Aleksander dari Hessen dan Rhein

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Pangeran Aleksander
Prince Alexander of Hesse and by Rhine (1823–1888).jpg
Lahir (1823-07-15)15 Juli 1823
Darmstadt, Hesse
Wafat 15 Desember 1888(1888-12-15) (umur 65)
Jugenheim, Hessen
Pemakaman Rosenhohe, Darmstadt
Wangsa Hessen-Darmstadt
Ayah Ludwig II dari Hessen-Darmstadt
Ibu Wilhelmine dari Baden
Pasangan Comtesse Julia Hauke
Anak
Marie, Putri Erbach-Schönberg
Louis Aleksander Mountbatten, Markis Milford Haven
Aleksander, Pangeran Bulgaria
Pangeran Henry
Pangeran Franz Joseph

Pangeran Aleksander Ludwig Georg Friedrich Emil Hesse, GCB (15 Juli 1823 – 15 Desember 1888) merupakan putra ketiga dan anak keempat Ludwig II, Adipati Lorraine dan Wilhelmine dari Baden. Ia adalah saudara Tsarina Maria Aleksandrovna, istri Tsar Aleksandr II. Dia juga adalah pendiri wangsa Battenberg / Mountbatten, yang merupakan keturunan Pernikahan Morganatik Comtesse Julia Hauke, mantan dayang saudarinya.

Keluarga dan latar belakang[sunting | sunting sumber]

Meskipun Aleksander terkenal karena skandal yang disebabkan oleh pernikahannya, orangtuanya juga menjadi subyek skandal. Secara terbuka dikabarkan bahwa ia dan adindanya Marie bukan keturunan sang Adipati Agung, melainkan August von Senarclens de Grancy, bendahara ibunda mereka. Ibundanya, meski menikah dengan adipati agung, hidup terpisah dari suaminya, yang akhirnya menceraikannya namun tidak menyangkal ayahanda dari keempat anak yang lahir saat menikah. Dengan demikian, ketika calon kaisar Tsesarevich Aleksandr II dari Rusia, memilih Marie yang berusia enam belas tahun sebagai permaisuri, orang tuanya menyetujui pernikahan tersebut. Karena masa mudanya, Aleksander mengantar adindanya ke Rusia untuk pernikahannya, yang tersisa di istana Rusia dan bergabung dengan lingkaran dalam saudara iparnya Tsesarevich setelah sisa rombongan Marie kembali ke Hessen.

Pernikahan Aleksander[sunting | sunting sumber]

Karier yang menjanjikan ini terputus oleh sebuah skandal, saat Aleksander jatuh cinta pada Comtesse Julia Hauke, dayang adindanya (diketahui, sejak konversinya ke Ortodoks, seperti Maria Aleksandrovna, berpangkat hanya setelah ibu mertuanya Ratu Aleksandra Feodorovna). Comtesse adalah seorang yatim piatu Jerman-Polandia ward  Kaisar Rusia, dan putri mantan menteri perang Kaisar. Pada waktu itu, Kaisar Nikkolai I sedang mempertimbangkan Aleksander sebagai calon suami untuk keponakannya dan, ketika ia mendengar tentang asmara Aleksander, ia melarang pasangan tersebut untuk menikah.

Aleksander pergi ke Inggris untuk merenungkan masa depannya, tapi kemudian kembali ke Rusia dan kawin lari dengan Julia dari Sankt-Petersburg, dilanda perintah Kaisar dari gulungan tentara kekaisaran Rusia karena pembangkangan. Keduanya menikah di Breslau pada tahun 1851.

Kakanda Aleksander, Ludwig III, Adipati Agung Lorraine, mengizinkannya untuk repatriasi ke Hessen dengan mempelai wanita, meskipun ia tidak mengakui pernikahan mereka sebagai dinasti. Dia memberinya gelar turun temurun baru Comtesse von Battenberg (Battenberg adalah sebuah kota kecil dan istana yang hancur di utara kadipaten agung yang, menurut memoar anak sulung Marie, keluarga tersebut dikunjungi sekali selama masa mudanya, meskipun tidak pernah menjadi tempat tinggal mereka).

Istri Aleksander akan melahirkan anak pertamanya enam bulan setelah pernikahan kawin lari mereka. Meskipun demikian, Julia Hauke adalah seorang comtesse dengan haknya sendiri, serta mantan ward Kaisar Rusia yang suaminya ditahan, terlepas pengasingan dari Rusia, dukungan simpatik Tsesarevich dan Tsetsarevna. Oleh karena itu, Adipati Agung Ludwig III oleh karena itu memilih untuk membedakannya dari beberapa istri non-kerajaan dari para pangeran Hessen lainnya dengan menganugerahkan kepadanya, bersama dengan gelar comte Battenberg, gaya Erlaucht (Yang Mulia), biasanya disediakan di Jerman untuk menghitung mediatisasi (yaitu, dinasti) peringkat.

Karier[sunting | sunting sumber]

Sebagai kadet wangsa Keharyapatihan Hessen Pangeran Aleksander telah mengikuti tradisi bela diri keluarganya dengan menawarkan pedangnya ke dinas militer sebuah Kekuatan Besar saat masih remaja, setelah menemanu saudarinya ke Sankt-Petersburg. Ia menjadi komandan yang dihormati di tentara Rusia, dengan prospek karier yang terhormat. Ia memiliki resimen peganjur yang dinamai seperti namanya dan dianugerahi Ordo Santo Georgius kelas 4. Pertarungannya, mengirimnya ke luar negeri Desersi, mengakhiri karier militer dan membuatnya menjadi pelarian dari Rusia.

