Chen Jiao

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Permaisuri Wu 孝武陳皇后
Permaisuri dari Dinasti Han Barat
Berkuasa141–130 SM
PendahuluPermaisuri Wang Zhi
PenerusPermaisuri Wei Zifu
Wafatskt. 110 SM
Nama lengkap
Nama marga: Chen 陳
Nama pemberian: Jiao 嬌 (bukan di sejarah resmi)
AyahChen Wu, Markis Tangyi
IbuLiu Piao, Putri Guantao
PasanganKaisar Wu dari Han

Permaisuri Chen Wu (孝武陳皇后), juga dikenal sebagai Ratu Chen yang dipecat (陳廢后) dan dalam sejarah resmi sebagai Chen Jiao (Hanzi sederhana: 陈娇; Hanzi tradisional: 陳嬌; Pinyin: Chén Jiaō; Wade–Giles: Ch'en Chiao) atau nama Tionghoanya Yang'Jiao (阿嬌), merupakan seorang permaisuri pada masa Dinasti Han. Dia adalah kakak sepupu dan istri pertama Kaisar Wu dari Han sampai pemecatannya pada tahun 130 SM karena melakukan guna-guna.

Kehidupan awal dan perjodohan[sunting | sunting sumber]

Permaisuri Chen adalah putri Chen Wu (陳午), Markis Tangyi (堂邑侯), dan Piao Liu (劉嫖), Putri Sulung Guantao (館陶長公主, kakak Kaisar Jing Han). Ia juga memiliki dua saudara, Chen Xu (陳須) dan Chen Jiao (陳蟜). Tidak ada catatan sejarah asli dari nama aslinya, dan terkenal dengan nama "'Jiao" berasal dari sejarah semu fabel berjudul Kisah Hanwu (漢武故事), yang diduga ditulis selama periode Wei-Jin.

Putri Guantao awalnya mengusulkan untuk menikahi putri remajanya dengan Liu Rong (劉榮), putra sulung Kaisar Jing dan putra mahkota pada saat itu, serta putra selir favoritnya, Lady Li (栗姬). Namun, Nyonya Li menolak mentah-mentah usul itu karena dia marah karena Putri Guantao sering mendapatkan selir baru untuk Kaisar Jing (karena itu menguntungkannya dengan mengorbankan Lady Li). Putri Guantao yang sangat terhina dan frustrasi kemudian mendekati Permaisuri Wang Zhi, selir lain yang disukai oleh Kaisar Jing, dan menawarkan untuk menikahi putrinya dengan putra Liu Ye yang berusia 5 tahun, Liu Che, putra kesepuluh Kaisar Jing (dan bisa dibilang yang paling favorit) dan kemudian Pangeran Jiaodong (膠東王). Permaisuri Wang, yang telah menonton dengan tenang dari pinggir lapangan, melihat kesempatannya dan menyambut baik lamaran itu. Pernikahan politik menjamin aliansi di antara mereka. Mereka kemudian merencanakan bersama untuk memastikan bahwa Kaisar Jing menjadi semakin terganggu pada Lady Li. Ditambah dengan kebodohan Lady Li sendiri, akhirnya menghasilkan deposisi Liu Rong, yang diturunkan dari putra mahkota ke Pangeran Linjiang (臨江王) pada tahun 150 SM dan diasingkan dari ibu kota Chang'an. Lady Li meninggal segera setelahnya, dan Liu Rong ditangkap dua tahun kemudian karena secara ilegal merebut tanah kuil kekaisaran dan bunuh diri di tahanan.

Namun, persatuan antara Liu Che dan Chen pada awalnya tidak disetujui oleh Kaisar Jing, karena perbedaan usia mereka tidak sesuai (Chen setidaknya 8 ~ 9 tahun lebih tua dari Liu Che). Menurut Kisah Hanwu, selama pertemuan kerajaan, Putri Guantao memeluk pangeran muda itu dan bertanya apakah dia ingin menikahi seorang gadis. Setelah menolak pilihan puluhan pelayan istana, Putri Guantao akhirnya menunjukkan putrinya kepada Liu Che, yang menyombongkan bahwa ia akan "membangun rumah emas baginya" jika mereka menikah.[1] (Hal ini mengilhami idiom Tionghoa "Menyembunyikan Jiao di rumah emas" 金屋藏嬌, yang kemudian ironisnya menjadi istilah untuk menjaga simpanan daripada seorang istri.) Putri Guantao kemudian menggunakan kisah itu sebagai bukti bahwa pernikahan itu ditakdirkan untuk terjadi meyakinkan Kaisar Jing, yang akhirnya setuju dengan perjodohan.

