Abdul Rahman (mantan Muslim)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Abdul Rahman
Lahir1965 (umur 56–57)
Kabul, Afganistan
AnakMariam dan Maria

Abdul Rahman (bahasa Persia: عبدالرحمن; lahir 1965) adalah warga negara Afganistan yang ditangkap pada Februari 2006 dan diancam dengan hukuman mati karena berpindah agama dari Islam ke Kristen. Pada tanggal 26 Maret 2006, di bawah tekanan berat dari pemerintah asing, pengadilan mengembalikan kasusnya ke jaksa, dengan alasan "kesenjangan investigasi".[1] Ia dibebaskan dari penjara kepada keluarganya pada malam 27 Maret.[2] Pada tanggal 29 Maret, Abdul Rahman tiba di Italia setelah pemerintah Italia menawarinya suaka politik.[3]

Penangkapan dan pengadilan Abdul Rahman membawa perhatian internasional pada kontradiksi yang nyata dalam Konstitusi Afganistan, yang mengakui bentuk kebebasan beragama yang terbatas dan mazhab Hanafi, yang mengamanatkan hukuman mati bagi kaum pria Muslim yang murtad. Kasus ini menuai pro-kontra dan kecaman internasional yang luas, terutama dari Britania Raya dan Amerika Serikat, karena keduanya memimpin kampanye untuk menghapus rezim fundamentalis Taliban pada tahun 2001 dan merupakan negara donor utama bantuan ke Afganistan.[4]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Abdul Rahman lahir pada tahun 1965.[5]

Pada tahun 1990, ketika bekerja sebagai anggota staf untuk sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM) kemanusiaan Katolik yang memberikan bantuan medis kepada para pengungsi Afganistan di Peshawar, Pakistan, ia berhubungan dengan agama Kristen dan kemudian dibaptis ke dalam Gereja Katolik Roma.[6] Setelah berpindah agama ia mengadopsi nama alkitabiah Joel.[7]

Pada 1993, ia pindah ke Jerman dan kemudian gagal mencari suaka di Belgia[8] sebelum dideportasi ke Afganistan[9] pada 2002 setelah jatuhnya pemerintahan Taliban.[10]

Istri Abdul Rahman menceraikannya karena pindah agama ke Katolik.[8] Dalam perebutan hak asuh berikutnya atas dua putri pasangan itu,[11] yang dibesarkan oleh orang tua Abdul Rahman selama ketidakhadirannya,[12] keluarga ibu mengangkat masalah agamanya sebagai alasan untuk menolak hak asuhnya.[11]

Ketika dia kembali ke Afganistan, dia tidak diakui oleh orang tuanya, yang menyatakan: "Karena dia telah berpindah dari Islam ke agama lain, maka kami tidak menginginkan dia berada di rumah kami" dan "Abdul Rahman ingin mengubah etika anak-anak dan keluarga saya. Dia tidak mengikuti jalan yang benar. Saya telah mengusirnya dari rumah saya", sementara putrinya mengatakan bahwa "Dia berperilaku buruk dengan kami dan kami diancam dan dipermalukan olehnya. Dia tidak memiliki pekerjaan dan tidak pernah memberi saya selembar pakaian atau sepotong roti. Hanya namanya sebagai seorang ayah" dan "Dia bilang dia ayahku tapi dia tidak berperilaku layaknya seorang ayah sejak dia kembali ke Afganistan. Dia mengancam kami dan kami semua takut padanya dan dia tidak percaya pada agama Islam."[12]

Penangkapan dan persidangan[sunting | sunting sumber]

Pada Februari 2006, anggota keluarganya melaporkannya ke polisi.[13] Dia ditangkap setelah polisi mengetahui bahwa dia memiliki sebuah Alkitab.[14] Setelah penangkapannya, dia tidak dapat menemukan pengacara di Kabul yang bersedia mewakilinya. Pihak berwenang melarang kantor berita Associated Press untuk menemuinya.

Para pakar hukum mengatakan bahwa kasus Abdul Rahman ada karena undang-undang yang bertentangan dalam Konstitusi Afganistan yang mengakui kebebasan beragama dan hukum syariah bermazhab Hanafi. Pasal 130 Konstitusi Afganistan memungkinkan jaksa untuk menuntut dia karena murtad "sesuai dengan fiqih Hanafi". Teks artikel tersebut mengatakan:

Dalam kasus-kasus yang sedang dipertimbangkan, pengadilan akan menerapkan ketentuan Konstitusi ini serta undang-undang lainnya. Jika tidak ada ketentuan dalam Konstitusi atau undang-undang lain tentang suatu kasus, pengadilan menurut fiqih Hanafi, dan, dalam batas-batas yang ditetapkan oleh Konstitusi ini, memerintah dengan cara yang mencapai keadilan dengan cara yang terbaik.[15]

