Daftar Sultan Zanzibar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Sultan Zanzibar
Bekas Kerajaan
Flag of the Sultanate of Zanzibar (1963).svg
Bendera Kesultanan
Majid Bin Saiid2.jpg
Majid Bin Said, Sultan pertama
Monarka pertama Majid bin Said
Monarka terakhir Jamshid bin Abdullah
Kediaman resmi Istana Sultan, Kota Batu
Penunjuk Herediter
Pendirian 1856
Pembubaran 1964
Penuntut takhta Jamshid bin Abdullah

Sultan Zanzibar adalah penguasa Kesultanan Zanzibar, yang dibentuk pada 19 Oktober 1856 setelah kematian Said bin Sultan, yang memerintah Oman dan Zanzibar sebagai Sultan Oman sejak 1804. Sultan Zanzibar adalah cabang kadet Dinasti Al Said dari Oman.[1]

Pada 1698, Zanzibar menjadi bagian dari wilayah kekuasaan seberang laut dari Oman, yang jatuh di bawah kekuasaan Sultan Oman. Pada 1832,[2] atau 1840[3] (tanggal beragam menurut beberapa sumber), Said bin Sultan memindahkan ibukotanya dari Muscat di Oman ke Stone Town. Ia mendirikan pemerintahan elit Arab dan mendorong pengembangan penanaman cengkih, memakai buruh budak dari pulau tersebut.[4] Perdagangan Zanzibar makin jatuh ke tangan kaum pedagang dari anak benua India, yang mendorong Said untuk bermukim di pulau tersebut. Setelah ia wafat pada 1856, dua putranya, Majid bin Said dan Thuwaini bin Said, sama-sama ingin menjadi penggantinya, sehingga Zanzibar dan Oman terbagi menjadi dua kepangeranan terpisah; Thuwaini menjadi Sultan Oman sementara Majid menjadi Sultan Zanzibar pertama.[5] Selama 14 tahun masa pemerintahannya sebagai Sultan, Majid mengkonsolidasikan kekuasaannya atas perdagangan budak Afrika Timur. Penerusnya, Barghash bin Said, membantu meniadakan perdagangan budak di Zanzibar dan banyak mengembangkan infrastruktur negara tersebut.[6] Sultan ketiganya, Khalifa bin Said, juga melanjutkan perjuangan negara tersebut menuju peniadaan perbudakan.[7]

Sampai 1886, Sultan Zanzibar menguasai bagian substansial dari pantai timur Afrika, yang dikenal sebagai Zanj, dan rute dagang yang terbentang di sepanjang benua tersebut, sampai Kindu di Sungai Kongo. Pada tahun tersebut, Inggris dan Jerman diam-diam bertemu dan mendirikan kembali kawasan tersebut di bawah kekuasaan Sultan. Sepanjang beberapa tahun kemudian, sebagian besar wilayah daratan utama Kesultanan tersebut direbut oleh kekuasaan kekaisaran Eropa. Dengan penandatanganan Perjanjian Heligoland-Zanzibar pada 1890 saat masa pemerintahan Ali bin Said, Zanzibar menjadi protektorat Inggris.[8] Pada Agustus 1896, Inggris dan Zanzibar mengadakan sebuah perang 38 menit, terpendek dalam catatan sejarah, setelah Khalid bin Barghash berkuasa setelah kematian Hamid bin Thuwaini. Inggris ingin Hamoud bin Mohammed menjadi Sultan, meyakini bahwa ia akan memudahkan pekerjaannya. Inggris memberikan waktu sejam kepada Khalid untuk pergi dari istana Sultan di Stone Town. Khalid enggan untuk melakukannya, dan sebagai gantinya mengerahkan 2,800 pasukan untuk melawan Inggris. Inggris meluncurkan serangan ke istana tersebut dan lokasi lain di sekitar kota tersebut. Khalid mundur dan kemudian mengasingkan diri. Hamoud kemudian diangkat menjadi Sultan.[9]

