Ainulindale

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Ainulindalë (Quenya[ˌɑi̯nuˈlindɑlɛ]; "Musik Ainur") adalah hasil karya J. R. R. Tolkien penulis legenda, yang diterbitkan sebagai bagian seri pertamaThe Silmarillion (tahun 1977).

Dalam banyak hal hasil karya Tolkien "subcreative" kosmologi, Ainulindalë memberikan account dari Ainur, kelas makhluk malaikat, yang melakukan musik besar prefiguring penciptaan alam semesta material (). Ilúvatar memperkenalkan tema hidup ras Peri dan Manusia, tidak diantisipasi oleh Ainur, dan memberikan fisik yang prefigured alam semesta. Beberapa Ainur memutuskan untuk memasuki dunia fisik untuk mempersiapkan diri untuk kedatangan mereka, menjadi Valar.

Tolkien menulis versi awal dari "Ainulindalë" dari bulan November 1919 untuk musim semi tahun 1920 sebagai "Musik Ainur", benar-benar menulis ulang pada tahun 1930. Setelah revisi oleh penulis, buku ini diterbitkan oleh anaknya, Christopher di The Book of Lost Tales (pertama dua volume Sejarah Middle-earth).

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Detailed drawing of medieval-looking monster
Melkor, yang rampasan pertama dan kedua tema.

"Ainulindalë" menceritakan penciptaan Arda oleh dewa Eru Ilúvatar. Cerita dimulai dengan deskripsi Ainur sebagai "anak-anak Ilúvatar berpikir". Mereka mengajarkan seni musik, yang menjadi subjek abadi mereka hidup. Para Ainur bernyanyi sendirian atau dalam kelompok-kelompok kecil tentang tema yang diberikan masing-masing dari mereka dengan Ilúvatar, yang mengusulkan "besar" rencana bagi mereka semua: kolaboratif symphony di mana mereka akan bernyanyi bersama dalam harmoni. Meskipun Ainur mewujudkan Ilúvatar pikiran, mereka diharapkan untuk menggunakan kebebasan mereka untuk membantu pengembangan dari "besar".

Yang paling kuat dari Ainur, Melkor, diperkenalkan dengan musik. Meskipun nya "keras, dan sia-sia" musik mengganggu harmoni, Ilúvatar berdiri, tersenyum dan mengangkat tangan kirinya untuk memulai sebuah tema baru. Ketika Melkor lagi rampasan tema kedua, Ilúvatar naik tegas dan mengangkat tangan kanannya untuk memulai ketiga. Melkor mencoba untuk korup tema ini dengan volume musiknya, tapi itu cukup kuat untuk mencegah dia dari berhasil. Ilúvatar berakhir musik, menyesah Melkor dan daun Ainur untuk pikiran mereka.

Dewa mengambil Ainur untuk melihat bagaimana musik, pada akhir Batal, yang diciptakan Arda. Ketika ketiga tema hasil pada kedatangan anak-Anak Ilúvatar, Elf dan laki-Laki, banyak Ainur ingin pergi ke dunia untuk mengunjungi mereka. Meskipun Melkor adalah yang pertama dari Ainur disebutkan namanya, Ulmo adalah yang pertama untuk mengambil tindakan dalam Arda. Meskipun Melkor upaya, Ulmo air tidak dapat rusak oleh panas atau dingin, ia dan Manwë yang terungkap sebagai primer agen Ilúvatar rencana.

Beberapa Ainur tetap Abadi Lorong dengan Ilúvatar, dan lain-lain pergi ke Arda sebagai Valar dan Maiar. Para Ainur mulai mempersiapkan untuk kedatangan anak-Anak Ilúvatar; Melkor berulang kali menggagalkan persiapan mereka, berhasrat untuk aturan Arda. Manwë memanggil Ainur untuk melawan Melkor, yang mundur. Ketika Valar kemudian menganggap bentuk tubuh perang pertama Eä dimulai, tapi Manwë upaya menjadikan Bumi yang layak huni bagi Elf dan laki-Laki.

