Yovie Widianto

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Yovie Widianto
Yovie-widianto.jpg
LahirYovie Widianto
21 Januari 1969 (umur 53)
Bandung, Jawa Barat, Indonesia
KebangsaanIndonesia
Pekerjaan
Tahun aktif1986–sekarang
Anak2, termasuk Arsy Widianto
Tanda tangan
Yovie Widianto (signature).svg

Yovie Widianto (lahir 21 Januari 1969) adalah pianis dan musikus berkebangsaan Indonesia. Dia dikenal sebagai salah satu personel dan pendiri grup musik Kahitna di posisi keyboard/piano dan beberapa group musik yang dibuatnya seperti Yovie and Nuno dan 5 Romeo yang aransemen musiknya memiliki ciri khas tersendiri.

Selain itu, Yovie termasuk pencipta lagu produktif di belantika musik Indonesia. Ia bahkan sukses mengorbitkan banyak lagu pop beserta penyanyinya melalui karya-karyanya yang bernuansa cinta, seperti; Rio Febrian, Audy, Tetty Manurung, Rida Sita Dewi, Rita Effendy Yana Julio, Pinkan Mambo, Delon, Astrid, Chrisye, Glenn Fredly, Lingua, Andity, Ihsan, Dirly, Ghea, Bening, Lisa A.Riyanto, Hedi Yunus, Dea Mirella, Rossa, Ressa Herlambang, Revo Marty, Alika, Monita, dan masih banyak lagi. Selain itu, Yovie pernah menjadi Juri Indonesian Idol musim ke-2 menggantikan Dimas Djayadiningrat[1]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Yovie menikah pada tahun 1998 dengan Dewayani dengan menggunkan adat Jawa yang lengkap. Kini sang istri telah memberinya sepasang anak.[2] Yang bernama Arsy dan Yara. Saat ini, anak sulungnya, Arsy Widianto tampaknya telah mengikuti jejak sang ayah dalam berkelana dalam dunia musik melalui single pertamanya berjudul Dengan Caraku.

Serius di dunia musik tak membuat Yovie melupakan pendidikan. Tercatat, Yovie berhasil menyelesaikan kuliah di Jurusan Hubungan Internasional Fisip Unpad, Bandung dengan predikat cum laude.[3]

Perjalanan karier[sunting | sunting sumber]

Awal karier[sunting | sunting sumber]

Yovie lahir di keluarga yang sangat dekat dengan musik. Ayahnya yang berasal dari Yogyakarta dan sudah lama menetap di Bandung memang sangat menggemari musik. Tak heran dari kecil keluarga ini sudah akrab dengan berbagai aliran musik dan alat musik. Meski begitu, sang bunda awalnya melarang Yovie berprofesi sebagai musisi. Yovie berkenalan dengan musik jazz saat berusia 5 tahun. Pamannya, Hasbullah Ridwan, yang tidak lain adalah ayah Elfa Secioria, salah satu komposer dan musisi senior Indonesia adalah orang yang berperan mengenalkan Yovie pada musik jazz.

Kemudian Yovie pun mulai bermain band, dengan masih membawa 'ruh' jazz. Sejak duduk di bangku SMP, Yovie telah rutin bermain band di Hotel Savoy Homann, Bandung. Ruth Sahanaya dan Trie Utami pernah menjadi teman main band-nya saat itu.

Yovie mulai berkiprah di tingkat nasional dengan mengikuti Festival Band Tingkat Nasional di Balai Sidang Jakarta (sekarang Jakarta Convention Center/JCC) tahun 1986. Yovie pernah bergabung dalam band jazz fusion yang bernama Indonesia 6. Prestasi terbesar Indonesia 6 adalah saat mereka berhasil mencuri perhatian dunia dalam Light Music Contest tahun 1987 di Tokyo dimana band ini sempat mengejutkan ketika meraih gelar sebagai The Best Keyboard Player International dan The Best Bassist Player. Tahun yang sama ia membentuk Kahitna. Sejak saat itu, berbagai prestasi nasional dan internasional diraih Yovie. Salah satunya adalah The Best Composer pada Young Star International Festival di Taipei, Taiwan, tahun 1991.

Perkenalan pertama Yovie dengan musik pop pada tahun 1986 melalui album David Foster yang musik-musiknya memiliki melodi sederhana, tetapi chord-nya susah, dan satu lagu bisa memiliki beberapa nada dasar yang berbeda. Menurut Yovie berkat David Foster dia menjadi tahu bahwa musik pop bisa dibuat berbobot. Sejak saat itu, Yovie mulai melirik industri musik pop Indonesia dengan patokan karya-karya 'pop bergizi' David Foster dan Quincy Jones.