Jaksa meminta hukuman mati untuk Abdul Rahman, menyebutnya "kuman".[13] Jaksa Abdul Wasi menuntut pertobatannya dan menyebutnya pengkhianat: "Dia harus disingkirkan dari masyarakat Muslim lainnya dan harus dibunuh." Jaksa Agung Afganistan mengatakan bahwa Abdul Rahman harus dihukum gantung.[16]

Proses peradilan Abdul Rahman, yang dimulai pada 16 Maret dan menjadi dikenal luas di kancah pers internasional pada 19 Maret, diawasi oleh tiga hakim di pengadilan keamanan publik di pengadilan utama Kabul. Ansarullah Mawlawizadah, ketua hakim dalam kasus tersebut, mengatakan bahwa Abdul Rahman akan diminta untuk mempertimbangkan kembali pertobatannya: "Kami akan mengundangnya lagi karena agama Islam adalah agama toleransi. Kami akan bertanya apakah dia telah berubah pikiran. Jika jadi kami akan memaafkannya."[17]

Ansarullah Mawlafizada juga mengatakan "Nabi Muhammad telah mengatakan beberapa kali bahwa mereka yang murtad dari Islam harus dibunuh jika mereka menolak untuk kembali, Islam adalah agama damai, toleransi, kebaikan dan integritas. Itulah sebabnya kami telah memberitahu dia jika dia menyesali apa yang dia lakukan, maka kami akan memaafkannya".[18]

Hakim menambahkan lebih banyak: "Jika [dia] tidak bertobat, Anda semua akan menyaksikan jenis hukuman yang akan dia hadapi."[19]

Ketika menghadapi kemungkinan hukuman mati, Abdul Rahman memegang teguh keyakinannya: "Mereka ingin menghukum mati saya dan saya menerimanya ... saya seorang Kristen, yang berarti saya percaya pada Tritunggal... saya percaya pada Yesus Kristus."[20]

Upaya oleh orang Kristen Afganistan[sunting | sunting sumber]

Saat Abdul Rahman diadili, sejumlah orang Kristen Afganistan bekerja untuk menarik perhatian media internasional terhadap penderitaan umat Kristen Afganistan dan khususnya Abdul Rahman.[21]

Kesehatan jiwa untuk diadili[sunting | sunting sumber]

Kedutaan Besar Afganistan di Washington, D.C. mengumumkan pada 22 Maret bahwa sistem peradilan negara itu sedang mengevaluasi kesehatan jiwa Abdul Rahman. Moayuddin Baluch, penasihat agama Presiden Hamid Karzai membenarkan bahwa Abdul Rahman akan menjalani pemeriksaan psikologis.[22] Hakim Maulawizadah menyatakan, karena Rahman menolak bertaubat maka kondisi kejiwaannya sedang diperiksa. Jika dia ditemukan tidak sehat secara mental, kasusnya akan dibatalkan.[19] Perpindahan agama Abdul Rahman menjadi Kristen, meskipun mengetahui bahwa melakukannya dapat dihukum mati, dipandang oleh beberapa orang sebagai bukti ketidakmampuan mental.

Seorang jaksa negara Afganistan Sarinwal Zamari mengatakan tentang Abdul Rahman dalam sebuah wawancara dengan Associated Press pada 22 Maret 2006, "Kami pikir dia bisa gila. Dia bukan orang normal. Dia tidak berbicara seperti orang normal. Dokter harus memeriksa dia. Jika dia tidak sehat secara mental, pasti Islam tidak memiliki klaim untuk menghukumnya. Dia harus dimaafkan. Kasus ini harus dihentikan."[22] Sumber lain mengatakan Rahman "selalu menganggur dan mentalnya tidak seimbang".[23]

Jaksa Abdul Wasei mengatakan dia meragukan klaim tentang ketidakstabilan jiwa Abdul Rahman. "Saya tidak melihat adanya masalah kejiwaan dalam kasus ini", katanya. Wasei mengatakan Rahman, ketika ditanya tentang kesehatan jiwanya, bersikeras bahwa itu baik-baik saja. "Saya baik-baik saja, Anda bisa menuntut saya, saya bisa menjawab pertanyaan Anda", kata Wasei kepada Rahman.[24]

Para diplomat mengatakan bahwa pemerintah Afganistan "putus asa mencari cara untuk menghentikan kasus ini"[14] dengan menyatakan Abdul Rahman secara mental tidak layak untuk diadili.[6][25]

Pengadilan juga mempertanyakan kewarganegaraan Rahman. Rahman pernah tinggal di luar negeri, di Jerman, Yunani dan Belgia. Jika dia memiliki kewarganegaraan ganda, dikatakan, status kasusnya bisa berubah.