Pada Desember 1963, Zanzibar meraih kemerdekaan dari Britania Raya dan menjadi monarki konstitusional di bawah kekuasaan Sultan.[10] Sultan Jamshid bin Abdullah digulingkan sebulan kemudian pada Revolusi Zanzibar.[11] Jamshid kabur ke pengasingan, dan Kesultanan digantikan oleh Republik Rakyat Zanzibar dan Pemba. Pada April 1964, republik tersebut bersatu dengan Tanganyika untuk membentuk Republik Bersatu Tanganyika dan Zanzibar, yang kemudian dikenal sebagai Tanzania pada enam bulan kemudian.[3]

Sultan Zanzibar[sunting | sunting sumber]

No. Sultan Nama lengkap Potret Awal kekuasaan Akhir kekuasaan Catatan
1 bin Said, MajidMajid bin Said[A] Sheikh Majid bin Said Al-Busaid Majid Bin Saiid2.jpg 01856-10-1919 Oktober 1856[12] 01870-10-077 Oktober 1870 Bargash bin Said berniat untuk merampas tahta dari saudaranya pada 1859, namun gagal. Ia diasingkan ke Bombay selama dua tahun.[13]
2 bin Said, BarghashBarghash bin Said Sheikh Sir Barghash bin Said Al-Busaid Barghash bin Said of Zanzibar.jpg 01870-10-077 Oktober 1870 01888-03-2626 Maret 1888 Bertanggung jawab atas pembangunan sebagian besar infrastruktur di Zanzibar (khususnya Stone Town), seperti air yang dipipakan, kabel telegraf, bangunan, jalan raya, dll. Membantu meniadakan perdagangan budak di Zanzibar dengan menandatangani perjanjian dengan Inggris pada 1870, melarang perdagangan budak di kesultanan tersebut, dan menutup pasar budak di Mkunazini.[6]
3 bin Said, KhalifaKhalifa bin Said Sheikh Sir Khalifa I bin Said Al-Busaid Seyid Chalifa ben Said.jpg 01888-03-2626 Maret 1888 01890-02-1313 Februari 1890 Mendukung abolisionisme, seperti pendahulunya.[7]
4 bin Said, AliAli bin Said Sheikh Sir Ali bin Said Al-Busaid Ali bin said.jpg 01890-02-1313 Februari 1890 01893-03-055 Maret 1893 Kekaisaran Inggris dan Jerman menandatangani menandatangani Perjanjian Heligoland-Zanzibar pada Juli 1890. Perjanjian tersebut membuat Zanzibar menjadi protektorat Inggris.[B]
5 bin Thuwayni, HamidHamid bin Thuwayni Sheikh Sir Hamad bin Thuwaini Al-Busaid Hamad bin Thwiny.jpg 01893-03-055 Maret 1893[14] 01896-08-2525 Agustus 1896
6 bin Barghash, KhalidKhalid bin Barghash Sheikh Khalid bin Barghash Al-Busaid Kalid bin Barghash.jpg 01896-08-2525 Agustus 1896 01896-08-2727 Agustus 1896[C] Terlibat dalam Perang Inggris-Zanzibar, perang terpendek dalam catatan sejarah.
7 bin Mohammed, HamoudHamoud bin Mohammed Sheikh Sir Hamoud bin Mohammed Al-Said Hamoud bin mhamed.jpg 01896-08-2727 Agustus 1896[15] 01902-07-1818 Juli 1902 Mengeluarkan dekrit terakhir yang meniadakan perbudakan dari Zanzibar pada 6 April 1897.[15] Atas hal tersebut, ia diangkat menjadi kesatria oleh Ratu Victoria.
8 bin Hamud, AliAli bin Hamud Sheikh Ali bin Hamud Al-Busaid Zanz-Ali II.jpg 01902-07-2020 Juli 1902[16] 01911-12-099 Desember 1911[D] Perdana Menteri Inggris, Mr A. Rogers, menjabat sebagai wali raja sampai Ali mencapai usia 21 tahun pada 7 Juni 1905.[17]
9 bin Harub, KhalifaKhalifa bin Harub Sheikh Sir Khalifa II bin Harub Al-Said Khalifa bin Hareb.jpg 01911-12-099 Desember 1911 01960-10-099 Oktober 1960 Saudara ipar Ali bin Hamud. Mengadakan pembangunan pelabuhan di Stone Town dan jalan aspal di Pemba.[6][18]
10 bin Khalifa, AbdullahAbdullah bin Khalifa Sheikh Sir Abdullah bin Khalifa Al-Said 01960-10-099 Oktober 1960 01963-07-011 Juli 1963[E]
11 bin Abdullah, JamshidJamshid bin Abdullah Sheikh Sir Jamshid bin Abdullah Al Said Zanzibar 1964 Jamhuri overprint stamp.jpg 01963-07-011 Juli 1963 01964-01-1212 Januari 1964[F] Pada 10 Desember 1963, Zanzibar meraih kemerdekaan dari Britania Raya sebagai monarki konstitusional di bawah kepemimpinan Jamshid.[10]

