Doubravka Přemyslovna

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Doubravka dari Bohemia
Dobrawa.jpg
Dobrawa dari Bohemia, oleh Jan Matejko
Permaisuri Polandia
Periode965–977
Lahirskt. 940/45
Wafat977
WangsaWangsa Přemyslid (oleh kelahiran)
Wangsa Piast (oleh pernikahan)
AyahBoleslav I dari Bohemia
IbuBiagota
PasanganMieszko I dari Polandia
AnakBolesław I
mungkin Sigríð Storråda

Doubravka dari Bohemia atau Dobrawa, Dąbrówka (bahasa Ceko: Doubravka Přemyslovna, bahasa Polandia: Dobrawa Przemyślidka, Dąbrówka Przemyślidka) (skt. 940/45 – 977) merupakan seorang putri Bohemia yang berasal dari Wangsa Přemyslid dan melalui pernikahan menjadi Permaisuri Polandia.

Doubravka adalah putri Boleslav I yang Kejam, Adipati Bohemia dan istrinya seorang wanita yang bernama Biagota yang tidak diketahui asal usulnya.

Menurut sumber sebelumnya, Doubravka mendesak suaminya Mieszko I dari Polandia untuk menerima baptisan pada tahun 966, setahun setelah pernikahan mereka. Namun para sejarahwan modern percaya bahwa perubahan agama Mieszko adalah salah satu poin yang dibahas dalam kesepakatan Polandia-Bohemia yang disepakati segera sebelum pernikahannya dengan Doubravka. Perannya dalam pergantian agama tidak dianggap sekarang sama pentingnya dengan yang sering ditunjukkan di dalam beberapa kronik abad pertengahan.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Tanggal lahir[sunting | sunting sumber]

Tanggal lahir Doubravka tidak diketahui. Satu-satunya tanda yang dikomunikasikan oleh kronikus Cosmas dari Praha, yang menyatakan bahwa putri Bohemia pada saat pernikahannya dengan Mieszko I adalah seorang wanita tua.[1] Bagian ini dianggap sebagai tendensius dan sedikit reliabilitas, dan beberapa periset percaya bahwa pernyataan tersebut dibuat dengan maksud jahat.[2] Ada kemungkinan bahwa dalam pernyataan tentang usia Doubravka, Cosmas sedang membuat referensi tentang perbedaan usia di antaranya dan saudarinya, Mlada. Itu akan memberinya dasar untuk menentukan Doubravka sebagai "tua." Juga ditemukan bahwa Cosmas membingungkan Doubravka dengan istri kedua Mieszko I, Oda, yang pada saat pernikahannya berusia sekitar 19–25 tahun, usia yang relatif maju untuk mempelai wanita sesuai dengan kebiasaan Abad Pertengahan. Beberapa periset telah berpandangan spekulatif, seperti Jerzy Strzelczyk, yang menganggap bahwa berdasarkan konsep kontemporer dan kebiasaan pernikahan pada masa itu (ketika sebagai aturan pernikahan dikontrak dengan gadis-gadis remaja) dianggap bahwa Doubravka telah melewati masa belianya, jadi kemungkinan besar ia berada di akhir usia belasan atau dua puluhan.[3]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Tidak ada yang diketahui tentang masa kecil dan masa muda Doubravka. Pada tahun 1895 Oswald Balzer membantah laporan bahwa sebelumnya pernikahannya dengan Mieszko I, Doubravka menikah dengan Günther dari Merseburg dan mereka memiliki seorang putra, Gunzelin. Pandangan ini didasarkan pada fakta bahwa Thietmar dari Merseburg di dalam kroniknya bernama Gunzelin, putra Günther, saudara Bolesław I yang Pemberani, putra Doubravka.[4] Saat ini para sejarahwan percaya bahwa Gunzelin dan Bolesław I sebenarnya adalah sepupu atau saudara ipar.[5]

Pernikahan dengan Mieszko I dan peran Kristenisasi di Polandia[sunting | sunting sumber]

Pada paruh kedua tahun 964[6] sebuah aliansi di antara Boleslav I yang Kejam, Adipati Bohemia, dan Mieszko I dari Polandia disimpulkan. Untuk memperkokoh kesepakatan tersebut, pada tahun 965 putri Boleslav I, Doubravka dinikahkan dengan Mieszko I. Terdapat perbedaan agama di antara pasangan tersebut; calon istrinya penganut agama Kristen dan Mieszko adalah seorang pagan.

