Antinous

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Patung dada Antinous dari Patras, (Museum Arkeologikal Nasional Athena)
Patung dada Antinous dari museum Prado, koleksi kerajaan, Madrid

Antinoüs atau Antinoös (Yunani: Ἀντίνοος) (27 November c.111–Oktober sebelum 30, 130)[1] adalah seorang pemuda Bithinian yang tampan dan menjadi favorit dari kaisar Romawi Hadrian.[2] Dia didewakan setelah kematiannya, meskipun statusnya tepat di jajaran Romawi tidak pasti.[3]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Thorsten Opper di Hadrian:Kekaisaran dan Konflik mencatat: "Hampir tak ada sesuatu yang diketahui dari kehidupan Antinous ", dan fakta bahwa sumber-sumber kita mendapatkan lebih rinci nantinya tersebut tidak membangkitkan keyakinan."[4] Pada reduksi minimal ia lahir dari keluarga Yunani di Bithynion-Claudiopolis, di provinsi Romawi Bitinia di tempat yang sekarang barat laut Turki, dan bergabung dengan rombongan kaisar Hadrian pada usia muda, meskipun tidak pasti adalah diketahui bagaimana, kapan, atau di mana dia dan Hadrianus bertemu. Dia terus menerus dijelaskan dan digambarkan sebagai seorang anak yang tampan dan masih remaja. Hubungannya diyakini telah menjadi hubungan seksual.[5]

Antinous tenggelam di Sungai Nil pada bulan Oktober 130. Kematian itu ditampilkan sebagai kecelakaan, "tapi itu diyakini pada waktu itu bahwa Antinous telah dikorbankan atau telah mengorbankan dirinya sendiri," dan Hadrianus "menangis untuk dia seperti wanita."[6] Hadrianus melanjutkan proses pendewaan tak lama setelah itu, proses yang sebelumnya diperuntukkan bagi anggota keluarga kekaisaran daripada teman-teman atau kekasih yang berasal dari non-Romawi.

Peringatan: pemujaan terhadap Antinous[sunting | sunting sumber]

Kesedihan kaisar tidak mengenal batas, menyebabkan pemujaan yang paling mewah yang harus dibayar kepada kenangannya. Kota didirikan atas namanya, medali dibuat dengan rupanya, dan kota-kota di seluruh timur ditugaskan untuk membuat citra dewa dari pemuda yang meninggal ini untuk kuil dan tempat-tempat suci mereka.[7] Mengikuti contoh dari Alexander (yang mencari kehormatan ilahi untuk Jenderal yang dicintainya, Hephaestion, ketika ia meninggal) Hadrianus juga mengumumkan Antinous sebagai dewa. Kuil dibangun untuk ibadah di Bitinia, Mantineia di Arcadia, dan Athena, festival dirayakan dalam kehormatan dan ramalan disampaikan dalam namanya. Kota Antinopolis atau Antinoe didirikan pada situs Hir-wer di mana ia meninggal (Dio Cassius lix.11; Spartianus, "Hadrianus"). Salah satu upaya Hadrianus di peringatan mewah yang gagal, ketika usulan untuk menciptakan rasi bintang Antinous diangkat ke surga oleh elang (rasi bintang Aquila) gagal untuk diadopsi.

Setelah pendewaan, Antinous dikaitkan dengan dan digambarkan sebagai dewa Mesir Kuno Osiris, yang terkait dengan kelahiran kembali dari sungai Nil. Antinous juga digambarkan sebagai Bacchus Romawi, dewa yang berhubungan dengan kesuburan, pemotong daun anggur. Antinous adalah kepala non-kekaisaran hanya pernah muncul di mata uang tersebut.[8]

"Lansdowne Antinous" ditemukan di Villa Hadrianus pada tahun 1769 (Museum Fitzwilliam, Cambridge)

Ibadah, atau setidaknya pengakuan, dari Antinous yang ideal tersebar luas, meskipun terutama di luar kota Roma. Akibatnya, Antinous adalah salah satu wajah terbaik diawetkan dari dunia kuno. Banyak patung, permata dan koin mewakili Antinous sebagai tipe ideal dari keindahan muda, sering dengan atribut dari beberapa dewa khusus. Ini termasuk patung kolosal di Vatikan[9] , sebuah patung di Louvre ( Mondragone Antinous), sebuah relief dari Villa Albani[10], sebuah patung di museum Capitoline (yang disebut Capitoline Antinous, sekarang diterima menjadi gambaran tentang Hermes), yang lain di Berlin, lainnya di Lateran dan satu di Museum Fitzwilliam, dan banyak lagi dapat dilihat di museum di seluruh Eropa.

