Atrofi otot

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Atrofi otot
Japanese atrocities. Philippines, China, Burma, Japan - NARA - 292600.jpg
Tahanan perang mengalami hilangnya massa otot akibat malnutrisi
SpesialisasiPhysical Medicine and Rehabilitation

Atrofi otot adalah hilangnya massa otot rangka yang dapat disebabkan oleh imobilitas, penuaan, malnutrisi, obat-obatan, atau berbagai cedera atau penyakit yang memengaruhi sistem muskuloskeletal atau saraf. Atrofi otot menyebabkan kelemahan otot dan menyebabkan kecacatan.

Otot yang tidak digunakan dapat menyebabkan atrofi otot secara cepat. Kondisi ini sering terjadi selama cedera atau penyakit yang memerlukan imobilisasi anggota tubuh atau istirahat di tempat tidur. Bergantung pada durasi tidak digunakan dan kesehatan individu, kondisi ini dapat sepenuhnya dipulihkan dengan menjalani aktivitas. Malnutrisi mula-mula menyebabkan hilangnya lemak, tetapi juga dapat berkembang menjadi atrofi otot pada kasus kelaparan yang berkepanjangan. Kasus ini dapat diatasi dengan terapi nutrisi. Sebaliknya, kakeksia adalah sindrom hilang otot yang disebabkan oleh penyakit yang mendasari seperti kanker yang menyebabkan atrofi otot yang dramatis dan tidak dapat sepenuhnya disembuhkan dengan terapi nutrisi. Sarkopenia adalah atrofi otot yang terkait dengan penuaan dan dapat diperlambat dengan olahraga. Terakhir, penyakit pada otot seperti distrofi otot atau miopati dapat menyebabkan atrofi, serta kerusakan sistem saraf seperti cedera tulang belakang atau strok.

Atrofi otot terjadi akibat ketidakseimbangan antara sintesis protein dan degradasi protein, meskipun mekanismenya belum sepenuhnya dipahami dan bervariasi tergantung penyebabnya. Kehilangan otot dapat diukur dengan studi pencitraan lanjutan tetapi hal ini jarang dilakukan. Perawatan bergantung pada penyebab yang mendasari, tetapi sering kali termasuk olahraga dan nutrisi yang cukup. Agen anabolik mungkin memiliki beberapa khasiat tetapi tidak sering digunakan karena memiliki efek samping. Ada beberapa perawatan dan suplemen yang sedang diselidiki tetapi saat ini ada pilihan perawatan terbatas dalam praktik klinis. Mengingat implikasi dari atrofi otot dan pilihan pengobatan yang terbatas, meminimalkan imobilitas sangat penting dalam kasus cedera atau penyakit.

Tanda dan gejala[sunting | sunting sumber]

Tanda khas dari atrofi otot adalah hilangnya massa otot tanpa lemak. Perubahan ini mungkin sulit dideteksi karena obesitas, perubahan massa lemak, atau edema. Perubahan berat badan, tungkai atau lingkar pinggang bukanlah indikator yang dapat diandalkan untuk perubahan massa otot.[1]

Gejala utamanya adalah bertambahnya kelemahan menggerakkan otot yang dapat mengakibatkan kesulitan atau ketidakmampuan dalam melakukan tugas fisik tergantung pada otot apa yang terpengaruh. Atrofi otot inti atau tungkai dapat menyebabkan kesulitan berdiri dari posisi duduk, berjalan, atau menaiki tangga, dan dapat menyebabkan peningkatan jatuh. Atrofi otot tenggorokan dapat menyebabkan kesulitan menelan dan atrofi diafragma dapat menyebabkan kesulitan bernapas. Atrofi otot dapat terjadi secara asimtomatik dan mungkin tidak terdeteksi sampai sejumlah besar otot hilang.[2]

Patofisiologi[sunting | sunting sumber]

Massa otot berkurang karena tidak digunakan.

Atrofi otot terjadi karena ketidakseimbangan antara keseimbangan normal antara sintesis protein dan degradasi protein. Hal ini melibatkan persinyalan sel kompleks yang saat ini belum sepenuhnya dipahami dan atrofi otot kemungkinan besar merupakan hasil dari berbagai mekanisme yang berkontribusi.

Fungsi mitokondria sangat penting untuk kesehatan otot rangka dan perubahan yang merugikan pada tingkat mitokondria dapat menyebabkan atrofi otot.[3] Penurunan kepadatan dan kualitas mitokondria secara konsisten terlihat pada atrofi otot karena tidak digunakan.[3]

Jalur ubiquitin/proteasom yang bergantung pada ATP adalah salah satu mekanisme di mana protein terdegradasi dalam otot. Ini melibatkan protein spesifik yang ditandai untuk dihancurkan oleh peptida kecil yang disebut ubiquitin yang memungkinkan pengenalan oleh proteasom untuk mendegradasi protein.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dev R (January 2019). "Measuring cachexia-diagnostic criteria". Annals of Palliative Medicine. 8 (1): 24–32. doi:10.21037/apm.2018.08.07. PMID 30525765. 
  2. ^ Cretoiu SM, Zugravu CA (2018). "Nutritional Considerations in Preventing Muscle Atrophy". Advances in Experimental Medicine and Biology. Springer Singapore. 1088: 497–528. doi:10.1007/978-981-13-1435-3_23. ISBN 9789811314346. PMID 30390267. 
  3. ^ a b Abrigo J, Simon F, Cabrera D, Vilos C, Cabello-Verrugio C (2019-05-20). "Mitochondrial Dysfunction in Skeletal Muscle Pathologies". Current Protein & Peptide Science. 20 (6): 536–546. doi:10.2174/1389203720666190402100902. PMID 30947668. 
  4. ^ Sandri M (June 2008). "Signaling in muscle atrophy and hypertrophy". Physiology. Bethesda, Md. 23: 160–70. doi:10.1152/physiol.00041.2007. PMID 18556469. 
Klasifikasi
Sumber luar