FC Politehnica Timișoara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Klub Fotbal  Politehnica Timișoara (pengucapan bahasa Rumania: [poliˈtehnika timiˈʃo̯ara]), umumnya dikenal sebagai Politehnica Timișoara atau hanya Poli Timișoara, adalah klub sepak bola Rumania dari Timișoara, Distrik Timiș, didirikan pada tahun 1921 dan dibubarkan pada tahun 2012. Selama waktu itu. Keberadaan, tim memenangkan dua gelar Cupa României dan dua runner-up di Liga I. Itu berlangsung 49 musim di kompetisi terakhir.

Dinamai dan awalnya dijalankan oleh Universitas Politeknik Timișoara, klub ini didirikan pada tahun 1921 oleh matematikawan Traian Lalescu. Setelah dua dekade berpartisipasi dalam turnamen regional, Politehnica dipromosikan ke divisi teratas pada tahun 1948. Mereka memenangkan trofi pertama mereka di musim 1957–58, ketika mereka mengalahkan Progresul București di final piala negara. Secara internasional, "the WhiteViolets" membuat debut Eropa mereka di Piala UEFA 1978–79, ketika mereka mengalahkan MTK Hongaria di babak pertama.

Politehnica meraih hasil terbaiknya di liga domestik setelah finis kedua di Liga I 2008-09. Ini mengulangi kinerjanya di musim 2010-11, tetapi terdegradasi setelah tidak dapat memperoleh izin masuk baru karena hutang yang belum dibayar, dan akhirnya dibubarkan pada tahun 2012.

Setelah Politehnica Timișoara dibubarkan, dua entitas mengklaim sebagai penerus moralnya - ACS Poli Timișoara dan SSU Politehnica Timișoara.  Polytechnic University, pemilik merek dagang dan semua rekaman FC Politehnica, berhenti menggunakannya secara gratis untuk ACS Poli dari 2012 hingga 2021, tetapi kemudian mengalihkannya ke SSU Politehnica mulai 2021. SSU juga mewarisi basis penggemar klub lama sejak awal .

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Liga awal dan liga bawah (1921–1945)

Klub ini didirikan pada tahun 1921 oleh Universitas Politeknik Timișoara sebagai Societatea Sportiva Politehnica.

Tujuan awalnya adalah untuk memungkinkan mahasiswa untuk bekerja pada kondisi fisik mereka dalam lingkungan yang kompetitif. Logistik olahraga terbukti bermasalah, karena sarana keuangan yang tersedia sangat terbatas. Berkat sumbangan yang dikumpulkan dari profesor dan staf universitas, klub membeli perlengkapan sepak bola pertamanya, yang menampilkan garis-garis vertikal putih dan hitam, dan menyewa stadion sepak bola "Patria" . Hingga tahun 1928, klub mengembangkan tempat latihannya sendiri, "Politehnica", yang dibangun oleh para sukarelawan. Pemain untuk tim dipilih berdasarkan kinerja sekelompok anak sekolah dan siswa sekolah menengah dari Timișoara, yang berlatih sepulang sekolah selama seminggu dan bermain sepak bola di akhir pekan. Lanskap sepak bola di kota itu sudah berkembang pada saat ini, dengan CAT, RGMT dan Chinezul mendominasi lokal.

Setelah tiga tahun memenangkan kejuaraan Distrik II, Politehnica dipromosikan ke tingkat pertama pada tahun 1924, mengalahkan Kadima Timișoara. Klub ini memantapkan dirinya di tahun-tahun berikutnya, bahkan finis ke-2 di Kejuaraan Distrik I 1926–27, ketika Politehnica hanya satu poin di belakang Chinezul, yang merupakan salah satu nama sepak bola paling terkenal di Rumania saat itu. Namun, tingkat kompetitif tidak dapat dengan mudah dipertahankan oleh klub perguruan tinggi, karena tergantung pada masuk dan kemajuan para pemain tergantung pada status siswa mereka. Setelah penurunan pada akhir dekade, yang berpuncak pada awal 1930-an, dari tahun 1931 hingga 1933, ketika tidak ada cukup sumber daya material, Politehnica harus menangguhkan kegiatan sepak bolanya. Itu muncul kembali pada tahun 1934 tetapi tetap menjadi klub sederhana, dengan tempat rata-rata di kejuaraan Distrik I, serta Divizia C dan Divizia B, ketika didirikan. Ketika perang ditandai, kejuaraan nasional dihentikan dan semua kegiatan sepak bola dikurangi menjadi pertandingan persahabatan dan "Cupa Eroilor" (1943–44).