Ada juga patung-patung di museum arkeologi di Yunani termasuk Museum Arkeologi Nasional di Athena, museum arkeologi Patras, Chalkis dan Delphi. Meskipun ini mungkin berupa foto yang ideal, mereka menunjukkan apa semua penulis kontemporer digambarkan sebagai keindahan yang luar biasa dari Antinous. Meskipun banyak dari patung-patung yang langsung dikenali, menawarkan beberapa variasi yang signifikan dalam hal kelenturan dan sensualitas dari pose dan fitur versus kekakuan dan maskulinitas yang khas. Pada tahun 1998 sisa-sisa makam monumental Antinous, atau kuil baginya, ditemukan di Villa Hadrianus.[11]

Obelisk dari Antinous di Bukit Pincio di Roma[sunting | sunting sumber]

(Obelisco Pinciano, Piazzale del Pincio, Roma) Terbuat dari granit merah muda Aswan tinggi, 9,24 m. terpasang pada alas modern dan atasnya oleh bintang hiasan: tinggi keseluruhan 17,26 m. Didanai oleh Hadrian dan mungkin didirikan di Antinoeion di vilanya di Tivoli. Dipindahkan ke Roma oleh Elagabalus (218-222) untuk menghiasi spina dari Circus Varianus. Rusak menjadi tiga bagian, mungkin di abad ke-6, ditemukan pada abad ke-16 di dekat Porta Maggiore. Dipindahkan ke Palazzo Barberini, kemudian dipindahkan ke Vatikan oleh Paus Klemens XIV; akhirnya dibangun di atas Pincian oleh Paus Pius VII pada tahun 1822. Empat sisi obelisk ditutupi dengan relief dan dengan hieroglif yang tidak dapat diragukan, disusun Hadrianus. Referensi untuk istri Hadrianus, Sabina diperlihatkan hidup dari tanggal antara kematian Antinous pada tahun 130 dan Sabina pada tahun 136/7.

Kutipan dalam terjemahan teks bahasa Inggris, dipoles ringan, didasarkan pada terjemahan dalam bahasa Jerman dari teks-teks hieroglif pada Hugo Meyer: Der Obelisk des Antinoos (1994), hlm 84-88. [...] Menunjukkan di mana tulisan asli dirusak.

