Dermis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Dermis adalah lapisan kulit antara epidermis (dengan yang itu membuat para kutis) dan jaringan subkutan, yang terdiri dari jaringan ikat dan bantal tubuh dari stres dan ketegangan. Hal ini dibagi menjadi dua lapisan, area dangkal berbatasan dengan epidermis disebut daerah papiler dan area dalam tebal dikenal sebagai dermis retikular. Dermis erat terhubung ke epidermis melalui membran basal. Komponen struktural dari dermis adalah kolagen, serat elastis, dan matriks extrafibrillar. Hal ini juga mengandung mechanoreceptors yang memberikan rasa sentuhan dan thermoreceptors yang memberikan rasa panas. Selain itu, folikel rambut, kelenjar keringat, kelenjar sebasea, kelenjar apokrin, pembuluh limfatik dan pembuluh darah yang hadir dalam dermis. Mereka pembuluh darah memberikan nutrisi dan pembuangan sampah untuk kedua dermal dan epidermal sel.

Komponen dermis[sunting | sunting sumber]

Dermis yang terdiri dari tiga jenis utama dari sel: fibroblas, makrofag, dan adiposit.

Terlepas dari sel-sel ini, dermis juga terdiri dari komponen matriks seperti kolagen (yang memberikan kekuatan), elastin (yang menyediakan elastisitas), dan matriks extrafibrillar, zat seperti gel ekstraseluler terutama terdiri dari glukosaminoglikan (terutama Hyaluronan), proteoglikan , dan glikoprotein.

Lapisan[sunting | sunting sumber]

Stratum papillare

Daerah papiler terdiri dari jaringan ikat longgar areolar. Ini adalah nama untuk proyeksi fingerlike yang disebut papila, yang memperpanjang ke arah epidermis dan mengandung baik jaringan terminal kapiler darah atau korpuskel Meissner ini taktil.

Reticular Lapisan

Bagian neon pembuluh darah di kulit; dinding otot polos pembuluh darah cerah bernoda.

Wilayah reticular terletak di bawah wilayah papiler dan biasanya lebih tebal. Hal ini terdiri dari jaringan ikat padat tidak teratur, dan menerima namanya dari konsentrasi padat kolagen, elastis, dan serat retikuler yang menenun sepanjang itu. Serat protein ini memberikan sifat-sifatnya dermis kekuatan, diperpanjang, dan elastisitas. Di wilayah reticular adalah akar rambut, kelenjar sebaceous, kelenjar keringat, reseptor, kuku, dan pembuluh darah.

Bacaan terkait[sunting | sunting sumber]

  1. James, William; Berger, Timothy; Elston, Dirk (2005). Andrews' Diseases of the Skin: Clinical Dermatology (10th ed.). Saunders. Pages 1, 11–12.