Sampai Perang Dunia II, Politehnica belum menjadi klub sepak bola nomor satu di Timișoara. Chinezul dan kemudian Ripensia memenangkan beberapa kejuaraan Rumania, sementara klub pelajar tidak mencapai hasil yang sama. Namun, ini telah mendorong sejumlah pemain ke tim nasional sepak bola Rumania, dengan pemain seperti Sfera, Ignuţa, Deheleanu, Chiroiu, Pop, Protopopescu dan Sepi semuanya dibatasi.

Menjadi salah satu klub terkenal kota (1945–1991)

Dengan pemerintahan komunis Rumania, dekade-dekade ini merupakan tantangan bagi Politehnica, karena klub tersebut mewakili lembaga pendidikan dengan standar tertinggi. Banyaknya promosi dan degradasi antara dua liga teratas di negara ini kontras dengan dua trofi Rumania yang dimenangkan dan perampokan pertama klub ke sepak bola internasional.

Politehnica pertama kali dipromosikan ke divisi teratas Rumania, Divizia A, pada tahun 1948–[5] dan bermain sebagai CSU Timișoara di musim pertamanya. Segera setelah itu (sejak 1950 ), klub ini berganti nama menjadi tiința Timișoara, sesuai dengan nomenklatur yang diinginkan saat itu. Meskipun terdegradasi untuk pertama kalinya pada tahun 1951, dekade ini sangat teratur, dengan klub dengan cepat kembali ke Divisi Pertama [9] dan di sana hingga musim 1959.Puncak tahun tiinţa adalah memenangkan 1957 –58 Piala Rumania, kemenangan 1-0 atas Progresul București, dengan klub finis pertama di turnamen pada musim yang sama, tetapi kalah selisih gol.

Dekade berikutnya melihat perjuangan klub untuk tetap berada di papan atas, terutama di akhir tahun 1960. Namun, saat itulah identitas modern klub mulai terbentuk. Pertama, pada tahun 1963, stadion terbesar di Timişoara selesai dibangun. Ini pertama kali dinamai "1 Mei", untuk menghormati hari pekerja sosialis, sebelum berganti nama beberapa kali di tahun 90-an dan akhirnya terletak di Stadionul Dan Păltinişanu. Kedua, klub kembali ke nama sebelumnya Politehnica Timișoara pada tahun 1966 dan bermain selama 5 dekade berikutnya di stadion yang kemudian didirikan.

Ketika Politehnica kembali ke Liga Inggris pada tahun 1973, setelah berjuang untuk promosi selama beberapa tahun, mereka terus merayakan salah satu pencapaian terbaik mereka di papan atas. Dengan Emeric Dembrovschi dan Dan Păltinişanu di tim, keduanya bermain untuk Rumania dan kemudian menjadi salah satu pemain dengan caps terbanyak dalam sejarah klub, dan di bawah bimbingan ahli. Ion V. Ionescu, Politehnica kalah di final piala musim ini. Setelah finish ketiga di turnamen di bawah pelatih Angelo Niculescu pada tahun 1978, Politehnica memasuki kompetisi kontinental untuk pertama kalinya. Itu adalah Piala UEFA 1978–79, di mana Poli mengalahkan MTK Budapest (2–0 dan 1-2), sebelum mengalahkan Honved Budapest (2–0 dan 0–4) di babak kedua.

Klub tetap stabil dan memenangkan trofi kejuaraan kedua mereka pada musim berikutnya, mengalahkan Steaua București 2-1 setelah perpanjangan waktu. Politehnica dengan demikian lolos ke Piala Winners UEFA, di mana mereka mengalahkan Celtic Glasgow (1–0 dan 1-2), sebelum dikalahkan oleh West Ham United (1–0 dan 0–).4) di kaki kedua. ] Meskipun kalah lagi final Piala Rumania pada tahun 1981, klub kembali lolos ke Piala Winners UEFA, di mana mereka kalah dari Leipzig 2-5 secara agregat.