Yovie dalam ajang AMI Awards 2009, ia mendapatkan nominasi terbanyak, sebanyak 7 nominasi, dalam kategori duo/kolaborasi/grup terbaik, penata musik terbaik, pendatang baru terbaik dari yang terbaik, album terbaik dari yang terbaik, karya produksi terbaik dari yang terbaik.

Kahitna[sunting | sunting sumber]

Tahun 1994, bersama Kahitna, Yovie merilis album perdana mereka, Cerita Cinta. Sejak saat itu, kesuksesan Yovie di industri musik Indonesia dimulai. Yovie bersama Kahitna telah merilis delapan album yaitu Cerita Cinta (1994), Cantik (1996), Sampai Nanti (1998), Permaisuriku (2000), Cinta Sudah Lewat (2003), Soulmate (2006), Lebih Dari Sekedar Cantik (2010) dan Rahasia Cinta (2016), serta dua album kompilasi The Best of Kahitna (2002) dan Cerita Cinta: 25 Tahun Kahitna (2011).

Kahitna pernah meraih prestasi Grand Prix Winner Band Explosion 1987 dan Band Explosion Tokyo-Japan 1991.[4]

Solo[sunting | sunting sumber]

Medio 2000, Yovie merilis album yang diberi judul Kumpulan Karya Terbaik Yovie Widianto.[5] Tahun 2005, Yovie merilis album A Portrait of Yovie, kumpulan lagu-lagu terbaiknya yang dibawakan oleh para penyanyi kenamaan. Di album ini, ada karya terbaru Yovie berjudul "Tak 100%" dibawakan oleh Astrid, penyanyi yang sudah berkiprah mengisi soundtrack Tusuk Jelangkung. Runner-up Indonesian Idol, Delon, juga turut menyanyikan sebuah lagu terbarunya yang berjudul "Terjaga di Setiap Mimpiku". Sebagai single unggulan, dipilihlah lagu "Salahi Aku (Ku Jatuh Cinta Lagi)" yang dinyanyikan Rio Febrian. Di album ini, Yovie juga dibantu oleh Stephen Santoso dan Tohpati dalam mengaransemen lagu-lagu baru.[6]

Sebagai penghargaan 23 tahun perjalanannya di belantika musik Indonesia, Yovie menggelar konser spesial yang diberi tajuk A Mild Live The Magical Journey Of Yovie Widianto. Konser tersebut berlangsung 14 September 2006 di Plenary Hall, Jakarta Convention Center.[7] Dua tahun sebelumnya, Yovie pernah menggelar konser 'kecil' atas pencapaian kariernya di dunia musik selama 21 tahun bertempat di Zoom Resto & Lounge, Jakarta, Minggu, 25 Januari 2004.[3]

Setelah sukses menggelar konser, Yovie kembali hadir lewat album barunya bertitel Kemenangan Hati (2007). Dari 12 lagu yang ada dalam album ini, tiga di antaranya pernah dinyanyikan Yovie saat konser.[8]

Pada tahun 2013, Yovie Widianto menggelar konser 30 tahun kariernya di musik Indonesia bertempat di Plenary Hall JCC, Jakarta pada 24 September 2013.[9]

Yovie & Nuno[sunting | sunting sumber]

Tahun 2001, Yovie merilis album dengan bendera Yovie & Nuno bertajuk Semua Bintang. Nama band Nuno diambil dari bahasa Latin, Numero Uno, yang artinya nomor satu. Band bentukannya ini adalah wujud idealisme Yovie yang tak bisa diolah maksimal di Kahitna.[10] Pada album ini, selain bersama The Nuno, Yovie juga berkolaborasi dengan Andi /rif, Fariz RM, Glenn Fredly, Audy, dan salah satu personel grup Warna. Album ini terkesan lebih 'garang' dibanding albumnya bersama Kahitna. Apalagi dengan dukungan personel The Nuno, Baron yang mantan gitaris Gigi dan Rere yang drummernya Grass Rock.[11]

Tiga tahun kemudian, Yovie & Nuno berganti nama menjadi Yovie & The Nuno, serta merilis album baru bertajuk Kemenangan Cinta (2004). Di album kedua ini, personel The Nuno ada yang berganti. Kebanyakan berasal dari Surabaya. Personel The Nuno untuk album kedua yaitu Ersta, mantan bassis X-men (bass), Gail (vokal), Diat (gitar), Rere (drum), dan Dudi Oris (vokal).

