Basilika utama

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bekas cathedra kepausan di beranda Basilika Agung Santo Yohanes Lateran, Roma.
Ornamen untuk perisai dari basilika utama

Basilika utama atau basilika mayor (bahasa Latin: Basilica maior; jamak: Basilicae maiores) adalah sebutan yang diberikan kepada empat bangunan gereja Katolik Roma dengan peringkat kepentingan tertinggi, yang juga merupakan "basilika kepausan":[1]Basilika Agung Santo Yohanes Lateran, Basilika Santo Petrus, Basilika Santo Paulus di Luar Tembok, dan Basilika Santa Maria Maggiore. Mereka semua terletak di dalam Keuskupan Roma. Basilika Santo Petrus terletak di Kota Vatikan sehingga berada di dalam wilayah dan yurisdiksi berdaulat dari Takhta Suci. Tiga basilika lainnya secara geografis terletak di wilayah Italia, tapi memiliki status ekstrateritorial di bawah Perjanjian Lateran. Basilika Lateran adalah tempat kursi kekuasaan Paus dan situs dari Cathedra Kepausan, dan merupakan basilika tertua dan pertama di peringkat basilika utama.

Semua gereja lain yang memiliki gelar basilika adalah basilika minor (bahasa Latin: basilica minor).[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebutan "basilika utama" diperkenalkan pada tahun 1300 oleh Paus Bonifasius VIII. Dengan diberlakukannya bulla kepausan Antiquorum fida relatio, dia menetapkan Tahun Yubileum dan menetapkan kondisi untuk indulgensi. Bonifasius VIII memperbaharui "remisi dan indulgensi besar untuk dosa-dosa" tertentu yang akan diperoleh "dengan mengunjungi kota Roma dan Basilika Pangeran Para Rasul yang mulia". Dia menawarkan "tidak hanya pengampunan yang penuh dan berlimpah, tapi pengampunan yang paling penuh atas semua dosa-dosa mereka" untuk orang-orang yang memenuhi kondisi-kondisi tertentu: Pertama, setelah benar-benar bertobat, mereka harus mengakui dosa-dosa mereka, dan, kedua, mereka harus berziarah ke Basilika Santo Petrus dan Santo Paulus, masing-masing situs pemakaman rasul Paus Santo Petrus dan Santo Paulus.

Dalam tahun Yubileum kedua pada tahun 1350, Paus Klemens VI menetapkan basilika utama ketiga, Basilika Santo Yohanes Lateran, Katedral Roma. Ia mendorong umat untuk melakukan kunjungan harian ke Basilika Santo Yohanes di Lateran, selain ke Basilika Santo Petrus dan Santo Paulus. Pada akhirnya, dalam tahun Yubileum setelahnya, pada tahun 1390, Basilika Santa Maria Maggiore, gereja tertua di Roma yang didedikasikan kepada Santa Perawan Maria, ditambahkan ke dalam daftar. Mengunjungi empat gereja ini telah menjadi salah satu syarat untuk memperoleh indulgensi Yubileum Romawi.

Yurisdiksi berdasarkan Perjanjian Lateran[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan Perjanjian Lateran pada tahun 1929 antara Negara Kota Vatikan dan Italia, tiga basilika utama yang terletak di Roma, tetapi tidak berada di dalam wilayah Kota Vatikan itu sendiri (seperti yang Basilika Utama Santo Petrus), berada di wilayah Italia dan bukan wilayah dari Negara Kota Vatikan.[3] Namun, Takhta Suci sepenuhnya memegang kekuasaan penuh atas tiga Basilika Utama yang tidak berada dalam wilayah Kota Vatikan tersebut, dan Italia secara hukum diwajibkan untuk mengakui kepemilikan penuh dalam hal tersebut[4] dan mengakui tiga sifat "kekebalan yang diberikan oleh Hukum Internasional ke markas besar dari agen diplomatik dari negara-negara asing".[5] Jadi, Basilika St. Petrus masuk dan menjadi wilayah dan kedaulatan yurisdiksi Kota Vatikan, sedangkan tiga basilika utama lainnya menikmati status ekstrateritorial yang mirip dengan kedutaan asing saat berada di dalam wilayah Italia. Dan oleh karena itu, empat basilika utama tersebut dijaga secara internal oleh agen polisi dari Negara Kota Vatikan. Sifat-sifat ini, yang terletak di Roma, secara hukum dianggap sebagai intitusi esensial yang diperlukan untuk karakter dan misi Takhta Suci yang mana sifat ekstrateritorialitas Takhta Suci adalah benar adanya.

