Angkatan Udara Pakistan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Angkatan Udara Pakistan
پاک فِضائیہ
Badge of the Pakistan Air Force.svg
Lambang Angkatan Udara Pakistan
Dibentuk14 Agustus 1947; 72 tahun lalu (1947-08-14)
NegaraBendera Pakistan Pakistan
AliansiPakistan
Tipe unitAngkatan Udara
PeranPeperangan udara dan elektronik:17[1]
Jumlah personel70.000 personel dinas aktif :70[2]
8.000 personel cadangan.:70[2]
128 civilian personnel[3]
Approx. ~1,011+ aircraft
Bagian dariKementerian Pertahanan (Pakistan)
Markas BesarMabes AU di Islamabad Pakistan
JulukanPAF
MotoUrdu: قوم کے لیے فخر کی علامت
Indonesia: Sebuah simbol kebanggaan untuk bangsa
WarnaBiru angkasa dan Angkatan Udara
        
Ulang tahunAir Force Day: 7 September
Pertempuran
Situs webpaf.gov.pk
Tokoh
Chief of Air StaffAir Chief Marshal Mujahid Khan
Vice Chief of Air StaffAir Marshal Asim Zaheer
Insignia
RoundelRoundel of Pakistan.svg
Fin flashFlag of Pakistan.svg
FlagAir Force Ensign of Pakistan.svg
Pesawat tempur
Pesawat serbuMirage 5,[4] NESCOM Burraq, CH-4
Radar pesawatFalcon DA-20, Saab 2000 Erieye, ZDK-03 (AEW)
Pesawat tempurF-16A/B/C/D, JF-17A/B, F-7P/PG
HelikopterAlouette III, Mi-171
Pesawat pengintaiMirage IIIRP, Falco UAV, Jasoos II Bravo+
Pesawat latihFT-5, K-8P, MFI-17, MFI-395, C-12, T-37
Pesawat pengangkutBoeing 707, Airbus A310, C-130B/E/L, CN-235, Saab 2000, Harbin Y-12
Pesawat pengisi bahan bakarIlyushin Il-78

Angkatan Udara Pakistan (PAF) (bahasa Urdu: پاک فِضائیہ - Pāk Fizāʾiyah, atau alternatif bahasa Urdu: پاکستان ہوائی فوج, Nama pelaporan: PAF) adalah cabang pasukan perang udara dari Angkatan Bersenjata Pakistan, yang bertugas terutama dengan pertahanan udara Pakistan, dengan peran sekunder memberikan dukungan udara kepada Angkatan Darat Pakistan dan Angkatan Laut Pakistan. PAF memiliki peran tersier dalam menyediakan transportasi udara strategis dan kemampuan logistik ke Pakistan. Pada 2017, per IISS, PAF memiliki 70.000 personel.[5] PAF mengoperasikan 755 pesawat.[6]

Mandat dan misinya yang utama adalah "untuk menyediakan, dalam sinergi dengan layanan antar lainnya, Pertahanan udara Pakistan yang paling efisien, terjamin, dan hemat biaya." Sejak didirikan pada tahun 1947, PAF telah terlibat dalam berbagai operasi tempur, memberikan dukungan udara untuk operasi antar kecabangan dan upaya bantuan.[7] Di bawah Pasal 243, Konstitusi Pakistan menunjuk Presiden Pakistan sebagai Panglima Tertinggi sipil. Kepala Staf Udara (CAS), berdasarkan undang-undang seorang perwira udara bintang empat Air Chief Marshal, ditunjuk oleh Presiden dengan konsultasi dan konfirmasi yang diperlukan dari Perdana Menteri Pakistan.[8] Angkatan Udara Pakistan saat ini dikomandoi oleh Kepala Udara Marsekal Mujahid Anwar Khan.[9]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Intrusi udara India 1959[sunting | sunting sumber]

