Amaury I dari Yerusalem

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Amalric I dari Yerusalem)
Jump to navigation Jump to search
Amaury
Amalrich1.jpg
Raja Yerusalem
Berkuasa 1163–1174
Penobatan 1163
Pendahulu Baudouin III
Pengganti Baudouin IV
Lahir 1136
Wafat 11 Juli 1174(1174-07-11) (umur 38)
Yerusalem, Kerajaan Yerusalem
Wangsa Wangsa Châteaudun
Ayah Foulques, Raja Yerusalem
Ibu Melisende dari Yerusalem
Pasangan Agnès de Courtenay
Maria Komneni
Anak
Baudouin IV dari Yerusalem
Sibylle dari Yerusalem
Isabella dari Jerusalem

Amalric (bahasa Latin: Amalricus; bahasa Perancis: Amaury; 1136 – 11 Juli 1174) merupakan seorang Raja Yerusalem dari tahun 1163, serta Comte Jaffa dan Ashkelon sebelum aksesinya. Dia adalah putra kedua Melisende dan Foulques, Raja Yerusalem, dan menggantikan kakandanya Baudouin III. Selama pemerintahannya, Yerusalem menjadi lebih dekat bersekutu dengan Kekaisaran Romawi Timur, dan kedua negara meluncurkan invasi gagal di Mesir. Sementara itu, wilayah Muslim di sekitar Yerusalem mulai disatukan di bawah Nur ad-Din dan kemudian Salahuddin Ayyubi. Dia adalah ayahanda dari tiga penguasa masa depan Yerusalem, Sibylle, Baudouin IV, dan Isabella I.

Sarjana yang lebih tua mengira kedua nama Amalric dan Aimery sebagai ejaan varian dari nama yang sama, jadi para sejarahwan ini salah menambahkan angka, membuat Amalric menjadi Amalric I (1163–74) dan Raja Aimery (1197–1205) menjadi "Amalric II". Sekarang para sarjana mengakui bahwa kedua nama itu tidak sama dan tidak lagi menambahkan nomor untuk raja. Kekeliruan antara dua nama itu umum bahkan di antara orang-orang sezaman.[1]

Masa muda[sunting | sunting sumber]

Amalric lahir pada tahun 1136 ke Raja Foulques, mantan Comte Anjou yang menikahi pewaris kerajaan, Melisende, putri Raja Baudouin II. Setelah kematian Foulques dalam kecelakaan berburu pada tahun 1143, takhta itu diserahkan bersama-sama kepada kakanda Melisende dan Amalric, Baudouin III, yang masih berusia 13 tahun. Melisende tidak mengundurkan diri ketika Baudouin dewasa dua tahun kemudian, dan pada tahun 1150 keduanya menjadi semakin bermusuhan satu sama lain. Pada tahun 1152 Baudouin telah menobatkan dirinya sebagai raja tunggal, dan perang saudara pecah, dengan Melisende mempertahankan Yerusalem sementara Baudouin menguasai wilayah lebih jauh ke utara. Amalric, yang telah diberi County Jaffa dan Ashkelon sebagai sebuah Apanase ketika ia mencapai usia dewasa pada tahun 1151, tetap setia kepada Melisende di Yerusalem, dan ketika Baudouin menyerang selatan, Amalric dikepung di Menara Daud bersama ibundanya. Melisende dikalahkan dalam perjuangan ini dan Baudouin memerintah sendiri sesudahnya. Pada tahun 1153 Baudouin merebut benteng Mesir, Ashkelon, yang kemudian ditambahkan ke wilayah kekuasaan Amalric di Jaffa (lihat Pertempuran Ashkelon).

Amalric menikahi Agnès de Courtenay pada tahun 1157. Agnes, putri Joscelin II dari Edessa, telah tinggal di Yerusalem sejak wilayah barat bekas daerah tentara salib di County Edessa hilang pada tahun 1150. Patriark Foucher mengajukan keberatan atas pernikahan itu dengan alasan pertalian darah, karena pasangan itu memiliki kakek buyut yang sama, Gui I dari Montlhéry, dan tampaknya mereka menunggu sampai kematian Foucher untuk menikah. Agnes dan Amalric memiliki tiga orang anak: Sibylle, calon Baudouin IV (keduanya akan memerintah kerajaan dengan hak mereka sendiri), dan Alix, yang meninggal di masa kecil.