Menulis[sunting | sunting sumber]

Photo of a mustached Tolkien in military uniform
Tolkien pada tahun 1916, beberapa tahun sebelum ia menulis "Ainulindalë"

Versi pertama dari "Ainulindalë" (dikenal sebagai "Musik Ainur") dimaksudkan untuk menjadi bagian dari Tolkien The Book of Lost Tales, yang ditulis pada tahun 1910-an dan 1920-an dan diterbitkan oleh Christopher Tolkien dalam dua volume Sejarah Middle-earth.[1] Menurut 16 juli 1964 surat kepada Christopher Bretherton, Tolkien menulis versi pertama dari "Ainulindalë" dari bulan November tahun 1918 pada musim semi tahun 1920 saat ia bekerja di Oxford English Dictionary.[2]

Draft pertama dari cerita, yang ditulis dengan pensil, tidak berbeda secara signifikan dari versi yang dipublikasikan; perubahan masa depan yang terlibat penambahan Manwë dan Aulë.[3] narator dalam versi sebelumnya adalah elf Rúmil dari Tirion dan bahasa yang berbeda dari Silmarillion versi. "Melkor" dieja "Melko", dan Ilúvatar menangis sebelum dia menciptakan tema ketiga. Pada akhir bagian tentang Valar, yang kemudian pindah ke "Valaquenta".

Tolkien ditinggalkan Ainulindalë selama bertahun-tahun. Meskipun hal itu tidak muncul dalam "Sketsa Mitologi", di mana ia diringkas legendarium-nya pada tahun 1926 untuk seorang profesor di Birmingham,[4] subjek sempat disebutkan dalam "Sejarah dari Valinor" dan "Quenta Silmarillion". Tolkien menulis ulang "Musik Ainur" selama tahun 1930-an, meninggalkan sebagian besar alur cerita yang utuh.[5]

Pada tahun 1946, sementara penyusunan The Lord of The Rings, ia menulis sebuah versi baru dari "Ainulindalë" yang hanya setengah robek halaman bertahan. Nya legendarium kemudian berubah secara radikal; Arda selalu ada, Matahari ada ketika dunia dibentuk dan Bulan itu terbentuk sebagai hasil dari Melkor kehancuran.[6] Tolkien Lampu dari Valar konsep ditinggalkan dalam nikmat yang lebih koheren mitos penciptaan, dengan unsur-unsur ilmiah. Ide dari bola dunia itu juga ditinggalkan setelah seorang pembaca mengatakan dia lebih suka yang datar.[6][6]

Pada tahun 1948 Tolkien mulai versi baru, menghilangkan menyebutkan Matahari dan Bulan dan memperkenalkan konsep yang Ilúvatar menciptakan dunia setelah visi Ainur meninggal. Dalam versi ini, yang menambahkan beberapa rincian baru,[6] narator adalah elf Pengoloð.[6]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Meskipun komentar tentang The Silmarillion telah terutama difokuskan pada pekerjaan secara keseluruhan, reaksi untuk "Ainulindalë" telah umumnya positif. Penulis inggris Joseph Pearce disebut "bagian yang paling penting dari The Silmarillion" dan berkata, "mitos penciptaan adalah mungkin yang paling signifikan dan paling indah dari karya Tolkien."[7] Brian Rosebury dianggap "Ainulindalë" sukses, dengan "tepat 'kitab suci'" prosa.[8] Beberapa Yesuit telah memuji cerita; James V. Schall berkata, "saya tidak pernah membaca sesuatu yang indah seperti halaman pertama dari The Silmarillion" dan Robert Murray mengatakan, "Dalam semua literatur, dari pembentukan kitab suci umat manusia, itu adalah sangat sulit untuk menemukan yang sebanding mitologi kisah penciptaan oleh keindahan dan daya imajinatif."[7]

Menurut Literatur Fantasi: Koleksi Inti dan Panduan Referensi, "Setiap bagian dari [The Silmarillion] manfaat dari kekuatan dan keberanian imajinatif jenius Tolkien dan gaya brilian" dan "Ainulindalë" memiliki "nada organ".[9] Meskipun Ralph C. Kayu yang disebut "salah satu yang terbaik dan paling asli dari [Tolkien] tulisan",[10] gaya perbedaan antara cerita ini dan sisanya dari The Silmarillion telah menjadi subyek perdebatan;[11] Daniel Grotta percaya bahwa Christopher Tolkien menulis sebagian besar cerita.[12]

Analisis[sunting | sunting sumber]