Di pengujung 2007, Yovie mengeluarkan album lagi. Kali ini kembali dengan nama Yovie & Nuno, seiring mundurnya Gail, Ersta dan Rere. Yovie pun merekrut Dikta untuk mendampingi Dudi pada posisi vokal menggantikan Gail. Menandai kemunculan Yovie & Nuno, mereka meluncurkan album bertajuk The Special One (2007) yang terinspirasi dari penggalan lirik lagu "Janji Putih" ciptaan Yovie, yang dipopulerkan Bening.[12] Formasi ini menjadi formasi yang paling sukses mengangkat nama dan popularitas Yovie & Nuno di belantika musik Indonesia, terutama melalui hits albumnya, Menjaga Hati yang beroleh penghargaan platinum dari Sony BMG Music, serta penjualan fisik mencapai 75.000 keping CD dan 500.000 aktivasi nada sambung.

Melanjutkan sukses di album The Special One, Yovie & Nuno formasi Yovie-Diat-Dudi-Dikta kembali mengeluarkan album Winning Eleven (album) yang rilis pada Juli 2010. Pada Maret 2012, Yovie Widianto terlibat dalam penggarapan album jalur suara Negeri 5 Menara. Yovie & Nuno berkontribusi dalam album tersebut dengan dua buah lagu, Man Jadda Wajada dan Galau. Akan tetapi, pada tahun yang sama, Yovie & Nuno harus kembali kehilangan personelnya Dudi Oris yang memutuskan keluar setelah 11 tahun bersama Yovie & Nuno.

Setelah dilakukan audisi pencarian vokalis pengganti Dudi, pada 2014 Yovie & Nuno hadir kembali dengan vokalis baru pendamping Dikta, Arya Windura. Pada tahun yang sama, Yovie & Nuno kembali merilis album dengan formasi barunya bertajuk Still The One, dengan hits Sakit Hati dan Tanpa Cinta.[13]

Setelah 18 tahun berkarya bersama band yang telah dibesutnya sejak 2001, Yovie Widianto memutuskan untuk keluar dari Yovie & Nuno per 8 Februari 2019. Perhelatan musik Love Fest Vol. 3 yang diselenggarakan di Jakarta Convention Centre (JCC), Jakarta menjadi panggung terakhirnya bersama Yovie & Nuno. Dalam keterangannya, Yovie mundur untuk memberikan kesempatan yang lebih muda menggantikan dirinya. Posisinya digantikan oleh Ady Julian. Keluarnya Yovie ditandai dengan rilis single Demi Hati pada 7 Februari 2019 di saluran resmi YouTube Yovie & Nuno sebagai momen peralihan posisi kibordis dari Yovie kepada Ady. Yovie tetap menjadi produser dan berada di balik layar panggung dan produksi Yovie & Nuno meskipun tidak lagi menjadi personel.[14]

Karya-karya Yovie Widianto[sunting | sunting sumber]

Diskografi[sunting | sunting sumber]

Kahitna[sunting | sunting sumber]

Yovie & Nuno[sunting | sunting sumber]

Solo[sunting | sunting sumber]

Konser Solo[sunting | sunting sumber]

  • The Magical Journey of Yovie Widianto (2006)
  • 'Irreplaceable (2013)'

Filmografi[sunting | sunting sumber]

Tahun Judul Dikreditkan sebagai Keterangan
Komponis Pengisi original soundtrack
2012 Negeri 5 Menara Ya Tidak
2017 Ayat-Ayat Cinta 2 Tidak Lirik dan produser Judul lagu tema: Masih Berharap

Penghargaan dan nominasi[sunting | sunting sumber]