Liu Che kemudian diciptakan sebagai putra mahkota pada usia 7 tahun, dan secara resmi menikah dengan Chen sebagai calon permaisuri beberapa tahun kemudian. Ketika Kaisar Jing meninggal pada awal tahun 141 SM, pewaris berusia 16 tahun Liu Che naik takhta sebagai Kaisar Wu, dan secara resmi menjadikan istrinya yang baru dinikahinya, Permaisuri tidak lama setelahnya.

Sebagai Permaisuri dan kehilangan dukungan[sunting | sunting sumber]

Dinasti Han sampai titik ini dijalankan sesuai dengan ideologi Tao wu wei (無為而治), memperjuangkan kebebasan ekonomi dan desentralisasi pemerintahan. Kebijakan luar negeri, heqin periodik digunakan untuk mempertahankan "perdamaian" de jure dengan konfederasi Xiongnu nomaden di utara. Kebijakan-kebijakan ini penting dalam mendorong pemulihan ekonomi setelah perang sipil pasca-Qin, tetapi bukan tanpa kelemahan. Kebijakan non-intervensionisme mengakibatkan hilangnya regulasi moneter dan kendali politik oleh pemerintah pusat, yang memungkinkan negara-negara bawahan feodalnya menjadi dominan dan sulit diatur, memuncak dalam Pemberontakan Tujuh Negara selama pemerintahan Kaisar Jing. Nepotisme di antara kelas penguasa juga menghambat mobilitas sosial, serta mendorong maraknya hukum oleh bangsawan, yang menyebabkan munculnya despot lokal yang menindas dan menindas warga sipil lainnya. Kebijakan heqin juga gagal melindungi perbatasan Han terhadap serangan Xiongnu, dengan kavaleri nomaden menyerang sedekat 300 li dari ibu kota selama pemerintahan Kaisar Wen. Politisi terkemuka seperti Jia Yi (賈誼) dan Chao Cuo (晁錯) sebelumnya telah menyarankan perlunya reformasi kebijakan yang penting, tetapi baik Kaisar Wen maupun Kaisar Jing tidak bersedia menerapkan perubahan seperti itu.

Tidak seperti kaisar sebelum dia, Kaisar muda Wu tidak mau menerima status quo. Kurang dari setahun setelah kenaikannya, berdasarkan saran dari para cendekiawan Konfusianisme, Kaisar Wu meluncurkan reformasi ambisius, yang dikenal dalam sejarah sebagai Reformasi Jianyuan (建元新政). Namun, reformasinya mengancam kepentingan kelas bangsawan yang ada, dan dengan cepat dikalahkan oleh neneknya, Janda Permaisuri Agung Dou, yang memegang kekuasaan politik nyata di istana Han. Dua bangsawan pendukungnya, Dou Ying (竇嬰) dan Tian Fen (田蚡), keduanya telah kehilangan posisi; dan dua mentornya, Wang Zang (王臧) dan Zhao Wan (趙綰), dimakzulkan, ditangkap dan dipaksa untuk bunuh diri di penjara. Kaisar Wu, yang sekarang dirampas dari sekutu apa pun, menjadi sasaran konspirasi untuk menyingkirkannya dari takhta.

Pada titik ini, Permaisuri Chen telah menikahi Kaisar Wu selama bertahun-tahun tetapi gagal mencapai kehamilan apa pun. Dalam upaya untuk tetap menjadi pusat perhatiannya, dia juga melarangnya menjaga para selir lainnya. Fakta bahwa Kaisar Wu yang masih muda dan energik masih belum punya anak telah digunakan oleh musuh-musuh politiknya sebagai alasan untuk mempertimbangkan pemecatannya (ketidakmampuan untuk melanjutkan keturunan bangsawan adalah masalah serius) dan menggantikannya dengan pamanda jauhnya, Liu Yang (劉安), Raja Huainan (淮南王), yang merupakan tokoh terkenal ideologi Tao. Hidup politik Kaisar Wu sekarang sangat bergantung pada lobi dari bibi / ibu mertuanya Putri Guantao, yang melayani sebagai mediator untuk rekonsiliasi Kaisar dengan ibundanya, Janda Permaisuri Dou. Putri Guantao tidak membuang-buang kesempatan untuk memanfaatkan daya ungkit ini, dan terus-menerus membuat tuntutan berlebihan dari menantunya. Kaisar Wu, yang sudah tidak senang dengan kemandulan dan tingkah laku Empress Chen, semakin marah karena keserakahan ibunya, tetapi harus mentoleransi pelecehan seperti itu di bawah saran Janda Permaisuri Wang untuk tetap tinggal dan menunggu kesempatannya. Dia kemudian menghabiskan beberapa tahun berikutnya dengan berpura-pura menjadi jinak, hedonistik, dan melepaskan semua ambisi politik, tetapi kenyataannya diam-diam merekrut pendukung.