Pesawat F-16 Falcon dari Angkatan Udara Pakistan

Pada 10 April 1959, pada liburan festival Idul Fitri Islam di Pakistan, English Electric Canberra B (I) 58 Angkatan Udara India (IAF) dari No. 106 Skuadron memasuki wilayah udara Pakistan dalam misi pengintaian foto. Dua PAF F-86F Sabre (Flt. Letnan MN Butt (pemimpin) dan Flt. Letnan M. Yunis) dari Skuadron No. 15 tentang Peringatan Pertahanan Udara (ADA) bergegas dari Pangkalan Udara Sargodha untuk mencegat pesawat IAF. Butt berusaha untuk menjatuhkan Canberra dengan menembakkan senapan mesin Sabre miliknya, tetapi Canberra terbang di ketinggian lebih dari 50.000 kaki - di luar ketinggian operasional F-86F. Ketika Yunis mengambil alih kepemimpinannya, Canberra tiba-tiba kehilangan ketinggian saat melakukan pergantian atas Rawalpindi. Yunis menembakkan sebuah ledakan yang menghantam Canberra pada ketinggian 47.500 kaki dan membawanya jatuh di atas Rawat, dekat Rawalpindi, menandai kemenangan udara pertama PAF. Kedua anggota awak IAF Canberra, dikeluarkan dan ditangkap oleh pihak berwenang Pakistan dan kemudian dibebaskan setelah beberapa lama ditahan.[10]

Perang India-Pakistan 1965[sunting | sunting sumber]

Armada PAF pada saat itu terdiri dari 12 F-104 Starfighter, sekitar 120 F-86 Sabre dan sekitar 20 pembom B-57 Canberra.[11] PAF mengklaim telah memiliki keunggulan udara di atas area pertempuran sejak hari kedua operasi.[12] Sementara itu, Kepala Udara Marsekal Arjan Singh dari Angkatan Udara India mengklaim, meskipun secara kualitatif lebih rendah, IAF mencapai keunggulan udara dalam tiga hari dalam Perang 1965.[13]

Banyak publikasi telah memuji keberhasilan PAF karena menggunakan peralatan AS, mengklaimnya lebih unggul dari pesawat yang dioperasikan oleh IAF dan memberi PAF "keuntungan kualitatif". Namun beberapa orang Pakistan membantah argumen ini. Sesuai dengan mereka, pesawat MiG-21, Hawker Hunter, dan Folland IAF IAF memiliki kinerja yang lebih baik daripada pesawat tempur F-86 PAF.[14] Menurut Air Cdre (pensiunan) Sajad Haider, F-86 Sabre memiliki kekuatan dan kecepatan yang lebih rendah daripada Hawker Hunter milik IAF.[14][15][16][17]

Menurut Komodor Udara (pensiunan) Sajjad Haider yang terbang dengan skuadron No. 19, F-104 Starfighter tidak pantas mendapatkan reputasinya sebagai "kebanggaan PAF" karena "tidak cocok dengan lingkungan taktis di wilayah tersebut. Itu adalah pencegat tingkat tinggi yang dirancang untuk menetralkan pembom strategis Soviet di ketinggian di atas 40.000 kaki. " Namun demikian, IAF diyakini telah takut kepada Starfighter [18] meskipun itu tidak seefektif Folland Gnat IAF.[19] Menurut sumber-sumber India, F-86F berkinerja cukup baik melawan Pemburu Hawker IAF tetapi tidak terhadap Agas Folland, yang dijuluki Sabre Slayer oleh IAF.[20][21]

Menurut sumber-sumber India, sebagian besar kerugian pesawat IAF ada di darat sementara PAF kehilangan sebagian besar dalam pertempuran udara.[22] Meskipun IAF menerbangkan kampanye udara ofensif yang lebih besar dengan mencurahkan 40% dari upaya udara untuk mendukung serangan udara saja, menurut sumber-sumber India sebagian besar kerugiannya berasal dari pesawat yang hancur di darat melalui serangan udara PAF.[22] PAF telah menghancurkan lebih banyak pesawat musuh di darat, tetapi tidak diragukan lagi bahwa IAF telah menghancurkan lebih banyak dalam peran dukungan dekat.[22]

