Amanita

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Amanita
Fliegenpilz-1.jpg
Amanita muscaria
Albin Schmalfuß, 1897
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Fungi
Divisi: Basidiomycota
Kelas: Agaricomycetes
Ordo: Agaricales
Famili: Amanitaceae
Genus: Amanita
Pers. (1794)
Tipe spesies
Amanita muscaria
(L.) Lam. (1783)
Diversitas
kira-kira 600 spesies

Genus Amanita berisi sekitar 600 spesies dari agaric termasuk beberapa jamur yang paling beracun yang dikenal yang ditemukan di seluruh dunia, serta beberapa dianggap spesies yang dapat dimakan. Genus ini bertanggung jawab untuk sekitar 95% dari kematian akibat keracunan jamur, dengan Amanita phalloides menyebabkan sekitar 50%. Yang paling ampuh racun hadir dalam jamur ini adalah α-amanitin.

Genus ini juga mengandung banyak jamur yang dapat dimakan, tetapi ahli mikologi tidak menganjurkan pemburu jamur, selain ahli berpengetahuan, dari memilih salah satu dari ini untuk konsumsi manusia. Meskipun demikian, di beberapa budaya, spesies Amanita lokal yang lebih besar dan dapat dimakan adalah andalan dari pasar musim tanam lokal. Contoh dari ini adalah Amanita zambiana dan spesies berdaging lain di Afrika tengah, A. basii dan spesies yang mirip di Meksiko, A. caesarea dan "Blusher" Amanita rubescens di Eropa, dan A. chepangiana di Asia Tenggara. Spesies lain digunakan untuk mewarnai saus, seperti A. jacksonii berwarna merah dengan kisaran dari timur Kanada ke Meksiko timur.

Banyak spesies yang tidak diketahui edibilitasnya, terutama di negara-negara seperti Australia, di mana banyak jamur yang sedikit diketahui.

Taksonomi[sunting | sunting sumber]

Nama ini mungkin berasal dari Amanon, sebuah gunung di Kilikia.

Genus Amanita pertama kali diterbitkan dengan saat ini makna dengan Christiaan Hendrik Persoon pada tahun 1797.[1] Di bawah Kode Internasional Nomenklatur Botani, konsep Persoon dari Amanita, dengan Amanita muscaria (L.) Pers. sebagai tipe spesies, telah secara resmi dilestarikan terhadap Amanita Boehm (1760) yang lebih tua, yang dianggap sebagai sinonim dari Agaricus L.[2]

Toksisitas[sunting | sunting sumber]

A. phalloides, Tudung Kematian (Death Cap)

Beberapa anggota dari seksi Phalloidieae terkenal karena toksisitas mereka, mengandung racun yang dikenal sebagai amatoksin, yang dapat menyebabkan kegagalan hati dan kematian. Ini termasuk tudung kematian A. phalloides; spesies yang dikenal sebagai destroying angel, termasuk A. virosa, A. bisporigera dan A. ocreata; dan fool's mushroom A. verna.

Baru-baru ini, sebuah seri dalam subgenus Lepidella telah ditemukan menyebabkan gagal ginjal akut, termasuk A. smithiana dari barat laut Amerika Utara, A. pseudoporphyria dari Jepang, dan A. proxima dari Eropa selatan.[3]

Konsumsi[sunting | sunting sumber]

A. caesarea (dapat dimakan)

Meskipun beberapa spesies Amanita dapat dimakan, banyak ahli jamur menyarankan untuk tidak memakan anggota Amanita kecuali spesies diketahui dengan kepastian yang mutlak.[4] Karena begitu banyak spesies dalam genus yang sangat mematikan dan beracun, jika spesimen diidentifikasi dengan salah, konsumsi dapat menyebabkan rasa sakit dan mungkin kematian.

Spesies yang dapat dimakan dari Amanita mencakup Amanita fulva (grisette), Amanita vaginata, Amanita calyptrata (coccoli), Amanita crocea, and Amanita rubescens (blusher), Amanita jacksonii (American Caesar's mushroom), Amanita citrina (false death cap). [5]

Spesies Amanita yang tidak dapat dimakan mencakup Amanita albocreata (ringless panther), Amanita atkinsoniana, Amanita daucipes, Amanita excelsa, Amanita flavoconia, Amanita franchetii, Amanita longipes, Amanita magniverrucata, Amanita onusta, Amanita rhopalopus, Amanita silvicola, Amanita sinicoflava, Amanita spreta, dan Amanita volvata.

Spesies beracun mencakup Amanita brunnescens, Amanita ceciliae, Amanita cokeri (Coker's amanita), Amanita crenulata, Amanita farinosa (eastern American floury amanita), Amanita flavorubescens, Amanita frostiana, Amanita muscaria (fly agaric), Amanita pantherina (panther cap), dan Amanita porfiria.

Spesies yang beracun dan mematikan mencakup Amanita abrupta, Amanita arocheae, Amanita bisporigera (eastern NA destroying angel), Amanita exitialis (Guangzhou destroying angel), Amanita magnivelaris, Amanita ocreata (western NA destroying angel), Amanita phalloides (tudung kematian), Amanita smithiana, Amanita subjunquillea (East Asian death cap), Amanita verna (fool's mushroom), and Amanita virosa (European destroying angel).[5][6]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Persoon, C.H. (1797) Tent. disp. meth. fung.: 65
  2. ^ J. McNeill et al. (eds)(2006) International Code of Botanical Nomenclature (Vienna, 2005), Appendix IIIA Nomina generica conservanda et rejicienda, B. Fungi http://ibot.sav.sk/icbn/main.htm
  3. ^ Saviuc, P.; Danel, V. (2006). "New Syndromes in Mushroom Poisoning". Toxicological Reviews. 25 (3): 199–209. doi:10.2165/00139709-200625030-00004. PMID 17192123. 
  4. ^ Lincoff, Gary (1981). National Audubon Society Field Guide to Muschrooms. Knopf; A Chanticleer Press ed edition. hlm. 25. ISBN 0-394-51992-2. 
  5. ^ a b Phillips, Roger (2010). Mushrooms and Other Fungi of North America. New York: Firefly Books. ISBN 978-1-55407-651-2. 
  6. ^ Zeitlmayr, L. (1976). Wild Mushrooms: An Illustrated Handbook. Hertfordshire: Garden City Press. hlm. 77. ISBN 0-584-10324-7. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]