Feta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Feta
Feta Cheese.jpg
Negara asal Yunani
Sumber susu Domba
Kambing
Dipasteurisasi Ya
Tekstur Lembut
Kadar lemak 45%[1]
Feta
Nilai nutrisi per 100 g (3.5 oz)
Energi 1,103 kJ (264 kcal)
Karbohidrat 4 g
Lemak 21 g
Protein 14 g
Vitamin A 422 IU
Riboflavin (Vit. B2) 0.84 mg (56%)
Asam Pantotenat (B5) 0.97 mg (19%)
Vitamin B6 0.42 mg (32%)
Vitamin B12 1.7 μg (71%)
Kalsium 493 mg (49%)
Natrium 1116 mg (49%)
Zink 2.9 mg (29%)
Persentase merujuk kepada rekomendasi Amerika Serikat untuk dewasa.
Sumber: Data Nutrisi USDA

Feta adalah keju Yunani yang dibuat dengan menggunakan susu domba yang dipasteurisasi dan kadang-kadang ditambahkan susu kambing.[1] Keju Feta telah diproduksi di Yunani sejak zaman purbakala dan telah menyebar ke seluruh Balkan.[1] Nama keju ini berasal dari kata "fetas" dalam bahasa Yunani yang berarti "cakram".[1] Dalam karyanya "Odyssey", Homer menjelaskan mengenai cara pembuatan keju ini.[2] Resep dan cara pembuatan yang sama masih digunakan untuk membuat keju Feta.[2] Keju ini tidak memiliki kulit dan memiliki konsistensi yang padat.[1] Feta memiliki warna yang putih dan disimpan dalam air asin atapun air dadih.[1] Keju Feta biasanya terasa sangat asin karena pemberian garam yang banyak.[2] Untuk menghilangkan rasa asin pada keju Feta, keju tersebut direndam dalam air dingin ataupun susu selama beberapa menit.[2]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Feta adalah keju putih asin lembut yang berasal dari Yunani dengan lubang yang kecil atau tidak ada, sentuhan kompak, potongan kecil dan tidak ada kulit. Feta biasanya berbentuk potongan besar, dimana potongan itu direndam dalam air garam. Rasanya tajam dan asin, dengan tingkatan mulai dari ringan ke tajam. Tingkatan kelembaban tertinggi adalah di 56%. Kandungan lemak terendah dalam keadaan kering adalah 43%, dan pHnya antara 4.4 sampai 4.6.[3] Feta secara tradisional dikategorikan menjadi keras dan lembut, Feta yang sudah disimpan lama akan lebih bau dan berkualitas tinggi. Bagian belakang daripada keju itu sangat lembut dan hampir dapat dioles (biasanya digunakan di pai) dan dijual dengan harga yag lebih murah. Jika dipotong, Feta selalu memproduksi jumlah yang tidak tentu dari trimma, bagian yang hancur, dimana juga digunakan dalam pai. Trimma tidak bisa dijual dan biasanya diberikan secara gratis sesuai pesanan.

Feta yang berkualitas tinggi biasanya memiliki tekstur yang berkrim saat dibuat sampel, dan aroma dari susu, mentega, dan yogurt dari biri-biri betina. Di dalam mulut, terasa bau, sedikit asin, dan sedikit asam, dengan sedikit rasa pedas seperti lada dan jahe, dan juga sedikit rasa manis.

Produksi[sunting | sunting sumber]

Secara tradisional (dan secara legal di daerah EU), keju feta diproduksi hanya dari susu domba, atau campuran susu domba dan kambing (dengan komposisi susu kambing maksimum 30%). susu ini bisa dipasteurisasi atau tidak, tapi sebagian besar produsen kini mempasteurisasi susunya. Saat susu yang dipasteurisasi telah turun ke suhu 35 °C, rennet ditambahkan dan kasein dibiarkan menggumpal. Dadih yang memadat kemudian diambil dan ditaruh di tempat khusus atau di kantung kain agar whey menjadi terpisah. Setelah beberapa jam, dadih sudah cukup padat untuk dipotong dan salinitas garam akan mencapai 3%, maka dadih yang digarami tersebut ditempatkan di wadah logam atau tong kayu (tergantung produsen dan area pembuatan), dan dibiarkan selama beberaa hari. Setelah perlakuan penggaraman kering terhadap keju selesai, proses penuaan di dalam larutan garam (dalam larutan air garam 7%), dilakukan selama beberapa minggu di temperatur ruang dan selama paling tidak 2 bulan didinginkan di tempat yang kelembabannya tinggi. Seperti sebelumnya, proses ini dilakukan di wadah logam atau tong kayu, tergantung produsennya. Namun penggunaan tong kayu akan memberikan rasa unik kepada keju dan dianggap lebih tradisional. Sejumlah keju kemudian didistribusikan ke supermarket, tempat di mana keju dipotong dan dijual langsung dari wadahnya, namun bisa pula potongan-potongan keju dalam ukuran terstandar dibungkus gelas plastik, terendam larutan garam. Feta mudah mengering, bahkan saat ditaruh di kulkas. Sehingga jika akan menyimpannya dalam hitungan minggu, harus direndam dalam larutan garam atau larutan susu yang digarami sedikit.[4][5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f (Inggris) Iburg, Anne (2004). Dumont's Lexicon of Cheese. Rebo International b.v., Lisse, The Netherlands. ISBN 978-90-366-1689-8.  Page 108-111.
  2. ^ a b c d (Inggris) Harbutt, Juliet (2006). The World Encyclopedia of Cheese. Anness Publishing Ltd. ISBN 978-1-84309-960-4.  Page 122.
  3. ^ "Presenting the Feta Cheese P.D.O. – Feta's Description". Fetamania. CheeseNet: Promoting Greek PDO Cheese. 2010. Diakses 7 Desember 2013. 
  4. ^ About Cheese. Diakses dari situs odysea.com pada 8 Februari 2015
  5. ^ European Union (15 October 2002). Feta: Livestock Farming. Diakses dari situs ec.europa.eu pada 8 Februari 2015

Pranala luar[sunting | sunting sumber]