Bencana Kyshtym

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Bencana Kyshtym
Ostural-Spur.png
Tanggal 29 September 1957
Hasil INES Level 6 (insiden serius)
Korban
66 kasus terdiagnosa sindrom radiasi kronis
Diperkirakan 200 kasus tambahan kanker
10,000 di evakuasi

Bencana Kyshtym adalah insiden kontaminasi radioaktif yang terjadi pada tanggal 29 September 1957 di Mayak, sebuah lokasi produksi plutonium di Rusia untuk senjata nuklir dan pabrik pemrosesan ulang bahan bakar nuklir Uni Soviet. Insiden ini diukur sebagai bencana Tingkat 6 pada Skala Kejadian Nuklir Internasional (INES), [1] menjadikannya kecelakaan nuklir paling serius ketiga yang pernah tercatat, di balik bencana nuklir Fukushima Daiichi dan bencana Chernobyl (keduanya Level 7 di INES). Peristiwa tersebut terjadi di kota Ozyorsk, Chelyabinsk Oblast, sebuah kota tertutup yang dibangun di sekitar pabrik Mayak, dan menyebarkan partikel panas lebih dari 20.000 mil persegi (52.000 km2), di mana setidaknya 270.000 orang tinggal, dengan 300 kematian langsung di antara penduduk desa Di dekatnya. [2] Sejak Ozyorsk / Mayak (bernama Chelyabinsk-40, kemudian Chelyabinsk-65, sampai 1994) tidak ditandai di peta, bencana tersebut dinamai menurut Kyshtym, kota terdekat.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Ozyorsk hari ini

Setelah Perang Dunia II, Uni Soviet tertinggal di belakang AS dalam pengembangan senjata nuklir, maka ia memulai sebuah program penelitian dan pengembangan yang cepat untuk menghasilkan jumlah uranium dan plutonium yang cukup banyak. Pabrik Mayak dibangun dengan tergesa-gesa antara tahun 1945 dan 1948. Kesenjangan dalam pengetahuan fisikawan Soviet tentang fisika nuklir pada saat itu membuat sulit untuk menilai keamanankarena terlalu banyak keputusan. Kekhawatiran lingkungan tidak dianggap serius selama tahap awal pembangunan. Awalnya Mayak membuang limbah radioaktif tingkat tinggi ke sungai terdekat, yang mengalir ke sungai Ob, mengalir lebih jauh ke Samudera Arktik. Keenam reaktor tersebut berada di Danau Kyzyltash dan menggunakan sistem pendingin siklus terbuka, mengeluarkan air yang terkontaminasi langsung ke danau. [3] Ketika Danau Kyzyltash dengan cepat terkontaminasi, Danau Karachay digunakan untuk penyimpanan di udara terbuka, untuk menjaga kontaminasi limbah dibuang lebih jauh dari reaktor, tapi segera membuat Danau Karachay menjadi "tempat yang paling tercemar di Bumi". [4][5][6]

Sebuah fasilitas penyimpanan untuk limbah nuklir cair ditambahkan sekitar tahun 1953. Terdiri dari tangki baja yang dipasang di dasar beton, 8,2 meter (27 kaki) di bawah tanah. Karena tingkat radioaktivitas yang tinggi, limbah tersebut memanaskan dirinya sendiri melalui panas peluruhan (meskipun reaksi berantai tidak mungkin dilakukan). Untuk alasan itu, sebuah pendingin dibangun di masing-masing penyimpanan, berisi 20 tank. Fasilitas untuk memantau pengoperasian pendingin dan kandungan tangki tidak mencukupi. [7]

Ledakan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1957 sistem pendingin di salah satu tangki yang mengandung sekitar 70-80 ton limbah radioaktif cair gagal dan tidak diperbaiki. Suhu di dalamnya mulai meningkat, mengakibatkan penguapan dan ledakan kimia dari limbah kering, terutama terdiri dari amonium nitrat dan asetat (lihat ammonium nitrat / bom minyak bakar). Ledakan tersebut, pada tanggal 29 September 1957, diperkirakan memiliki kekuatan sekitar 70-100 ton TNT, Templat:Kutipan diperlukan melemparkan tutup beton 160 ton ke udara. [7] Tidak ada korban langsung akibat ledakan tersebut, namun ia mengeluarkan sekitar 20 MCi (800 PBq) radioaktivitas. Sebagian besar kontaminasi ini berada di dekat lokasi kecelakaan dan berkontribusi pada pencemaran Sungai Techa, namun sebuah gumpalan berisi 2 MCi (80 PBq) radionuklida menyebar lebih dari ratusan kilometer. [8] Daerah yang sebelumnya terkontaminasi di daerah yang terkena bencana termasuk sungai Techa, yang sebelumnya telah menerima 2,75 MCi (100 PBq) limbah yang dibuang dengan sengaja, dan Danau Karachay, yang telah menerima 120 MCi (4.000 PBq). [6]