Photo of the title page of "The Silmarrillion", viewed at an angle
Halaman judul The Silmarillion, di mana "Ainulindalë" adalah cerita pertama

"Ainulindalë", yang ditulis di awal Tolkien karier, menunjukkan pentingnya musik dalam legendarium.[13] Menurut John Gardner, "Musik adalah pusat simbol dan mitos total dari The Silmarillion, simbol yang menjadi dipertukarkan dengan cahaya (musik proyeksi)."[14]

"Musik Ainur", seperti yang muncul di The Book of Lost Tales, mengacu pada mitologi Norse. Seperti Theogony dan Gylfaginning dalam Prosa Edda, ini jawaban cosmogonical pertanyaan.[15] cerita gaya telah dibandingkan dengan yang dari old Norse teks. Meskipun kata-kata yang berbeda secara substansial, para Valar dan Æsir yang sama dalam mempengaruhi dunia dan dipengaruhi oleh tindakan mereka; Manwë telah dibandingkan dengan Odin dalam konteks ini.[16]

Meskipun cerita ini Norse unsur pagan, seperti Ainur melakukan pekerjaan kreatif Ilúvatar, aspek-aspek lain dari "Ainulindalë" mencerminkan Tolkien Katolik.[17] pra-Kristen cerita[17] telah disebut "Tolkien Genesis esai";[18] menurut sumber lain, "Alkitab paralel evinced oleh penciptaan rekening Ainulindalë ... yang tak terhindarkan."[19]

Marjorie Burns, yang bekerja pada versi yang berbeda dari "Ainulindalë", mengatakan bahwa Tolkien semakin Christianised para Valar dan mengurangi pengaruh mitologi Norse berturut-turut di revisi.[20] Dalam cerita Tolkien mengungkapkan sebuah pandangan global dari Kekristenan, dengan yang baik dan yang jahat paralel dengan kisah-kisah di Kitab Kejadian.[10] Sebagai Gandalf berkata kepada Frodo Baggins, "tidak Ada yang buruk di awal, bahkan Sauron tidak."[21] Dalam "Ainulindalë", Ilúvatar menciptakan segala sesuatu yang baik, yang jahat masuk nanti.[22] Meskipun jahat dibawa dalam penciptaan lagu oleh Melkor kebanggaan, Ilúvatar menggabungkan menjadi kesimpulan dari rencana ilahi-nya. Tema dari jahat menjadi penyimpangan baik berkorelasi dengan teologi Kristen mengenai keberadaan dari kejahatan, dalam dunia yang dibuat oleh hati pencipta.[23]

Legacy[sunting | sunting sumber]

Adam C. J. Klein terdiri opera, Leithian, berdasarkan The Silmarillion[24] dan Frank Felice terdiri orkestra versi "Ainulindalë".[24] Menurut Colin Duriez, "Ainulindalë" mungkin telah terinspirasi C. S. Lewis untuk memiliki Narnia (dunia fiksi nya) dibuat dari sebuah lagu.[25]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tolkien 1984.
  2. ^ Tolkien 1981.
  3. ^ [[#CITEREF|]].
  4. ^ Tolkien 1986.
  5. ^ Tolkien 1987.
  6. ^ a b c d e Tolkien 2002.
  7. ^ a b Pearce 1998.
  8. ^ Rosebury 1992.
  9. ^ Tymn, Zahorski & Boyer 1979.
  10. ^ a b Wood 2003.
  11. ^ Smith 1986.
  12. ^ Grotta 1992.
  13. ^ Bradford Lee Eden (2004).
  14. ^ Gardner 1977.
  15. ^ Le Berre 2004.
  16. ^ Vos 2011.
  17. ^ a b Gough 1999.
  18. ^ Bramlett & Christopher 2007.
  19. ^ Fisher 2011.
  20. ^ Marjorie Burns.
  21. ^ [[#CITEREF|]], Chapter 2.
  22. ^ Brian Rosebury.
  23. ^ Degani, Jason (2005). "Of Faith and Fairy-story" (PDF). The Gray Book Online Journals of Middle Earth. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-07-06. Diakses tanggal 2017-03-15. 
  24. ^ a b Eden 2010.
  25. ^ [[#CITEREF|]], citing [[#CITEREF|]].