Alan Hogeland

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Alan Hogeland
Pekerjaan Penulis
Kewarganegaraan Bendera Indonesia Indonesia

Alan Hogeland, nama aslinya Kamaludin Rangkuti (lahir di Binjai, Sumatera Utara, 19 Oktober 1931; umur 85 tahun), adalah seorang penulis Indonesia,[1]. Ia termasuk salah seorang penulis sastra eksil Indonesia.[2]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Ia menyelesaikan sarjana muda dalam bidang Bahasa Indonesia dan sempat mengikuti studi di Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara (USU).[2] Sewaktu menjadi mahasiswa di USU, ia pernah menjabat sebagai ketua senat di Fakultas Hukum dan wakil ketua dewan mahasiswa.[2] Alan juga menjadi pendiri Concentrasi Gerakan Mahasiswa Indonesia di universitas yang sama. Dan menjadi salah seorang pimpinan Lekra di Sumatera Utara.[2] Pada tahun 1964 atas undangan pemerintah Republik Rakyat Tiongkok ia berangkat ke Beijing menjadi tenaga pengajar bahasa dan sastra Indonesia di Universitas Beijing.[2] Dan menjadi konsultan bahasa Indonesia yang menghasilkan kamus Indonesia-Tionghoa.[2]

Tahun 1985, Alan pindah ke Belanda.[2] Karier kepenulisannya baru dimulai ketika ia tinggal di Belanda, berkat adanya kegiatan penerbitan yang disebut-sebut sebagai pers alternatif bagi mereka yang hidup sebagai orang eksil.[2] Dari tahun 1989 sampai dengan wafatnya pada tahun 1994, Alan Hogeland telah menghasilkan berpuluh-puluh karangan yang berupa sajak, cerpen, kritik dan esai serta naskah drama.[2] Kumpulan tulisannya yang selama ini sudah terbit adalah Musibah, sebuah kumpulan cerpen; Angin Menderu di Pucuk Bambu, sebuah kumpulan puisi; Sekedar Menjalankan Kewajiban dan Esai Sastra.[2]

Hasil karya[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Indonesia) McGlynn, John dan Ibrahim, A. Kohar(ed). Menagerie 6, Lontar, 2004, ISBN 979-8083-52-0
  2. ^ a b c d e f g h i j (Indonesia) Alham, Asahan (ed). Di Negeri Orang: Puisi Penyair Indonesia Eksil, Lontar, 2002, ISBN 979-8083-42-3

Pranala luar[sunting | sunting sumber]