  • [Sisi timur] permohonan Keselamatan, yang diajukan oleh Osiris-Antinous, yang hatinya berada dalam kegembiraan yang sangat besar, karena ia telah menyadari bentuk dirinya sendiri setelah dibangkitkan lagi untuk hidup dan ia telah melihat ayahnya Re-Harachte [Dewa Matahari Terbit ]. Hatinya berkata: "Oh! Re-Harachte, tertinggi dari para dewa, yang mendengar panggilan dari dewa dan manusia, dari yang dimuliakan dan orang mati. Mendengar juga teriakan dari seseorang yang kepadamu mendekati [Hadrianus]! Memberinya imbalan atas apa yang dia lakukan untuk saya, putra tercinta-Mu, Raja dari Mesir Atas dan Bawah, yang telah menentukan perintah pemujaan di dalam kuil tempat perlindungan bagi semua orang, untuk kepuasan para dewa. Dia yang dicintai oleh Hapi [Dewa dari Banjir Nil, yang mewakili kesuburan & kelimpahan] dan semua dewa, Penguasa atas Mahkota [Hadrianus Caesar], semoga dia selamat dan sehat, semoga dia selamanya, seperti Re, dengan makmur dan baru meningkat usia [diremajakan] tua. Dia adalah Tuhan Kemakmuran, Penguasa tanah setiap, Pra-Eminent [Augustus]. Yang besar Mesir dan Sembilan Arches [tanah asing] busur mereka dan bersatu di bawah kakinya sebagai Tuan atas Tanah Kedua [Firaun dari Mesir]. Mereka datang menjadi ada setiap hari melalui firman-Nya. Kekuasaan-Nya meluas ke batas tanah ini keseluruhan, bahkan ke empat penjuru dunia. Para sapi jantan dan sapi mereka berkembang biak dengan keras dan menghasilkan keturunan mereka kepadanya [Hadrian], untuk menyenangkan hatinya dan bahwa dari besar dan tercinta kerajaan permaisuri, sang Lady dari Kedua daratan [Ratu Mesir] dan kota-kota, Sabina, yang tinggal, aman dan sehat, "Sebaste yang hidup selamanya '[Augusta]. Hapi, ayah dari dewa, membuat ladang bermanfaat bagi mereka dan mengatur genangan pada waktu, banjir di Dua daratan [banjir tahunan lembah Nil dari Juli sampai Oktober, mengairi lahan pertanian Mesir.]
  • [Sisi barat] Dewa Osiris-Antinous, yang dibenarkan - ia tumbuh menjadi seorang pemuda dengan wajah yang indah dan megah menghiasi pandangan [...] kekuatan, yang bersungguh hati bersukacita seperti setengah dewa setelah dia telah menerima perintah dari para dewa pada saat kematiannya. Baginya diulang setiap ritual dari waktu [kultus pemakaman] Osiris [dewa dari dunia bawah, regenerasi & kelahiran kembali], bersama dengan setiap upacara sebagai Misteri. Dia akan menyebarkan ajarannya di seluruh negeri, murah hati dalam perintah dan efektif dalam deklarasi. Tidak sebanding telah dilakukan untuk nenek moyang sampai sekarang. Dan juga untuk altarnya, pelipisnya dan gelar karena ia menghirup udara kehidupan dan harga dirinya muncul di dalam hati umat manusia. Penguasa Hermopolis, Thoth! [ibis berkepala dewa bulan], Penguasa Firman Dewa [hieroglif], meremajakan semangat, seperti segala sesuatu di waktu, di siang dan malam, setiap saat dan di setiap saat! Cinta dia [Antinous] adalah dalam hati para pengikutnya dan kagum padanya oleh semua [...] dan pujian oleh semua pembantunya ketika mereka menyembah Dia. Dia mengambil tempat duduknya di Aula Orang Benar, Yang Mahasuci dan Luar biasa Ones, yang berada di persekutuan Osiris di Alam Kematian, sementara Dewa atas kekekalan memberinya absolusi. Mereka mengabadikan firmannya di bumi, memiliki hati mereka gembira karena dia. Dia pergi ke setiap tempat, sesuai keinginannya. Para Penjaga Gerbang Dunia Bawah mengatakan kepadanya "Puji untuk Anda!" Melonggarkan gulungan Mereka mereka dan membuka gerbang mereka sebelum dia, setiap hari selama jutaan tahun. Durasi hidupnya tidak pernah elapsing dalam kekekalan.
  • [Sisi utara] Dewa Osiris-Antinous, yang dibenarkan, yang tempat ini, ia membuat sebuah arena olahraga di tempat di Mesir, yang bernama setelah dia [Antinoopolis], bagi yang kuat [atlet] yang di negeri ini , dan untuk tim dayung dan pelari dari seluruh negeri dan untuk semua orang yang termasuk ke tempat di mana tulisan-tulisan suci Thoth hadir. Mereka menerima hadiah diberikan dan mahkota [karangan bunga (?)] Di kepala mereka, sementara mereka dibayar dengan segala macam hal yang baik. Ada pengorbanan harian pada-Nya [Antinous] altar, sebagai korban ditawarkan setiap hari di masa lalu. Dia akan dipuji sebagai perajin Thoth menanggapi kemuliaan-Nya. Dia pergi keluar dari tempatnya ke berbagai kuil seluruh tanah, ia hibah permintaan dari mereka yang memanggil dia dan dia menyembuhkan sakit orang-orang yang membutuhkan, mengirim mereka mimpi. Saat pekerjaannya selesai di antara yang hidup, ia mengambil segala bentuk hatinya, karena benih para dewa terbentuk dalam tubuhnya [...] penyembuhan tubuh ibunya. Ia diangkat dari tempat kelahirannya melalui [...]

