Ajatashatru

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ajatashatru
Royal cortege leaving Rajagriha.jpg
Prosesi kerajaan meninggalkan Rajgir, diduga menggambarkan Ajatashatru, dari Sanchi
Kaisar Haryanka
Berkuasaskt. 492 SM - 460 SM[1] atau awal abad ke-4 SM[2]
PendahuluBimbisara
PenerusUdayabhadra
Wafat460 SM[3] atau skt. 380 SM[4]
AyahBimbisara
IbuKosala Devi atau Chellna
  • Vajira
  • Padmavati
  • Dharini
  • Subadhra
AnakUdayabhadra
Stupa Ajatashatru di Rajgir, di mana abunya diduga dikebumikan

Ajatashatru (IAST: Ajātaśatru; Pali: Ajātasattu; Kunika; bertakhta pada sekitar 490 - 460 SM[5] atau awal abad ke-4 SM[6]) merupakan seorang raja Dinasti Haryanka dari Magadha di India Timur. Ia adalah putra Raja Bimbisara dan kontemporer baik dari Mahawira dan Siddhartha Gautama. Dia dengan paksa mengambil alih kerajaan Magadha dari ayahandanya dan memenjarakannya, dia berperang melawan Vajji, diperintah oleh Lichchhavis, dan menaklukkan republik Vaishali. Ajatashatru mengikuti kebijakan penaklukan dan ekspansi. Ia mengalahkan tetangganya, termasuk raja Kosala; saudara-saudaranya, ketika berselisih dengannya, pergi ke Kashi, yang telah diberikan kepada Bimbisara sebagai mas kawin. Hal ini menyebabkan perang antara Magadha dan Kosala. Ajatashatru menduduki Kashi dan merebut kerajaan yang lebih kecil. Magadha di bawah Ajatashatru menjadi kerajaan paling kuat di India Utara, Ia adalah penemu dua senjata yang digunakan dalam perang yang disebut rathamusala (kereta pedang) dan mahshilakantaka (mesin untuk mengeluarkan batu-batu besar).

Tanggal-tanggal[sunting | sunting sumber]

Mahavamsa memberi tanggal aksesi Ajatashatru pada tahun 491 SM. Selanjutnya tanggal kampanye kedua melawan Vajjis pada tahun 481-480 SM. Berdasarkan yang sama, A. L. Basham memberi tanggal kampanye pertama Ajatashatru pada tahun 485 SM.[7] Samannaphala Sutta menyatakan bahwa Ajatashatru mengunjungi enam guru untuk mendengar doktrin mereka dan akhirnya mengunjungi Buddha pada tahun 491 SM.[8]

Kelahiran[sunting | sunting sumber]

Lukisan yang menggambarkan Ajatashatru mengunjungi Sang Buddha untuk meredakan kesalahannya

Ajatashatru, juga dikenal sebagai Kunika, adalah putra Bimbisara.[9] Prasasti kuno di Museum Pemerintah, Mathura merujuk kepadanya sebagai vaidehi putra Ajatashatru Kunika "Ajatashatru Kunika, putra Vaidehi." Kisah Ajatashatru ditemukan dalam Tipitaka agama Buddha dan Jain Agamas. Kisah tentang kelahiran Ajatashatru kurang lebih sama di kedua tradisi tersebut menurut Jainisme, Ajatashatru lahir dari Raja Bimbisara dan Ratu Chelna; catatan tradisi Buddha Ajatashatru terlahir dari Bimbisara dan Kosala Devi. Penting untuk dicatat bahwa kedua ratu disebut "Vaidehi" di kedua tradisi.