Setelah terdegradasi pada tahun 1983, Politehnica yoyo antara Divizia A dan Divizia B, dengan promosi pada tahun 1984, 1987, 1989 dan degradasi pada tahun 1986 dan 1988 Fans dengan sinis merujuk pada periode ini sebagai "tahun ABBA". Sebagai revolusi Rumania, yang dimulai di Timișoara, menandai akhir dari sebuah era, Politehnica mencapai hasil yang paling mengesankan sampai saat ini di kompetisi Eropa, menyingkirkan Atlético Madrid (2-0 dan 0).-1) di Piala UEFA 1990-91.

Setelah privatisasi (1991–2001)

Atas perintah negara, semua lembaga publik dipaksa untuk menyerah dan mengatur ulang semua klub olahraga mereka pada tahun 1991, secara efektif memprivatisasi mereka. Akibatnya, di samping klub sepak bola yang baru dibentuk, muncul asosiasi nirlaba, AFC Politehnica Timișoara. Kelompok kedua, yang terdiri dari mantan pemain dan staf klub, bertanggung jawab atas kepemilikan dan perlindungan arsip dan kekayaan intelektual klub.

Angsa klub mendekati puncak sepak bola Rumania untuk dekade berikutnya di musim 1991-92. Poli selesai 5 dan juga mencapai final Piala Rumania, hanya kalah dari Steaua București melalui adu penalti. Partisipasi berturut-turut di Piala UEFA 1992–93 membuat klub bermain imbang dengan Real Madrid (1–1 di Timișoara), sebelum dikalahkan di leg kedua (0–4). Politehnica kehilangan beberapa pemain kunci di tahun-tahun setelah privatisasi paksa, yang perlahan-lahan menyebabkan kejatuhan tim. Kurang dari 24 bulan setelah hasil imbang melawan Real, klub tersebut terdegradasi ke Divizia B pada tahun 1994. Meskipun kembali lebih awal ke papan atas pada tahun 1995, Poli tidak dapat mengkonsolidasikan posisinya dan segera terdegradasi lagi setelah musim 1996-97.

Ketidakmampuan untuk pulih menyebabkan peningkatan tekanan keuangan. Klub ini sementara dimiliki oleh seorang pengusaha yang berbasis di Timișoara dari tahun 1998 hingga 2000, sebelum pemerintah daerah menerima tawaran dari investor Italia, Claudio Zambon, untuk mengambil alih Politehnica. Meskipun pengeluaran keuangan awal, Poli selesai 15 dan diturunkan ke divisi ketiga, Divizia C, di mana ia terakhir bermain pada tahun 1938. Untuk menghindari hasil seperti itu, Zambon dan otoritas lokal mencapai kesepakatan dengan kedua klub divisi, Dacia Pitești, dan membeli lisensi mereka untuk bergabung dengan Divizia B. Setelah gagal memenangkan promosi ke papan atas , musim 2001–02 merupakan tantangan yang tidak dapat diatasi bagi Politehnica. Kepergian Zambon menyusul ketidaksepakatan dengan pihak berwenang setempat berarti klub berada dalam kesulitan keuangan. Dipaksa untuk menggunakan sebagian besar pemain muda, Politehnica mengakhiri musim lalu dengan satu kemenangan dan empat kali seri, tetapi turun delapan poin di klasemen, karena hutang yang belum dibayar. Sekali lagi klub ditakdirkan untuk diturunkan ke posisi ketiga.

Krisis identitas, tahun-tahun kejayaan dan kejatuhan (2002–2012)

Pada tahun 2002, AEK Bucharest dipromosikan ke Liga I, divisi teratas Rumania, untuk pertama kalinya, setelah itu Anton Doboș, pemilik klub, memindahkannya ke Timișoara. Itu berganti nama menjadi Politehnica AEK Timișoara setelah penggabungan dengan CSU Politehnica, sebuah klub yang dimiliki dan dioperasikan oleh Universitas Politehnica, dan menerima dukungan penuh dari pemerintah daerah dan penggemar. Setelah musim pertama yang penuh gejolak, yang membutuhkan play-off degradasi yang spektakuler melawan Gloria Buzău untuk menghindari terdegradasi, Poli AEK berkonsolidasi di musim berikutnya, finis di satu tempat, rata-rata aman. Selain itu, dimulai dengan musim 2004–05, tim mengubah namanya menjadi FCU Politehnica Timișoara, mencoba untuk membangun kembali identitas lamanya.

