Amanita phalloides

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Amanita phalloides
Amanita phalloides 1.JPG
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Fungi
Divisi: Basidiomycota
Kelas: Agaricomycetes
Ordo: Agaricales
Famili: Amanitaceae
Genus: Amanita
Spesies: A. phalloides
Nama binomial
Amanita phalloides
(Vaill. ex Fr.) Link (1833)
Amanita phalloides
View the Mycomorphbox template that generates the following list
Karakteristik mikologi
Himenium berbentuk insang

Tudung cembung

atau tudung datar
Himenium bebas
Tangkai memiliki cincin dan volva
Jejak spora berwarna putih
Jenis ekologi mikoriza
Edibilitas: mematikan

Amanita phalloides /æməˈntə fəˈlɔɪdz/ (bahasa Inggris: death cap adalah fungi Basidiomycota yang beracun dan mematikan, salah satu dari banyak dalam genus Amanita. Tersebar secara luas di seluruh Eropa, A. phalloides membentuk ektomikoriza dengan berbagai pohon berdaun lebar. Dalam beberapa kasus, jamur ini telah diperkenalkan ke daerah baru dengan budidaya non-spesies asli dari ek, kastanye, dan pinus. Tubuh buah besar (jamur) muncul di musim panas dan musim gugur; tudung umumnya kehijauan, dengan tangkai putih dan insang.

Jamur beracun ini menyerupai beberapa spesies yang dapat dimakan (terutama jamur caesar dan jamur jerami) yang biasa dikonsumsi oleh manusia, meningkatkan risiko keracunan tidak sengaja. Amatoksin, kelas racun yang ditemukan dalam jamur ini, termostabil: mereka menolak perubahan karena panas dan karena itu, tidak seperti banyak racun yang tertelan, efek toksik mereka tidak berkurang dengan memasak. Beberapa amatoksin akan menyebabkan iritasi dan rasa sakit yang parah dan bahkan kerusakan pada mata dan kulit pada kontak. Mereka dapat diserap melalui kulit menyebabkan efek berpotensi mematikan yang sama dengan menelan atau inhalasi.

A. phalloides adalah salah satu yang paling beracun dari semua jamur payung yang dikenal. Diperkirakan bahwa sesedikit setengah dari jamur ini mengandung racun yang cukup untuk membunuh manusia dewasa. Ini telah terlibat dalam mayoritas kematian manusia akibat keracunan jamur,[1] mungkin termasuk kematian Kaisar Romawi Claudius pada tahun 54 M dan Kaisar Romawi Suci Karl VI pada tahun 1740. Ini telah menjadi subyek dari banyak penelitian, dan banyak dari agen biologis aktifnya telah diisolasi. Konstituen beracun utama adalah α-amanitin, yang merusak hati dan ginjal, menyebabkan gagal hati dan ginjal yang bisa berakibat fatal.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Benjamin, p.200.

Teks yang dikutip[sunting | sunting sumber]

  • Benjamin, Denis R. (1995). Mushrooms: Poisons and Panaceas—A Handbook for Naturalists, Mycologists and Physicians. New York: WH Freeman and Company. ISBN 0-7167-2600-9. 
  • Jordan, Peter; Wheeler, Steven (2001). The Ultimate Mushroom Book. London: Hermes House. ISBN 1-85967-092-X. 
  • Zeitlmayr, Linus (1976). Wild Mushrooms: An Illustrated Handbook. Hertfordshire: Garden City Press. ISBN 0-584-10324-7. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Amanita beracun