Gambar tertulis atau oleh Ajatashatru

Menurut Jain Nirayavalika Sutra, selama kehamilannya Ratu Chelna memiliki keinginan kuat untuk makan daging goreng dari jantung suaminya dan minum minuman keras. Sementara itu, Pangeran Abhayakumara yang sangat cerdas, putra Raja Bimbisara dan Ratu Nanda, menggoreng buah liar yang menyerupai Hati dan memberikannya kepada ratu, ratu memakannya dan kemudian merasa malu karena memiliki hasrat setan dan dia takut bahwa anak itu akan tumbuh dewasa dan terbukti fatal bagi keluarga, sehingga setelah beberapa bulan kelahiran anak itu, Ratu menyuruhnya keluar dari istana Ketika anak itu sedang berbaring di dekat tempat pembuangan sampah, seekor ayam menggigit jari kelingkingnya, Raja Bimbisara, mengetahui tentang anak yang dilempar keluar, berlari ke luar dan menjemput anak itu dan meletakkannya. Jari di mulutnya dan mengisapnya sampai berdarah dan melanjutkan ini selama berhari-hari sampai sembuh. Ketika jari kelingking anak itu sakit, dia dijuluki Kunika "Jari Sakit". Kemudian dia diberi nama Asokacanda.[10]

Dalam Buddha Atthakatha, cerita di atas hampir sama, kecuali bahwa Kosaladevi ingin meminum darah dari lengan Bimbisara, Raja mewajibkan dia dan, kemudian, ketika anak itu dibuang dekat tempat pembuangan sampah, karena infeksi jari kelingkingnya membengkak dan raja mengisapnya dan pada saat itu bisulnya pecah di dalam mulut raja, tetapi karena kasih sayang kepada anaknya, dia tidak memuntahkan nanahnya, melainkan menelannya.

Kematian ayahandanya[sunting | sunting sumber]

Tradisi Jaina[sunting | sunting sumber]

Setelah Ajatashatru sedang makan dengan anak yang baru lahir di pangkuan, anaknya tiba-tiba buang air kecil, yang beberapa tetes jatuh ke piringnya namun karena kasih sayang untuk anaknya dia tidak mengubah piring tapi menyeka tetes dengan patta sendiri (kain di bahu) dan terus makan dari piring yang sama. Setelah makan sepotong ia meminta ibundanya Chelna, yang sedang duduk di ruang makan yang sama, apakah dia pernah melihat seorang ayah dengan penuh kasih dan peduli seperti dirinya, yang ibundanya ceritakan kisah Raja Bimbisara mengisap jari kelingking. Hal ini menyentuh hati Ajatashatru dan kasih sayangnya kepada ayahandanya bangkit. Sekaligus ia mengambil kapak dan bergegas untuk penjara untuk membebaskan ayahandanya dengan menghancurkan semua rantai besi sendiri. Tapi ketika Bimbisara melihatnya datang dengan kapak di tangannya dia berpikir, ... jadi, ia datang untuk membunuh saya, lebih baik saya mengakhiri hidup saya dengan tangan saya sendiri.Oleh karena itu ia mengambil racun Talaputa dari cincinnya, menutup matanya dan meneriakkan "Kevli pannato Dhammam saranam pavajyami" (Aku berlindung di dharma diajarkan oleh kevlins atau mahatahu) dan menelan racun dan mengakhiri hidupnya.

Ajatashatru banyak bertobat tetapi pertobatan tidak ada gunanya, Ajatashatru kemudian memindahkan istananya ke Champa dan menjadikannya ibukotanya sebagai istana sebelumnya mengingatkannya akan kekeliruannya yang mengerikan.

Tradisi Buddha[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa versi berbeda yang ada dalam Naskah Buddha tentang kematian Raja Bimbisara.

Dalam satu versi, Ajatashatru tidak mengizinkan siapa pun kecuali Kosala Devi untuk bertemu Bimbisara di sel yang bau. Ajatashatru ingin membuatnya kelaparan sampai mati, seperti yang Devadatta katakan "ayah tidak bisa dibunuh dengan senjata." Jadi Kosala Devi biasa mengambil paket makanan kecil ke dalam sel, ditangkap oleh penjaga dia mulai mengambil makanan yang tersembunyi di balik rambutnya, ditangkap lagi, dia mulai menyelipkan makanan dengan menyembunyikannya di dalam sandal emasnya dan tertangkap dia melapisi 4 lapisan madu di tubuhnya yang dijilati oleh Raja saat menusuk kaki raja dengan pisau, lalu tuangkan garam, minyak panas, dan api dari kayu khaira padanya, ketika hal ini dilakukan raja mati.

