Fritz Walter

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Infobox orangFritz Walter
Biografi
Kelahiran31 Oktober 1920 Edit nilai pada Wikidata
Kaiserslautern Edit nilai pada Wikidata
Kematian17 Juni 2002 Edit nilai pada Wikidata (81 tahun)
Enkenbach-Alsenborn Edit nilai pada Wikidata
Tempat pemakamanHauptfriedhof Kaiserslautern (en) Terjemahkan Edit nilai pada Wikidata
Data pribadi
Tinggi175 cm Edit nilai pada Wikidata[convert: unit tak dikenal]
Kegiatan
PekerjaanPemain sepak bola dan manajer sepak bola Edit nilai pada Wikidata
Periode aktif1937 Edit nilai pada Wikidata –  1959 Edit nilai pada Wikidata
KonflikPerang Dunia II Edit nilai pada Wikidata
Membela negara (untuk olahraga)Jerman Edit nilai pada Wikidata
Olahragasepak bola Edit nilai pada Wikidata
Posisi dalam timPenyerang Edit nilai pada Wikidata
Trayektori
  Tim enllaç= enllaç=
TBVfL Neustadt-Wildenheid (en) Terjemahkan
1939–1959 1. FC Kaiserslautern
1943–1943 Thionville FC (en) Terjemahkan Edit nilai pada Wikidata
  Tim nasional enllaç= enllaç=
1940–1958   Tim nasional sepak bola Jerman 61(33) Edit nilai pada Wikidata
Keluarga
Pasangan nikahItalia Walter (en) Terjemahkan (1948–) Edit nilai pada Wikidata
SaudaraLudwig Walter (en) Terjemahkan dan Ottmar Walter (en) Terjemahkan Edit nilai pada Wikidata

IMDB: nm1604836 Edit nilai pada Wikidata

Friedrich "Fritz" Walter (pelafalan dalam bahasa Jerman: [fʁɪt͡s ˈvaltɐ], audio; 31 October 1920 – 17 June 2002) Seorang Pesepakbola yang berasal dari Jerman. Dia memulai kariernya dengan masuk ke akademi 1. FC Kaiserslautern. Ia adalah pemain yang biasa digunakan sebagai Gelandang Serang. Saat bersama Tim Nasional Jerman (saat itu masih bernama Jerman Barat), ia tampil dalam 61 pertandingan dan mencetak 33 goal, dan sebagai Kapten dari Timnas Jerman saat memenangkan Piala Dunia 1954.

Hidup dan karir[sunting | sunting sumber]

Awal karir klub[sunting | sunting sumber]

Walter mengenal sepak bola ketika orang tuanya bekerja di restoran klub 1. FC Kaiserslautern. Pada tahun 1928 ia telah bergabung dengan akademi pemuda Kaiserslautern, dan ia membuat debut tim pertamanya pada usia 17, melanjutkan asosiasi dengan klub yang akan menjadi satu-satunya klub profesionalnya.

Tim pro internasional telah berulang kali menawarinya sejumlah besar uang, tetapi dengan dukungan dari istrinya selalu menolak untuk tinggal di rumah, bermain untuk kota kelahirannya, tim nasional dan "Chef" (bahasa Jerman untuk "bos") Herberger

Debut internasional[sunting | sunting sumber]

Walter memulai debutnya dengan tim nasional Jerman pada tahun 1940 di bawah Sepp Herberger, dan mencetak hat-trick melawan Rumania.

Perang[sunting | sunting sumber]

Walter direkrut menjadi angkatan bersenjata pada tahun 1942, namun, di akhir perang mereka membawa Walter yang berusia 24 tahun ke kamp Tahanan Perang di Maramures di mana ia bermain dengan penjaga Hungaria dan Slovakia. Ketika Soviet tiba, mereka biasanya membawa semua tahanan Jerman kembali ke Gulag di Uni Soviet. Salah satu penjaga penjara Hungaria telah melihat Walter bermain untuk Jerman, dan mengatakan kepada mereka bahwa Fritz bukan orang Jerman tetapi dari Saar Protectorate. Walter kemudian menyebut pertandingan tersebut sebagai yang paling penting dalam hidupnya karena menyelamatkannya dan saudaranya dari hukuman gulag.