Ada berbagai pendapat tentang Abdul Rahman yang dinyatakan tidak layak diadili. Kritikus mengatakan bahwa menyatakan dia gila tidak akan menyelesaikan apa yang mereka anggap sebagai cacat konstitusional yang memungkinkan penuntutan berdasarkan hukum Islam. Sebuah editorial di The Washington Times menulis bahwa menyatakan dia tidak sehat secara mental adalah "celah buatan" yang akan memungkinkan pemerintah Afganistan "mundur untuk menghindari krisis internal dan diplomatik yang menghancurkan. Solusi ini, seperti itu, tidak akan menyelesaikan masalah. perbedaan mendasar dalam konstitusi Afganistan."[26] Sebuah editorial The New York Times menggemakan sentimen ini, mengatakan bahwa menyatakan Abdul Rahman tidak kompeten secara mental adalah cara bagi pemerintah Afganistan untuk "menghindari kekacauan" dan "itu akan menjadi trik murahan karena hukum akan tetap ada di buku."[27]

Di Prancis, majalah Marianne menyatakan kritik Barat atas kasus tersebut mungkin tidak akan puas jika pengadilan Kabul menghindari hukuman mati untuk Abdul Rahman dengan menyatakan dia gila dan tidak layak untuk diadili. "Jika dia tidak diadili, dia mungkin akan berakhir di rumah sakit jiwa, yang bagi orang yang waras terkadang lebih buruk daripada kematian."[28]

Pembebasan[sunting | sunting sumber]

Pada 24 Maret 2006, pihak berwenang Afganistan mengumumkan bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk segera membebaskan Abdul Rahman. Sebuah pertemuan khusus pemerintah tentang kasusnya diadakan pada hari berikutnya di mana Presiden Hamid Karzai berunding dengan beberapa menteri Kabinet tentang cara untuk membebaskannya tanpa membuat marah ulama konservatif yang kuat di negara itu yang telah menyerukan eksekusi Abdul Rahman.[29][30] Setelah pertemuan ini seorang pejabat senior pemerintah yang tidak disebutkan namanya mengatakan ada "kemungkinan kuat" bahwa Abdul Rahman akan dibebaskan pada hari Minggu tanggal 26.[31] Namun jaksa menolak klaim bahwa Abdul Rahman akan dibebaskan. Kemudian pada hari Minggu hakim membuat pernyataan berikut: "Kasus tersebut, karena beberapa kelemahan dan kekurangan teknis serta hukum, telah dirujuk kembali ke kantor kejaksaan".[32]

Para ulama mempertanyakan kewenangan Presiden Karzai untuk memerintahkan pembebasan Abdul Rahman. Ulama Khoja Ahmad Sediqi, seorang anggota Mahkamah Agung di Afganistan, memperingatkan agar tidak mengganggu pengadilan, dengan mengatakan bahwa "Al-Qur'an sangat jelas dan sabda nabi kita sangat jelas. Hanya ada satu hasil: mati. Jika Karzai membebaskannya, itu akan menjadi milik musuh kita dan mungkin akan terjadi pemberontakan."[33]

Pada 28 Maret 2006, AP melaporkan bahwa Abdul Rahman telah dibebaskan. Pengumuman itu muncul setelah PBB mengatakan dia telah meminta suaka di luar Afghanistan.[34]

Pada tanggal 29 Maret 2006, Perdana Menteri Italia Silvio Berlusconi mengumumkan bahwa kabinetnya telah menyetujui permohonan suaka Rahman dan Rahman telah tiba di Italia.[35]

Tanggapan di Afganistan[sunting | sunting sumber]

Pejabat pemerintah[sunting | sunting sumber]

Agence France Presse (AFP) mengutip seorang pejabat Afghanistan yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa Presiden Hamid Karzai secara pribadi telah campur tangan dalam kasus Abdul Rahman untuk menjamin pembebasan orang yang berpindah agama. "Presiden secara pribadi bekerja untuk menyelesaikannya secara damai. Ada jalan keluarnya", kata pejabat itu. "Saya yakin itu akan memakan waktu satu atau dua hari."[36]

