Festival Lagu Populer Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Festival Lagu Populer Indonesia
Festival Lagu Populer 1975.jpg
Diberikan kepadaLagu terbaik untuk berkompetisi dalam World Popular Song Festival
Nama sebelumnyaFestival Lagu Populer Tingkat Nasional
Pertama diberikan1973
Terakhir diberikan1991
Siaran televisi/radio
SaluranTVRI

Festival Lagu Populer Indonesia (disebut pula Festival Lagu Populer Tingkat Nasional atau FLPTN) adalah festival musik tahunan Indonesia yang dimulai pelaksanaannya sejak tahun 1973 hingga 1991.[1] Tujuan diadakannya lomba cipta lagu ini adalah untuk mencari lagu yang akan mewakili Indonesia di ajang World Popular Song Festival, festival lagu bertaraf Internasional yang diadakan di Tokyo, Jepang.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Indonesia sendiri sudah berpartisipasi di ajang internasional World Pop Song Festival (WPSF) sejak tahun 1971 dengan mengirimkan lagu Salam Mesra Dari Djakarta (With The Deepest Love Of Djakarta) ciptaan Mochtar Embut dan dibawakan Elly Sri Kudus, dan kemudian pada tahun 1972 mengirimkan lagu Before I Die ciptaan Mus K. Wirya dan dibawakan Tuty Ahem, meskipun tanpa mengadakan seleksi khusus. Barulah pada tahun 1973 diadakan semacam seleksi dalam bentuk Festival Cipta Lagu yang kemudian dikenal dengan nama Festival Lagu Populer Tingkat Nasional dan kemudian menjadi Festival Lagu Populer Indonesia.[1]

Meskipun maksud awalnya adalah untuk menyeleksi lagu terbaik yang akan mewakili Indonesia di tingkat internasional, pada perkembangannya festival ini juga menjadi tolok ukur kepiawaian pencipta sekaligus penyanyi yang berpartisipasi.[1] Bahkan kemudian Festival ini menjadi salah satu yang ditunggu kehadirannya setiap tahun oleh para penikmat lagu pop Indonesia karena album-album FLPI yang dirilis selalu menghasilkan lagu-lagu yang keren dan berhasil menjadi hits.

Baru pada tahun 1977, nama Indonesia bergaung di acara World Pop Song Festival tersebut. Tahun itu, Adjie Bandy berhasil memperoleh penghargaan dalam kategori Outstanding Song Award lewat lagu ciptaannya Damai Tapi Gersang, yang dinyanyikan secara duet dengan Hetty Koes Endang.[2] Kesuksesan tersebut membuat ajang FLPI menjadi ajang yang dinantikan oleh para komposer dan penyanyi Indonesia untuk bisa meraih sukses yang sama. Maka di era 1980-an sederet komposer pun berlomba-lomba menampilkan karya terbaiknya di ajang ini seperti Elfa Secioria, Wieke Gur, Titiek Hamzah, Yovie Widianto, Anton Issoedibyo, Guruh Soekarno Putra, Tarida Hutauruk, Minggus Tahitoe dan beberapa nama lain.

Perkembangan[sunting | sunting sumber]

Sampul album kompilasi Festival Lagu Populer Indonesia 1985.

Festival Lagu Populer Indonesia mencapai masa kejayaannya pada pertengahan 80-an, dalam artian lagu-lagu yang dihasilkan berhasil memenangkan penghargaan Internasional sekaligus laris di pasaran. Tahun 1985 boleh dibilang panitia FLPI berhasil mendapatkan 12 lagu yang benar-benar 'terbaik'. Hampir semua lagu menjadi hits, dan pemenangnya pun bisa berbicara di Festival Internasional. Adalah lagu Burung Camar yang dibawakan Vina Panduwinata yang berhasil mendapatkan Kawakami Awards dalam World Pop Song Festival di Budokan Hall, Tokyo, Jepang.[3] Lagu lainnya yang berhasil jadi hits antara lain Satu Dalam Nada Cinta, Jingga, Selamat Datang Cinta dan Merah Hitam Cinta Kita.