Kembali ke Jerman[sunting | sunting sumber]

Sekembalinya pada tahun 1945, Walter, yang sekarang menderita malaria, kembali bermain untuk Kaiserslautern, membawa mereka ke kejuaraan Jerman pada tahun 1951 dan 1953. Sepp Herberger memanggilnya kembali ke tim nasional pada tahun 1951, dan dia diangkat menjadi kapten. Dia adalah kapten tim Jerman Barat yang memenangkan Piala Dunia pertama mereka di 1954, mengalahkan Hungaria. Dia dan saudaranya, Ottmar Walter, menjadi saudara pertama yang bermain di tim pemenang Piala Dunia. Pada tahun 1956, setelah penumpasan oleh Soviet dari Pemberontakan Hungaria, tim sepak bola Hungaria ditangkap jauh dari rumah, dan selama dua tahun, Fritz mengelola permainan mereka dan memberikan dukungan keuangan dan dalam ukuran kecil, membayar mereka kembali karena telah menyelamatkannya dari deportasi ke Uni Soviet. Walter menerima caps terakhirnya di semi-final melawan Swedia di Piala Dunia 1958, menderita cedera yang mengakhiri karir internasionalnya, dan dia pensiun dari sepak bola pada tahun 1959.

Kehidupan setelah sepakbola[sunting | sunting sumber]

Stadion kandang FC Kaiserslautern diubah namanya menjadi Fritz-Walter-Stadion pada tahun 1985.

Fritz Walter diangkat sebagai kapten kehormatan skuad sepak bola Jerman pada tahun 1958. Empat lainnya adalah Uwe Seeler, Franz Beckenbauer, Lothar Matthäus dan Bettina Wiegmann.

Walter meninggal di Enkenbach-Alsenborn pada 17 Juni 2002, dalam usia 81 tahun. Adalah mimpinya untuk melihat Piala Dunia 2006 di kota "miliknya" Kaiserslautern karena kota tersebut belum dipilih di turnamen yang lebih kecil tahun 1974, tetapi ditolak dengan kematiannya. Tetapi pada peringatan keempat kematiannya pada 17 Juni 2006, Amerika Serikat bermain melawan Italia di Kaiserslautern dan mengheningkan cipta selama satu menit dilakukan untuk mengenangnya. Hari ini orang dapat mengunjungi "Fritz Walter Haus" di kota Enkenbach-Alsenborn kira-kira. 20 km timur Kaiserslautern (pintu keluar pertama dari Kaiserslautern di Bundesautobahn 6 arah Mannheim). Pada bulan November 2003, untuk merayakan ulang tahun ke-50 UEFA, Asosiasi Sepak Bola Jerman memilihnya sebagai Golden Player selama 50 tahun terakhir (dari 1954 hingga 2003). Selama tahun delapan puluhan dan sembilan puluhan, ada striker Bundesliga sukses lainnya bernama "Fritz Walter", yang terutama bermain untuk VfB Stuttgart. Meskipun ia tidak memiliki hubungan dengan kapten Kaiserslautern yang hebat, penggemar olahraga dengan bercanda memanggilnya "Fritz Walter junior".

Pada tahun 2005, Fritz Walter Medal, serangkaian penghargaan tahunan yang didirikan untuk menghormatinya, dan yang diberikan oleh Asosiasi Sepak Bola Jerman kepada pesepakbola muda di Jerman, pertama kali diberikan .

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Istri Walter selama lima dekade adalah Italia Bortoluzzi Walter, seorang wanita dari Belluno, Italia.

Sudah menjadi rahasia umum di Jerman bahwa Walter tampaknya bermain lebih baik saat cuaca buruk, dan sekarang istilah "cuaca Fritz Walter" digunakan untuk menggambarkan kondisi cuaca hujan, sering diterjemahkan dengan tata bahasa dialek lokal yang aneh "dari Fritz, cuacanya" . Ini karena dia, seperti banyak tentara lainnya, telah terjangkit malaria selama perang, sehingga membuatnya tidak tahan dengan panasnya matahari. Final Piala Dunia 1954 dimainkan dalam kondisi "cuaca Fritz Walter".

Pada tanggal 6 Oktober 1956, Walter mencetak gol spektakuler di Leipzig di depan 100.000 orang Jerman Timur selama pertandingan persahabatan melawan Wismut Aue, ketika ia memukul bola dengan tumit saat menyelam ke depan.

Referensi[sunting | sunting sumber]