Alcides Ghiggia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Alcides Ghiggia
Alcides Ghiggia 2006.jpg
Ghiggia pada tahun 2006
Informasi pribadi
Nama lengkap Alcides Edgardo Ghiggia
Tanggal lahir 22 Desember 1926
Tempat lahir Montevideo, Uruguay
Tanggal meninggal 16 Juli 2015 (umur 88)
Tempat meninggal Montevideo, Uruguay
Tinggi 1.69 m (5 ft 7 in)
Posisi bermain Gelandang sayap
Karier senior*
Tahun Tim Tampil (Gol)
1945–1948 Sud América
1948–1953 Peñarol 169 (26)
1953–1961 Roma 201 (19)
1961–1962 Milan 4 (0)
1962–1967 Danubio 128 (12)
Total 502 (57)
Tim nasional
1950–1952[1] Uruguay 12 (4)
1957–1959[1] Italia 5 (1)
Kepelatihan
1980 Peñarol
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik.

Alcides Edgardo Ghiggia (pengucapan bahasa Italia: [ˈɡiddʒa]; lahir di Montevideo, 22 Desember 1926 – meninggal di Montevideo, 16 Juli 2015 pada umur 88 tahun) adalah seorang mantan pemain sepak bola Uruguay, yang bermain sebagai pemain sayap kanan. Dia mencapai ketenaran abadi untuk peran yang menentukan dalam pertandingan final Piala Dunia 1950.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Ia bermain untuk dua tim nasional selama kariernya, yakni Uruguay dan Italia. Dia juga bermain untuk Peñarol dan Danubio di Uruguay dan A.S. Roma dan A.C. Milan di Italia.

Roberto Muylaert membandingkan film hitam putih dari gol kemenangan Ghigghia pada 1950 dengan gambar dari Abraham Zapruder tentang pembunuhan Kennedy di Dallas. Tujuan dan tembakan yang menewaskan Presiden AS memiliki "pola dramatis yang sama ... gerakan yang sama ... presisi yang sama dari lintasan tak terbendung .... Mereka bahkan memiliki debu kesamaan yang diaduk, di sini oleh senapan dan di sana oleh kaki kiri Ghiggia."[2] Mengingat bahwa Brasil telah mengeluarkan biaya yang besar untuk menggelar Piala Dunia di sana dan hasrat yang besar untuk memenangkannya, Ghigghia kemudian menyebutkan bahwa "hanya ada tiga orang yang berhasil membungkam Maracanã, yaitu Frank Sinatra, Paus, dan saya."[3]

Ia menjadi manajer C.A. Peñarol pada tahun 1980.[4]

Pada 29 Desember 2009, Brasil memberikan penghormatan kepada Ghiggia dengan merayakan gol yang menentukan dalam kemenangan 2-1 Uruguay atas Brasil di pertandingan final Piala Dunia FIFA 1950. Jadi, Ghiggia kembali ke Stadion Maracanã hampir 60 tahun kemudian untuk kehormatan ini dan menanam kakinya dalam cetakan untuk mengambil tempatnya di samping para pemain hebat lainnya termasuk Pelé dari Brasil, Eusebio dari Portugal dan Franz Beckenbauer dari Jerman di Stadion Maracanã walk of fame. Alcides Ghiggia sangat emosional dan mengucapkan terima kasih kepada Brasil untuk sambutan hangat dan pengakuan meskipun pertandingan tersebut dikenang sebagai laga yang paling mengecewakan dalam sejarah sepak bola Brasil yang dikenal sebagai "Maracanazo."[5]

Keluarga Ghiggia adalah juga keturunan Ticino berasal dari Sonvico.[6]

Ghiggia menghabiskan tahun terakhir hidupnya di rumahnya di Las Piedras, Uruguay. Dia meninggal pada 16 Juli 2015 di sebuah rumah sakit swasta di Montevideo pada usia 88. Kebetulan, hari itu adalah peringatan 65 tahun "Maracanazo".[7] Pada saat kematiannya, Ghiggia adalah juara Piala Dunia tertua yang masih hidup.[8]

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Klub[sunting | sunting sumber]

Peñarol
Roma
Milan

Negara[sunting | sunting sumber]

Individual[sunting | sunting sumber]

  • Tim All-Star Piala Dunia FIFA: 1950
  • Golden Foot: 2006 (sebagai legenda)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b http://www.rsssf.com/miscellaneous/ghiggia-intlg.html
  2. ^ Bellos, Alex (2005). Futebol The Brazilian Way of Life. Bloomsbury, New York and London. 
  3. ^ "How Uruguay broke Brazilian hearts in the 1950 World Cup". BBC News. 
  4. ^ "Tecnicos". tripod.com. 
  5. ^ "Brazil's Tormentor Ghiggia Honoured at Maracana ". The New York Times. 29 December 2009. Diakses tanggal 2009-12-29. [pranala nonaktif]
  6. ^ "Alcides Edgardo Ghiggia (1926)". ti.ch. Repubblica e Cantone Ticino. Diakses tanggal 1 June 2015. 
  7. ^ "Falleció Alcides Edgardo Ghiggia" (in Spanish). Ovación. Diakses tanggal 16 July 2015. 
  8. ^ "World Cup 2014: Meet Uruguay's Alcides Ghiggia, the man who broke Brazil's heart". Telegraph.co.uk. 15 June 2014. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]