Saat menghadiri ritual upacara musim semi tahunan di Bashang (灞上) pada tahun 139 SM, selama tahun kedua masa pemerintahannya, Kaisar Wu memutuskan untuk melakukan kunjungan biasa ke rumah kakak perempuannya dalam perjalanan kembali. Adik perempuannya, Putri Pingyang (平陽公主), yang sudah lama ingin meniru bibinya, Putri Guantao dan membangun kekuatan politiknya, telah menyiapkan koleksi wanita muda untuk dipersembahkan bagi perselingkuhan kakaknya. Namun, rencananya tidak berhasil, karena tidak ada kandidat yang berhasil mengesankan Kaisar Wu. Menyadari bahwa saudara laki-lakinya kecewa dan bosan, dia memanggil penari di rumahnya untuk hiburan. Kali ini, Kaisar Wu mengarahkan pandangannya pada seorang penyanyi muda yang cantik bernama Wei Zifu (衛子夫) dan segera jatuh cinta padanya. Setelah pertemuan romantis dengan Wei Zifu, Kaisar Wu segera memberikan seribu keping emas kepada saudara perempuannya sebagai hadiah, yang pada gilirannya menawarkan gadis baru itu kepadanya sebagai hadiah. Namun, setelah kembali ke Chang'an, Kaisar Wu terpaksa meninggalkan Wei Zifu sebagai pelayan istana yang tidak penting dan mengabaikannya selama lebih dari setahun di bawah tekanan dari Permaisuri Chen. Mereka tidak bertemu lagi sampai Wei Zifu berusaha meninggalkan istana dengan memadukan antrean pelayan karena diusir. Dengan cinta lama yang diperbarui, Wei Zifu segera hamil, secara efektif membebaskan Kaisar Wu dari spekulasi infertilitas. Ini memastikan dia menjadi selir favoritnya.

Kemunculan tiba-tiba dari rival cinta membuat marah Permaisuri Chen, tapi dia bisa berbuat sedikit karena Wei Zifu sekarang berada di bawah perlindungan langsung Kaisar Wu. Putri Guantao kemudian mencoba membalas dendam untuk putrinya, dan setelah mengetahui bahwa Wei Zifu memiliki saudara tiri bernama Wei Qing (衛青) yang melayani sebagai penunggang kuda di Kamp Jianzhang (建章營, royal guard Kaisar Wu), ia mengirim orang-orang untuk menculik dan membunuh Wei Qing. Namun, Wei Qing diselamatkan oleh teman-temannya, sekelompok penjaga istana yang dipimpin oleh Gongsun Ao (公孫敖), yang juga melaporkan seluruh kejadian itu kepada Kaisar Wu. Sebagai tanda jengkel terhadap Permaisuri Chen dan ibunya, Kaisar Wu secara terbuka menjadikan Wei Zifu seorang permaisuri (夫人, selir yang lebih rendah dari permaisuri), menunjuk Wei Qing ke Kepala Kamp Jianzhang (建章監), Kepala Staf (侍中) dan Kepala Dewan (太中大夫), mempromosikan beberapa anggota keluarga Wei lainnya, dan memberi penghargaan kepada semua orang yang berkontribusi pada penyelamatan Wei Qing. Permaisuri Wei Zifu kemudian melanjutkan untuk memonopoli cinta Kaisar Wu selama lebih dari satu dekade dan memberinya tiga anak perempuan.

Permaisuri Chen, sekarang kehilangan dukungan Kaisar Wu, sebagian besar diabaikan. Frustrasi dan cemburu, ia berusaha dengan sia-sia untuk mendapatkan kembali perhatian suaminya dengan mengancam bunuh diri beberapa kali, yang hanya membuat Kaisar Wu lebih marah padanya. Tak berdaya dan putus asa, dia kembali menoleh ke ibunya untuk melampiaskan amarahnya. Ibunya kemudian berkonfrontasi dan menuduh Putri Pingyang melakukan sabotase pernikahan putrinya, tetapi hanya terhanyut dengan pernyataan bahwa Permaisuri Chen kehilangan kebaikan semata-mata karena ketidaksuburannya sendiri. Bingung dengan argumen itu, Permaisuri Chen kemudian menghabiskan lebih dari 90 juta keping uang mencari pengobatan, tidak ada hasilnya. Namun, karena Kaisar Wu tidak lagi mengunjungi istananya sejak insiden Wei Qing, itu sudah tidak mungkin baginya untuk hamil.

