server dan database). PaaS dapat meningkatkan kecepatan pengembangan aplikasi, dan memungkinkan konsumen untuk fokus pada aplikasi itu sendiri. Dengan PaaS, konsumen mengelola aplikasi dan data, sementara provider (di semua PaaS) atau departemen (dalam pribadi PaaS) berhasil runtime, middleware, sistem operasi, virtualisasi, server, penyimpanan dan jaringan.[4][16] alat-alat Pengembangan yang disediakan oleh vendor yang disesuaikan sesuai dengan kebutuhan pengguna.[17] pengguna dapat memilih untuk menjaga perangkat lunak, atau vendor mempertahankan itu.[4]

PaaS persembahan juga dapat mencakup fasilitas untuk aplikasi desain, pengembangan aplikasi, pengujian, dan penerapan, serta pelayanan jasa seperti kolaborasi tim, layanan web integrasi, dan menyusun, integrasi database, keamanan, skalabilitas, penyimpanan, ketekunan, manajemen negara, aplikasi versi, aplikasi instrumentasi, dan komunitas pengembang fasilitasi. Selain layanan aspek teknik, PaaS persembahan mencakup mekanisme untuk manajemen layanan, seperti monitoring, manajemen alur kerja, penemuan dan reservasi.[18][19]

Keuntungan dan kerugian[sunting | sunting sumber]

Keuntungan dari PaaS adalah terutama bahwa hal itu memungkinkan untuk tingkat yang lebih tinggi pemrograman dengan secara dramatis mengurangi kompleksitas; pengembangan keseluruhan aplikasi ini dapat lebih efektif, karena memiliki built-in infrastruktur; dan pemeliharaan dan peningkatan aplikasi lebih mudah.[3] Hal ini juga dapat berguna dalam situasi di mana beberapa pengembang yang bekerja pada satu proyek yang melibatkan pihak-pihak yang tidak berada di dekatnya.[2]

Salah satu kelemahan dari PaaS persembahan adalah bahwa pengembang mungkin tidak akan dapat menggunakan berbagai macam alat konvensional (misalnya database relasional, dengan tidak terbatas bergabung). Lain kemungkinan kerugian yang terkunci dalam untuk platform tertentu. Namun, yang paling PaaSes relatif lock-in gratis.[14]

Jenis[sunting | sunting sumber]

Public, private dan hybrid[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa jenis PaaS, termasuk public, private dan hybrid.[15] PaaS awalnya dimaksudkan sebagai solusi aplikasi dalam cloud publik, sebelum memperluas untuk mencakup pribadi dan hybrid pilihan.[15]

Publik PaaS adalah berasal dari perangkat lunak sebagai layanan (SaaS),[13] dan terletak di cloud computing antara SaaS dan infrastruktur sebagai layanan (IaaS).[1] SaaS adalah perangkat lunak yang di-host di awan, sehingga tidak mengambil hard drive dari komputer pengguna atau server dari perusahaan. IaaS menyediakan virtual hardware dari penyedia disesuaikan dengan skalabilitas.[1] Dengan IaaS, pengguna masih memiliki untuk mengelola server, sedangkan dengan PaaS server manajemen yang dilakukan oleh penyedia.[20] IBM Bluemix (juga swasta dan hibrida), Amazon AWS dan Heroku adalah beberapa komersial public cloud PaaS provider.

Pribadi PaaS biasanya dapat didownload dan diinstal baik pada perusahaan infrastruktur lokal, atau di public cloud. Setelah perangkat lunak diinstal pada satu atau lebih mesin-mesin, swasta PaaS mengatur aplikasi dan database komponen-komponen ke dalam satu platform hosting.[21] Pribadi PaaS vendor termasuk Apprenda, yang dimulai pada Microsoft .NET platform sebelum meluncurkan Jawa PaaS; Red Hat's OpenShift dan Penting Cloud Foundry.[22] Apprenda dan Microsoft pernah dianggap sebagai dua dari hanya PaaSes yang memberikan segala .NET dukungan.[15] Sekarang bergabung dengan mengumumkan [23] Microsoft dan IBM program Kemitraan. [24]

Hybrid PaaS biasanya penyebaran yang terdiri dari campuran publik dan swasta penyebaran. Contoh di sini adalah IBM Bluemix[25] yang disampaikan sebagai single, yang terintegrasi cloud platform di depan umum, khusus, dan on-premise model penyebaran.