Dalam 10 sampai 11 jam berikutnya, awan radioaktif bergerak ke arah timur laut, mencapai 300-350 km (190-220 mi) dari kecelakaan itu. Kejatuhan awan mengakibatkan kontaminasi jangka panjang lebih dari 800 sampai 20.000 km2 (310 sampai 7.720 sq mi), tergantung pada tingkat kontaminasi yang dianggap signifikan, terutama dengan cesium-137 dan strontium-90. [6] Daerah ini biasanya disebut sebagai East-Ural Radioactive Trace (EURT). [9]

Evakuasi[sunting | sunting sumber]

Sedikitnya 22 desa terkena radiasi akibat bencana tersebut, dengan jumlah penduduk yang dievakuasi sekitar 10.000 orang. Beberapa dievakuasi setelah seminggu, tapi butuh waktu hampir 2 tahun agar evakuasi terjadi di tempat lain. [10]

Desa Populasi Waktu Evakuasi (hari) Rata-rata dosis efektif setara (mSv)
Berdyanish 421 7–17 520
Satlykovo 219 7–14 520
Galikayevo 329 7–14 520
Rus. Karabolka 458 250 440
Alabuga 486 255 120
Yugo-Konevo 2,045 250 120
Gorny 472 250 120
Igish 223 250 120
Troshkovo 81 250 120
Boyovka 573 330 40
Melnikovo 183 330 40
Fadino 266 330 40
Gusevo 331 330 40
Mal. Shaburovo 75 330 40
Skorinovo 170 330 40
Bryukhanovo 89 330 40
Krivosheino 372 670 40
Kozhakul 631 670 40
Tygish 441 670 40
Chetyrkino 278 670 42
Klyukino 346 670 40
Kirpichiki 160 7–14 5

Akibat[sunting | sunting sumber]

Peringatan Kyshtym

Karena kerahasiaan di sekitar Mayak, populasi daerah yang terkena dampak pada awalnya tidak diberitahu tentang kecelakaan tersebut. Seminggu kemudian (pada tanggal 6 Oktober 1957), sebuah operasi untuk mengevakuasi 10.000 orang dari daerah bencana mulai, masih tanpa memberikan penjelasan mengenai alasan evakuasi.

Laporan samar-samar tentang "kecelakaan bencana" yang menyebabkan "dampak radioaktif terhadap Soviet dan banyak negara tetangga" mulai muncul di pers barat antara 13 dan 14 April 1958, dan rincian pertama muncul di koran Wina, Die Presse pada tanggal 17 Maret 1959. [11][12] Tapi baru pada tahun 1976 (18 tahun kemudian) Zhores Medvedev membuat sifat dan tingkat bencana yang diketahui dunia. [13][14] Dengan tidak adanya informasi yang dapat diverifikasi, laporan bencana yang dilebih-lebihkan diberikan. Orang-orang "tumbuh histeris karena takut dengan kejadian penyakit misterius yang tidak diketahui. Korban terlihat dengan kulit 'mengelupas' wajah, tangan dan bagian tubuh mereka yang terpapar lainnya." [15] Deskripsi Medvedev tentang bencana di New Scientist pada awalnya dicemooh oleh sumber industri nuklir barat, namun inti ceritanya segera dikonfirmasi oleh Profesor Leo Tumerman, mantan kepala Laboratorium Biofisika di Institut Biologi Molekuler Engelhardt di Moskow. [16]