[Sisi selatan] Dewa, yang ada [akhirat], beristirahat di tempat ini [Antinoeion di Tivoli], yang terletak di kebun Dewa Kemakmuran Roma [Hadrianus]. Ia dikenal sebagai dewa di tempat-tempat suci Mesir. Kuil-kuil didirikan untuk dia dan dia disembah seperti dewa oleh para nabi dan imam dari Mesir Atas dan Bawah, serta oleh penduduk Mesir. Sebuah kota bernama setelah dia [Antinoopolis]. Peserta dalam kultus Yunani di Kedua daratan [Mesir] dan mereka yang berada di kuil-kuil Mesir datang ke sini dari distrik mereka sendiri dan diberikan tanah pertanian untuk membuat hidup mereka baik tak terkira. Sebuah kuil Dewa itu ada [Antinoopolis], ia disebut Osiris-Antinous, yang dibenarkan, itu adalah terbuat dari batu putih yang baik, dikelilingi oleh patung-patung para dewa [(?) Sphinx] dan patung-patung, juga oleh banyak kolom, dibuat sebagaimana nenek moyang kami lakukan, dan juga sebagai orang-orang Yunani membuat mereka. Semua dewa dan dewi akan memberinya napas kehidupan, sehingga ia bernapas, selamanya diremajakan.

Referensi dalam sumber-sumber Pagan[sunting | sunting sumber]

Cassius Dio (c.164-pasca229) (Bagian Sejarah Romawi meliputi pemerintahan Hadrianus ini dikenal hanya dari lambang abad ke-11 oleh Xiphilinus) 69.11.2-4:

"Antinous berasal dari Bithinium, sebuah kota Bithinian yang juga kita sebut Claudiopolis, dan ia telah menjadi anak kesayangan Hadrianus (paidika), dan dia meninggal di Mesir, entah dengan jatuh ke Sungai Nil, seperti Hadrianus menulis [yang hilang], atau, seperti sebenarnya, yang telah ditawarkan dalam pengorbanan (hierourgethesis). Untuk Hadrianus adalah dalam hal apapun, seperti yang telah saya katakan, sangat tertarik pada seni penasaran, dan membuat penggunaan divinations dan mantra segala macam. Jadi Hadrianus dihormati Antinous baik diperhitungkan cintanya untuk dia, atau karena pemuda itu sudah secara sukarela dilakukan untuk mati baginya (ethelontes ethanatothe) (karena ada kebutuhan untuk hidup yang akan menyerah sukarela, untuk mencapai apa yang dimaksudkan Hadrianus), dengan mendirikan sebuah kota di tempat di mana ia menderita nasib ini dan penamaan itu setelah dia [Antinoopolis; modern, El Sheik'ibada]. ia juga mendirikan patung dirinya, atau gambar lebih suci, praktis seluruh dunia Akhirnya ia menyatakan bahwa ia telah melihat bintang, yang ia. mengambil untuk menjadi bahwa Antinous, dan dengan senang hati mendengarkan cerita-cerita fiktif berputar dengan teman-temannya, yang menyatakan bahwa bintang itu benar-benar datang menjadi ada dari jiwa Antinous dan telah kemudian muncul untuk pertama kalinya. Sebagai hasil dari ini, memang, ia diejek, terutama karena ketika adiknya meninggal Paulina ia tidak segera diberikan padanya setiap kehormatan."

Seperti dalam mitos Yunani soteriologis (yang dicatat oleh Appollodorus, et al.) Dari Alcestis, istri Admetus, raja Thrace, yang siap untuk mati di tempat suaminya, namun dikembalikan ke bumi oleh Persephone.

Aurelius Victor (fl. 361-389) De Caesaribus (c.360) 14.5-7:

"Sebagai hasil dari pengabdian Hadrianus untuk kemewahan dan nafsu (Luxus lasciviaeque), rumor yang bermusuhan muncul mengenai sifat pelacurannya itu terhadap laki-laki muda (stupra puberibus) dan semangat yang membara untuk melayani Antinous yang terkenal karena nama buruknya (Antinoi flagravisse famoso Ministerio), dan bahwa itu untuk tidak ada alasan lain bahwa sebuah kota didirikan dan dinamai menurut nama Antinous, atau bahwa Hadrianus mendirikan patung para ephebe. Beberapa memang mempertahankan bahwa hal ini dilakukan karena kesalehan atau agama (pia reliogiosaque): alasannya karena, mereka mengatakan, bahwa Hadrianus ingin memperpanjang masa hidup dirinya sendiri dengan cara apapun, dan ketika para penyihir meminta seorang relawan untuk menggantikan untuknya, semua orang menolak, tapi Antinous menawarkan dirinya maka penghargaan tersebut dilakukan kepadanya. Kami akan meninggalkan masalah ini ragu-ragu walaupun, dalam kasus sifat sabar (remissum Ingenium), kami anggap sebagai mencurigakan (suspectum) hubungan antara orang-orang yang berbeda usia (aestimantes societatem aevi longe imparilis). "

