Lompat ke isi

Bunga terompet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bunga terompet
Brugmansia Edit nilai pada Wikidata

Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
KerajaanPlantae
DivisiTracheophyta
OrdoSolanales
FamiliSolanaceae
GenusBrugmansia Edit nilai pada Wikidata
Pers.

Brugmansia adalah genus dari tujuh spesies tumbuhan berbunga dalam keluarga nightshade Solanaceae . [1] Mereka adalah pohon berkayu atau semak, dengan bunga terjumbai, dan tidak memiliki duri pada buahnya. Bunganya yang besar dan harum memberi mereka nama umum bunga terompet , nama yang kadang-kadang digunakan untuk genus Datura yang berkerabat dekat.

Spesies Brugmansia termasuk yang paling beracun dari tanaman hias, mengandung alkaloid tropane dari jenis yang juga bertanggung jawab atas toksisitas dan efek deliriant dari kecubung pendek dan Atropa belladonna yang terkenal. [1] [2] Ketujuh spesies hanya diketahui dalam budidaya atau sebagai pelarian dari budidaya, dan tidak ada tumbuhan liar yang pernah dikonfirmasi. Oleh karena itu mereka terdaftar sebagai Punah di Alam Liar oleh Daftar Merah IUCN, meskipun mereka adalah tanaman hias yang populer dan masih hidup liar di luar wilayah asalnya sebagai spesies yang diperkenalkan. [3] Diduga kepunahan mereka di alam liar disebabkan oleh kepunahan beberapa hewan yang sebelumnya menyebarkan benih, [4] dengan budidaya manusia telah memastikan kelangsungan hidup genus tersebut.

Keterangan

[sunting | sunting sumber]
Antique painting of the red Brugmansia sanguinea
Brugmansia sanguinea

Brugmansia adalah semak besar atau pohon kecil, dengan batang semi berkayu, seringkali bercabang banyak. Mereka dapat mencapai ketinggian 3–11 m (10–36 ft) . Daun tersusun berselang-seling di sepanjang batang, umumnya berukuran besar, 10–30 cm (4–12 in) panjang dan 4–18 cm (2–7 in) melintang, dengan tepian bergigi kasar atau seluruhnya, dan seringkali ditutupi dengan bulu-bulu halus. Nama "terompet malaikat" mengacu pada bunga besar, terjumbai, berbentuk terompet, 14–50 cm (6–20 in) panjang dan 10–35 cm (4–14 in) di seberang pembukaan. Mereka datang dalam nuansa putih, kuning, pink, oranye, hijau, atau merah. Sebagian besar memiliki aroma yang kuat dan menyenangkan yang paling terlihat di malam hari. Bunga bisa tunggal, ganda, atau lebih.

Kebanyakan Brugmansia harum di malam hari untuk menarik ngengat penyerbuk.[5] Salah satu spesies yang tidak berbau, Brugmansia sanguinea berbunga merah, diserbuki oleh burung kolibri berparuh panjang. [3] Brugmansia memiliki dua tahap utama dalam siklus hidupnya. Pada tahap vegetatif awal, bibit muda biasanya tumbuh tegak pada satu tangkai, hingga mencapai percabangan utama pertama pada 80–150 cm (2,6–4,9 ft) tinggi. Itu tidak akan berbunga sampai setelah mencapai cabang ini, dan kemudian hanya pada pertumbuhan baru di atas cabang. Stek yang diambil dari daerah vegetatif bawah juga harus tumbuh pada ketinggian yang sama sebelum berbunga, tetapi stek dari daerah berbunga atas sering berbunga pada ketinggian yang sangat rendah. [3]

Salah satu contoh interaksi tumbuhan/hewan yang menarik melibatkan kupu-kupu Placidula euryanassa, yang menggunakan Brugmansia suaveolens sebagai salah satu makanan larva utamanya. Telah ditunjukkan bahwa ini dapat menyerap alkaloid tropane tanaman dan menyimpannya melalui tahap kepompong ke kupu-kupu dewasa, di mana mereka kemudian digunakan sebagai mekanisme pertahanan, membuat diri mereka kurang cocok untuk predator vertebrata .[6]