Dengan kesulitan keuangan, Politehnica sekali lagi mengubah kepemilikan. Mantan ketua Anton Doboș terus tinggal di klub selama satu tahun lagi dalam peran baru, sementara Balkan Petroleum Ltd., yang dimiliki oleh Marian Iancu, mengambil alih semua hak manajemen. Investasi besar di pasar transfer mengubah klub dalam semalam, karena mereka dijuluki 'EuroPoli' karena ambisi mereka untuk naik ke puncak sepakbola Rumania.

Setelah Marian Iancu mengambil alih, sengketa kepemilikan atas nama klub, warna dan catatan muncul. Setelah proses pengadilan yang panjang, Politehnica terpaksa mengubah namanya menjadi FC Timișoara, berdasarkan keputusan Pengadilan Arbitrase Olahraga. Diputuskan bahwa warna dan profil yang berasal dari sebelum tahun 2002 hilang dari mantan pemilik Politehnica Timișoara, Claudio Zambon. Orang Italia itu memiliki perjanjian dengan AFC Politehnica, asosiasi nirlaba yang memiliki barang-barang eksklusif tersebut, ketika ia meninggalkan Timișoara selama musim 2001-02.

Hasil di lapangan meningkat segera setelah pengambilalihan, tetapi lompatan ke podium Liga 1 terbukti sulit dicapai hingga 2008-09 ketika Politehnica finis kedua, prestasi yang diulangi dua musim kemudian. Namun, klub kembali memasuki sepak bola Eropa musim lalu dengan lolos ke Piala UEFA - enam belas tahun setelah pertandingan terakhir mereka melawan Atletico Madrid. Pertandingan Eropa selanjutnya diikuti, yang berpuncak pada tempat di babak kualifikasi ketiga Liga Champions UEFA 2009–10. Tim mengalahkan juara bertahan Piala UEFA  Shakhtar Donetsk tetapi tersingkir dari babak sistem gugur, yang masih berarti klub akan memasuki babak penyisihan grup Liga Eropa UEFA 2009-10. Pada bulan November 2010, Pengadilan Tinggi Rumania mengembalikan nama, warna dan catatan Politehnica kepada FC Timișoara. Meskipun finis kedua di Liga I 2010-11, tim terdegradasi ke Liga II setelah klub gagal memenuhi persyaratan untuk mendapatkan lisensi yang diperlukan untuk bermain di Divisi Pertama. ia bermain di Liga II 2011-12 sebagai Politehnica Timișoara, dan dipromosikan ke Liga I tetapi kembali ditolak izinnya dan dibubarkan pada September 2012. ACS Recaș dipindahkan ke Timișoara dan berganti nama menjadi ACS Poli Timișoara tetapi penggemar memutuskan untuk mendukung tim amatir ASU Politehnica Timișoara, menganggap ACS Poli Timioara sebagai penipuan dan tindakan politik.Federasi Sepak Bola Rumania telah mengumumkan sebelum dimulainya kejuaraan Liga II 2021-2022 bahwa Universitas Politeknik Timișoara, pemilik logo, sejarah dan semua catatan sepak bola Politehnica Timișoara, menyetujui penggunaan SSU Politehnica Timișoara. o Dari sudut pandang hukum, tim ini akan dianggap sebagai penerus resmi dan sah dari mantan tim FC Politehnica Timișoara.

Support[sunting | sunting sumber]

Secara historis, Poli adalah klub sepak bola paling penting di Timișoara setelah 1945, secara teratur bermain di divisi pertama atau kedua sepak bola Rumania. Persaingan lokal dengan CFR Timișoara dan UM Timișoara terlibat hingga awal 2000-an. Tim kemudian diturunkan ke semi-pro di liga yang lebih rendah dan liga tersebut kemudian dibubarkan pada tahun 2008. Di dalam negeri, saingan terpenting Politehnica Timișoara adalah Dinamo București dan UTA Arad. Kota Timișoara dan Arad terletak berdekatan di bagian barat Rumania; Kedua kota tersebut juga mengklaim sebagai tempat pertama di mana sepak bola dimainkan di negara tersebut. Penggemar Poli, yang saat ini mendukung ASU Politehnica Timișoara, memiliki hubungan persahabatan dengan penggemar Rapid București dan Borussia Mönchengladbach.