(Scriptores) Historia Augusta (SHA) (c.395 berdasarkan sumber-sumber sebelumnya) Hadr. 14,5-7:

"Sementara berlayar di Sungai Nil ia [Hadrianus] yang kehilangan Antinous itu, untuk siapa ia menangis seperti seorang wanita. (Antinoum suum, dum per Nilum Navigat, quem flevit muliebriter) Ada berbagai rumor tentang orang ini, beberapa menyatakan bahwa ia menawarkan dirinya sebagai pengorbanan atas nama Hadrianus, yang lain - apa yang baik di antara keindahan dan penyaranan kesenangan yang berlebihan Hadrianus (de quo Varia Fama est, aliis Eum devotum pro Hadriano adserentibus, aliis memenjarakan et forma eius ostentat et nimia voluptas Hadriani) Bagaimanapun, orang Yunani, pada keinginan Hadrianus, dia ditahbiskan sebagai dewa, mengklaim bahwa nubuat diberikan melalui dia, yang Hadrianus dianggap telah menenangkan diri."

Referensi dalam Bapa Gereja Kristen awal[sunting | sunting sumber]

Yustinus Martir (c.100-c.165): Apologia (c.150) I:XXIX - "Antinous, yang masih hidup tapi belakangan, dan yang semuanya menganjurkan, karena rasa takut, menyembahnya sebagai dewa, meskipun mereka tahu baik siapa dirinya dan apa asal-usulnya".

Klemens dari Alexandria (c.150-c.211): Protrepticus (Anjuran untuk orang Yunani) (c.190) IV - "dewa lain baru ditambahkan ke urutan dengan kemegahan religius yang besar di Mesir, dan karena begitu dekat di Yunani oleh penguasa Romawi [Hadrian] Antinous, yang didewakan [di 130 M], yang dikasihi sebagai Zeus mencintai Ganymede, dan yang kecantikan adalah suatu tatanan yang sangat langka, karena nafsu tidak mudah dikendalikan, miskin karena ketakutan, dan laki-laki sekarang mengamati malam suci Antinous, karakter memalukan dari yang kekasih yang melewatkan itu dengan yang dikenalnya dengan baik. Mengapa dia dianggap di antara para dewa, yang dihormati dengan pertimbangan kenajisan? Dan mengapa kamu perintahka baginya untuk diratapi sebagai seorang anak? Dan mengapa anda harus membesar-besarkan keindahannya? Kecantikan dirusak oleh sifat buruk yang menjijikkan. Jangan memainkan tiran, hai manusia, lebih dari kecantikan, atau menawarkan penghinaan busuk untuk pemuda pada masa perkembangannya. Menjaga kecantikan murni, bahwa itu mungkin benar-benar adil. Jadilah raja atas keindahan, bukan tiran. Tetap bebas, dan kemudian aku akan mengakui keindahanmu, karena engkau terus gambar yang murni: maka Aku akan menyembah bahwa kecantikan sejati yang merupakan pola dasar dari semua orang yang indah. Ada makam anak tercinta (eromenos). Sebuah candi ini Antinous dan kota [Antinoöpolis]. Karena sama seperti kuil yang diadakan di hormat, demikian juga kuburan, dan piramida, dan makam, dan labirin, yang adalah kuil kematian, seperti yang kuburan-kuburan para dewa lainnya. Sebagai guru pada titik ini, saya akan menghasilkan untuk anda nabiah Sybil:- 'Bukan kebohongan dogmatis dari Phoebus, Siapa pria konyol disebut Allah, dan Nabi palsu disebut; Tetapi firman Allah yang besar, yang tidak dibuat oleh tangan manusia , Seperti berhala bisu dari batu pahatan.'"

Tertulianus dari Kartago (c.160-c.240): Serangan Antinous dalam empat buku yang berbeda yang ditulis antara 197 & 207.