Dalam versi alternatif, Ajatashatru memerintahkan Raja Bimbisara dipenjara dan mencoba membuatnya kelaparan sampai mati. Kosala Devi mengambil makanan untuk Raja Bimbisara, tetapi ia ketahuan dan berhenti dari mengunjunginya lagi, Bimbisara menjadi lemah, tetapi ia mendapatkan kenyamanan dari melihat gunung tempat Sang Buddha dan para pembimbingnya tinggal. Suatu hari, sang Buddha mengunjungi kota dan Bimbisara dapat melihat dia dan murid-muridnya melalui lubang di pintunya. Karena Bimbisara melihat Buddha dan murid-muridnya, dia mendapatkan penghiburan dan terus hidup. Setelah mengetahui hal ini, Ajatashatru memerintahkan agar kaki Bimbisara dikuliti. Setelah ini, Raja Bimbisara tidak bisa bergerak, jadi dia berbaring di tempat tidur semakin lemah.

Kemudian suatu hari, Raja Ajatashatru sedang makan bersama ibundanya, Kosala Devi, Dia memiliki seorang putra, yang sedang bermain dengan anak anjing. Ajatashatru bertanya, 'Di mana Anda sekarang?' Pangeran menjawab, 'Saya bermain dengan anak anjing . Ajatashatru bertanya, 'di mana kau sekarang?' Pangeran menjawab,'saya bermain dengan anak anjing.' Raja Ajatashatru meminta pangeran untuk makan bersama-sama. Pangeran tiba, tetapi tidak mau makan. Raja Ajatashatru bertanya, 'Mengapa Anda tidak mau makan?' Pangeran berkata, 'Jika Anda membiarkan saya makan bersama dengan anak anjing saya, saya akan makan. 'Raja Ajatashatru berkata,' Terserah Anda. 'Maka pangeran mengambil makanannya, dan membawakan makanan untuk anak anjing itu juga.

Raja Ajatashatru memberi tahu ibundanya, 'Saya melakukan hal yang sulit. Mengapa saya mengatakan itu? Saya seorang raja, dan karena saya mencintai putra saya, saya makan bersama dengan anjing.' Sang ibu berkata, 'Ini tidak sulit. Apakah kau tahu bahwa ayahmu melakukan hal-hal yang sulit? "Ajatashatru bertanya, 'Apa hal yang sulit?" Sang ibu berkata,' Ketika kau muda, jarimu terluka, kau tidak bisa tidur semalaman karena rasa sakit. Ayahmu memegangmu di pangkuannya dan mengisap jarimu. Ayahmu memiliki tubuh yang lembut, sehingga kau bisa tidur dengan baik. Dari mulutnya, nanah lukamu pecah. Ayahmu berpikir bahwa jika dia mengeluarkan nanah, itu akan meningkatkan rasa sakitmu, jadi dia menelan nanah itu. Ayahmu melakukan hal yang sulit bagimu. Tolong lepaskan dia.'

Ajatashatru terdiam setelah mendengar ini. Kosala Devi berpikir bahwa dia telah setuju untuk membebaskan ayahandanya, sehingga istana menyebarkan berita ini. Di mana-mana di kota, orang-orang mendengar bahwa Bimbisara akan dibebaskan, sehingga semua orang senang dan pergi ke penjara mengatakan. 'Raja Bimbisara akan dibebaskan!' Bimbisara mendengar ini dan berpikir, 'Anakku jahat dan tidak punya belas kasihan pada saya. Saya tidak tahu apa lagi yang akan dia lakukan untuk menyakiti saya. 'Setelah pemikiran ini, dia bunuh diri di depan tempat tidurnya. (Dari Vinaya 《十诵律》卷三十六杂诵第一))

Perang dan kemenangan atas Vaishali[sunting | sunting sumber]

Perseteruan antara Ajatashatru dan wangsa Licchavi selama tahun 484-468 SM menyebabkan kekalahan yang terakhir.[11]

Tradisi Jaina[sunting | sunting sumber]

Setelah Ratu Padmavati, istri dari Ajatashatru, sedang duduk di balkonnya di malam hari, dia melihat Halla dan Vihalla kumaras dengan istri mereka duduk di gajah Sechanaka dan salah satu istri mengenakan kalung suci 18 kali. Kemudian dia mendengar salah satu pelayan wanita berbicara Dari kebun di bawah "Bukankah begitu memiliki kesenangan nyata dari kerajaan"