Tapi setelah kakandanya mengakui istrinya, ia bisa mendapatkan sebuah janji di tentara Austria, di mana ia melanjutkan karier militernya, meski tetap berada dalam aib yang tidak pernah ditagih di Wina. Masing-masing anaknya akan lahir di kota yang berbeda, tergantung dari mana di kekaisaran Austro-Hungaria Pangeran Aleksander ditempatkan.

Setelah melayani Austria dengan perbedaan dalam beberapa pertempuran, ia diberi sebuah komando utama dalam tentara kecil Hessen dalam perangnya, sebagai sekutu Austria, dengan Prusia pada tahun 1866. Pada saat ini istri dan anak-anaknya membawa pulang rumah mereka di kastil kecil Aleksander di Seeheim-Jugenheim, Hessen, yang ia pensiun setelah Prusia mengalahkan Austria dan Hessen. Meskipun elektorat Hessen-Kassel, yang diperintah oleh cabang keluarga Aleksander yang lain, dianeksasi oleh Prusia karena mengikuti sisi yang kalah, fakta bahwa adipati agung Hessen-Darmstadt adalah saudara iparnya yang berhasil menyelamatkan kemerdekaannya, meski bukan tanpa kehilangan wilayah. Sejak saat itu, Aleksander dan keluarganya berganti-ganti antara kastil mereka di kaharyapatihan di ibukota Darmstadt, dan rumah mereka beberapa jam lagi dengan kereta.

Alexander sering hadir di istana kakandanya. Tapi sebuah pergantian terjadi saat adindanya, sekarang Ratu Rusia, mulai melakukan kunjungan tahunan ke kakadanya di tahun 1870-an bersama dengan suami, anak-anaknya, dan rombongan besar. Ludwig III, sementara diuntungkan dari hubungan kekerabatan dengan tsar, lebih memilih untuk menunda menghiburnya ke Aleksander dan Marie di Heiligenberg. Kunjungan tahunan ini memiliki efek dua kali lipat untuk meningkatkan prestise internasional keharyapiatihan sementara secara sosial merehabilitasi pernikahan morganatik Aleksander. Memoar Marie dari Battenberg mendokumentasikan kerukunan Aleksander dan kakandanya, sementara juga mencatat semakin pentingnya rumah tangga keluarganya karena para diplomat yang ingin berkunjung ke Kaisar Rusia akan menantikan kunjungan tahunannya ke pedesaan Hessen untuk melakukannya dengan diam-diam di pengaturan yang lebih intim dari rumah Aleksander.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Meskipun Pangeran Aleksander mempertahankan hak dan apanasenya sendiri, istri morganatiknya menjalani kehidupan yang tenang. Keluarga mereka tinggal terutama di Kastil Heiligenberg, di Hessen selatan. Pada tahun 1858 Adipati Agung Ludwig III mengangkat saudari iparnya dari "Comtesse" ke "Putri" (Prinzessin) von Battenberg, anak-anaknya berbagi dengan gelar pangeran, dan mereka diberikan gaya Yang Mulia (Durchlaucht).

Alexander dari Hessen dan Julia dari Battenberg memiliki lima orang anak:

  • Putri Marie dari Battenberg 1852 - 1923
  • Pangeran Ludwig dari Battenberg 1854 - 1921
  • Pangeran Aleksander dari Battenberg, 1857-1893
  • Pangeran Henry dari Battenberg 1858 - 1896
  • Pangeran Franz Joseph dari Battenberg 1861 - 1924

Pangeran Aleksander dari Hessen meninggal karena kanker pada tahun 1888; Putri Julia dari Battenberg, setelah dikonversi ke Lutheranisme pada tahun 1875, meninggal di Schloss Heiligenberg dua dekade kemudian, pada usia 70 tahun. Mereka hidup untuk melihat empat dari kelima anak mereka, yang tidak memiliki hak suksesi takhta Hesse, naik takhta atau menikah secara dinastik, dan menjadi mertua yang diterima Ratu Victoria, yang korespondensinya mencerminkan rasa hormat dan kesukaan terhadap keluarga Battenberg.

Anak-anak Pangeran Aleksander ini membentuk ikatan pernikahan dengan beberapa keluarga yang bertakhta.

  • Pangeran Ludwig menikahi Putri Victoria (putri kedua dari putri Ratu Victoria, Alice). Keturunan mereka termasuk:
  • Pangeran Henry menikahi putri bungsu Ratu Victoria, Beatrice. Putri tunggal mereka:
  • Pangeran Aleksander menjadi Pangeran yang pertama bertakhta Bulgaria modern. Ia memperoleh persetujuan Friedrich III, Kaisar Jerman, untuk menikahi putrinya, Putri Viktoria dari Prusia, yang ibunda dan neneknya, Ratu Victoria, juga mendukung pernikahan itu sebagai pasangan asmara. Tetapi bahkan sebelum Aleksander digulingkan dari takhtanya, pernikahan tersebut ditentang oleh Pangeran Bismarck karena alasan politik dan oleh saudara tunangannya, Wilhelm II, sebagai isu kebanggaan dinasti, yang mendorong Ratu Victoria untuk menarik dukungannya sebagai konsesi untuk diplomasi. Aleksander kehilangan minat dalam pernikahan morganatik dengan Johanna Loisinger.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]