Suksesi[sunting | sunting sumber]

Baudouin III meninggal pada tanggal 10 Februari 1163 dan kerajaan itu diserahkan kepada Amalric, meskipun ada beberapa pertentangan di antara kaum bangsawan terhadap Agnes; mereka bersedia menerima pernikahan pada tahun 1157 ketika Baudouin III masih sanggup mempekerjakan seorang ahli waris, tetapi sekarang Haute Cour menolak untuk mengangkat Amalric sebagai raja kecuali pernikahannya dengan Agnes dibatalkan.[2] Permusuhan terhadap Agnes, harus diakui, mungkin dibesar-besarkan oleh kronikus William dari Tirus, yang ia cegah dari menjadi Patriarkat Latin Yerusalem beberapa dekade kemudian, serta dari kontributor William seperti Ernoul, yang mengisyaratkan sedikit pada karakter moralnya: "car telle n'est que roine doie iestre di si haute cite comme de Jherusalem" ("tidak boleh ada ratu yang begitu suci kota seperti Yerusalem"). Namun demikian, pertalian darah sudah cukup untuk oposisi. Amalric setuju dan naik takhta tanpa istri, meskipun Agnes terus memegang gelar Comtesse Jaffa dan Ashkelon dan menerima pensiun dari penghasilan wilayah feodal itu. Agnes segera menikah dengan Hugues d'Ibelin, kepada siapa dia bertunangan sebelum menikah dengan Amalric. Gereja memutuskan bahwa anak-anak Amalric dan Agnes sah dan melestarikan tempat mereka dalam urutan suksesi. Melalui anak-anaknya, Agnes akan banyak berpengaruh di Yerusalem selama hampir 20 tahun.

Konflik dengan negara-negara Muslim[sunting | sunting sumber]

Pernikahan Amaury I dari Yerusalem dan Maria Komneni di Tirus tahun 1167.

Selama pemerintahan Baudouin III, County Edessa, Negara-negara Tentara Salib pertama yang didirikan selama Perang Salib Pertama, ditaklukkan oleh Zengi, emir Turki dari Aleppo. Zengi mempersatukan Aleppo, Mosul, dan kota-kota lain di Suriah utara, dan bermaksud memaksakan kekuasaannya pada Damaskus di selatan. Perang Salib Kedua pada tahun 1148 gagal menaklukkan Damaskus, yang segera jatuh ke putra Zengi, Nur ad-Din. Yerusalem juga kehilangan pengaruh terhadap Bizantium di Suriah utara ketika Kekaisaran memaksakan suzerenitasnya atas Kepangeranan Antiokhia. Yerusalem kemudian mengalihkan perhatiannya ke Mesir, di mana Kekhalifahan Fatimiyah menderita serangkaian khalifah muda dan perang saudara. Tentara salib ingin menaklukkan Mesir sejak masa Baudouin I, yang meninggal selama ekspedisi di sana. Penangkapan Ashkelon oleh Baudouin III menajdi penaklukkan Mesir lebih layak.[3]

Invasi di Mesir[sunting | sunting sumber]

Amalric memimpin ekspedisi pertamanya ke Mesir pada tahun 1163, menyatakan bahwa Fatimiyah tidak membayar upeti tahunan yang dimulai pada masa pemerintahan Baudouin III. Sang wazir, Dirgham, baru-baru ini menggulingkan wazir Shawar, dan berbaris keluar untuk menemui Amalric di Pelusium, tetapi dikalahkan dan dipaksa mundur ke Bilbeis. Bangsa Mesir kemudian membuka bendungan Sungai Nil dan membiarkan banjir sungai, berharap untuk mencegah Amalric dari menyerang lebih jauh. Amalric kembali ke rumah, tetapi Shawar melarikan diri ke istana Nur ad-Din, yang mengirim jenderalnya, Shirkuh untuk menyelesaikan perselisihan pada tahun 1164. Sebagai tanggapan, Dirgham meminta bantuan Amalric, tetapi Shirkuh dan Shawar tiba sebelum Amalric sempat campur tangan dan Dirgham terbunuh. Namun, Shawar takut Shirkuh akan merebut kekuasaan untuk dirinya sendiri, dan dia juga meminta bantuan Amalric. Amalric kembali ke Mesir pada tahun 1164 dan mengepung Shirkuh di Bilbeis sampai Shirkuh mundur ke Damaskus.