Jadi, dia berbagi pikiran ini dengan Ajatashatru pada malam yang sama dan menjadi sangat mendesak dalam permintaannya. Ajatashatru akhirnya setuju dan mengirim permintaan kepada kedua saudara laki-lakinya untuk memberikan gajah dan kalung itu kepadanya, yang ditolak oleh kedua saudaranya dengan mengatakan bahwa hadiah ini diberikan oleh ayahanda tercinta mereka jadi mengapa mereka harus berpisah dari mereka? Ajatashatru mengirim permintaan tiga kali tetapi mendapat jawaban yang sama tiga kali. Ini membuatnya kesal, jadi dia mengirim anak buahnya untuk menangkap mereka. Sementara itu, Halla dan Vihalla kumaras memanfaatkan peluang dan melarikan diri ke kakek maternal mereka Chetaka yang adalah raja dari kerajaan besar republik Vaishali (Vajjis/Lichchavis). Ajatashatru mengirim pemberitahuan tiga kali kepada Chetaka untuk menyerahkan mereka tetapi ditolak oleh Chetaka.

Ini sudah cukup untuk Ajatashatru, ia memanggil saudara tirinya, Kalakumaras (10 kalakumaras, mereka yang lahir dari Raja Bimbisara dan 10 ratu Kali, Sukali, Mahakali, dll.) untuk menggabungkan pasukan mereka dengan pasukannya, karena itu sudah diketahui oleh Ajatashatru bahwa Republik Vaishali selalu tak terkalahkan di masa lalu dan dia sendiri tidak akan mampu mengalahkannya. Setiap Kalakumara membawa 3000 kuda, 3000 gajah, 3000 kereta dan 30000 infanteri masing-masing. Di sisi lain, Chetaka mengundang sekutu sendiri 9 Mallas, 9 Lichhvis dan 18 raja Kasi-Kosala untuk melawan cucunya, Ajatashatru, Semua raja ini datang dengan 3000 kuda, 3000 gajah, 3000 kereta dan 30000 infanteri, jadi semuanya ada 57.000 gajah, 57.000 kereta kuda, 57.000 kuda, dan 570000 infanteri.

Perang dimulai. Raja Chetaka adalah pengikut setia dari Lord Mahavira dan telah bersumpah untuk tidak menembakkan lebih dari satu anak panah per hari dalam perang. Itu diketahui bahwa semua tujuan Chetaka sempurna dan anak panahnya sempurna. Panah pertamanya membunuh satu Kalakumara, komandan Ajatashatru. Sembilan hari berturut-turut sembilan anggota Kalakumaras lainnya dibunuh oleh Chetaka, yang sangat sedih oleh kematian putra-putra mereka, ratu-ratu Kali dijadikan biarawati dalam bait Lord Mahavira.

Ketika Ajatashatru bergerak menuju kekalahan, ia melakukan penebusan dosa selama tiga hari dan menawarkan doa kepada Sakrendra dan Charmendra (Indra dari surga yang berbeda) yang kemudian membantunya dalam perang. Mereka melindunginya dari panah sempurna Chetaka. Perang itu sangat parah dan oleh pengaruh ilahi dari Indra bahkan kerikil, sedotan, dedaunan dilemparkan oleh orang-orang Ajatashatru jatuh seperti batu pada tentara Chetaka. Perang ini diberi nama "Mahasilakantaka", yaitu pertempuran di mana lebih dari satu lakh (1,00,000) orang tewas. Selanjutnya Indra memberikan kereta besar, kereta suci dengan ayunan gada atau pisau di setiap sisi, dan didorong oleh Charmendra sendiri, ke Ajatashatru, kereta itu bergerak dengan bebas di medan perang yang menghimpit lakh tentara, Pertempuran ini bernama Ratha-musala.