Mantan Menteri Luar Negeri Afganistan Dr. Abdullah mengatakan selama konferensi pers dengan Wakil Menteri Urusan Politik AS R. Nicholas Burns, "Saya tahu bahwa ini adalah masalah yang sangat sensitif dan kami mengetahui keprihatinan rakyat Amerika. Bahkan, di kedutaan kami kami menerima ratusan pesan semacam itu. Sejauh yang saya pahami, sifat kasusnya adalah bahwa istri pria itu telah mendaftarkan gugatan terhadap suaminya. Dan kemudian Pemerintah Afganistan tidak ada hubungannya dengan itu. Ini adalah kasus hukum dan peradilan. Tapi saya berharap melalui proses konstitusional kita akan ada hasil yang memuaskan dari proses itu."[37] Dia juga menyatakan: "Setiap kali kita memiliki kasus, itu seperti alarm. Kontradiksi ini [antara kebebasan beragama dan syariah] tidak akan hilang dengan satu atau dua kasus."[38]

Ansarullah Mawlawizadah mengumumkan tekanan internasional tidak akan mempengaruhi keputusannya dalam kasus tersebut, dengan mengatakan: "Sejauh ini tidak ada tekanan langsung pada pengadilan kami, tetapi jika itu terjadi, kami akan menganggapnya sebagai campur tangan. Kami memiliki konstitusi dan hukum di sini. Tidak ada yang memilikinya. hak untuk menekan kami."[39] Dalam sebuah wawancara dengan AFP, Mawlawizadah menegaskan posisinya: "Kami tidak ada hubungannya dengan masalah diplomatik. Kami akan melakukan pekerjaan kami secara independen."[36] Dia mengatakan bahwa dia mengharapkan untuk mengatur dalam kasus ini dalam beberapa hari ke depan.[39]

Ulama[sunting | sunting sumber]

Setelah penangkapan Abdul Rahman dan selanjutnya kemarahan dan kritik terhadap pemerintah Afganistan, ulama Afghanistan terkemuka berbicara menentang kemungkinan pembebasannya. Ulama Afghanistan telah mengecam apa yang mereka nyatakan sebagai campur tangan negara lain dan oleh Presiden Hamid Karzai dengan otonomi pengadilan Afganistan. Maulavi Habibullah mengatakan kepada lebih dari seribu ulama dan orang muda berkumpul di Kabul bahwa "Afganistan tidak memiliki kewajiban apa pun di bawah hukum internasional. Nabi bersabda, ketika seseorang berganti agama, dia harus dibunuh."[40] Banyak ulama telah berbicara kepada media mengatakan bahwa Abdul Rahman harus menerima hukuman mati karena murtad.

Ulama Enayatullah Baligh, berbicara di salah satu masjid utama Kabul mengatakan, "Kami menghormati semua agama tetapi kami tidak pergi ke kedutaan Inggris atau kedutaan Amerika untuk melihat agama apa yang mereka ikuti. Kami tidak akan membiarkan siapa pun mengganggu agama kami. dan dia harus dihukum."[41]

Ahmad Shah Ahmadzai, seorang pemimpin mujahidin terkemuka dan kepala Hizb-i-Iqtadar-i-Islami Afganistan, dan mantan penjabat perdana menteri dalam pemerintahan Burhanuddin Rabbani sebelum Taliban berkuasa pada tahun 1996, mengatakan, "Terlepas dari pengadilannya. keputusan [apakah dia dihukum gantung atau tidak], ada kesepakatan bulat oleh semua ulama dari utara ke selatan, timur ke barat Afganistan, bahwa Abdul Rahman harus dieksekusi. Ada perbedaan pendapat yang meluas di antara massa terhadap kegiatan misionaris Kristen tersebut. Misi ini mengeksploitasi kemiskinan orang Afghanistan dan mereka membayar mereka untuk pindah agama. Kegiatan ini hanya akan diartikan menjadi reaksi keras karena orang Afghanistan tidak menoleransi apa pun yang bertentangan dengan agama mereka. Karena Abdul Rahman berasal dari Panjshir, orang-orang di daerah itu datang turun ke Kabul untuk menunjukkan ketidaksetujuan mereka terhadapnya dan menuntut agar pengadilan mengeksekusinya."[42]

Ulama Muslim Abdul Raouf, anggota organisasi Islam utama Afganistan, Majelis Ulama Afganistan, menyatakan "Menolak Islam adalah menghina Allah. Kami tidak akan membiarkan Allah dipermalukan. Orang ini harus mati." Raouf, yang digambarkan oleh AP sebagai "moderat", dikutip mengatakan: "Potong kepalanya!" dan "Kami akan meminta orang-orang untuk menariknya berkeping-keping sehingga tidak ada yang tersisa." Raouf mengatakan Abdul Rahman hanya akan bertahan jika dia pergi ke pengasingan. Dalam khotbahnya di Masjid Herati pada 24 Maret 2006, Raouf mengatakan kepada sekitar 150 jemaah bahwa Abdul Rahman pantas mati karena dia telah "melakukan dosa terbesar. Jalan Allah adalah jalan yang benar, dan orang yang bernama Abdul Rahman ini adalah seorang murtad."[43]