Okultisme dan pemecatan[sunting | sunting sumber]

Sekarang setelah benar-benar kehilangan cinta suaminya, Permaisuri Chen menanggung kecemburuan dan kebencian yang besar terhadap Selir Wei. Dia akhirnya menggunakan okultisme sebagai upaya terakhir untuk menyelamatkan situasi, dan didekati oleh penyihir bernama Chu Fu (楚服), yang menyatakan dia memiliki trik magis yang dapat membantu mengembalikan cinta Kaisar, serta mengutuk setiap selir yang tidak disukai Permaisuri Chen. Benar-benar diyakinkan oleh penyihir itu, Permaisuri Chen melakukan ritual dengan Chu Fu siang dan malam, meminum ramuan, menciptakan boneka voodoo dari Permaisuri Wei, dan tidur bersama "seperti suami dan istri" dengan Chu Fu mengenakan pakaian pria.[2]

Guna-guna adalah pelanggaran besar menurut hukum Han, terutama jika melibatkan keluarga bangsawan. Hubungan Permaisuri Chen dengan Chu Fu segera ditemukan, dan Kaisar Wu menugaskan jaksa penuntut terkenal Zhang Tang (張湯) untuk diinvestigasi. Setelah penumpasan besar-besaran Zhang, Chu Fu ditangkap dan hukum pancung, bersama dengan lebih dari 300 orang lainnya yang dituduh. Kaisar Wu kemudian mengeluarkan dekrit yang secara resmi menggulingkan Permaisuri Chen dari posisi permaisuri pada 130 SM, dan mengusirnya dari ibu kota Chang'an dan menempatkannya dalam tahanan rumah di Istana Gerbang Panjang (長門宮), sebuah rumah tangga pinggiran kota yang Putri Guantao pernah menawarkan kepada Kaisar Wu sebagai hadiah karena mentolerir skandal pribadinya, meskipun Kaisar Wu telah berjanji kepada bibinya bahwa mantan permaisuri akan diberikan semua kebutuhan hidup sehari-hari.

Dua tahun kemudian pada 128 SM, Consort Wei melahirkan putra pertama Kaisar Wu, Liu Ju, dan diciptakan permaisuri untuk kontribusinya terhadap garis keturunan kerajaan. Kakak laki-lakinya Wei Qing dan keponakannya, Huo Qubing, akan menjadi jenderal militer yang paling dihormati dalam sejarah Han, lebih lanjut mengukuhkan posisinya. Pada tahun 122 SM, Liu Ju juga menciptakan pangeran mahkota. Dengan pendirian yang aman dari Permaisuri Wei, setiap kesempatan untuk mengembalikan jabatan Permaisuri Chen hampir hilang.

Kehidupan kemudian[sunting | sunting sumber]

Permaisuri Chen yang saat itu digulingkan menghabiskan sisa hidupnya di Istana Long Gate yang sepi dan kesepian. Masih menolak untuk menyerah, dia menyewa penyair terkenal Sima Xiangru untuk menulis lagu yang kemudian dikenal sebagai Ode Gerbang Panjang (長門賦), berharap itu akan menarik simpati Kaisar Wu. Meskipun beberapa ahli menyatakan bahwa Kaisar Wu sangat tersentuh oleh lagu yang dia tinjau kembali dan mencintainya lagi, pernyataan ini mungkin hanya khayalan yang tidak akurat. Catatan sejarah menunjukkan bahwa meskipun Kaisar Wu menghadiahi Sima Xiangru untuk karyanya, Permaisuri Chen tidak pernah berhasil merebut kembali hati Kaisar Wu.

Satu tahun setelah deposisi permaisuri Chen, ayahnya Chen Wu meninggal.[3] Putri Guantao yang sudah janda, yang sudah memiliki hubungan yang tidak setia dengan putranya yang berusia 18 tahun, Dong Yan (董偃),[4][5] terfokus pada kekasih mudanya dan tidak lagi peduli dengan kesialan putrinya. Ketika Kaisar Wu mengetahui hal ini, ia membiarkan skandal itu tergelincir sebagai pengungkit dalam pertukaran untuk perilaku sekarang Putri Guantao yang tunduk. Beberapa tahun setelah kematian Dong di usia 30,[6] Putri Guantao yang berduka meninggal pada 116 SM, meninggalkan kemauan untuk dikubur bersama Dong bukannya almarhum suaminya.[7] Selama periode masa berkabungnya, dua putranya (saudara mantan Permaisuri Chen) berselisih tentang warisan, masing-masing berselingkuh[8] dan inses,[9] dan dituntut sebagai akibatnya. Mereka berdua melakukan bunuh diri pada tahun yang sama dan marquis mereka dihapus. Dengan jatuhnya keluarganya, mantan permaisuri semakin tenggelam dalam depresi.