Dalam pertempuran ini, Chetaka dikalahkan, tetapi Chetaka dan yang lainnya segera berlindung di dalam tembok kota Vaishali dan menutup gerbang utama, Dinding di sekitar Vaishali begitu kuat sehingga Ajatashatru tidak dapat menerobos mereka. Beberapa hari berlalu, Ajatashatru menjadi sangat marah dan Tapi berdoa kepada Indra, tapi kali ini Indra menolak untuk membantunya. Tapi Ajatashatru diberitahu oleh oracle dari setengah dewi "Vaishali dapat ditaklukkan jika Sramana (biarawan) Kulvalaka menikah dengan seorang pelacur."

Ajatashatru bertanya tentang rahib Kulvalaka dan memanggil Magadhika pelacur yang menyamar sebagai pengikut yang taat. Wanita yang jatuh itu menarik rahib ke arahnya dan akhirnya rahib menyerah rahib dan menikahinya. Kemudian Magadhika atas perintah Ajatashatru mencuci otak Kulvalaka untuk memasuki Vaishali yang disamarkan sebagai seorang ahli astrologi, dengan susah payah, ia memasuki Vaishali dan mengetahui bahwa kota itu diselamatkan oleh Chaitya (altar) yang didedikasikan untuk Munisuvrata. Kulvalaka kemudian mulai memberi tahu orang-orang bahwa altar ini adalah alasan mengapa kota ini mengalami masa buruk. Orang-orang mencopot altar dari dasarnya, Kulvalaka memberi sinyal dan Ajatashatru melanjutkan sesuai pengaturan sebelumnya, ini adalah serangan terakhir, Vaishali ditaklukkan oleh Ajatashatru.

Gajah Sechanaka itu mati setelah jatuh di lubang dengan batang besi dan api yang dibuat oleh tentara Ajatashatru.Kemudian Halla dan Vihalla kumaras diinisiasi sebagai rahib dalam ordo suci Dewa Mahavira. Chetaka dirayu Sallekahna (berpuasa sampai mati). Ajatashatru tidak hanya menaklukkan Vaishali tetapi juga Kasi-Kosala. Manudev salah satu raja konfederasi terkenal wangsa Lichchavi, yang ingin memiliki Amrapali setelah ia melihat pertunjukan tarinya di Vaishali.[12] Setelah mengalahkan raja, Ajatashatru memiliki hubungan dengan Amrapali.

Tradisi Buddha[sunting | sunting sumber]

Ada tambang berlian di dekat sebuah desa di Sungai Gangga. Ada kesepakatan antara Ajatashatru dan Lichhavis / vajji bahwa mereka akan memiliki bagian yang sama dari berlian. Karena kelesuan belaka, Ajatashatru gagal mengumpulkan bagiannya sendiri, dan seluruh berlian terbawa oleh Lichhavis, ini terjadi berkali-kali, dan akhirnya Ajatashatru merasa kesal dan berpikir, "hampir tidak mungkin untuk melawan seluruh konfederasi Vaishali. Saya harus mencabut Vajji yang kuat ini dan memusnahkan mereka". Dia mengirim menteri utamanya Vassakara kepada Sang Buddha untuk menanyakan kepadanya tujuan Vaishali menjadi tak terkalahkan, yang mana Sang Buddha memberi tujuh alasan yang termasuk Vajji adalah tepat waktu ke pertemuan, perilaku disiplin mereka, rasa hormat mereka kepada orang tua, menghormati wanita, mereka tidak menikahi anak perempuan mereka dengan paksa, mereka memberikan perlindungan spiritual kepada Arahat, dan alasan utamanya adalah Chaityas (altar) di dalam kota.

Dengan demikian, dengan bantuan menteri utamanya Vassakara, Ajatashatru berhasil membelah Vajji dan juga memecahkan kekacauan di dalam. Ajatashatru menggunakan kereta bersisik dengan gada dan pisau ayun di kedua sisi dan menyerang kota dan menaklukkannya.

Kerajaan[sunting | sunting sumber]

Setelah menaklukkan Vaishali, Kasi dan Kosala (Kaushala) Ajatashatru menaklukkan 36 negara republik yang mengelilingi kerajaannya dan mendirikan dominasi Magadha.[butuh rujukan] Ajatashatru adalah raja dari kerajaan besar, yang mencakup hampir semua India modern Bihar, Chandigarh, Haryana, Uttarakhand, Himachal Pradesh, Delhi, Uttar Pradesh, seperempat dari utara Madhya Pradesh, ujung Chhattisgarh, Jharkhand, dan Bengal barat.