Mirhossain Nasri, ulama terkemuka di Masjid Hossainia, mengatakan "Jika dia diizinkan tinggal di Barat, maka orang lain akan mengaku Kristen sehingga mereka juga bisa", katanya. "Kita harus memberi contoh. ... Dia harus dihukum gantung."[6]

Ulama Mohammed Qasim yang tinggal di kota utara Mazari Sharif, mengatakan: "Kami tidak peduli jika Barat menjatuhkan dukungannya kepada kami. Allah akan menjaga Afghanistan."[44][45]

Masyarakat Afganistan[sunting | sunting sumber]

BBC menilai banyak masyarakat Afganistan yang vokal mendukung eksekusi Abdul Rahman, meski tidak memperkirakan apakah mayoritas. "Pengadilan harus menghukumnya dan dia harus dihukum mati", kata Abdul Zahid Paymen, warga Kabul. Mohammed Qadir setuju bahwa dia harus dieksekusi: "Menurut hukum Islam dia harus dihukum mati karena agama Kristen dilarang di tanah kami".[18] Tetangga Abdul Rahman berkomentar: "tidak mungkin kita akan membiarkan orang Afghanistan menghina kita dengan menjadi Kristen."[14] Cendekiawan agama Shahnawaz Farooqui, berbicara tentang perpindahan agama Abdul Rahman, mengatakan "dia harus dieksekusi ... Jika seseorang pada satu titik membenarkan kebenaran dan kemudian menolaknya atau menyangkalnya, itu akan membahayakan seluruh paradigma kebenaran. Ini adalah pelanggaran besar yang hukumannya hanya bisa mati. Paling-paling, beberapa ahli berpendapat bahwa orang tersebut harus diberi waktu untuk memikirkan kembali, dan jika dia memeluk Islam lagi, dia akan diampuni."[46]

Reaksi internasional[sunting | sunting sumber]

Seruan untuk pembebasan Abdul Rahman[sunting | sunting sumber]

Sejumlah LSM dan negara Barat mengutuk persidangannya sebagai pelanggaran hak asasi manusia dan menyerukan pembebasan orang Afganistan yang telah berpindah agama itu.