Amalric tidak dapat menindaklanjuti keberhasilannya di Mesir karena Nur ad-Din aktif di Suriah, setelah menyandera Bohemond III dari Antiokhia dan Raymond III dari Tripoli di Pertempuran Harim selama ketidakhadiran Amalric. Amalric bergegas untuk mengambil kabupaten Antiokhia dan Tripoli dan mendapatkan uang tebusan Bohemond pada tahun 1165 (Raymond tetap di tahanan sampai tahun 1173). Tahun 1166 relatif tenang, tetapi Amalric mengirim utusan ke Kekaisaran Romawi Timur mencari aliansi dan istri Bizantium, dan sepanjang tahun harus berurusan dengan pejarahan oleh Nur ad-Din, yang menangkap Banias.

Pada tahun 1167, Nuruddin mengirim Shirkuh kembali ke Mesir dan Amalric sekali lagi mengikutinya, mendirikan sebuah kamp di dekat Kairo; SShawar kembali bersekutu dengan Amalric dan sebuah perjanjian ditandatangani dengan khalifah Al-Adid sendiri. Shirkuh berkemah di sisi lain Sungai Nil. Setelah pertempuran bimbang, Amalric mundur ke Kairo dan Shirkuh berbaris ke utara untuk menangkap Aleksandria; Amalric mengikuti dan mengepung Shirkuh di sana, dibantu oleh armada Pisa dari Yerusalem.[4] Shirkuh bernegosiasi untuk perdamaian dan Aleksandria diserahkan kepada Amalric. Namun, Amalric tidak dapat tinggal di sana tanpa batas waktu, dan kembali ke Yerusalem setelah menuntut penghormatan besar.

Aliansi Bizantium[sunting | sunting sumber]

Setelah kembali ke Yerusalem pada tahun 1167, Amalric menikahi Maria Komneni, seorang cicit Kaisar Bizantium Manouel I Komnenos. Negosiasi itu memakan waktu dua tahun, terutama karena Amalric bersikeras bahwa Manouel mengembalikan Antiokhia ke Yerusalem. Setelah Amalric menyerah pada saat ini ia dapat menikahi Maria di Tirus pada tanggal 29 Agustus 1167. Selama waktu itu, janda ratu Baudouin III, Theodora, kawin lari dengan sepupunya Andronikos ke Damaskus, dan Akko, yang telah dimilikinya, dikembalikan ke domain kerajaan Yerusalem. Begitu juga pada sekitar waktu ini William dari Tirus dipromosikan menjadi arkdiaken Tirus, dan direkrut oleh Amalric untuk menulis sejarah kerajaan.

Pada tahun 1168, Amalric dan Manouel menegosiasikan aliansi melawan Mesir, dan William dari Tirus adalah salah satu duta yang dikirim ke Konstantinopel untuk menyelesaikan perjanjian itu. Meskipun Amalric masih memiliki perjanjian damai dengan Shawar, Shawar dituduh mencoba bersekutu dengan Nuruddin, dan Amalric menyerbu. Para Ksatria Hospitaller dengan bersemangat mendukung invasi ini, sementara Ksatria Templar menolak untuk mengambil bagian di dalamnya. Pada bulan Oktober, tanpa menunggu bantuan Bizantium (dan bahkan tanpa menunggu duta untuk kembali), Amalric menyerbu dan menangkap Bilbeis. Penduduknya dibantai atau diperbudak. Amalric kemudian berbaris ke Kairo, di mana Shawar menawarkan Amalric dua juta keping emas. Sementara itu, Nuruddin mengirim Shirkuh kembali ke Mesir juga, dan pada saat kedatangannya Amalric mundur.