Ajatashatru, dengan bantuan dua menterinya Sunidha dan Vassakāra, membangun sebuah benteng dekat tepi sungai Gangga untuk memperkuat pertahanan Magadha dan menamakannya Pātali Grama (desa). Kemudian berkembang menjadi sebuah kota, yang segera menjadi populer sebagai Pataliputra, sekarang dikenal sebagai Patna, ibukota Bihar.

Menurut sutta Mahaparinirvana, ketika Pataliputra didirikan, secara kebetulan Sang Buddha datang ke sana dan memuji kota Pataliputra, dan menunjukkan tiga hal yang dapat berakibat fatal bagi kota: api, air dan perselisihan di antara orang-orang.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Tradisi Jaina[sunting | sunting sumber]

Menurut Nirayāvaliyā Suttā Ajatashatru lahir untuk Raja Bimbisara dan Ratu Chellana, yang merupakan putri dari Chetaka raja Vaishali, yang merupakan saudara dari Ratu Triśalá, ibunda Mahavira. Ajatashatru memiliki delapan istri, tetapi Padmavati, Dharini dan Subadra adalah Istri utamanya, dia juga memiliki seorang putra bernama Udayabhadda atau Udayabhadra.

Tradisi Buddha[sunting | sunting sumber]

Menurut Dīgha nikāya, Ajatashatru lahir dari Raja Bimbisara dan Ratu Kosala Devi, yang merupakan putri dari Maha-Kosala, raja Kosala dan saudari Pasenadi yang secara spontan berhasil naik takhta. Ajatashatru memiliki 500 istri tetapi istri utamanya adalah Putri Vajira.[13] Kota Kasi diberikan kepada Bimbisara sebagai mas kawin oleh Maha-kosala. Setelah pembunuhan Bimbisara, Prasenajit merebut kota itu kembali, ini menghasilkan perang antara Ajatashatru dan Prasenajit, di mana Prasenajit pertama kali dikalahkan tetapi kemudian menjadi sukses. Karena Ajatashatru kebetulan adalah keponakannya, hidupnya terampas. Dalam perjanjian damai Prasenajit Menikahi putrinya Vajira kepadanya, Ajatashatru kemudian memiliki seorang putra bernama Udayabhadda atau Udayabhadra..

Kematian[sunting | sunting sumber]

Kematian Ajatashatru dicatat oleh para sejarawan skt. 535 SM.[14] Catatan kematiannya sangat berbeda antara Jain dan tradisi Buddha. Catatan lain menunjuk ke skt. 460 SM 460 SM[15] sebagai tahun kematiannya.

Tradisi Jaina[sunting | sunting sumber]

Menurut teks Jaina, Āvaśȳaka Chūrnī, Ajatashatru pergi menemui Lord Mahavira. Ajatashatru bertanya, "Bhante! Di mana Cakrawartin (dunia-raja) pergi setelah kematian mereka?" Mahavira menjawab bahwa "Cakrawartin, jika mati saat di kantor pergi ke neraka ketujuh disebut Mahā-Tamahprabhā, dan jika mati sebagai seorang rahib mencapai Nirwana." Ajatashatru bertanya, "Jadi, apakah saya akan mencapai Nirwana atau pergi ke neraka ketujuh?" Mahavira menjawab, "Tidak satu pun dari mereka, Anda akan pergi ke neraka keenam." Ajatashatru bertanya, "Bhante, kalau begitu aku bukan Cakrawartin?", yang dijawab Mahavira, "Tidak, kau bukan."

Ini membuat Ajatashatru ingin menjadi raja dunia. Dia menciptakan 12 permata buatan dan berangkat untuk menaklukkan enam wilayah di dunia. Tetapi ketika dia mencapai Gua Timisra, dia dihentikan oleh penjaga Deva yang disebut Krutamal yang berkata, Hanya Cakrawartin yang bisa melewati gua ini, ada lebih dari 12 Cakrawartin dalam setengah siklus Kalchakra, dan sudah ada 12." Tentang ini, Ajatashatru berkata dengan arogan," Lalu hitung aku sebagai yang ketiga belas dan biarkan aku pergi atau gada saya cukup kuat untuk mencapai Anda ke Yama. "Deva menjadi marah pada arogansi Ajatashatru dan dengan kekuasaannya ia membuatnya menjadi abu tepat di tempat. Ajatashatru kemudian dilahirkan kembali di neraka keenam yang ia sebut Tamahprabhā.