Ad Marc. Bk I, bab. 18 - (trl. Holmes) "Adapun yang lainnya, jika seorang pria mampu menjadikan seseorang menjadi dewa, - seperti Romulus melakukan Consus, dan Tatius Cloacina, dan Rasa Takut Hostilius, dan Alburnus Metellus, dan otoritas tertentu [sc. Hadrianus] beberapa waktu sejak Antinous, - pencapaian yang sama mungkin diperbolehkan untuk orang lain".

Apologeticus (c.197) bab. 13 - (trl. Thelwall) "Ketika Anda membuat halaman pengadilan terkenal (de paedagogiis aulicis) seorang dewa dari Konsili suci."

Corona de Militis bab. 13 - "Apakah akan ada sengketa mengenai yang menyebabkan penggunaan mahkota, yang dalam permainan dalam penyediaan mengubah mereka, dan yang mana, baik sebagai para dewa yang dan untuk menghormati orang mati, alasan mereka sendiri sekaligus mengutuk? ini hanya masih, bahwa Olimpia Jupiter, dan Hercules Nemea, dan Archemorus sedikit menyedihkan, dan (infelix) Antinous yang malang, harus dinobatkan dalam Kristen, bahwa dia sendiri mungkin menjadi tontonan menjijikkan untuk dilihat."

Ad Nationes (c.217) Bk II, bab. 10 -?? "Setelah begitu banyak contoh dan nama-nama terkemuka di antara kamu, yang tidak mungkin telah dinyatakan ilahi yang, pada kenyataannya, pernah mengangkat pertanyaan sebagai dengan keilahian melawan Antinous? Apakah Ganymede bahkan lebih bersyukur dan sayang daripada dia untuk (dewa tertinggi) yang mencintainya? Menurut Anda, surga terbuka untuk orang mati. Anda menyiapkan jalan dari Hades untuk bintang-bintang. Pelacur meningkat di segala arah. sehingga Anda tidak harus menganggap bahwa Anda adalah pemberian suatu perbedaan besar pada raja-raja Anda ."

Origenes (c.184-c.254): Lima serangan terhadap Antinous di Contra Celsum (c.249) III.36-8; V.63; VIII.9. Bk III, ch. 36-38.