Ajang ini juga menjadi semacam ajang pembuktian penyanyi-penyanyi hebat. Maklum, pemenang ajang ini secara rutin dikirimkan ke festival lagu internasional, sehingga tidak heran, menjadi penyanyi yang membawakan lagu-lagu finalis sudah merupakan prestise tersendiri karena tidak semua penyanyi bisa terlibat di ajang ini. Jadi tidak heran, sederet penyanyi hebat yang terlibat adalah sekelas Vina Panduwinata, Harvey Malaihollo, Hetty Koes Endang, Andi Meriem Matalatta, Elfa's Singers[4], Geronimo, Bob Tutupoly, Achmad Albar, Euis Darliah, Titiek Puspa, Grace Simon, Ruth Sahanaya, Trie Utami, Utha Likumahuwa dan sederet nama lainnya.[5]

Sayangnya, ketika Indonesia tengah getol mencetak prestasi di ajang kompetisi tingkat dunia, acara World Popular Song Festival itu pun ditiadakan pada tahun 1988 oleh pihak Yamaha Music Foundations. Meskipun demikian, penyelenggaraan Festival Lagu Populer Indonesia masih tetap berlanjut.

Seusai penyelenggaraan kompetisi pada tahun 1991, Festival Lagu Populer Indonesia resmi ditiadakan.[6]

Penyelenggaraan[sunting | sunting sumber]

Dalam penyelenggaraan setiap tahunnya, lagu-lagu finalis selalu diperkenalkan di TVRI dalam sebuah acara khusus. Dan tentu saja, penyelenggaraan malam finalnya juga selalu disiarkan oleh TVRI sehingga otomatis dilihat oleh seluruh masyarakat Indonesia. Hal inilah yang membuat lagu-lagu hasil FLPI meskipun terdengar lebih berat dibandingkan lagu-lagu pop komersial saat itu, dapat eksis dan menjadi hits ketika dirilis di pasaran.

Album kompilasi[sunting | sunting sumber]

Belum diketahui (data belum didapat) apakah di awal penyelenggaraannya, lagu-lagu dibuatkan album khusus, yang baru didapat adalah tahun 1975 sempat dibuat album para finalis, kemudian berlanjut dimulai tahun 1977 album khusus para finalis dirilis secara rutin.

Trivia[sunting | sunting sumber]

  • Penyanyi yang selalu berpartisipasi sepanjang era 80an adalah Harvey Malaiholo. Harvey kemudian absen di FLPI 1990 dan tampil lagi di FLPI 1991.[6]
  • Sejak tahun 1988 lagu-lagu pemenang pertama FLPI tidak diikutsertakan dalam album finalis FLPI, melainkan dirilis dalam album tersendiri setelah selesai mengikuti festival di luar negeri.[6]
  • Lagu jebolan FLPI yang paling sering dirilis ulang oleh penyanyi lain adalah lagu Dirimu Satu (FLPI 1981). Versi festival dibawakan oleh Bornok Hutauruk, dan di pasaran kemudian muncul versi lainnya dibawakan oleh antara lain Euis Darliah, Rita Monica, Pretty Sisters, Hutauruk Sisters, De Jollies, dan bahkan dirilis ulang oleh Seurieus Band di era 2000-an.[6]
  • Penyanyi ‘pop cengeng’ nyaris tidak pernah dilibatkan di ajang ini. Hanya 3 nama yang pernah dilibatkan yaitu Christine Panjaitan (FLPI 1985), Endang S. Taurina (FLPI 1986) dan Dian Piesesha (FLPI 1987).[6]
  • Saat bernyanyi di malam final FLPI 1985, Vina Panduwinata salah lirik ketika menyanyikan lagu Burung Camar. Beruntung lagu tersebut merupakan lagu baru dan belum dikenal sehingga tidak begitu diperhatikan.[6]
  • Kolaborasi pencipta Ibu dan Anak terjadi pada FLPI 1988. Kusdamarsasi Koesnoen memilih ibunya sendiri Nien K. Soerjo sebagai penulis lirik lagu Adakah Restumu.[6]
  • Setelah memenangi FLPI 1984 lewat lagu Aku Melangkah Lagi, Santoso Gondowijoyo tidak pernah menghasilkan lagu hits lagi, namanya bahkan tidak banyak dikenal sebagai komposer, meskipun lagu Aku Melangkah Lagi terhitung sukses.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Festival Lagu Populer Indonesia era 70an". Aldi Wirya. 13 November 2014. 
  2. ^ "Festival Lagu Populer Indonesia dari Masa ke Masa". Dennysakrie63's Blog - Rumah Musik Denny Sakrie. 8 Januari 2014. 
  3. ^ Andi Baso Djaya (19 Maret 2016). "Anugerah Bakti Musik Indonesia 2016 untuk 4 tokoh". Beritagar.id. 
  4. ^ "Elfa's Singers – 30 Tahun Karier – Sing The Best". Warta Jazz. 13 Januari 2011. 
  5. ^ "Festival Lagu Populer Indonesia". 80-an. 2 November 2009. 
  6. ^ a b c d e f g h "Festival Lagu Populer Indonesia (FLPI) era 80an". Aldi Wirya. 5 Mei 2010. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]