Baudouin II dari Yerusalem

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Baldwin II dari Yerusalem)
Lompat ke: navigasi, cari
Baudouin II
Raja Yerusalem
Gambaran Baudouin II dari abad ke-19.
Gambaran Baudouin II dari abad ke-19.
Memerintah 14 April 1118 – 21 Agustus 1131
Penobatan 14 April 1118
Pendahulu Baudouin I
Pengganti Melisende
Lahir 1060
Perancis
Mangkat 21 Agustus 1131 (usia 70-71 tahun)
Yerusalem
Makam Gereja Makam Kudus, Yerusalem
Pasangan Morfia dari Malatya
Anak
Melisende dari Yerusalem
Alice dari Antiokhia
Hodierna dari Tripoli
Ioveta dari Betania
Wangsa Wangsa Rethel
Ayah Hugues I dari Rethel
Ibu Melisende dari Montlhéry (10??–1118)

Baudouin II, juga disebut Baudouin dari Bourcq atau Bourg; meninggal 21 Agustus 1131) merupakan comte Edessa kedua dari tahun 1100 sampai 1118, dan raja Yerusalem ketiga dari tahun 1118 sampai kematiannya.

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Baudouin adalah putra Hugues I dari Rethel, dan istrinya Melisende, putri Gui I dari Montlhéry.[1] Ia memiliki dua kakanda, Gervaise dan Manasses, dan dua saudari Mathilde dan Hodierna. Baudouin disebut sepupu oleh bersaudara Eustache III, Godefroy dari Bouillon, dan Baudouin I, namun cara tepat yang terkait dengannya tidak pernah ditemukan. Beberapa buku (terutama History of the Crusades, Steven Runciman) mengklaim seseorang yang bernama Ida dari Boulogne sebagai nenek Baudouin II untuk memaksa hubungan tersebut. Sementara Ida dari Boulogne memang ada, tidak ada orang tua Baudouin yang menjadi keturunannya. Ia meninggalkan keluarganya sendiri untuk mengikuti sepupunya pada Perang Salib Pertama tahun 1096 sebagai bagian dari tentara Godefroi dari Bouillon.

Comte Edessa[sunting | sunting sumber]

Sebagai akibat dari Perang Salib tersebut, Baudouin dari Boulogne menjadi comte pertama Edessa, sementara Baudouin dari Bourcq bergabung dengan Bohemond I dari Antiokhia, Pangeran Antiokhia, bertindak sebagai duta besar antara Antiokhia dan Edessa. Baudouin dari Bourcq juga menjadi pemangku takhta kepangeranan, ketika Bohemond dipenjara oleh Danishmend pada tahun 1100. Tahun itu, Baudouin dari Boulogne terpilih sebagai raja Yerusalem setelah kematian Godefroi, dan Baudouin dari Bourcq ditunjuk sebagai comte Edessa sebagai penggantinya. Sebagai comte, pada tahun 1101 Baudouin menikahi Morfia dari Malatya, putri Pangeran Gabriel dari Malatya, Armenia. Ia juga membantu menebus Bohemond dari Danishmend, lebih memilih Bohemond daripada keponakannya, Tancrède, yang sekarang menjabat sebagai pemangku takhta.

Pada tahun 1102 Baudouin dan Tancrède membantu Raja Baudouin melawan bangsa Mesir di Ashkelon. Pada tahun 1104 Dinasti Seljuk menyerang Edessa. Dengan bantuandari Antiokhia, Comte Baudouin menemui mereka di Pertempuran Harran. Pertempuran itu menjadi bencana dan Comte Baudouin ditangkap; Tancrède menjadi pemangku takhta Edessa ketika ia absen. Tancrède dan Bohemond lebih suka menebus tawanan Seljuk mereka sendiri dengan uang daripada ditukar dengan Baudouin, dan sang comte tetap ditahan di Mosul sampai tahun 1108, saat ia ditebus untuk 60,000 dinar oleh Joscelin I. Tancrède menolak mengembalikan Edessa kepadanya, namun dengan dukungan bangsa Kurd, Arab, Bizantium, dan bahkan Seljuk, Tancrède terpaksa mundur. Pada tahun 1109, setelah berdamai dengan Tancrède, keduanya berpartisipasi dalam pengepungan Tripoli.