Penyebaran biji Brugmansia mungkin sebelumnya dilakukan oleh megafauna mamalia, yang telah punah sejak zaman Pleistosen . Brugmansia telah lama punah di alam liar karena buahnya sekarang layu di tanaman tanpa keturunan.[7] Mereka telah dipertahankan dalam budidaya sebagai sumber obat psikotropika, menyusul hilangnya pasangan penyebaran benih evolusioner mereka oleh manusia.[8]

Kegunaan sejarah

[sunting | sunting sumber]
Dukun Urarina, 1988. Urarina menggunakan Brugmansia dalam ritual mereka.

Brugmansia paling sering ditanam saat ini sebagai tanaman hias berbunga.

Brugmansia mengandung alkaloid tropane halusinogen delirian ( atropin, skopolamin, dan hyoscyamine ) yang menyebabkan delirium dan halusinasi . [1] Dalam pengobatan modern, alkaloid tropane ini ditemukan di Brugmansia dan anggota terkait lainnya dari Solanaceae telah membuktikan nilai medis untuk sifat spasmolitik, anti-asma, antikolinergik, narkotik, dan anestesi, meskipun banyak dari alkaloid ini, atau padanannya, sekarang disintesis secara artifisial. .[9]

Spesies Brugmansia juga secara tradisional telah digunakan di banyak budaya asli Amerika Selatan dalam persiapan medis dan sebagai entheogen dalam upacara keagamaan dan spiritual. [10] Secara medis, mereka sebagian besar telah digunakan secara eksternal sebagai bagian dari tapal, tingtur, salep, atau di mana daunnya langsung dioleskan secara transdermal ke kulit. Penggunaan eksternal tradisional termasuk mengobati sakit dan nyeri, dermatitis, orkitis, radang sendi, rematik , sakit kepala, infeksi, dan sebagai anti-inflamasi . Mereka telah digunakan secara internal jauh lebih jarang karena bahaya menelan yang melekat. Penggunaan internal, dalam sediaan yang sangat encer, dan seringkali sebagai bagian dari campuran yang lebih besar, termasuk pengobatan untuk penyakit perut dan otot, sebagai dekongestan, untuk menginduksi muntah, untuk mengusir cacing dan parasit, dan sebagai obat penenang. [11] [12] [13] [14]

Beberapa budaya Amerika Selatan telah menggunakan spesies Brugmansia sebagai pengobatan untuk anak-anak nakal, sehingga mereka dapat ditegur langsung oleh nenek moyang mereka di dunia roh, dan dengan demikian menjadi lebih patuh. Dicampur dengan bir jagung dan daun tembakau, itu telah digunakan untuk membius para istri dan budak sebelum mereka dikubur hidup-hidup dengan tuan mereka yang telah meninggal. [11] [15] [16]

Di Andes Peru Utara, dukun ( curanderos ) secara tradisional menggunakan spesies Brugmansia untuk inisiasi, ramalan, dan ritual ilmu hitam . [11] Di beberapa negara Amerika Latin seperti Kolombia dan Peru, anggota genus Brugmansia dilaporkan digunakan oleh dukun jahat atau "dukun jahat" di beberapa bir ayahuasca dalam upaya memanfaatkan turis.[17] Spesies yang biasanya digunakan untuk tujuan ini antara lain Brugmansia suaveolens dan Brugmansia arborea .[18]

Toksisitas

[sunting | sunting sumber]

Semua bagian Brugmansia berpotensi beracun, dengan biji dan daunnya sangat berbahaya. [13] [19] Brugmansia kaya akan scopolamine (hyoscine), hyoscyamine, dan beberapa alkaloid tropane lainnya yang dapat menyebabkan toksidrom antikolinergik dan delirium .[20] Efek menelan dapat mencakup kelumpuhan otot polos, kebingungan, takikardia, mulut kering, sembelit, tremor, sakit kepala migrain, koordinasi yang buruk, delusi, halusinasi visual dan pendengaran, midriasis, cycloplegia onset cepat, dan kematian. [21] [22] [23]