Dua sumber independen menyatakan Doubravka berperan penting di dalam perpindahan Mieszko I dan Polandia ke agama Kristen. Yang pertama adalah kronik Thietmar, yang lahir dua tahun sebelum kematian Doubravka. Ia menulis bahwa putri Bojemia itu mencoba membujuk suaminya untuk menerima agama Kristen (bahkan dengan biaya membatalkan pernikahan mereka dan Aliansi Polandia-Bohemia). Pada akhirnya, ia akhirnya berhasil dengan pergantian agama Mieszko I dan seluruh Polandia.[7]

Pada gilirannya, kronikus abad ke-12 Gallus Anonymus mengatakan bahwa Doubravka datang ke Polandia yang dikelilingi oleh pejabat sekuler dan religius. Ia setuju untuk menikah dengan Mieszko I dengan syarat bahwa ia telah dibaptis. Penguasa Polandia menerima, dan baru kemudian dapat menikahi putri Bohemia.

Namun sejarahwan modern menuduh bahwa pembaptisan Mieszko I didikte oleh keuntungan politik dan seharusnya tidak dikaitkan dengan tindakan Doubravka, yang menurut pandangan modern sama sekali tidak memiliki peran di dalam pergantian agama suaminya.[8] Mereka mencatat bahwa pergantian agama Mieszko I berkat Doubravka merupakan bagian dari tradisi Gereja yang menekankan pergantian agama para penguasa paganisme melalui pengaruh perempuan.[9]

Di sisi lain, sastra tidak menolak memberi Doubravka peran penting di dalam Kristenisasi bangsa Polandia. Di dalam proses pernikahannya, ia tiba di Polandia dengan para ulama Kristen, di antaranya mungkin Jordanes, menahbiskan Uskup Polandia pertama pada tahun 968. Atribut tradisi kepada Doubravka adalah pembentukan Trinitas Suci dan Gereja-gereja St. Wit di Gniezno dan Santa Perawan Maria di Ostrów Tumski, Poznań.

Pernikahan Doubravka memperkuat aliansi Mieszko I dengan Bohemia, yang berlanjut bahkan setelah kematiannya. Pada tanggal 21 September 967 Mieszko I dibantu oleh Bohemia di dalam pertempuran sengitnya melawan Velunzani yang dipimpin oleh Wichmann II.

Ketika setelah kematian Otto I, Kaisar Romawi Suci pada tahun 973, sebuah pertikaian untuk supremasi di Jerman dimulai, baik suami Doubravka dan suadara Boleslav II yang Saleh, Adipati Bohemia, mendukung calon yang sama untuk takhta Jerman, Adipati Heinrich II dari Bayern.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Patung di istana Krasinski, Ursynów, Warsawa

Pernikahan Mieszko I dan Doubravka menghasilkan tiga orang anak:

  1. Bolesław I yang Pemberani (Chrobry) (967 - 17 Juni 1025).
  2. seorang putri, diduga bernama Świętosława, mirip dengan legendaris Sigríð Storråda (968/72 - skt. 1016), diduga menikah pertama-tama dengan Eiríkr sigrsæli, Raja Swedia, dan kemudian dengan Svend Tveskæg, Raja Denmark, dengan siapa ia konon menjadi ibunda Knut yang Agung, Raja Denmark, Norwegia dan Inggris. Gunhild dari Polandia, yang menikah dengan Svend I "Janggut garpu", Raja Denmark dan Inggris, kerap diidentifikasikan sebagai Sigríð.
  3. Terdapat sebuah hipotesis yang menyatakan keberadaan putri lain Mieszko I yang menikah dengan Pangeran Slavia Pommern. Ia bisa jadi putri Doubravka atau salah satu istri pagan Mieszko.[10]
  4. Juga sebuah teori diajukan (rupanya dicatat oleh Dětmar dan didukung oleh Oswald Balzer pada tahun 1895) bahwa Vladivoj (skt. 981 – Januari 1003), yang memerintah sebagai Adipati Bohemia selama tahun 1002–1003, adalah putra lain Doubravka dan Mieszko I. Meskipun para sejarahwan modern telah menolak hipotesis ini, historiografi Ceko mendukung gagasan tentang campuran Piast-Přemyslid bagi Vladivoj.[11]