Penghargaan Tahun Kategori Karya yang dinominasikan Hasil Ref.
Anugerah Musik Indonesia 2000 Produser/Penata Musik Terbaik-Terbaik "Menanti" Ditampilkan oleh Dea Mirella Nominasi [15]
Pencipta Lagu R&B Terbaik "Kusadari" Ditampilkan oleh Rida Sita Dewi Menang
2001 Pencipta Lagu Pop Progressive Terbaik "Indah Ku Ingat Dirimu" Ditampilkan oleh Yovie & Nuno Nominasi [16]
Pencipta Lagu Alternatif Terbaik "Kasih Putih" (bersama Glenn Fredly) Ditampilkan oleh Glenn Fredly Menang
2009 Pencipta Lagu Pop Terbaik "Menjaga Hati" Ditampilkan oleh Yovie & Nuno Nominasi [17]
2011 "Mantan Terindah" Ditampilkan oleh Kahitna Nominasi [18]
Produser/Penata Musik Pop Terbaik Menang
2012 Karya Produksi Terbaik-Terbaik "Wa E Wa E O" (sebagai Yovie and Friends) Nominasi [19]
Karya Produksi Kolaborasi Terbaik Nominasi
2016 "Denganku Indah" (bersama 5 Romeo) Nominasi [20]
2018 Pencipta Lagu Pop Terbaik "Harus Bahagia" Ditampilkan oleh Yura Yunita Nominasi
Lifetime Achievement Award Penerima
2019 Karya Produksi Terbaik-Terbaik "Adu Rayu" (bersama Tulus & Glenn Fredly) Menang
Karya Produksi Kolaborasi Terbaik Menang
Pencipta Lagu Pop Terbaik "Adu Rayu" (bersama Tulus) Ditampilkan oleh Yovie Widianto, Tulus & Glenn Fredly Nominasi
Produser/Penata Musik Pop Terbaik "Adu Rayu" Ditampilkan oleh Yovie Widianto, Tulus & Glenn Fredly Menang
Produser Rekaman Terbaik Menang
2020 Pencipta Lagu Pop Terbaik "Maafkan Aku #terlanjurmencinta" Ditampilkan oleh Tiara Andini Menang
Produser Rekaman Terbaik Nominasi
Produser/Penata Musik Pop Terbaik "Maafkan Aku #terlanjurmencinta" (bersama Adrian Kiput) Ditampilkan oleh Tiara Andini Nominasi
Karya Produksi Aransemen Ulang Terbaik "Cerita Cinta" Ditampilkan oleh Arsy Widianto Nominasi
2021 Pencipta Lagu Pop Terbaik "Cintanya Aku" Ditampilkan oleh Arsy Widianto & Tiara Andini Menang
Produser/Penata Musik Pop Terbaik "Cintanya Aku" (bersama Adrian Kiput) Ditampilkan oleh Arsy Widianto & Tiara Andini Nominasi
Indonesian Choice Awards 2016 Lifetime Achievement Award Penerima

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Yovie Widianto Jadi Juri Indonesian Idol 2, diakses 25 Oktober 2007
  2. ^ 'Wali Haru Yovie Widianto[pranala nonaktif permanen], diakses 25 Oktober 2007
  3. ^ a b "'Cita, Cipta dan Cinta Yovie" (dalam bahasa dalam bahasa Indonesia). Gatra. Diakses tanggal 2007-10-25. [pranala nonaktif permanen]
  4. ^ Yovie Widianto, 23 Tahun Berkarya untuk Musik Diarsipkan 2008-01-23 di Wayback Machine., diakses 25 Oktober 2007
  5. ^ Yovie Widianto Dimudahkan Dengan Home Digital, diakses 25 Oktober 2007
  6. ^ 'A Portrait Of Yovie' Album Terbaik Yovie Widianto, diakses 25 Oktober 2007
  7. ^ 'Yovie Widianto Siapkan Konser The Magical Journey, diakses 25 Oktober 2007
  8. ^ 'Kemenangan Hati', Album Terbaru Yovie Widiyanto, diakses 25 Oktober 2007
  9. ^ Konser 30 Tahun Yovie Widianto Berkarier, diakses 13 Oktober 2013
  10. ^ Yovie & Nuno Persiapkan Album ke Dua, diakses 25 Oktober 2007
  11. ^ Album Bertabur Bintang[pranala nonaktif permanen], diakses 25 Oktober 2007
  12. ^ Yovie & Nuno Ganti Nama, Luncurkan Album Baru, KapanLagi.com, diakses 23 Januari 2008
  13. ^ Yovie & Nuno Kenalkan Vokalis Baru lewat Lagu Baru, entertainment.kompas.com, diakses 17 April 2014
  14. ^ Keluar dari Yovie & Nuno, Ini Penjelasan Yovie Widianto, Tribunnews.com, diakses 10 Februari 2019
  15. ^ "4th AMI AWARDS (2000)". Anugerah Musik Indonesia. 
  16. ^ "5th AMI AWARDS (2001)". Anugerah Musik Indonesia. 
  17. ^ "12th AMI AWARDS (2009)". Anugerah Musik Indonesia. 
  18. ^ "14th AMI AWARDS (2011)". Anugerah Musik Indonesia. 
  19. ^ "15th AMI AWARDS (2012)". Anugerah Musik Indonesia. 
  20. ^ "19th AMI AWARDS (2016)". Anugerah Musik Indonesia. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]