Efek halusinogen Brugmansia dijelaskan dalam jurnal Patologi sebagai "mengerikan daripada menyenangkan".[24] Penulis Christina Pratt, dalam An Encyclopedia of Shamanism, mengatakan bahwa " Brugmansia menginduksi trans yang kuat dengan efek kekerasan dan tidak menyenangkan, memuakkan setelah efek, dan terkadang kegilaan sementara". [13] Halusinasi ini sering ditandai dengan hilangnya kesadaran sepenuhnya bahwa seseorang sedang berhalusinasi, terputus dari kenyataan ( psikosis ), dan amnesia episode, seperti salah satu contoh yang dilaporkan dalam European Archives of Psychiatry and Clinical Neuroscience dari seorang pria muda yang mengamputasi penisnya sendiri. dan lidah setelah minum hanya satu cangkir teh Brugmansia sanguinea . [25]

Pada tahun 1994 di Florida, 112 orang dirawat di rumah sakit setelah menelan Brugmansia, [26] memimpin satu kota untuk melarang pembelian, penjualan, atau budidaya tanaman Brugmansia . [3] [27] [28] Konsentrasi alkaloid di semua bagian tanaman sangat berbeda. Mereka bahkan bervariasi dengan musim dan tingkat hidrasi, sehingga hampir tidak mungkin untuk menentukan tingkat paparan alkaloid yang aman. [21]

Pada tahun 2022 BMJ melaporkan kasus berikut: Seorang wanita berusia 50-an dibawa ke unit gawat darurat dengan penglihatan kabur dan asimetri pupil selama 3 jam. Pupil kanan melebar, sedangkan yang kiri normal. Sejarah rinci mengungkapkan bahwa dia telah memangkas tanaman di kebunnya, ketika penglihatan kabur mulai. Dia tidak mengeluhkan gejala lain. Ketika semua tes terbukti normal, dia akhirnya diminta untuk memberikan foto kebunnya. Brugmansia suaveolens (terompet malaikat) diidentifikasi dalam gambar. Saat menanyakan riwayat spesifik, dia melaporkan menggosok mata kanannya setelah menyentuh daun dan bunga tanaman. [29] Ini menunjukkan bahwa Brugmansia sangat beracun. Bahkan menyentuh daun dan bunga dapat mentransfer cukup banyak prinsip aktif ke tangan.