Mobile PaaS[sunting | sunting sumber]

Dimulai pada tahun 2012, mobile PaaS (mPaaS) memberikan pengembangan kapasitas untuk aplikasi mobile desainer dan pengembang.[26] The Yankee Group diidentifikasi mPaas sebagai salah satu tema untuk tahun 2014, penamaan sejumlah penyedia termasuk Kinvey, CloudMine, AnyPresence, FeedHenry, FatFractal dan Titik.io.[27][28]

Buka PaaS[sunting | sunting sumber]

Buka PaaS tidak termasuk hosting, melainkan menyediakan perangkat lunak open source yang memungkinkan PaaS provider untuk menjalankan aplikasi di lingkungan open source. Misalnya, AppScale memungkinkan pengguna untuk menggunakan beberapa aplikasi yang ditulis untuk Google App Engine untuk server mereka sendiri, menyediakan datastore akses dari standar SQL atau NoSQL database. Beberapa platform terbuka membiarkan pengembang menggunakan bahasa pemrograman, database, sistem operasi atau server untuk menyebarkan aplikasi mereka.[29][30]

PaaS untuk Pengembangan Cepat[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2014, Forrester Research didefinisikan Perusahaan Public Cloud Platform untuk Cepat Pengembang sebagai tren yang sedang berkembang, penamaan sejumlah penyedia termasuk Mendix, Salesforce.com, OutSystems dan Acquia.[31]

Jenis sistem[sunting | sunting sumber]

PaaS adalah menemukan berikut jenis dari sistem:

Add-on pengembangan fasilitas
Fasilitas ini memungkinkan kustomisasi yang ada aplikasi SaaS, sering membutuhkan PaaS pengembang dan pengguna mereka untuk membeli langganan untuk add-on aplikasi SaaS.[32]
Berdiri sendiri lingkungan
Berdiri sendiri PaaS lingkungan tidak mencakup teknis, perizinan atau keuangan dependensi tertentu SaaS aplikasi atau layanan web, dan dimaksudkan untuk memberikan umum pengembangan lingkungan.[32]
Aplikasi pengiriman-hanya lingkungan
Pengiriman-hanya PaaS persembahan umumnya fokus pada layanan hosting, seperti keamanan dan on-demand skalabilitas. Layanan ini tidak mencakup pengembangan, debugging dan menguji kemampuan, meskipun mereka mungkin diberikan offline (melalui Eclipse plugin, misalnya).[32]

Penyedia[sunting | sunting sumber]