Kebangkitan Saladin[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Januari 1169 Shirkuh membuat Shawar dibunuh. Shirkuh menjadi wazir, meskipun dia sendiri meninggal pada bulan Maret, dan digantikan oleh keponakannya Salahuddin Ayyubi. Amalric menjadi waspada dan mengirim Frédéric de La Roche, Tahta Tirus, untuk mencari bantuan dari para raja dan bangsawan Eropa, tetapi tidak ada bantuan yang datang. Belakangan tahun itu, armada Bizantium tiba, dan pada bulan Oktober Amalric meluncurkan invasi lain dan mengepung Dimyath melalui laut dan darat. Pengepungan itu panjang dan kelaparan pecah di kamp Kristen; Bizantium dan tentara salib saling menyalahkan atas kegagalan itu, dan gencatan senjata ditandatangani dengan Salahuddin. Amalric pulang ke rumah.

Sekarang Yerusalem dikelilingi oleh musuh-musuh yang bermusuhan. Pada 1170, Salahuddin menyerbu Yerusalem dan merebut kota Eilat, memutuskan hubungan Yerusalem dengan Laut Merah. Salahuddin, yang didirikan sebagai Wazir Mesir, dinyatakan sebagai Sultan pada 1171 setelah kematian khalifah Fatimiyah terakhir. Kenaikan Salahuddin ke Sultan merupakan penangguhan hukuman yang tak terduga bagi Yerusalem, karena Nuruddin sekarang sibuk dengan kekangan dalam vasalnya yang kuat. Namun demikian, pada tahun 1171 Amalric mengunjungi Konstantinopel sendiri dan utusan dikirim ke raja-raja Eropa untuk kedua kalinya, tetapi sekali lagi tidak ada bantuan yang diterima. Selama beberapa tahun berikutnya kerajaan diancam tidak hanya oleh Salahuddin dan Nuruddin, tetapi juga oleh Hassasin; dalam satu episode, Kesatria Templar membunuh beberapa utusan Hassasin, yang menyebabkan perselisihan lebih lanjut antara Amalric dan Templar.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Nur ad-Din meninggal pada tahun 1174, di mana Amalric segera mengepung Banias. Dalam perjalanan kembali setelah menyerahkan pengepungan dia jatuh sakit karena Disentri, yang disembuhkan oleh dokter tetapi berubah menjadi demam di Yerusalem. William dari Tirus menjelaskan bahwa "setelah menderita sakit tak tertahankan akibat demam selama beberapa hari, dia memerintahkan dokter-dokter dari Yunani, Suriah, dan negara-negara lain yang terkenal akan keterampilan dalam penyakit untuk dipanggil dan bersikeras bahwa mereka memberinya obat pencahar." Baik mereka maupun dokter Latin tidak dapat membantu, dan dia meninggal pada tanggal 11 Juli 1174.

Maria Komneni dan Amalric memiliki dua orang putri: Isabella, yang memiliki empat orang suami dan menjadi ratu, lahir pada tahun 1172; dan seorang anak lahir mati beberapa saat kemudian. Pada saat kematiannya Amalric mewariskan Nablus kepada Maria dan Isabella, keduanya akan pensiun di sana. Bocah berpenyakit lepra, Baudouin IV menggantikan ayahandanya dan membawa ibundanya, Agnes de Courtenay (sekarang menikah dengan suami keempatnya) kembali ke istana.

