Aleksander dari Yerusalem

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Santo Aleksander dari Yerusalem
Alexander of Jerusalem.jpg
Uskup dan Martir
LahirAbad ke-2
Wafat251 M
Kaisarea Maritima, Siria Palaestina
Dihormati diGereja Katolik Roma
Gereja Ortodoks Timur
Gereja Ortodoks Oriental
DikanonisasiPre-Congregation
Pesta18 Maret (Gereja Katolik Roma)
16/29 Mei dan 12/25 Desember (Gereja Ortodoks Timur)

Santo Aleksander dari Yerusalem (wafat 251 M) adalah uskup abad ketiga yang dihormati sebagai Martir dan Santo oleh Gereja Ortodoks Timur dan Gereja Katolik Roma. Dia meninggal pada masa penganiayaan oleh Kaisar Decius.[1]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Aleksander adalah Uskup Cappadocia yang pertama dan kemudian menjadi pembantu Uskup Yerusalem, Santo Narcissus, yang saat itu berusia 116 tahun. Alexander pernah dipenjarakan karena imannya pada masa Kaisar Romawi Severus Alexander. Setelah pembebasannya, ia datang ke Yerusalem, di mana ia dipaksa oleh uskup tua itu untuk tetap tinggal dan membantu dia dalam pemerintah keuskupan tersebut. Pengaturan ini, bagaimanapun, telah diajukan untuk mendapatkan persetujuan dari semua uskup di Palestina (Siria Palaestina).

Adalah Alexander yang mengizinkan Origenes, meskipun hanya orang awam, untuk berbicara di gereja-gereja. Untuk konsesi ini dia diadili, tapi dia membela diri dengan contoh-contoh izin lainnya dari jenis yang sama yang diberikan bahkan untuk Origen sendiri di tempat lain, meskipun waktu itu masih sangat muda. Alban Butler mengatakan bahwa mereka telah belajar bersama di sekolah Kristen Alexandria. Alexander menahbiskan dia sebagai imam.

Alexander dipuji karena perpustakaan yang dibangun di Yerusalem. Meskipun pada waktu itu Yerusalem secara resmi dikenal sebagai Aelia Capitolina, nama yang digunakan oleh penguasa Romawi karena kota ini dibangun kembali oleh Kaisar Hadrianus, tradisi Kristen tetap menggunakan nama asli.

Penganiayaan dan kematian[sunting | sunting sumber]

Akhirnya, terlepas dari usianya, ia, dengan beberapa uskup lain, dibawa sebagai tahanan ke Kaisarea, dan sebagai sejarawan mengatakan, "kemuliaan rambut putih dan kesuciannya yang besar membentuk mahkota ganda untuknya di dalam penahanan".[2] Catatan vita menyatakan bahwa ia menderita banyak siksaan, tapi tidak mati. Ketika binatang-binatang buas dibawa untuk melahap dia, beberapa menjilat kakinya, dan lain-lain hanya berjalan-jalan di atas pasir arena. Lemah karena penderitaannya, ia meninggal di penjara pada tahun 251.

Penghormatan[sunting | sunting sumber]

Peringatannya dalam Gereja Katolik Roma pada tanggal 18 Maret, dan dalam Gereja Ortodoks Timur pada tanggal 16/29 Mei[3] dan 12/25 Desember.[4]

Eusebius telah melestarikan fragmen,-fragmen sebuah surat yang ditulis oleh dia untuk Antinoïtes; lainnya untuk Antiochenes;[5] ketiga untuk Origenes;[6] dan yang lain, ditulis dalam hubungannya dengan Theoctistus dari Kaisarea, untuk Demetrius dari Aleksandria.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Christie, Albany James (1867). "Alexander". Dalam William Smith. Dictionary of Greek and Roman Biography and Mythology. 1. Boston: Little, Brown and Company. hlm. 115. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-05-18. 
  2. ^ Campbell, Thomas. "St. Alexander." The Catholic Encyclopedia. Vol. 1. New York: Robert Appleton Company, 1907. 22 Sept. 2012 [1]
  3. ^ (Yunani) Ὁ Ἅγιος Ἀλέξανδρος ὁ Ἱερομάρτυρας Ἀρχιεπίσκοπος Ἱεροσολύμων. ΜΕΓΑΣ ΣΥΝΑΞΑΡΙΣΤΗΣ.
  4. ^ (Yunani) Ὁ Ἅγιος Ἀλέξανδρος ὁ Μάρτυρας. ΜΕΓΑΣ ΣΥΝΑΞΑΡΙΣΤΗΣ.
  5. ^ Eusebius, Ecclesiastical History, vi. 11.
  6. ^ Eusebius, "Ecclesiastical History, vi. 14"
  7. ^ Eusebius, "Ecclesiastical History, vi. 19"

Pranala luar[sunting | sunting sumber]