Jumlah kematian yang sebenarnya tetap tidak pasti karena kanker akibat radiasi secara klinis tidak dapat dibedakan dari kanker lainnya, dan tingkat kejadiannya hanya dapat diukur melalui studi epidemiologi. Satu buku mengklaim bahwa "pada tahun 1992, sebuah studi yang dilakukan oleh Institute of Biofisika di bekas Kementerian Kesehatan Soviet di Chelyabinsk menemukan bahwa 8.015 orang telah meninggal dalam 32 tahun sebelumnya akibat kecelakaan tersebut."[3] Sebaliknya, hanya 6.000 sertifikat kematian telah ditemukan untuk penduduk di tepi sungai Teka antara tahun 1950 dan 1982 dari semua penyebab kematian, [17] meskipun mungkin studi Soviet menganggap wilayah geografis yang lebih besar terkena dampak hujan udara. Perkiraan yang paling sering dikutip adalah 200 kematian akibat kanker, namun asal usul angka ini tidak jelas. Penelitian epidemiologi terbaru menunjukkan bahwa sekitar 49 sampai 55 kematian akibat kanker di antara penduduk di tepi sungai dapat dikaitkan dengan paparan radiasi. [17] Ini termasuk dampak dari semua pelepasan radioaktif ke sungai, 98% di antaranya terjadi jauh sebelum kecelakaan 1957, namun tidak mencakup efek dari asap udara yang dibawa ke timur laut. [18] Area yang paling dekat dengan kecelakaan tersebut menghasilkan 66 kasus sindrom radiasi kronis yang terdiagnosis, memberikan sebagian besar data tentang kondisi ini. [18] The area closest to the accident produced 66 diagnosed cases of chronic radiation syndrome, providing the bulk of the data about this condition.[19]

Untuk mengurangi penyebaran kontaminasi radioaktif setelah kecelakaan, tanah yang terkontaminasi digali dan ditumpuk di pagar berpagar yang disebut "kuburan di bumi".[20] Pemerintah Soviet pada tahun 1968 menyamarkan area EURT dengan menciptakan Cagar Alam Ural Timur, yang melarang akses tidak sah ke daerah yang terkena bencana.

Menurut Gyorgy,[21] yang meminta Undang-Undang Kebebasan Informasi untuk mendapatkan akses ke arsip CIA yang relevan, CIA mengetahui tentang kecelakaan Mayak 1957 sejak 1959, namun merahasiakannya untuk mencegah konsekuensi yang merugikan bagi pemula. Industri nuklir Amerika. [22] Mulai tahun 1989 pemerintah Soviet secara bertahap mendeklasifikasi dokumen yang berkaitan dengan bencana tersebut. [23][24]

Situasi Saat Ini[sunting | sunting sumber]

Tingkat radiasi di Ozyorsk sendiri, sekitar 0,1 mSv per tahun, [25] diklaim aman bagi manusia, namun area EURT masih terkontaminasi radioaktivitas. [18]

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lollino et al. 2014, p. 192
  2. ^ Webb, Grayson (12 Nov 2015). "The Kyshtym Disaster: The Largest Nuclear Disaster You've Never Heard Of". Diakses tanggal 21 May 2017. 
  3. ^ a b Schlager 1994
  4. ^ Lenssen, "Nuclear Waste: The Problem that Won't Go Away", Worldwatch Institute, Washington, D.C., 1991: 15.
  5. ^ Andrea Pelleschi (2013). Russia. ABDO Publishing Company. ISBN 9781614808787. 
  6. ^ a b c "Chelyabinsk-65". 
  7. ^ a b "Conclusions of government commission" (dalam bahasa Russian). 
  8. ^ Kabakchi & Putilov 1995, hlmn. 46–50
  9. ^ Dicus 1997
  10. ^ Kostyuchenko & Krestinina 1994, hlmn. 119–125
  11. ^ Soran & Stillman 1982
  12. ^ John Barry; E. Gene Frankland (25 February 2014). International Encyclopedia of Environmental Politics. Routledge. hlm. 297. ISBN 978-1-135-55396-8. 
  13. ^ Medvedev 1976, pp. 264-7
  14. ^ Medvedev 1980
  15. ^ Pollock 1978
  16. ^ "The Nuclear Disaster They Didn't Want To Tell You About". Andrews Cockburn. Esquire Magazine. 26 April 1978.
  17. ^ a b Standring 2009, hlmn. 174–199
  18. ^ a b Kellerer 2002, hlmn. 307–316
  19. ^ Gusev, Gusʹkova & Mettler 2001, hlmn. 15–29
  20. ^ Trabalka 1979
  21. ^ Gyorgy 1979
  22. ^ Newtan 2007, hlmn. 237–240
  23. ^ "The decision of Nikipelov Commission" (dalam bahasa Russian). 
  24. ^ Smith 1989
  25. ^ Suslova, KG; Romanov, SA; Efimov, AV; Sokolova, AB; Sneve, M; Smith, G. "Journal of Radiological Protection, December 2015, pp. 789-818". J Radiol Prot (dalam bahasa English). 35: 789–818. doi:10.1088/0952-4746/35/4/789. PMID 26485118.