  •  Australia: Perdana Menteri Australia John Howard mengatakan kasus Abdul Rahman "mengerikan" dan bahwa "ketika [dia] melihat laporan tentang ini [dia] merasa sakit secara harfiah. Gagasan bahwa seseorang dapat dihukum karena keyakinan agama mereka dan gagasannya mereka mungkin akan dieksekusi benar-benar di luar dugaan."[43]
  •  Kanada: Pemerintah Kanada telah menyatakan keprihatinannya, terutama karena Pasukan Kanada baru-baru ini mengambil alih komando pasukan koalisi di provinsi Kandahar dan pemerintah menghadapi tekanan untuk memastikan misi tersebut mengarah ke Afganistan yang terbuka dan demokratis. Perdana Menteri Kanada Stephen Harper menelepon Hamid Karzai[47] dan mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis, "Saya menelepon Presiden Karzai secara pribadi kemarin untuk menyatakan keprihatinan kami. Dia menyampaikan kepada saya bahwa kami tidak perlu khawatir tentang hasil akhir seperti itu".[48]
Pernyataan yang menyerukan pembebasan juga telah dikeluarkan oleh Kongres Muslim Kanada.[49]
  •  Uni Eropa: Menteri Luar Negeri Austria Ursula Plassnik, berbicara atas nama Uni Eropa, mengatakan, "Kami tidak akan meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat untuk melindungi hak-hak dasar Abdul Rahman dan untuk menyelamatkan hidupnya" (Austria menjabat sebagai presiden Dewan Uni Eropa).[50]
  •  Jerman: Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah menerima jaminan dari Karzai melalui telepon bahwa Abdul Rahman tidak akan dijatuhi hukuman mati.[6]
  •  Britania Raya: Dewan Perhimpunan Gereja, badan evangelis senior Gereja Inggris, mengutuk persidangan dan meminta semua orang Kristen untuk mengungkapkan kemarahan mereka atas ketidakadilan ini dan untuk melakukan apa yang mereka bisa untuk mencegah kematian Abdul Rahman. Masyarakat juga meminta pemerintah Inggris untuk menggunakan semua pengaruhnya di Afghanistan.[51]
  • Amnesty International menyerukan pembebasan Abdul Rahman, dengan mengatakan bahwa dia mungkin menjadi "tahanan hati nurani" dan bahwa "dakwaan terhadapnya harus dibatalkan dan jika perlu dia harus dilindungi dari segala bentuk pelanggaran di dalam komunitas."[6]
  •  Amerika Serikat: Pada tanggal 22 Maret 2006, Anggota Kongres Tom Lantos (D), menulis surat kepada Hamid Karzai di mana dia berkata, "Di negara di mana tentara dari semua agama, termasuk Kristen, sekarat untuk membela pemerintah Anda, saya menemukan sungguh keterlaluan bahwa Rahman diadili dan menghadapi hukuman mati karena masuk Kristen."[52] Mengikuti jejak Lantos, sejumlah pejabat pemerintah memprotes penangkapan Abdul Rahman. Khususnya, Presiden George W. Bush berbicara menentang penangkapan Rahman, dengan mengatakan, "Sangat meresahkan bahwa sebuah negara yang kami bantu membebaskan akan meminta pertanggungjawaban seseorang karena mereka memilih agama tertentu daripada yang lain".[28] Juru bicara Gedung Putih Scott McClellan mengatakan penangkapan dan persidangan Abdul Rahman "jelas melanggar kebebasan universal yang dijunjung tinggi oleh demokrasi di seluruh dunia."[53]
Menteri Luar Negeri Condoleezza Rice mengajukan banding langsung kepada Presiden Hamid Karzai untuk "resolusi yang menguntungkan", meskipun dia tidak menuntut agar tuduhan itu dibatalkan.[54] Wakil Menteri Luar Negeri untuk Urusan Politik R. Nicholas Burns meminta agar persidangan dilakukan dengan "transparan" dan mengingatkan Afganistan bahwa "orang harus bebas memilih agama mereka."[26]
Kelompok advokasi Islam AS Council on American-Islamic Relations menyerukan pembebasan segera Abdul Rahman..[55]
Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh telah mendesak agar Abdul Rahman dibebaskan, dan diizinkan untuk menjalankan agamanya secara bebas.[56]
Komisi Amerika Serikat untuk Kebebasan Beragama Internasional (USCIRF) menulis dalam sebuah surat yang ditujukan kepada Presiden AS George W. Bush pada 22 Maret 2006 bahwa: "Pada beberapa kesempatan sebelumnya, Komisi telah menyuarakan keprihatinan bahwa konstitusi Afghanistan gagal memasukkan jaminan kebebasan beragama dan berekspresi yang memadai bagi anggota komunitas Muslim mayoritas di negara itu dapat mengarah pada tuduhan kriminal yang tidak adil atas kemurtadan dan penistaan. Tanpa jaminan hak atas kebebasan beragama bagi semua individu, bersama dengan sistem peradilan yang diinstruksikan untuk menegakkan prinsip-prinsip Islam dan hukum Islam, pintu terbuka untuk interpretasi yang kasar, tidak adil, atau bahkan kasar dari ortodoksi agama untuk secara resmi dipaksakan".[57]
  •  Vatikan: Paus Benediktus XVI telah mendesak presiden Afghanistan untuk mengampuni Abdul Rahman. meminta "untuk menghormati hak asasi manusia yang disetujui dalam pembukaan konstitusi Afganistan yang baru".[47][58]

Kemungkinan penarikan bantuan[sunting | sunting sumber]

Jerman, yang terlibat dalam pasukan Bantuan Keamanan Internasional yang diamanatkan PBB di Afghanistan dan juga mengepalai upaya internasional meningkatkan kepolisian Afganistan, telah menyarankan bahwa Afganistan berpotensi kehilangan bantuan atau dukungan teknis untuk upaya rekonstruksi tergantung pada hasil kasus Abdul Rahman. Menteri Dalam Negeri Jerman Wolfgang Schäuble telah menyatakan "Saya sangat mendukung gagasan bahwa kami menjelaskan kepada Afghanistan, dengan segala cara yang mungkin, bahwa mematuhi dan melindungi hak asasi manusia, yang wajib dilakukan Afghanistan, termasuk [melindungi] kebebasan beragama." Schäuble juga mengatakan, "Kami berkontribusi banyak untuk membangun kembali Afghanistan dan menuju stabilitasnya, jadi saya benar-benar percaya bahwa Afghanistan harus menyadari bahwa kami menuntut kebebasan beragama. Anda tidak dapat menghukum orang karena mereka mengubah agama mereka."[59]