Raja Yerusalem[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Baudouin I pada tahun 1118, mahkota tersebut ditawarkan kepada kakanda raja, Eustace III, namun Joscelin dari Courtenay bersikeras bahwa mahkota tersebut lolos ke Baudouin dari Bourcq, meskipun Comte Baudouin telah mengasingkan Joscelin dari Edessa pada tahun 1113. Baudouin dari Edessa menerima dan dinobatkan raja Yerusalem sebagai Baudouin II pada hari Paskah Minggu, 14 April 1118. Segera, kerajaan tersebut secara bersamaan diserang oleh Seljuk dari Suriah dan Kekhalifahan Fatimiyah dari Mesir, meskipun dengan menunjukkan dirinya siap dan bersedia untuk mempertahankan wilayahnya, Baudouin memaksa tentara Muslim mundur tanpa pertempuran. Pada tahun 1119, tentara salib Kepangeranan Antiokhia diserang, dan Baudouin bergegas ke utara bersama tentara Yerusalem. Ruggero dari Salerno, pangeran Antiokhia, tidak akan menunggu bala bantuan Baudouin, dan tentara Antiokhia hancur dalam pertempuran yang dilakukan tentara salib yang disebut Ager Sanguinis (Lapangan Darah). Meskipun pukulan itu menghancurkan, Baudouin membantu Antokhia pulih dan mengusir Seljuk akhir tahun itu.

Sekitar waktu ini, yang kedua dari tiga ordo militer diciptakan. Pada tahun 1118, Hugues de Payens mendirikan Ksatria Templar di Yerusalem, sementara Ksatria Hospitaller, yang didirikan pada tahun 1113, berkembang menjadi tatanan militer dari orde amal yang semula mereka miliki. Baudouin juga memanggil Konsili Nablus pada tahun 1120, di mana ia mungkin membuat undang-undang tertulis pertama untuk kerajaan tersebut, dan memberikan hak dan hak istimewa kepada komunitas borjuis yang sedang tumbuh. Raja Baudouin mengizinkan Hugues de Payens untuk mendirikan tempat tinggal di sayap istana kerajaan, Masjid Al-Aqsa yang tertangkap dan Kompleks al-Haram. Karena di tempat itu dibangun, di reruntuhan kuil yang lebih tua, Tentara salib menyebut struktur ini sebagai Bait Salomo, dan dari struktur inilah mereka mengambil nama mereka "Ksatria Templar".

Gambaran Baudouin II dari Histoire d'Outremer, Guillaume de Tyr abad ke-13.

Pada tahun 1122 Joscelin, yang telah ditunjuk sebagai comte Edessa ketika Baudouin menjadi raja, ditangkap dalam pertempuran melawan Belek Ghazi.[2] Baudouin kembali ke utara untuk mengambil alih wilayah kadipaten, namun ia juga ditangkap oleh Belek dalam sebua pertempuran di dekat kastil Gargar pada tahun 1123, dan ditahan bersama Joscelin.[3] Eustace Grenier bertindak sebagai pemangku takhta di Yerusalem, dan pada Pertempuran Yibneh mengalahkan invasi Mesir dengan harapan dapat memanfaatkan ketidakhadiran raja. Pada tahun 1124, Joscelin melarikan diri dari penawanan dengan bantuan bangsa Georgia, namun Baudouin ditangkap kembali dan kemudian ditebus untuk putra Joscelin, calon Joscelin II dan putri Baudouin, Yvette.[4] Sementara itu, tentara salib mengepung dan menangkap Tirus, dengan bantuan dari armada Venesia. Hal ini akan menyebabkan pembentukan koloni perdagangan Venesia dan koloni Italia lainnya di kota-kota pesisir kerajaan, yang otonom dan bebas dari pajak dan tugas militer, di bawah ketentuan Pactum Warmundi.