Kedua negara telah membuat klaim kontradiktif atas kehilangan pertempuran selama perang dan beberapa sumber netral telah memverifikasi klaim kedua negara. PAF mengklaim menembak jatuh 104 pesawat IAF dan kehilangan 19 pesawat miliknya sendiri, sementara IAF mengklaim menembak jatuh 73 pesawat PAF dan kehilangan 59 pesawat.[23] Menurut sumber independen, PAF kehilangan sekitar 20 pesawat sementara India kehilangan 60-75.[24][25] Meskipun terjadi pertempuran sengit, konflik ini secara efektif merupakan seri.[26]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Barvarz, Fartash (2012). Islamic Atomic Bomb (google books) (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-1st). Bloomington, Indiana, U.S.: AuthorHouse. hlm. 116. ISBN 9781426923661. Diakses tanggal 10 February 2019. 
  2. ^ a b Iqbal, Saghir (2018). "(§Air Force)". Pakistan's War Machine (Google books (Paperback)) (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-1st). New York, U.S.: CreateSpace Independent Publishing Platform. hlm. 366. ISBN 9781986169424. Diakses tanggal 10 February 2019. 
  3. ^ "Air Force Civilians". www.paf.gov.pk. ISPR Air Force. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2018. Diakses tanggal 12 February 2019. 
  4. ^ World Air Forces 2014 Diarsipkan 7 January 2016 di Wayback Machine. 28 November 2014
  5. ^ (Iiss), The International Institute of Strategic Studies (14 February 2017). The Military Balance 2017 (dalam bahasa Inggris). Routledge, Chapman & Hall, Incorporated. ISBN 9781857439007. 
  6. ^ "WorldAirForces2019.pdf". Flightglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 21 June 2019. 
  7. ^ PAF. "History of PAF". AIr Force ISPR. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 December 2011. Diakses tanggal 28 November 2014. 
  8. ^ "Article 243". Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 February 2012. Diakses tanggal 18 January 2013. 
  9. ^ "Air Chief Marshal Mujahid Anwar takes over command of PAF". Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2018. Diakses tanggal 19 March 2018. 
  10. ^ History of the Pakistan Air Force 1947–1982, Pakistan Air Force Book Club, 1982[halaman dibutuhkan]
  11. ^ Fricker, John (1969), "Pakistan's Air Power", Flight International: 89, diarsipkan dari versi asli tanggal 14 January 2012, diakses tanggal 21 September 2009 
  12. ^ Fricker, John (1969), "Pakistan's Air Power", Flight International: 90, diarsipkan dari versi asli tanggal 12 January 2012, diakses tanggal 21 September 2009 
  13. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 June 2016. Diakses tanggal 3 August 2016. 
  14. ^ a b "Pakistan's Air Power", Flight International, issue published 5 May 1984 (page 1208). Can be viewed at FlightGlobal.com archives, URL: http://www.flightglobal.com/pdfarchive/view/1984/1984%20-%200797.html?search=F-86%20Pakistan Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.. Retrieved 22 October 2009
  15. ^ Editorial|The right stuff Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.. Dawn.Com (14 September 2009). Retrieved 8 September 2010.
  16. ^ Werrell, Kenneth (2013). Sabres Over MiG Alley: The F-86 and the Battle for Air Superiority in Korea. Naval Institute Press. p. 188. ISBN 9781612513447.
  17. ^ Fricker, John. Battle for Pakistan: the air war of 1965. pp. 15–17. before we had completed more than of about 270-degree of the turn, at around 12-degree per second, all four hunters had been shot down ... My fifth victim of this sortie started spewing smoke and then rolled on to his back at about 1000 feet.
  18. ^ Ahmad Faruqui, "The right stuff", published by Dawn News on Monday 14 September 2009, URL: "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 March 2010. Diakses tanggal 8 February 2016.  Retrieved: 1 November 2009. Also published under title "The Debt Owed" on 16 September 2009 by [outlookindia.com], URL: http://www.outlookindia.com/article.aspx?261856 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  19. ^ Chris Smith; Stockholm International Peace Research Institute (1994). India's Ad Hoc Arsenal: Direction Or Drift in Defence Policy?. Oxford University Press. hlm. 85. ISBN 978-0-19-829168-8. 
  20. ^ Edward V. Coggins; Ed Coggins (2000). Wings That Stay on. Turner Publishing Company. hlm. 164. ISBN 978-1-56311-568-4. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 January 2016. Diakses tanggal 15 November 2015. 
  21. ^ Mike Spick (2002). The Illustrated Directory of Fighters. MBI Publishing Company LLC. hlm. 161. ISBN 978-0-7603-1343-5. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 January 2016. Diakses tanggal 15 November 2015. 
  22. ^ a b c "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 November 2010. Diakses tanggal 29 December 2011.  IAF and PAF combat kills 1965 War by B. Harry
  23. ^ [1] Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  24. ^ Thomas M. Leonard (2006). Encyclopedia of the developing world. Taylor & Francis. hlm. 806. ISBN 978-0-415-97663-3. Diakses tanggal 14 April 2011. 
  25. ^ "Indo-Pakistan Wars". Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 May 2009. 
  26. ^ Coggins 2000, pp. 163–164.