Desensitisasi (psikologi)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Desensitisasi (psikologi)
Intervensi
MeSHD003887

Dalam psikologi, desensitisasi atau pengawapekaan (bahasa Inggris: Desensitization) adalah perawatan atau proses yang mengurangi respons emosional terhadap suatu perangsang atau stimulus yang negatif, aversif atau positif setelah paparan berulang kali. Desensitisasi juga terjadi ketika respons emosional berulang kali muncul dalam situasi ketika kecenderungan tindakan yang terkait dengan emosi itu terbukti tidak relevan atau tidak perlu. Desensitisasi merupakan proses yang digunakan terutama untuk membantu individu dalam menghilangkan fobia dan kecemasan, dan dikembangkan oleh psikolog yang bernama Mary Cover Jones.[1][2][3] Joseph Wolpe (1958) mengembangkan metode daftar hierarki kecemasan yang membangkitkan rangsangan menurut urutan intensitas yang memungkinkan individu untuk menjalani adaptasi.[4] Walaupun terdapat obat-obatan untuk individu yang menderita kecemasan, ketakutan atau fobia, tetapi bukti empiris mendukung desensitisasi dengan tingkat penyembuhan yang tinggi, terutama bagi mereka yang menderita depresi atau skizofrenia.[5]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Stolerman, Ian (2010). Encyclopedia of Psychopharmacology. Berlin Heidelberg: Springer. 
  2. ^ T.L. Brink (2008) Psychology: A Student Friendly Approach. "Unit 6: Learning." pp. 101
  3. ^ RJ, McNally (1987). "Preparedness and phobias: A review". Psychological Bulletin. 101 (2): 283–303. doi:10.1037/0033-2909.101.2.283. 
  4. ^ Coon (2008). Psychology: A Journey. USA: Thomson Wadsworth Corporation. 
  5. ^ Nemeroff, C.B. (2001). The Corsini Encyclopedia of Psychology and Behavioral Science. Canada: John Wiley & Sons.