Babakan, Sumber, Cirebon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Babakan
Kelurahan
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Barat
Kabupaten Cirebon
Kecamatan Sumber
Kodepos 45612
Luas -
Jumlah penduduk -
Kepadatan -
Untuk tempat lain yang bernama sama, lihat Babakan.

Babakan adalah nama kelurahan di kecamatan Sumber, Cirebon, Jawa Barat, Indonesia [1]. Kode Pos untuk Kelurahan Babakan Kecamatan Sumber adalah 45612 [1]. Awal mula pendirian desa ini adalah dengan cara meratakan perbukitan dan menebangi pohon, dalam Bahasa Cirebon disebut Babak Sangka, sehingga daerah itu dinamakan Babakan. Selanjutnya terkenal dengan nama Babakan Sumber.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada abad XIV Pangeran Panjunan dan adiknya, Pangeran Kejaksan, datang ke Giri Toba beserta pasukannya yang berjumalah sekitar enam puluh orang [2]. Sebelum memasuki Giri Toba, Pangeran Panjunan dan Pangeran Kejaksan terlebih dahulu memantau daerah disekitarnya dan memerintahkan pasukannya untuk membuat tempat peristirahatan, tempat peristirahatan ini kemudian dikenal dengan nama Plangon. Setelah membuat tempat peristirahatan, Pangeran Panjunan dan Pangeran Kejaksan mendirikan pandai besi untuk membuat alat-alat pertanian seperti perkakas golok, gergaji, parang, cangkul, bajlong, bodem, linggis, serta perkakas lainnya [2]. Pandai Besi ini kemudian diberi nama Pande Domas yang berlokasi disebelah barat jembatan gantung yang melintas menuju daerah Wanantara [2]. Di Pande Domas ini pula Pangeran Panjunan menanam tujuh buah pohon beringin sebagai kenang-kenangan atas keberadaan mereka ketika bermukim, ketujuh beringin itu oleh masyarakat babakan dikenal dengan nama Beringin Pitu. Karena daerah ini sering terkena longsor dan erosi, Pande Domas kemudian dipindahkan ketempat lain yang tidak jauh dari lokasi sebelumnya [2].

Setelah mendirikan Plangon dan Pande Domas, Pangeran Panjunan memerintahkan pasukannya untuk segera memulai pekerjaan membangun pemukiman [2]. Pasukan Pangeran Panjunan membangun pemukiman dengan cara meratakan gundukan-gundukan tanah dan menebangi pohon sehingga menjadi sebuah lapangan luas. Karena tempat yang dijadikan pemukiman itu dibuka dengan cara menebang pohon dan meretakan bukit (bahasa cirebon: ''Babak'') maka tempat itu dinamakan Babakan [2]. Ketika itu Pangeran Panjunan telah menjadi pimpinan yang memegang wilayah antara panjunan dan kejaksan[2].

Larangan[sunting | sunting sumber]

Pertarungan antara Ki Gede Seda dan Ki Buyut Atas Angin

Ada sebuah larangan di Babakan yang hingga kini masih dipegang teguh oleh masyarakat di daerah tersebut, yaitu dilarang membuat sumur dan menanam mentimun. Hal ini berkaitan erat dengan sejarah pengangkatan kepala desa pertama di kelurahan Babakan. Alkisah, setelah Babakan berkembang menjadi sebuah pedukuhan, para Ki buyut yang bermukim didaerah itu sepakat mengangkat Ki Buyut Atas Angin menjadi Ki Gede Babakan atau kepala desa [2]. Ketika Ki Buyut Atas Angin melakukan perjalanan untuk mengetahui daerah disekitar Babakan, ia diikuti oleh Ki Gede Seda yang ingin menghentikan perjalanannya. Karena merasa diacuhkan, Ki Gede Seda menjadi sangat marah dan menantang Ki Buyut Atas Angin untuk bertanding mengadu kesaktian. Ki Buyut Atas Angin terpaksa melayani tantangan itu dan terjadilah pertarungan sengit di antara keduanya. Ki Gede Seda dengan licik telah membuat ranjau berupa sumur yang sangat dalam ditutupi oleh tanaman mentimun yang menghijau, sehingga tidak terlihat bahwa didalamnya ada sebuah sumur. Sumur ini digunakan Ki Gede Seda untuk membunuh Ki Buyut Atas Angin.