  • Ch. 36 - "Tapi saat ia selanjutnya memperkenalkan kejadian favorit anaknya (paidika) dari Hadrian (saya mengacu ke catatan tentang pemuda (meirakion) Antinous, dan kehormatan membayarnya oleh penduduk kota Antinous di Mesir), dan membayangkan bahwa kehormatan yang dibayarkan kepadanya jatuh sedikit lebih sedikit yang kita buat untuk Yesus, mari kita tunjukkan dalam apa semangat permusuhan pernyataan ini dibuat. Untuk apa ada kesamaan antara kehidupan di antara favorit Hadrianus, oleh orang yang tidak berpantang bahkan dari nafsu yang tidak alami, dan bahwa Yesus dimuliakan, bahkan terhadap siapa mereka yang membawa biaya lainnya yang tak terhitung jumlahnya, dan yang menceritakan begitu banyak kebohongan, tidak dapat menuduh bahwa dia memanifestasikan, bahkan dalam tingkatan yang sedikit, kecenderungan untuk apa yang bermoral? Sebenarnya, lebih lanjut, jika satu orang untuk menyelidiki, dalam semangat kebenaran dan imparsialitas, cerita-cerita yang berkaitan dengan Antinous, ia akan menemukan bahwa itu karena seni magis dan ritus dari Mesir bahwa ada bahkan penampilan pun melakukannya (luar biasa) di kota yang menyandang namanya, dan itu juga hanya setelah kematiannya, efek yang dikatakan telah diproduksi di kuil lainnya oleh orang Mesir, dan mereka yang terampil dalam seni yang mereka berlatih. Untuk mereka didirikan di tempat-tempat tertentu mengklaim kenabian setan atau kekuatan penyembuhan, dan yang sering menyiksa mereka yang tampaknya telah melakukan kesalahan apapun tentang jenis makanan biasa, atau sekitar menyentuh mayat seorang pria, yang mereka mungkin memiliki penampilan yang sangat mengkhawatirkan banyak berpendidikan Dari alam ini adalah makhluk yang dianggap sebagai dewa di Antinoopolis di Mesir, yang (terkenal) kebajikan adalah penemuan berbaring beberapa yang hidup dengan keuntungan berasal daripadanya. Sementara yang lain, ditipu oleh iblis ditempatkan di sana, dan lainnya lagi dihukum oleh hati nurani yang lemah, benar-benar berpikir bahwa mereka membayar hukuman ilahi yang ditimbulkan oleh Antinous. Tentu seperti alam juga adalah misteri yang mereka lakukan, dan prediksi tampak seperti yang mereka ucapkan."
  • Ch. 37 - "Orang Mesir, kemudian, diajarkan untuk menyembah Antinous, mereka akan, jika kau bandingkan dia dengan Apollo atau Zeus, bertahan mengalami perbandingan semacam itu, Antinous diagungkan dalam perkiraan mereka dengan cara dikelompokkan bersama dewa-dewa itu; karena Celsus dengan jelas dinyatakan salah ketika dia mengatakan, 'bahwa mereka tidak akan bertahan melihat dia dibandingkan dengan Apollo atau Zeus,' Sementara itu orang kristen (yang telah mengetahui bahwa kehidupan abadi mereka meliputi kepercayaan kepada satu-satunya Tuhan yang sejati, yang di atas segalanya, dan Yesus Kristus, yang telah Dia kirim; dan yang juga telah mengetahui bahwa semua dewa berhala merupakan iblis yang rakus, yang berkutat di sekitar kurban dan darah, dan kurban pendukung lainnya, dengan tujuan memperdaya orang-orang yang belum berlindung kepada Tuhan yang di atas segalanya, namun bahwa malaikat Tuhan yang suci dan ilahi memiliki ciri dan kehendak yang berbeda dari semua iblis di muka bumi, dan bahwa mereka dikenal secara berlebih oleh sedikit orang itu yang telah secara berhati-hati dan cerdas menyelidiki masalah ini) tidak akan bertahan jika dibandingkan dengan Apollo atau Zeus, atau makluk apapun yang disembah dengan wewangian dan darah; beberapa dari mereka, bertindak dari kesederhanaan mereka yang ekstrem, tidak mampu memberi alasan untuk tindakan mereka, namun secara rendah hati mengamati ajaran yang telah mereka terima; yang lainnya, lagi-lagi, untuk alasan yang tidak boleh dianggap remeh, tidak setuju, bahkan dari percakapan yang terkenal, dan (seperti yang dibilang oleh orang Yunani) diambil dari intisari berbagai hal; dan di antarayang terakhir ini Tuhan seringkali menjadi subjek pembicaraan, dan mereka yang dihormati oleh Tuhan, melalui Kata yang hanya diucapkanNya, dengan keterlibatan dalam keilahiannya, dan dengan demikian dalam namaNya. Mereka juga berbicara terlalu banyak, baik mengenai malaikat Tuhan, atau setan yang baik, atau pahlawan yang telah menjadi seperti itu dengan pemindahan kepada mereka jiwa manusia yang baik. Anda orang Kristen macam itu juga akan menunjukkan, bahwa seperti dalam filsafat ada banyak yang muncul supaya memiliki kebenaran, yang telah memperdaya diri mereka sendiri oleh argumen yang masuk akal, atau dengan secara kasar menyetujui apa yang telah dibawah ke hadapan dan ditemukan oleh yang lainnya; jadi, di antara mereka juga yang terpisah dari tubuh, baik malaikat maupun iblis, ada beberapa yang dibujuk dengan alasan yang masuk akal untuk menyatakan diri mereka sebagai dewa. Dan karena tidak mungkin bahwa alasan untuk hal semacam ini dapat ditemukan oleh manusia dengan ketepatan yang sempurna, adalah lebih aman bahwa manusia seharusnya mempercayakan dirinya hanya kepada Tuhan, yang pengecualian Yesus Kristus, yang, seperti adanya, adalah Penguasa segalany, dan yang menguasai rahasia-rahasia besar iru, dan membuat mereka tahu beberapa di antaranya."
  • Ch. 38 - "Dengan demikian, kepercayaan, kepada Antinous, atau orang lain semacamnya, apakah di antara orang Mesir atau orang Yunani, adalah, jika boleh dibilang, tidak baik; ketika kepercayaan kepada Yesus nampaknya merupakan hal yang baik, atau hasil dari penyelidikan yang mendalam, memiliki penampilan dari yang disebutkan yang pertama untuk yang banyak, dan dari yang disebutkan kedua untuk yang sedikit. Dan ketik aku berbicara mengenai kepercayaan tertentu, seperti yang dibilang oleh orang banyak, malang, aku dalam kasus semacam itu merujuk penyebabnya kepada Tuhan, yang mengetahui alasan dari berbagai takdir yang ditetapkan kepada tiap mansuia. Terlebih lagi, orang Yunani akan mengakui bahwa bahkan di antara yang dianggap paling baijaksana, keberuntungan banyak berpengaruh, seperti halnya dalam pilihan guru dari satu macam daripada yang lainnya, dan dalam pertemuan dengan kelas instruktur yang lebih baik (di sini merupakan guru yang mengajar doktri yang paling bertentangan), dan ketika dibesarkan dalam keadaan yang lebih baik; karena banyak orang yang dibesarkan dalam keadaan bahwa mereka sulit memperoleh gagasan atau hal apapun yang lebih baik, namun hanya menjalani kehidupan mereka, mulai dari masa muda, baik sebagai kesukaan orang atau tiran biadab, atau dalam beberapa kondisi jelek lainnya yang menghalangi jiwa mereka untuk mencari ke atas. Dan penyebab nasib yang beragam ini, menurut semua kemungkinan, dapat ditemukan dalam alasan pemeliharaan Tuhan, meskipun tidak mudah bagi manusia untuk mengetahuinya; namun aku mengatakan bahwa aku telah melakukan penyimpangan dari bagian utama subjekku, dikarenakan peribahasa, bahwa 'begitulah kekuatan keyakinan, karena dia merengkuh apa yang diberikan pertama kali kepadanya.' Karena itu perlu, dikarenakan metode pendidikan yang berbeda-beda, untuk membicarakan perbedaan kepercayaan di antara orang-orang, beberapa di antaranya lebih, yang lainnya kurang beruntung dalam kepercayaan mereka; dan dari sini berlanjut untuk menunjukkan apa yang diistilahkan baik atau buruk akan tampil berkontribusi bahkan dalam kasus yang paling berbakat, untuk mereka tampil untuk menjadi lebih terberkahi dengan akal dan memberikan persetujuan mereka dalam bidang akal kepada sebagian besar pendapat manusia. Namun cukuplah untuk masalah ini.