Beberapa tahun kemudian, mantan Permaisuri Chen meninggal sendirian, sekitar 20 tahun setelah ia digulingkan, dan dimakamkan di timur Paviliun Langguan (郎官亭) di County Baling (霸陵縣), sekitar 30 li timur laut Chang'an, di luar pemakaman leluhurnya.

Perbedaan usia dengan Kaisar Wu[sunting | sunting sumber]

Karena tidak ada catatan sejarah yang dapat diandalkan dari tahun kelahiran Permaisuri Chen, hampir tidak mungkin untuk secara akurat menghitung perbedaan usianya dengan Kaisar Wu. Namun, Chen Jiao awalnya dimaksudkan untuk menikahi Liu Rong, saudara tertua Kaisar Wu. Meskipun tahun kelahiran Liu Rong juga dihilangkan dalam catatan sejarah, adalah mungkin untuk memperkirakan usianya dengan melihat catatan sejarah.

Salah satu saudara tertua Kaisar Wu, Liu Fei (劉 非, putra kelima Kaisar Jing), tercatat berusia 12 tahun lebih tua dari Kaisar Wu; dia berusia sekitar 15 tahun selama Pemberontakan Tujuh Negara,[10] sementara Liu Che yang masih muda berusia tiga tahun. Antara Liu Rong dan Liu Fei, ada dua saudara laki-laki yang dilahirkan oleh Nyonya Li (ibu Liu Rong) dan satu saudara laki-laki yang dilahirkan untuk ibu Liu Fei, yang berarti Liu Rong setidaknya 2 tahun lebih tua dari Liu Fei dan karenanya setidaknya 14 tahun lebih tua dari Kaisar Wu. Pada saat usul Putri Guantao, Liu Rong akan berusia sekitar 20 tahun, yang berarti bahwa Chen Jiao setidaknya harus di pertengahan remaja (kalau tidak dia akan terlalu muda untuk menikah). Mengingat Liu Che baru berusia 5 tahun pada saat perjodohan, perbedaan usia antara dia dan tunangan sepupunya akan setidaknya 8-9 tahun.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 數歲,長公主嫖抱置膝上,問曰:"兒欲得婦不?"膠東王曰:"欲得婦。"長主指左右長御百餘人,皆雲不用。末指其女問曰:"阿嬌好不?"於是乃笑對曰:"好!若得阿嬌作婦,當作金屋貯之也。"長主大悅,乃苦要上,遂成婚焉。
  2. ^ 然皇后寵送衰,驕妒滋甚。女巫楚服,自言有術能令上意回。晝夜祭祀,合藥服之。巫著男子衣冠幀帶,素與皇后寢居,相愛若夫婦。
  3. ^ 明年,堂邑侯午薨,主男須嗣侯。
  4. ^ 主寡居,私近董偃。
  5. ^ 午死,主寡居,年五十餘矣,近幸董偃。始偃與母以賣珠為事,偃年十三,隨母出入主家。左右言其姣好,主召見,曰:"吾為母養之。"因留第中,教書計相馬御射,頗讀傳記。至年十八而冠,出則執轡,入則侍內。
  6. ^ 董君之寵由是日衰,至年三十而終。
  7. ^ 後數歲,竇太主卒,與董君會葬於霸陵。
  8. ^ 元鼎元年,侯須坐母長公主卒,未除服奸,兄弟爭財,當死,自殺,國除。
  9. ^ 元鼎元年,侯蟜坐母長公主薨未除服,奸,禽獸行,當死,自殺,國除。
  10. ^ 吳、楚反時,非年十五,有材氣,上書自請擊吳。

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Biographical Dictionary of Chinese Women: Antiquity Through Sui, 1600 B.C.E - 618 C.E., p. 114-
  • Shiji, Sima Qian
  • Book of Han, Ban Gu
Keluarga Aisin Gioro
Didahului oleh:
Permaisuri Wang Zhi
Permaisuri Dinasti Han Barat
141 SM–130 SM
Diteruskan oleh:
Permaisuri Wei Zifu