Setelah membuat ranjau, Ki Gede Seda mendorong Ki Buyut Atas Angin hingga terperosok kedalam sumur, kemudian Ki Gede Seda melemparinya dengan batu-batu besar. Setelah dirasa Ki Buyut Atas Angin telah tewas, Ki Gede Seda mendekati tepi sumur, namun tanpa diduga, Ki Buyut Atas Angin melesat keluar dari sumur itu dan menarik Ki Gede Seda untuk menggantikannya. Pertarungan itupun akhirnya dimenangkan oleh Ki Buyut Atas Angin. Setelah pertarungan selesai, Ki Buyut Atas Angin melanjutkan perjalanannya untuk pulang, dan menceritakan kejadian yang telah menimpa dirinya kepada penduduk Babakan. Akibat dari kejadian itu, para Ki Buyut dan penduduk Babakan sepakat untuk tidak membuat sumur dan menanam mentimun.

Nama-nama Ki Buyut Babakan[sunting | sunting sumber]

Nama-nama Ki Buyut Babakan yang diketahui[2]:

  • Atas Angin
  • Ardi Jamidin
  • Karkiran
  • Dafia
  • Kafi Waja
  • Natiman
  • Braja
  • Nursiyam
  • Matram
  • Kebayan

Kepala Desa dan Lurah Babakan[sunting | sunting sumber]

Nama-Nama Kepala Desa (bahasa Cirebon: ''Kuwu'') dan Lurah Babakan yang diketahui di antaranya[2]:

  1. Sabu
  2. Sela
  3. Kasni
  4. Sama
  5. Takima : 1930-1936
  6. Suryadi : 1936-1968
  7. Angwar : 1968-1970
  8. Dasuki : 1970-1986
  9. Hadi Casmita : 1986-1989
  10. Drs. warsam : 1989-
  11. Ajid : 1989-1995
  12. Sugeng S.H. : 1995-2000
  13. Nono Suharsono : 2000-sekarang

Objek Wisata Keramat Plangon[sunting | sunting sumber]

Keramat Plangon merupakan salah satu Objek Wisata yang berada di desa babakan sumber [3] [4]. Plangon berasal dari kata tegal klangenan yang berarti sebuah tempat atau bukit untuk menenangkan diri [5]. Keramat Plangon terdiri bukit-bukit yang dikelilingi hutan dan dijaga oleh kera-kera liar. Di Keramat Plangon juga terdapat makam Pangeran Panjunan dan Pangeran Kejakasan yang merupakan pendiri dari desa Babakan dan Plangon [4]. Oleh karena itu, sejarah berdirinya Plangon sangat berkaitan erat dengan sejarah berdirinya desa Babakan

Objek Wisata Keramat Plangon

Objek Wisata Keramat Plangon biasanya ramai dikunjungi wisatawan pada tanggal 2 Syawal, 11 Dzulhijjah dan 27 Rajab [3][4]. Pada tanggal 2 Syawal dan 27 Rajab pengunjung akan datang lebih ramai karena ditanggal tersebut adalah tanggal wafatnya Pangeran Panjunan dan Pangeran Kejaksan [4]. Pengunjung yang datang pada tanggal tersebut bisanya melakukan ziarah dan doa bersama [4].

Dari Kelurahan Sumber, Objek Wisata ini berjarak sekitar 1 km [4]. Secara geografis, Objek Wisata Keramat Plangon berada pada titik koordinat 06º 46' 322" lintang selatan dan 108º 32' 432" bujur timur. Disebelah utara dibatasi oleh kebun dan sawah, disebelah timur dibatasi oleh Sungai Cipager, disebelah selatan dibatasi oleh sawah, dan disebelah barat dibatasi oleh jalan raya [4]. Luas Objek Wisata Keramat Plangon yaitu sekitar 48 hektare yang dikelola oleh Kesultanan Cirebon [3][4]. Kapasitas pengunjung rata-rata sekitar 58.000 pengunjung/tahun [3]. Objek Wisata Keramat Plangon dapat dicapai dengan mobil maupun motor karena berada di tepi sebelah tenggara jalan raya yang menghubungkan Sumber dan Mandiracan, Kabupaten Kuningan [4].

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b (Indonesia) "Nama Kecamatan dan Kelurahan di Kabupaten Cirebon". 
  2. ^ a b c d e f g h i j k (Indonesia) Pemerintah Kabupaten Cirebon Kantor Pariwisata Seni dan Budaya (Juni 2003). "Ceritera Rakyat Asal usul Desa di Kabupaten Cirebon" (Buku). Cetakan Pertama. p. 11. 
  3. ^ a b c d (Indonesia) Situs Resmi Kabupaten Cirebon. "Taman Rekreasi Plangon". 
  4. ^ a b c d e f g h i (Indonesia) Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat. "Keramat Plangon". 
  5. ^ (Indonesia) Google Sites. "Objek Wisata Plangon". 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]