Patung Antinous di Roma[sunting | sunting sumber]

Referensi kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hari dan bulan kelahirannya berasal dari prasasti pada tablet dari tanggal Lanuvium 136AD; tahun adalah pasti, namun Antinoos pasti sekitar 18 ketika ia tenggelam, tanggal yang tepat dari yang acara itu sendiri tidak jelas: tentu beberapa hari sebelum 30 Oktober 130 masehi saat Hadrianus mendirikan kota Antinoopolis, mungkin pada yang ke-22 (festival Nil) atau lebih kemungkinan tanggal 24 (hari ulang tahun kematian Osiris). Lihat Lambert, hlm 19, dan di tempat lain.
  2. ^ Birley, p.144
  3. ^ Vout, pp.113ff
  4. ^ Opper, p.170
  5. ^ Lambert, pp. 1-14.
  6. ^ Birley, p.144
  7. ^ Vermeule, p.95
  8. ^ Lambert, p.147
  9. ^ Antinoo ai Musei vaticani (gambar)
  10. ^ patung dada Antinous dari Villa Albani (gambar)
  11. ^ Mari, Zaccaria and Sgalambro, Sergio: The Antinoeion of Hadrian's Villa: Interpretation and Architectural Reconstruction, American Journal of Archaeology, Vol 111, No 1, Jan 2007.

Sumber-sumber[sunting | sunting sumber]

  • Birley, A.R (2000). "Hadrian to the Antonines". In Alan K. Bowman, Peter Garnsey, Dominic Rathbone. The Cambridge ancient history: The High Empire, A.D. 70-192. Cambridge University Press. 
  • Lambert, Roysten (1984). Beloved and God: The Story of Hadrian and Antinous. Viking.  (The lacuna on p. 144 should read: "amid the tears".)
  • Vermeule, Cornelius Clarkson (1979). Roman art: early Republic to late Empire. Boston Museum of Fine Arts. 

Sumber literatur kuno[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]