Pretender Tahta Zanzibar[sunting | sunting sumber]

No. Sultan Nama lengkap Potret Awal jabatan Akhir jabatan Catatan
11 bin Abdullah, JamshidJamshid bin Abdullah Sayyid Sir Jamshid bin Abdullah Al Said 01964-01-1212 Januari 1964 Sekarang.

Silsilah keluarga[sunting | sunting sumber]

  • Sheikh Said, Sultan Muscat, Oman dan Zanzibar (1797–1856)
    • Sheikh Thuwaini, Sultan Muscat dan Oman (1821–1866)
      • Sheikh Harub (1849–1907)
        • Simple gold crown.svg IX. Sheikh Khalifa II (26 Agustus 1879 – 9 Oktober 1960; m. 9 Desember 1911 – 9 Oktober 1960) 9 Al-Said
          • Simple gold crown.svg X. Sheikh Abdullah (12 Februari 1910 – 1 Juli 1963; m. 9 Oktober 1960 – 1 Juli 1963) 10 Al-Said
            • Simple gold crown.svg XI. Sheikh Jamshid (l. 16 September 1929; m. 1 Juli 1963 – 17 Januari 1964; Kepala wangsa Zanzibar: 17 Januari 1964 – sekarang) 11 Al-Said
      • Simple gold crown.svg V. Sheikh Hamad (1857 – 25 Agustuz 1896; m. 5 Maret 1893 – 25 Agustus 1896) 5 Al-Busaid
    • Sheikh Muhammad (1826–1863)
      • Simple gold crown.svg VII. Sheikh Hamud (1853 – 18 Juli 1902; m. 27 Agustus 1896 – 18 Juli 1902) 7 Al-Said
        • Simple gold crown.svg VIII. Sheikh Ali II (7 Juni 1884 – 9 Desember 1911; m. 18 Juli 1902 – 9 Desember 1911) 8 Al-Busaid
    • Simple gold crown.svg I. Sheikh Majid (1834 – 7 Oktober 1870; m. 19 Oktober 1856 – 7 Oktober 1870) 1 Al-Busaid
    • Simple gold crown.svg II. Sheikh Barghash (1837 – 26 Maret 1888; m. 7 Oktober 1870 – 26 Maret 1888) 2 Al-Busaid
      • Simple gold crown.svg VI. Sheikh Khalid (15 Desember 1874 – 19 Maret 1927; m. 25–27 Agustus 1896) 6 Al-Busaid
    • Simple gold crown.svg III. Sheikh Khalifa I (1852 – 13 Februari 1890; m. 26 Maret 1888 – 13 Februari 1890) 3 Al-Busaid
    • Simple gold crown.svg IV. Sheikh Ali I (September 1854 – 5 Maret 1893; m. 13 Februari 1890 – 5 Maret 1893) 4 Al-Busaid