Pada tahun 1125 Baudouin mengumpulkan para ksatria dari semua wilayah tentara salib dan bertemu dengan Seljuk pada Pertempuran Azaz. Meskipun tentara Seljuk jauh lebih besar, tentara salib berhasil menang, dan mengembalikan banyak pengaruh mereka yang hilang setelah Ager Sanguinis. Jika Antiokhia dan Edessa tidak bertempur di antara mereka sendiri setelah pertempuran, Baudouin mungkin dapat menyerang Aleppo; Namun, Aleppo dan Mosul segera disatukan di bawah Zengi pada tahun 1128. Baudouin berusaha membawa Damaskus pada tahun 1126 dengan bantuan para Templar, namun usaha tersebut didorong oleh emir Toghtekin.

Suksesi[sunting | sunting sumber]

Foulques, Raja Yerusalem, menantunya juga membantu Baudouin dalam serangan di Damaskus. Baudouin tidak memiliki putra dengan Morfia, namun empat orang putri:

Pada tahun 1129 Baudouin menunjuk Melisende sebagai ahli warisnya, dan mengatur agar ia menikah dengan Foulques. Putri-putrinya, Alice dan Hodierna juga menikah dengan pangeran-pangeran penting, masing-masing Bohemond II dari Antiokhia dan Raimundus II dari Tripoli (putri keempatnya Ioveta menjadi kepala biarawati di Betania). Pada tahun 1131 Baudouin jatuh sakit dan meninggal pada tanggal 21 Agustus, ia dimakamkan di Gereja Makam Kudus.

Willelmus Tyrensis menggambarkan Baudouin sebagai "seorang pria yang saleh dan takut akan Tuhan, terkenal karena kesetiaannya dan atas pengalamannya yang hebat dalam urusan militer," dan konon dijuluki "yang Berduri" (cognominatus est Aculeus). Ibn al-Qalanisi, menyebutnya "Baudouin Kecil" (Baghdawin al-ru'aiuis) untuk membedakannya dari Baudouin I, mengatakan bahwa "setelah ia tidak ada yang tersisa di antara mereka memiliki penilaian da kapasitas yang tepat untuk memerintah." Galbertus dari Bruges tidak begitu menguntungkan; ia menyebut Baudouin "menggenggam dan menakut-nakuti", dan percaya bahwa ia telah ditangkap karena ia "tidak mengatur umat Allah dengan baik." Galbert bahkan mengklaim bahwa kerajaan tersebut ditawarkan kepada Charles I dari Flandria saat Baudouin ditahan; ada kemungkinan Eustace Grenier, penduduk asli Flandria, mengajukan tawaran semacam itu.[5]

Melisende, menurut undang-undang ahli waris kerajaan, menggantikan ayahandanya dengan Foulques sebagai rekan-pemimpinnya. Raja dan ratu yang baru itu dinobatkan pada tanggal 14 September.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • William of Tyre, A History of Deeds Done Beyond the Sea, trans. E. A. Babcock and A. C. Krey. Columbia University Press, 1943.
  • Hans Mayer, The Crusades. Oxford University Press, 1965.
  • Alan V. Murray, The Crusader Kingdom of Jerusalem: A Dynastic History 1099-1125. Prosopographia & Genealogia, 2000.
  • Steven Runciman, A History of the Crusades, Vol. II: The Kingdom of Jerusalem. Cambridge University Press, 1952.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d The Lords of Le Puiset on the Crusades, John L. La Monte, Speculum, Vol. 17, No. 1 (Jan., 1942), 100-101.
  2. ^ The Growth of the Latin States, 1118-1144, Robert L. Nicholson, A History of the Crusades, Vol. I, ed. Kenneth M. Setton, (University of Wisconsin Press, 1969), 418.
  3. ^ The Growth of the Latin States, 1118-1144, Robert L. Nicholson, A History of the Crusades, Vol. I, 419.
  4. ^ The Growth of the Latin States, 1118-1144, Robert L. Nicholson, A History of the Crusades, Vol. I, 423.
  5. ^ Galbert of Bruges, The Murder of Charles the Good, Count of Flanders, trans. James Bruce Ross (Columbia University Press, 1959, repr. Harper, 1967), pp. 92-93.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Baudouin I
Comte Edessa
1100–1118
Diteruskan oleh:
Joscelin I
Raja Yerusalem
1118–1131
Diteruskan oleh:
Melisende
Foulques