Menanggapi komentar Schäuble, Menteri Ekonomi Afghanistan Amin Farhang mengatakan bahwa pemerintah di Kabul tidak dapat menghentikan negara-negara donor untuk menahan bantuan atau dukungan teknis, tetapi konsekuensi dari penarikan tersebut akan lebih buruk bagi negara-negara Barat daripada Afghanistan. Farhang menyatakan: "Saya pikir politisi di Barat, termasuk di Jerman, bereaksi sangat emosional. Seharusnya tidak seperti itu. Ada kekurangan informasi. Dan selain itu, sementara situasinya belum terselesaikan dan keputusan akhir belum diputuskan. belum dibuat, mereka tidak dapat mengancam untuk menarik pasukan keamanan atau bantuan asing. Itu sama saja dengan pemerasan."[19] Farhang juga mengatakan bahwa Kabul sedang berusaha membangun demokrasi setelah Taliban dipaksa turun dari kekuasaan oleh pasukan AS pada 2001, tetapi hak untuk berpindah dari Islam ke Kristen terlalu ekstrim untuk masyarakat Islam tradisional seperti Afghanistan yang menjunjung tinggi hukuman Islam untuk kemurtadan. Dia juga menyatakan: "Afghanistan tidak bisa tiba-tiba beralih dari satu ekstrem ke ekstrem lainnya."