Kematian dan pemakaman[sunting | sunting sumber]

Doubravka meninggal pada tahun 977. Di dalam studinya pada tahun 1888, Józef Ignacy Kraszewski menulis bahwa "makamnya ditemukan di Katedral Gniezno. Makam tersebut berupa sebuah batu nisan yang sederhana yang ditandai dengan salib. Jubah ungu dan cangkang emas yang berat adalah satu-satunya benda yang ditemukan di dalam makamnya."[12] Pandangan serupa tentang tempat pemakaman Doubravka diungkapkan sebelumnya, pada tahun 1843, oleh Edward Raczyński di dalam studinya Wspomnienia Wielkopolski to jest województw poznańskiego, kaliskiego i gnieźnieńskiego (Memories of the Greater Poland districts of Poznań, Kalisz and Gniezno).[13] Namun tempat pemakaman putri Bohemia itu sekarang dianggap tidak diketahui.[14]

Kematian Doubravka memperlemah Aliansi Polandia-Bohemia, yang akhirnya ambruk pada pertengahan tahun 980-an.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chronicle of Cosmas of Prague: translated, introduction and commentary developed by Maria Wojciechowska, Warsaw 1968, lib. I cap. 27, p. 149.
  2. ^ H. Łowmiański, Religia Słowian i jej upadek, Warsaw p. 338, footnote 889.
  3. ^ J. Strzelczyk, Bolesław Chrobry, p. 15.
  4. ^ Thietmari chronicon, vol. V, cap. 18, p. 274; vol. V, cap. 36, p. 300; vol. VI, cap. 54, p. 390.
  5. ^ View, inter alia, of Herbert Ludat.
  6. ^ Date fixed by H. Łowmiański, Początki Polski, vol. V, p. 548.
  7. ^ Thietmari chronicon, vol. IV, cap. 56.
  8. ^ J. Dowiat, Metryka chrztu Mieszka I, p. 79; Andrzej Feliks Grabski, Bolesław Chrobry. Zarys dziejów politycznych i wojskowych, p. 26; S. Trawkowski, Monarchia Mieszka I i Bolesława Chrobrego, pp. 116-117; H. Łowmiański, Początki Polski, vol. V, p. 549.
  9. ^ A. F. Grabski, Mieszko I, Warsaw 1973, p. 93.
  10. ^ According to one theory, this unnamed daughter of Mieszko I and her Pomeranian husband were the parents of Zemuzil, Duke of Pomerania.
  11. ^ Krzemieńska, Barbara (1999). Břetislav I.: Čechy a střední Evropa v prvé polovině XI. století (dalam bahasa Czech) (edisi ke-2nd.). Praha: Garamond. hlm. 28–29. ISBN 80-901760-7-0. 
  12. ^ J. I. Kraszewski, Wizerunki, p. 12
  13. ^ E. Raczyński, Wspomnienia Wielkopolski to jest województw poznańskiego, kaliskiego i gnieźnieńskiego, Poznań 1843, vol. II, pp 356-360.
  14. ^ K. Jasiński, Rodowód pierwszych Piastów, p. 78.
Doubravka Přemyslovna
Lahir: skt. 940/45 Wafat: 977
Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Gorka
Permaisuri Polandia
965–977
Diteruskan oleh:
Oda dari Haldensleben