Basilika kepausan[sunting | sunting sumber]

Empat basilika utama, bersama dengan Basilica Minor Santo Laurensius di Luar Tembok, yang semuanya berada di Roma tersebut sebelumnya dikenal sebagai "basilika patriarkal", bersama dengan beberapa gereja-gereja lain di luar Roma. Setelah melepaskan gelar "Patriark Barat" pada tahun 2006, Paus Benediktus XVI secara resmi mengganti nama "basilika patriarkal" menjadi "basilika kepausan".[6] Lima, yang dahulunya bergaya "basilika patriarkal" dari Roma, sebelumnya ditugaskan untuk dan terkait dengan lima patriarkat dari Gereja Latin, atau Pentarki:[7]

Seperti yang ditunjukkan, sebutan "basilika patriarkal", sekarang diganti dengan "basilika kepausan", juga secara resmi diberikan kepada dua gereja yang berhubungan dengan Santo Fransiskus dari Assisi dan terletak di dalam atau di dekat kota Assisi, Italia:

Dengan demikian ada empat basilika kepausan utama dan tiga basilika kepausan kecil. Selain itu, ada banyak basilika minor di seluruh dunia yang belum diberikan sebutan resmi "Kepausan" seperti ketiga yang tersebut di atas.

Daftar basilika utama[sunting | sunting sumber]

Kelas ini dimiliki oleh empat gereja besar kuno Roma:

  • Basilica Agung Santo Yohanes Lateran, juga disebut Basilika Lateran, adalah katedral dari Uskup Roma, yaitu Paus dan merupakan satu-satunya basilika yang disebut "basilika agung" atau "archbasilica". Nama lengkap resminya adalah "Basilika Agung Kepausan Sang Juruselamat Mahakudus dan Santo Yohanes Pembaptis dan Penginjil di Lateran, Katedral Roma".[8]
  • Basilika Santo Petrus, juga disebut Basilika Vatikan, adalah sebuah situs ziarah utama, dibangun di atas tempat pemakaman Santo Petrus. Kemungkinan sebagai gereja terbesar di dunia, basilika ini digunakan untuk sebagian besar upacara keagamaan utama di mana Paus berpartisipasi di dalamnya. Nama resminya adalah "Basilika Kepausan Santo Petrus di Vatikan".[9]
  • Basilika Santo Paulus di Luar Tembok, juga dikenal sebagai Basilika Ostia karena terletak di jalan yang mengarah ke Ostia, dibangun di atas makam Rasul Paulus. Nama resminya adalah "Basilika Kepausan Santo Paulus di Luar Tembok".[10]
  • Basilica Santa Maria Maggiore, juga disebut Basilika Liberius karena bangunan asli (bukan sekarang) dibuat oleh Paus Liberius, merupakan gereja terbesar di Roma yang didedikasikan untuk Santa Perawan Maria yang Terberkati, oleh karnanya nama basilika ini adalah Santa Maria Maggiore, yang berarti "Besar". Nama resminya adalah "Basilika Kepausan Santa Maria Maggiore".[11]

Hak istimewa dan atribut[sunting | sunting sumber]

Empat basilika utama ini dibedakan dengan basilika minor dari pintu suci dan tujuan yang ditentukan, yaitu mengunjung empat basilika ini sebagai salah satu syarat untuk memperoleh Yubileum Roma. Hanya Paus dan pejabat-pejabatnya yang dapat merayakan misa di altar tinggi. Sampai saat ini, empat gereja ini buka 24 jam nonstop; staf mereka merupakan imam-imam yang akan terus-menerus bersedia untuk mendengar pengakuan dosa.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wikisource-logo.svg
  2. ^ For ancient basilicas, it is common to refer to them as immemorial basilicas.
  3. ^ Lateran Treaty of 1929, Article 15 (The Treaty of the Lateran by Benedict Williamson (London: Burns, Oates, and Washbourne Limited, 1929), pages 42-66)
  4. ^ Lateran Treaty of 1929, Article 13 (Ibidem)
  5. ^ Lateran Treaty of 1929, Article 15 (Ibidem)
  6. ^ "Basilicas in Italy, Vatican City State, San Marino". www.gcatholic.org. Diakses tanggal 2017-07-15. 
  7. ^ Wikisource-logo.svg
  8. ^ Archbasilica Papale di San Giovanni in Laterano – Arcibasilica del SS.mo Salvatore e dei Santi Giovanni Battista ed Evangelista al Laterano - Cattedrale di Roma (Annuario Pontificio 2012, ISBN 978-88-209-8722-0, p. 1293).
  9. ^ Basilica Papale di San Pietro in Vaticano (Annuario Pontificio 2012, ISBN 978-88-209-8722-0, p. 1291).
  10. ^ Basilica Papale di San Paolo fuori le mura (Annuario Pontificio 2012, ISBN 978-88-209-8722-0, p. 1294).
  11. ^ Basilica Papale di Santa Maria Maggiore (Annuario Pontificio 2012, ISBN 978-88-209-8722-0, p. 1295).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Wikisource-logo.svg Gietmann, G. and Thurston, Herbert (1913). "Basilica". Dalam Herbermann, Charles. Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]