Karakter fisik[sunting | sunting sumber]

William adalah sahabat baik Amalric dan menggambarkannya dengan sangat rinci. "Dia memiliki sedikit penghalang dalam pidatonya, tidak cukup serius untuk dianggap sebagai cacat tetapi cukup untuk membuat dia tidak mampu menjadi fasih. Dia jauh lebih baik dalam nasihat daripada dalam pidato lancar atau penuh hiasan." Seperti saudara laki-lakinya, Baudouin III, ia lebih sebagai seorang akademisi daripada seorang pejuang, yang belajar hukum dan bahasa di waktu senggangnya: "Ia ahli dalam hukum adat yang mengatur kerajaan itu - bahkan, ia tidak ada duanya. satu dalam hal ini. " Dia mungkin bertanggung jawab atas assize membuat semua pengikut belakang langsung tunduk pada raja dan memenuhi syarat untuk muncul di Haute Cour. Amalric memiliki rasa ingin tahu yang sangat besar, dan William dilaporkan heran untuk menemukan pertanyaan Amalric, selama sakit, kebangkitan tubuh.[5] Dia sangat suka membaca dan dibacakan, menghabiskan waktu berjam-jam mendengarkan William membaca draf awal sejarahnya. Dia tidak menikmati permainan atau kacamata, meskipun dia suka berburu. Dia mempercayai para pejabatnya, mungkin terlalu percaya, dan tampaknya ada banyak di antara penduduk yang membenci dia, meskipun dia menolak untuk mengambil tindakan terhadap orang-orang yang menghinanya di depan umum.

Dia berperawakan tinggi dan cukup tampan; "Dia memiliki mata berkilau berukuran sedang; hidungnya, seperti saudaranya, menjadi biru muda; rambutnya pirang dan tumbuh kembali agak dari dahinya. Janggut yang manis dan sangat penuh menutupi pipi dan dagunya. Dia punya cara tertawa tanpa perasaan sehingga seluruh tubuhnya bergetar. " Dia tidak makan terlalu banyak atau minum terlalu banyak, tetapi kegemarannya tumbuh di tahun-tahun terakhirnya, mengurangi minatnya dalam operasi militer; menurut William, dia "sangat gemuk, dengan payudara seperti wanita yang tergantung di pinggangnya." Amalric saleh dan menghadiri misa setiap hari, meskipun dia juga "dikatakan telah melarikan diri tanpa menahan diri terhadap dosa-dosa daging dan telah merayu wanita yang sudah menikah ..." Meskipun kesalehannya, dia membebani para rohaniwan, yang secara alami mereka lawan.

Seperti kata William, "dia adalah seorang yang bijaksana dan bijaksana, yang sepenuhnya kompeten untuk memegang kendali pemerintahan di kerajaan." Dia dianggap sebagai raja terakhir dari "awal" Raja Yerusalem, setelah siapa tidak ada raja yang mampu menyelamatkan Yerusalem dari keruntuhannya. Dalam beberapa tahun, Kaisar Manouel meninggal juga, dan Saladin tetap satu-satunya pemimpin yang kuat di timur.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ George Francis Hill, A History of Cyprus, vol. 2 (Cambridge University Press, 2010 [1947]), p. 45 n. 1.
  2. ^ Runciman 1952, hlm. 299.
  3. ^  Satu atau lebih kalimat sebelum ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikBarker, Ernest (1911). "Amalric s.v. Amalric I.". Dalam Chisholm, Hugh. Encyclopædia Britannica. 1 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 778–779. 
  4. ^ Giuseppe Mueller, ed. (1879). Documenti sulle Relazioni delle Citta Toscane coll'Oriente Cristiano e coi Turchi. Firenze: M. Cellini. hlm. 14. Notum sit omnibus, tam presentibus quam futuris, quod ego Amalricus, per Dei gratiam in sancta civitate Ierusalem Latinorum rex quintus, dono, concedo et confirmo communi Pisarum, pro bono servitio quod in obsidione Alexandrie Pisani mihi exhibuerunt, unam petiam terre iuxta ecclesiam Sancte Anne supra portum Acconis que habet in longitudine secus viam cannas xvi, in latitudine autem versus portum plus una canna quam relique domus portus, ad edificandum in ea domum et ecclesiam....Factum est hoc anno ab incarnatione Domini MCLXVIII, indictione I. 
  5. ^ Barker 1911, hlm. 779.
Didahului oleh:
Baudouin III
Raja Yerusalem
1162–1174
Diteruskan oleh:
Baudouin IV