Tradisi Buddha[sunting | sunting sumber]

Ajatashatru dibunuh secara brutal oleh putranya sendiri, Udayabhadra, yang serakah terhadap kerajaannya. Ajatashatru dilahirkan kembali di neraka yang disebut "Lohakumbhiya".

Meskipun kisah kematian Ajatashatru berbeda dalam tradisi ini, keduanya percaya bahwa setelah melewati banyak kelahiran, Ajatashatru akan dilahirkan sebagai pangeran yang bijaksana, dan kemudian menjadi seorang rahib dan mencapai Nirvana.

Agama[sunting | sunting sumber]

Ajatashatru menikmati posisi terhormat dalam tradisi Jaina dan Buddha.

Uvavai / Aupapātika sutta, yang merupakan Upānga pertama (lihat Jain Agamas) dari Jains menyoroti hubungan antara Mahavira dan Ajatashatru. Ini menjelaskan bahwa Ajatashatru memegang Mahavira dalam harga tertinggi. Teks yang sama juga menyatakan bahwa Ajatashatru memiliki seorang perwira Untuk melapor kepadanya tentang rutinitas sehari-hari Mahavira. Dia dibayar mahal, Petugas itu memiliki jaringan yang luas dan staf lapangan pendukung yang melaluinya dia mengumpulkan semua informasi tentang Mahavira dan melaporkannya kepada raja. Uvavai Sutta telah membahas secara mendetail dan mencerahkan tentang Kedatangan Mahavira di kota Champa, kehormatan yang ditunjukkan kepadanya oleh Ajatashatru, khotbah yang diberikan oleh Mahavira dalam bahasa Ardhamagadhi, dll.

Menurut tradisi Buddha, Samaññaphala Sutta berurusan dengan pertemuan pertamanya dengan Sang Buddha, di mana ia menyadari kesalahannya dengan hubungannya dengan Devadatta dan berencana untuk membunuh ayahandanya sendiri. Menurut teks yang sama, selama pertemuan ini, Ajatashatru mengambil perlindungan Buddha, Dharma dan Sangha. Dia disebutkan lebih dari satu kali di beberapa Sutta lainnya sebagai contoh dari penyembah yang kuat kepada Sang Buddha, Dharma dan Sangha. Ia mendirikan beberapa Stupa dari tulang dan abu sang Buddha setelah pemakaman, dan Ajatashatru juga hadir di dewan Buddha pertama di gua Sattapanni (Saptparni), Rajgriha.

Apakah Ajatashatru adalah seorang Jain atau Budha, kedua teks itu menganggapnya sebagai seorang pemuja agama masing-masing.

Gambaran dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

  • Catatan fiksi Ajatashatru – digambarkan sebagai sosok kasar dan tirani yang praktis, yang senang melakukan kekejaman dan pembantaian – muncul di novel Gore Vidal Creation.
  • Sebuah film tentang hidupnya diterbitkan berjudul Ajatashatru. Ia juga tampil sebagai protagonis dalam film Amrapali (1966), yang dibintangi oleh Sunil Dutt dan Vyjayanthimala.
  • Buku tentang hidupnya ditulis berjudul Ajatashatru, oleh Subba Rao.[16]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Ācharya Nagrajji D.Litt. "Agama and Tripitaka- A comparative study of Lord Mahavira and Lord Buddha", vol. 1, History and Tradition, chapter 14 "Follower Kings" pg.355-377. (English version by Muni Mahendrakumarji) published by Concept Publishing Company, New Delhi 110059.
  • G.P.Singh,2004. "Early Indian Historical Tradition and Archaeology". D.K.Printworld(P)Ltd-New Delhi 110015; pp. 164, 165
  • Jain Aagam 1st Upanga Uvavai Sutta Chapter Kunika

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Bimbisara
Ajatashatru
493 SM–461 SM
Diteruskan oleh:
Udayabhadra