Referensi

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ a b c Kennedy, David O. (2014). "The Deliriants - The Nightshade (Solanaceae) Family". Plants and the Human Brain. New York: Oxford University Press. hlm. 131–137. ISBN 9780199914012. LCCN 2013031617. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-17. Diakses tanggal 2021-09-17. 
  2. ^ Resources, University of California Agriculture and Natural. "Toxic Plants (by scientific name)". ucanr.edu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-05-09. Diakses tanggal 2015-05-07. 
  3. ^ a b c d Preissel, U.; Preissel, H. G. (2002). Brugmansia and Datura: Angel's Trumpets and Thorn Apples. Buffalo, New York: Firefly Books. hlm. 106–129. ISBN 1-55209-598-3. 
  4. ^ "IUCN Red List: search on Brugmansia and select any of the species". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-17. Diakses tanggal 2020-08-09. 
  5. ^ Barwick, M. (2004). Tropical and Subtropical Trees: An Encyclopedia. Timber Press. ISBN 978-0-88192-661-3. 
  6. ^ Eich, E. (2008). Solanaceae and Convolvulaceae - Secondary Metabolites. Springer. hlm. 157–158. ISBN 978-3-540-74540-2. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-17. 
  7. ^ "Extinct in the Wild but Still Around: 5 Plants and Animals Kept Alive by Humans | Britannica". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-07-18. Diakses tanggal 2020-07-01. 
  8. ^ Hirtz, Alexander.
  9. ^ Schultes, R. E. Ethnobotany and History of Brugmansia. 
  10. ^ Harner, Michael (1980). The Way of the ShamanPerlu mendaftar (gratis). New York: Harper & Row. ISBN 9780062503732. 
  11. ^ a b c de Feo, V. (2004). "The ritual use of Brugmansia species in traditional Andean medicine in Northern Peru". Economic Botany. 58 (Supplement 1): S221–S229. doi:10.1663/0013-0001(2004)58[S221:TRUOBS]2.0.CO;2. 
  12. ^ Duke, J. A.; Martinez, R. V. (1994). Amazonian Ethnobotanical Dictionary. hlm. 33. ISBN 978-0-8493-3664-5. 
  13. ^ a b c Pratt, C. (2007). An Encyclopedia of Shamanism. 1. The Rosen Publishing Group. hlm. 68–70. ISBN 978-1-4042-1140-7. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-07. 
  14. ^ Fuller, T. C.; McClintock, E. (1988). Poisonous plants of California. University of California Press. hlm. 233–235. ISBN 978-0-520-05569-8. brugmansia children ancestors. 
  15. ^ Schultes, R. E. (1980). The Botany and Chemistry of Hallucinogens. Cambridge, MA: Harvard University. hlm. 270. ISBN 978-0-398-03863-2. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-21. 
  16. ^ Royal Horticultural Society (Great Britain) (2004). "The Garden". 2004: 557. 
  17. ^ Campos, Don Jose (2011).
  18. ^ Pratt, C. (2007-08-01). An Encyclopedia of Shamanism. 1. hlm. 68, 69. ISBN 978-1-4042-1040-0. 
  19. ^ Biology Digest. 18. Plexus. 1991. LCCN 75646463. 
  20. ^ Evans, W. C.; Lampard, J. F. (1972). "Alkaloids of Datura suaveolens". Phytochemistry. 11 (11): 3293–3298. doi:10.1016/S0031-9422(00)86392-X. 
  21. ^ a b van der Donck, I.; Mulliez, E.; Blanckaert, J. (2004). "Angel's Trumpet (Brugmansia arborea) and mydriasis in a child - A case report". Bulletin de la Société Belge d'Ophtalmologie. 2004 (292): 53–56. ISSN 0081-0746. PMID 15253491. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-05-05. 
  22. ^ Wagstaff, D. J. (2008). International poisonous plants checklist: an evidence-based reference. CRC Press. hlm. 69. ISBN 978-1-4200-6252-6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-17. 
  23. ^ Greenburg, M. I. (2006). Disaster!: A Compendium of Terrorist, Natural and Man-Made Catastrophes. hlm. 84. ISBN 978-0-7637-3989-8. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-17. 
  24. ^ Hayman, J. (1985). "Datura Poisoning-the Angel's Trumpet". Pathology. 17 (3): 465–466. doi:10.3109/00313028509105502. PMID 4069765. 
  25. ^ Marneros, A.; Gutmann, P.; Uhlmann, F. (2006). "Self-amputation of penis and tongue after use of Angel's Trumpet" (PDF). European Archives of Psychiatry and Clinical Neuroscience. 256 (7): 458–459. doi:10.1007/s00406-006-0666-2. PMID 16783491. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-03-04. 
  26. ^ Roberts, M. F.; Wink, M. (1998). Alkaloids: Biochemistry, Ecology, and Medicinal Applications. Springer. hlm. 28. ISBN 978-0-306-45465-3. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-17. 
  27. ^ "CODE, CITY OF MAITLAND, FLORIDA" (PDF). March 27, 2000. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal April 26, 2012. Diakses tanggal December 20, 2011. 
  28. ^ "Last blast for Florida's teenage trippers". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-17. 
  29. ^ Ruiz-Barrio, I; Guisado-Alonso, D; Bulnes-González, V; Green, BT (2022-03-31). "Isolated dilated pupil". BMJ. 376: e069133. doi:10.1136/bmj-2021-069133. PMID 35361677 Periksa nilai |pmid= (bantuan).