Ada berbagai jenis penyedia PaaS. Semua menawarkan aplikasi hosting dan penyebaran lingkungan, bersama dengan berbagai pelayanan terpadu. Layanan ini menawarkan berbagai tingkat skalabilitas dan pemeliharaan.[14] Pengembang dapat menulis aplikasi dan meng-upload ke PaaS yang mendukung mereka perangkat lunak bahasa pilihan anda, dan aplikasi ini berjalan pada PaaS.[33] Komprehensif dikelola oleh komunitas daftar penyedia PaaS tersedia di PaaSify.itu.[34]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Brandon Butler, "PaaS Primer: What is platform as a service and why does it matter?"
  2. ^ a b "Understanding the Cloud Computing Stack: SaaS, PaaS, IaaS," Rackspace, October 22, 2013.
  3. ^ a b William Y. Chang, Hosame Abu-Amara, Jessica Feng Sanford, Transforming Enterprise Cloud Services, London: Springer, 2010, pp. 55-56.
  4. ^ a b c Judith Hurwitz, Marcia Kaufman, Fern Halper and Dan Kirsh, "What Is Platform as a Service (PaaS) in Cloud Computing?"
  5. ^ "The NIST Definition of Cloud Computing" (PDF). National Institute of Science and Technology. Diakses tanggal 24 July 2011. 
  6. ^ Zimki, hosted JavaScript environment, http://radar.oreilly.com/2006/09/zimki-hosted-javascript-enviro.html
  7. ^ Fotango Opens its APIs, http://www.prnewswire.co.uk/news-releases/fotango-opens-its-zimki-customer-api-153777895.html
  8. ^ Fotango Opens its Zimki Customer API, http://www.prnewswire.co.uk/news-releases/fotango-opens-its-zimki-customer-api-153777895.html
  9. ^ A personal journey, http://blog.gardeviance.org/2009/04/there-and-back-again-personal-journey.html
  10. ^ Zimki Shuts Down, http://blog.gerv.net/2007/09/zimki_shuts_down/
  11. ^ Zimki closure shows the perils of hosted web platforms, http://www.itwriting.com/blog/337-zimki-closure-shows-the-perils-of-hosted-web-platforms.html
  12. ^ OSCON Keynote 2007, http://mais.uol.com.br/view/v1xaxe2lamb3/oscon--commoditisation-of-it-and-what-the-future-holds-0402D4B10386?types=A
  13. ^ a b Jack Schofield, "Google angles for business users with ‘platform as a service’," The Guardian, April 16, 2008.
  14. ^ a b c Dion Hinchcliffe, "Comparing Amazon’s and Google’s Platform-as-a-Service (PaaS) Offerings," ZDNet, April 11, 2008.
  15. ^ a b c d Mike Kavis, "Top 8 Reasons Why Enterprises Are Passing On PaaS," Forbes, September 15, 2014.
  16. ^ Sean Ludwig, "An ugly duckling no more: Why Platform-as-a-Service is poised for huge growth," VentureBeat, October 8, 2012.
  17. ^ Andrea Peiro, "Keep Your Head in the Cloud," Inc., January 2009.
  18. ^ M. Boniface, "Platform-as-a-Service Architecture for Real-Time Quality of Service Management in Clouds," ieee.org, May 2010.
  19. ^ Chen, Tse-Shih, et al.
  20. ^ Andrew C. Oliver, "Which freaking PaaS should I use?"
  21. ^ Jason Brooks, "Apprenda 3.0 Brings Private PaaS to .
  22. ^ Ben Kepes, "Apprenda Extends Its PaaS And Aims A Kick In The Direction of Red Hat," Forbes, October 6, 2014.
  23. ^ "We’ve Introduced .NET in Bluemix and Open Sourced the Buildpack". 
  24. ^ "IBM and Microsoft to offer greater choice in the hybrid cloud". 
  25. ^ "IBM Bluemix Hybrid - Cloud Platform everywhere". IBM Bluemix Hybrid - Cloud Platform everywhere. IBM. 
  26. ^ Anthony Wing Kosner, "Developers in Demand: Platform As A Service Is Key to Growth of Mobile Cloud Computing," Forbes, June 8, 2012.
  27. ^ Yankee 2014 Predictions Mobility hits a tipping point, Yankee Group, 2014.
  28. ^ Christina Warren, "How to Pick a Server for Your App," Mashable, November 16, 2011.
  29. ^ "Interview With Brian Sullivan – Open Platform As A Service," openplatformasaservice.com, 2010.
  30. ^ "The Top 20 Platform as a Service (PaaS) Vendors," clouds360.com.
  31. ^ "Forrester Wave: Enterprise Public Cloud Platforms," Q4 2014.
  32. ^ a b c "Platform as a Service (PaaS)," Quality Testing, December 22, 2010.
  33. ^ Nancy Gohring, "Platform as a service heats up," Computerworld, July 8, 2013.
  34. ^ PaaS provider comparison, http://www.paasify.it