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Munadi, Sultan M. (March 26, 2006). "Afghan Case Against Christian Convert Falters". The New York Times. 
  2. ^ "Monday, March 27". CNN. March 28, 2006. 
  3. ^ Vinci, Alessio (March 29, 2006). "Afghan convert arrives in Italy for asylum". CNN. 
  4. ^ "Afghanistan: Government to have greater control over aid pledged in London". IRIN. March 28, 2007. 
  5. ^ "Christian convert faces death penalty in Afghanistan". 20 March 2006. 
  6. ^ a b c d e Cooney, Daniel (March 23, 2006). "Afghan clerics demand convert be killed". Associated Press. Diakses tanggal 2006-03-23. [pranala nonaktif]
  7. ^ Quotidiano Net[pranala nonaktif permanen]
  8. ^ a b "Kabul Judge Rejects Calls to End Trial of Christian Convert". The New York Times. March 24, 2006. Diakses tanggal 2006-03-24. 
  9. ^ "Afghan Convert to Christianity Finds Asylum in Italy". AgapePress. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-04-08. Diakses tanggal 2006-03-29. 
  10. ^ "Abdul Rahman, Isaias, EDA & the Eritrean Evangelicals". Habtom Yohannes. Diakses tanggal 2006-03-24. 
  11. ^ a b "Islamic Injustice: The Abdul Rahman Case". blogcritics.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-06-26. Diakses tanggal 2006-03-24. 
  12. ^ a b Rachel Morarjee (March 29, 2006). "Abdul Rahman's Family Values". Time.
  13. ^ a b Abdul Waheed Wafa "Afghan Judge in Convert Case Vows to Resist Foreign Pressure". The New York Times. March 23, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 9, 2014. Diakses tanggal 2006-03-23. 
  14. ^ a b c Cooney, Daniel Afghan Convert May Be Unfit for Trial Associated Press, March 22, 2006, accessed March 22, 2006
  15. ^ Wolesi Jirga & Provincial Council Elections Afghanistan 2005 Diarsipkan February 22, 2014, di Wayback Machine.
  16. ^ Who will save Abdul Rahman? Diarsipkan April 20, 2006, di Wayback Machine., by Michelle Malkin, townhall.com, March 22, 2006, retrieved March 28, 2006
  17. ^ "Report". BBC. 2006-03-20. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-08-09. Diakses tanggal 2006-03-22. 
  18. ^ a b Majumder, Sanjoy (24 March 2006). "Mood hardens against Afghan convert". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2006. Diakses tanggal 2006-03-24. 
  19. ^ a b c "Afghanistan: Pressure Mounts Over Afghan Conversion Case". Radio Free Europe — Radio Liberty. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 March 2006. Diakses tanggal 2006-03-24. 
  20. ^ "Afghan Man Faces Execution After Converting to Christianity" Diarsipkan April 7, 2006, di Wayback Machine., by Benjamin Sand, VOA News, March 18, 2006, retrieved March 28, 2006
  21. ^ Of Kabul, Caleb (March 19, 2006). "Afghan Christian News". Afghan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 28, 2017. 
  22. ^ a b "Afghan convert's trial put in doubt". Al Jazeera. March 22, 2006. 
  23. ^ Constable, Pamela (2006-03-23). "For Afghans, Allies, A Clash Of Values". The Washington Post. Diakses tanggal April 23, 2010. 
  24. ^ Sultan M. Munadi and Christine Hauser (2006-03-27). "Afghan Official Calls for Release of Christian Convert". The New York Times. 
  25. ^ Constable, Pamela (2006-03-23). "For Afghans, Allies, A Clash of Values". The Washington Post. hlm. A01. Diakses tanggal April 23, 2010. 
  26. ^ a b "Free Abdul Rahman". The Washington Times. 2006-03-23. 
  27. ^ "Editorial Outrage in Afghanistan". The New York Times. 2006-03-23. 
  28. ^ a b "Western, Muslim worlds clash again over religion". Reuters India. 2006-03-24. [pranala nonaktif]
  29. ^ "Karzai Searches For Solution On Christian". Associated Press. 2006-03-26. [pranala nonaktif permanen]
  30. ^ "Afghan convert 'may be released'". BBC News. 2006-03-25. Diakses tanggal 2010-01-01. 
  31. ^ Afghan convert likely to be freed after Karzai intervention Diarsipkan January 15, 2016, di Wayback Machine., by Sardar Ahmad, mq7.net, 26 March 2006, retrieved 28 March 2006
  32. ^ "Afghan judge says Christian convert case has flaws"[pranala nonaktif], by Sayed Salahuddin, Reuters Canada, 26 March 2006, retrieved 28 March 2006
  33. ^ "Karzai Searches for Solution on Christian"[pranala nonaktif permanen], by Amir Shah, The Norman Transcript, retrieved 28 March 2006
  34. ^ Christian Convert Released From Prison[pranala nonaktif permanen], Amir Shah, AP, 28 March 2006
  35. ^ Afghan convert 'arrives in Italy' Diarsipkan June 9, 2016, di Wayback Machine., BBC, 29 March 2006, 17:07 GMT
  36. ^ a b "Afghan president intervenes in case of Christian convert". Agence France Press. Diakses tanggal 2006-03-25. [pranala nonaktif]
  37. ^ U.S.-Afghanistan Strategic Partnership Briefing Diarsipkan March 4, 2016, di Wayback Machine., Scoop, March 23, 2006, retrieved March 28, 2006
  38. ^ Constable, Pamela (March 23, 2006). "For Afghans, Allies, A Clash of Values". The Washington Post. 
  39. ^ a b "Afghan faces death for rejecting Islam". International Herald Tribune. 2006-03-24. 
  40. ^ "Preachers in Kabul Urge Execution of Convert to Christianity" Diarsipkan January 15, 2016, di Wayback Machine., by Abdul Waheed Wafa, The New York Times, March 25, 2006, retrieved March 28, 2006
  41. ^ "Pressure on Afghans mounts over Christian convert". The Washington Post. 2006-03-24. [pranala nonaktif]
  42. ^ "Losing faith in Afghanistan". Asia Times. March 25, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 26, 2006. 
  43. ^ a b "Afghan Clerics Demand Convert be Executed". Washington Post. 2006-03-24. [pranala nonaktif]
  44. ^ "Karzai under pressure to free Christian". USA Today. March 25, 2006. 
  45. ^ "Karzai Under Pressure to Free Convert". Fox News. March 25, 2006. 
  46. ^ "Losing faith in Afghanistan". Asia Times. 2006-03-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-03-26. 
  47. ^ a b "Afghan convert 'may be released'". BBC News. March 25, 2006. 
  48. ^ Cooney, Daniel (March 24, 2006). "Clerics insist on execution of convert". The Washington Times. 
  49. ^ "Free Afghan Christian Abdul Rahman without delay". Muslim Canadian Congress. March 21, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 5, 2012. 
  50. ^ "Leaders rally to Afghan convert". BBC News. 2006-03-24. Diakses tanggal 2010-01-01. 
  51. ^ Church Society condemns the trial of Afghan Christian Diarsipkan February 22, 2014, di Wayback Machine., VirtueOnline, 24 March 2006, retrieved March 28, 2006
  52. ^ Report Diarsipkan March 4, 2016, di Wayback Machine., CNN, March 22, 2006
  53. ^ "Afghan Judge in Convert Case Vows to Resist Foreign Pressure". The New York Times. 2006-03-23. 
  54. ^ Hawaii Channel Diarsipkan March 9, 2007, di Wayback Machine., March 23, 2006
  55. ^ "CAIR Calls For Release Of Afghan Christian" Diarsipkan March 4, 2016, di Wayback Machine., CAIR, March 22, 2006, retrieved September 9, 2009
  56. ^ "Adventist Church Joins Pleas on Behalf of Afghan Christian" Diarsipkan October 4, 2007, di Wayback Machine., Adventist News Network, March 24, 2006, retrieved March 28, 2006
  57. ^ "McClellan's Myth: "Freedom of Religion" Is A "Bedrock-Principle" Of The Afghan Constitution". 
  58. ^ "Afghan Christian Convert Flees to Italy". Fox News. March 29, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 6, 2007. 
  59. ^ Synovitz, Ron (March 23, 2006). "Afghanistan: Pressure Mounts Over Afghan Conversion Case". Radio Free Europe/Radio Liberty. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 11, 2007. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]