Copet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ilustrasi copet yang sedang beraksi saat korbannya lengah.
Dua orang pencopet yang mencopet dari turis Jepang di Colmar, Prancis.

Copet adalah bentuk pencurian yang melibatkan mencuri uang atau barang berharga lainnya dari orang korban tanpa membuat mereka mengetahui bahwa barang mereka dicuri pada saat itu. Hal ini membutuhkan ketangkasan yang cukup besar dan bakat. Seorang pencuri yang bekerja dengan cara ini dikenal sebagai pencopet. Menurut KBBI copet adalah orang yang mencuri sesuatu yang sedang dipakai, uang di dalam saku, barang yang dijajakan, dan sebagainya dengan cepat dan tangkas, tanpa pengetahuan si pemilik.[1]

Sebagai mata pencaharian[sunting | sunting sumber]

Pencopet dan pencuri lainnya, terutama mereka yang bekerja dalam tim, kadang berusaha mengalihkan perhatian, seperti dengan bertanya tentang suatu hal atau menabrak korban. Metode pencopetan ini kadang-kadang memerlukan sulap, kecepatan dan berbagai jenis keterampilan lain.[2][3]

Pencopetan bisa menjadi perdagangan yang berbahaya, karena jika orang-orang menyadari keberadaan pencopet di suatu daerah mereka akan menyembunyikan barang-barang mereka dan menggantinya dengan barang-barang seperti perangkap tikus[4] yang dirancang khusus atau dompet kosong sebagai umpan pada mereka. Karena pencopet biasanya tidak memiliki cara untuk mengukur isi dompet, mereka menyimpan dengan gaya berpakaian korban, mereka harus mengambil apa yang mereka temukan.

Pencopet dapat ditemukan di tempat ramai di seluruh dunia. Namun, baru-baru ini Barcelona dan Roma dianggap sebagai surga bagi para pencopet berbahaya.[5][6][7]

Sebagai hiburan[sunting | sunting sumber]

Keterampilan pencopetan dipekerjakan oleh beberapa pesulap sebagai bentuk hiburan, baik dengan mengambil barang dari penonton atau dengan mengembalikannya tanpa mereka sadari mereka telah kehilangan itu. James Freedman, juga dikenal sebagai "The Man of Steal", menciptakan urutan pencopet untuk 2005 film Oliver Twist yang disutradarai oleh Roman Polanski. Majalah Time Out menulis bahwa Freedman mungkin "pencopet terbaik di dunia". Ilusionis professional David Avadon tampil sebagai aksi pencopetan khasnya selama lebih dari 30 tahun dan dipromosikan dirinya sebagai "pencopet berani dengan gagah kemahiran" dan "utama pameran pencopet negara, salah satu dari beberapa master dalam dunia seni bawah tanah ini.[8][9] Smith Journal dari Australia juga telah mendeskripsikan orang Amerika bernama Thomas Blacke sebagai salah satu pencopet terbaik di dunia.[10]

Metode pencopetan[sunting | sunting sumber]

Pencopetan sering membutuhkan tingkat keterampilan yang berbeda, mengandalkan campuran sulap dan tipuan. Untuk mendapatkan salah arah atau gangguan yang tepat, pencopet biasanya akan menggunakan lingkungan yang mengganggu yang ditawarkan orang banyak atau membuat situasi menggunakan kaki tangan. Pencopetan masih tumbuh subur di Eropa dan negara-negara lain yang pariwisatanya tinggi. Pencopetan paling umum ditemui di daerah dengan kerumunan besar.

Terkadang pencopet juga memasang tanda yang memperingatkan turis agar waspada terhadap pencopet. Peringatan tersebut biasanya menyebabkan orang khawatir dan segera memeriksa apakah barang berharga mereka masih ada di sana, tetapi ini justru menunjukkan kepada pencopet di mana barang berharga mereka berada. Setelah pencopet menemukan orang yang ingin mereka curi, sering disebut "tanda" atau korban, pencopet kemudian akan menciptakan atau mencari peluang untuk mencopetnya.[11]

  • Dengan mengemudi dan menyambar barang orang yang lewat. Metode ini umum di kota-kota seperti London di mana moped adalah cara yang umum untuk bepergian.
  • Menawarkan untuk membantu seseorang dengan barang bawaannya, kemudian menghilang di area yang ramai. Metode ini bekerja dengan baik karena memberikan korban rasa percaya palsu dengan pencopet.
  • Menggunakan anak untuk pencopet atau sebagai pengalih perhatian adalah hal biasa di banyak negara.
  • Menggunakan kerumunan besar di mana ada pintu kecil, seperti itu di kereta api, memaksa kerumunan untuk berdesakan untuk melewatinya. Seorang pencopet menggunakan kesempatan ini untuk memasukkan tangan mereka ke dalam saku orang dan tidak ketahuan.
  • Teknik umum lainnya adalah apa yang disebut "tebas dan ambil"; pencopet memotong dompet atau tali tas tanpa sepengetahuan tanda dan kabur dengan tas tersebut. Mereka kemudian dapat mengambil isinya dan meninggalkan tas dan segala bentuk identifikasi di tempat sampah atau gang belakang.[12]

Pencopet terkenal[sunting | sunting sumber]

Salah satu Pencopet fiksi terkenal yaitu "The Artful Dodger dan Fagin", karakter dari novel Charles Dickens yang bernama Oliver Twist. Pencopet dunia nyata bersejarah yang terkenal salah satunya pelacur Irlandia yaitu Chicago May, yang diprofilkan dalam buku-buku, Mary Frith, dijuluki "Moll Pencopet", dan Cutting Ball, seorang pencuri Elizabethan terkenal. Petualangan, penangkapan, dan pengadilan George Barrington, secara luas mencatat pada akhir abad ke-18 London press.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Hasil Pencarian - KBBI Daring". kbbi.kemdikbud.go.id. 
  2. ^ Heap, Simon. "Pickpocketing in Ibadan, 1930–60", Urban History, 24(3), 1997, 324-43.
  3. ^ Heap, Simon. "'Their Days are Spent in Gambling and Loafing, Pimping for Prostitutes, and Picking Pockets': Male Juvenile Delinquents on Lagos Island, Nigeria, 1920s-60s", Journal of Family History, 35(1), 2010, 48-70.
  4. ^ "Comedy". Motion Pictures From The Library of Congress Paper Print Collection 1894-1912. University of California Press. hlm. 122. The Rat Trap Pickpocket Detector 
  5. ^ "Barcelona, pickpocket capital of the world ", The Daily Mail, September 25, 2009
  6. ^ "Italy - #1 for Pickpockets", WorldNomads.com, October 20, 2011
  7. ^ "TRIPADVISOR POINTS OUT TOP 10 PLACES WORLDWIDE TO BEWARE PICKPOCKETS", TripAdvisor, September 10, 2009
  8. ^ Nelson, Valerie J. (4 September 2009). "David Avadon dies at 60; illusionist specialized in picking pockets". Los Angeles Times. Diakses tanggal 9 June 2012. 
  9. ^ "The Fastest Pickpocket in the West". David Avadon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-09-03. Diakses tanggal 2014-02-01. 
  10. ^ Smith Journal of Australia, Benjamin Law. V 2, p 29-31, Autumn 2012.
  11. ^ Williams, Caroline. "How pickpockets trick your mind". www.bbc.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-20. 
  12. ^ "Outsmart pickpockets". www.scti.co.nz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-20. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]