[19]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  • A Majid bin Said, putra bungsu Said bin Sultan, menjadi Sultan Oman setelah ayahnya meninggal pada 19 Oktober 1856. Namun, kakak Majid, Thuwaini bin Said, berniat untuk naik tahta. Setelah perjuangan atas kabatan tersebut. Zanzibar dan Oman dibagi menjadi dua kepangeranan terpisah. Majid akan berkuasa sebagai Sultan Zanzibar sementara Thuwaini akan berkuasa sebagai Sultan Oman.[20]
  • B Dari 1886, Britania Raya dan Jerman berniat untuk memasukkan Kesultanan Zanzibar ke kekaisaran mereka sendiri.[13] Pada Oktober 1886, sebuah komisi perbatasan Jerman-Inggris mendirikan Zanj sebagai jalur selebar 10 mil nautikal (19 km) di sepanjang sebagian besar Afrika Timur, terbentang dari Tanjung Delgado (sekarang di Mozambik) sampai Kipini (sekarang di Kenya), yang meliputi Mombasa dan Dar es Salaam. Sepanjang beberapa tahun berikutnya, hampir semua wilayah daratan utamanya dikuasai kekuasaan kekaisaran Eropa.
  • C Hamoud bin Mohammed, menantu Majid bin Said, mendadak menjadi Sultan Zanzibar setelah Hamid bin Thuwayni meninggal. Namun, Khalid bin Bhargash, putra dari Bargash bin Said, merebut istana Sultan dan mengangkat dirinya sendiri menjadi penguasa Zanzibar. Inggris, yang mendukung Hamoud, menanggapinya pada 26 Agustus dengan mengeluarkan sebuah ultimatum kepada Khalid dan pasukannya untuk meninggalkan istana dalam waktu satu jam. Setelah ia menolak, Royal Navy mulai menembakki istana tersebut dan lokasi lain di Stone Town. Khalid mengerahkan 2,800 pasukan dan menempatkan mereka di seluruh belahan kota tersebut. Tiga puluh delapan menit kemudian, Khalid mundur ke konsulat Jerman, dimana ia meraih suaka. Konflik tersebut, yang dikenal sebagai Perang Inggris-Zanzibar, adalah perang tersingkat dalam catatan sejarah. Khalid kemudian mengasingkan diri ke Dar es Salaam sampai ditangkap oleh Inggris pada 1916.[21][22]
  • DSetelah menghadiri pelantikan King George V, Ali memutuskan untuk turun tahta untuk tinggal di Eropa.[6][16]
  • E Abdullah bin Khalifah wafat akibat komplikasi diabetes.[6]
  • F Jamshid bin Abdullah lengser pada 12 January 1964 saat Revolusi Zanzibar.[23] Jamshid memutuskan untuk kabur ke Britania Raya dengan keluarganya dan para menterinya.[24]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Zanzibar (Sultinate)". Henry Soszynski. 5 March 2012. Diakses tanggal 30 September 2012. 
  2. ^ Ingrams 1967, hlm. 162
  3. ^ a b Appiah & Gates 1999, hlm. 2045
  4. ^ Ingrams 1967, hlm. 163
  5. ^ Ingrams 1967, hlmn. 163–164
  6. ^ a b c d e Michler 2007, hlm. 37
  7. ^ a b Ingrams 1967, hlm. 172
  8. ^ Ingrams 1967, hlmn. 172–173
  9. ^ Michler 2007, hlm. 31
  10. ^ a b United States Department of State 1975, hlm. 986
  11. ^ Ayany 1970, hlm. 122
  12. ^ Ingrams 1967, hlmn. 162–163
  13. ^ a b Appiah & Gates 1999, hlm. 188
  14. ^ Ingrams 1967, hlm. 173
  15. ^ a b Ingrams 1967, hlm. 175
  16. ^ a b Ingrams 1967, hlm. 176
  17. ^ Turki 1997, hlm. 20.
  18. ^ Ingrams 1967, hlm. 178
  19. ^ Zanzibar - Royal Ark
  20. ^ Keane 1907, hlm. 483
  21. ^ Ingrams 1967, hlmn. 174–175
  22. ^ Owens 2007, hlmn. 1–5
  23. ^ Conley, Robert (13 January 1964), "African Revolt Overturns Arab Regime in Zanzibar", The New York Times, hlm. 1, 8 
  24. ^ "London Cuts Support For Rent-Poor Sultan", The New York Times, hlm. 2, 26 January 1964 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]