2 Samuel 5

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
pasal 4       2 Samuel 5       pasal 6
Leningrad Codex Sam1-Sam2

Kitab Samuel (Kitab 1 & 2 Samuel) lengkap pada Kodeks Leningrad, dibuat tahun 1008.
Kitab: Kitab 2 Samuel
Bagian Alkitab: Perjanjian Lama
Kitab ke- 10
Kategori: Nevi'im

2 Samuel 5 (atau II Samuel 5, disingkat 2Sam 5) adalah pasal kelima dari Kitab 2 Samuel dalam Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Dalam Alkitab Ibrani terdapat dalam Kitab Samuel yang termasuk Nabi-nabi Awal atau Nevi'im Rishonim [נביאים ראשונים] dalam bagian Nevi'im (נביאים; Nabi-nabi).[1][2]

Teks[sunting | sunting sumber]

Waktu[sunting | sunting sumber]

  • Kisah yang dicatat di pasal ini terjadi kurang lebih pada tahun ke-8 pemerintahan raja Daud, sekitar tahun 1000 SM.

Struktur[sunting | sunting sumber]

Pembagian isi pasal (disertai referensi silang dengan bagian Alkitab lain):

Ayat 2[sunting | sunting sumber]

"Telah lama, ketika Saul memerintah atas kami, engkaulah yang memimpin segala gerakan orang Israel. Dan TUHAN telah berfirman kepadamu: Engkaulah yang harus menggembalakan umat-Ku Israel, dan engkaulah yang menjadi raja atas Israel." (TB)[3]

Ayat 4[sunting | sunting sumber]

Daud berumur tiga puluh (30) tahun, pada waktu ia menjadi raja; empat puluh (40) tahun lamanya ia memerintah. (TB)[5]

Ayat 5[sunting | sunting sumber]

Di Hebron ia (Daud) memerintah atas Yehuda tujuh tahun enam bulan, dan di Yerusalem ia memerintah tiga puluh tiga tahun atas seluruh Israel dan Yehuda. .[6]

Referensi silang: 1 Tawarikh 3:4
Lamanya Daud memerintah di Hebron atas kaum Yehuda saja, yaitu selama 7 tahun 6 bulan, telah dicatat sebelumnya di pasal 2:11.[7]

Ayat 6[sunting | sunting sumber]

Lalu raja dengan orang-orangnya pergi ke Yerusalem, menyerang orang Yebus, penduduk negeri itu. Mereka itu berkata kepada Daud: "Engkau tidak sanggup masuk ke mari; orang-orang buta dan orang-orang timpang akan mengenyahkan engkau!" Maksud mereka: Daud tidak sanggup masuk ke mari..[8]

Daud akhirnya berhasil merebut Yerusalem, di mana ia memerintah selama 33 tahun (ayat 5).

Ayat 7[sunting | sunting sumber]

Tetapi Daud merebut kubu pertahanan Sion, yaitu kota Daud.[9]

Sion adalah bagian penting dari Yerusalem yaitu merupakan kubu pertahanannya. Dengan merebut kubu pertahanan itu berarti mudah untuk merebut seluruh Yerusalem. Daud merebut Yerusalem dan menjadikannya ibu kota Israel. Secara rohani, kota ini kemudian menjadi kota terkemuka di bumi, pusat kegiatan penebusan Allah bagi umat manusia. Yesus disalibkan dan dibangkitkan dari antara orang mati di Yerusalem, dan Roh Kudus dicurahkan atas para pengikut Yesus yang berkumpul di sana. Alkitab menyebut Yerusalem kota Allah (Mazmur 46:5; 48:2; 87:3; Ibrani 12:22; Wahyu 3:12).[10]

Ayat 11[sunting | sunting sumber]

Penggunaan batu untuk mendirikan bangunan di Yerusalem yang sudah dilakukan sejak 3000 tahun lalu dan sampai sekarang masih ada peraturan pemerintah lokal yang mewajibkan kontraktor hanya menggunakan batu untuk membangun di Yerusalem. Ilustrasi untuk 2 Samuel 5:11.
Hiram, raja negeri Tirus, mengirim utusan kepada Daud dan kayu alas, tukang-tukang kayu dan tukang-tukang batu; mereka mendirikan istana bagi Daud.[11]

Ayat 13[sunting | sunting sumber]

Daud mengambil lagi beberapa gundik dan isteri dari Yerusalem, setelah ia datang dari Hebron dan bagi Daud masih lahir lagi anak-anak lelaki dan perempuan. (TB)[12]
  • "Daud mengambil lagi beberapa gundik dan isteri": Di sini dinyatakan kelemahan sifat Daud yang paling serius, yaitu "keinginannya yang kuat akan perempuan" (bandingkan 2 Samuel 3:1-5; 5:13), yang berefek buruk:

Ayat 14[sunting | sunting sumber]

Inilah nama anak-anak yang lahir bagi dia di Yerusalem: Syamua, Sobab, Natan, Salomo, (TB)[13]

Referensi silang: 2 Samuel 12:24, 1 Tawarikh 3:5, 1 Tawarikh 14:4, Zakharia 12:12, Matius 1:6, Lukas 3:31

Ayat 19[sunting | sunting sumber]

Bertanyalah Daud kepada TUHAN: "Apakah aku harus maju melawan orang Filistin itu? Akan Kauserahkankah mereka ke dalam tanganku?"
TUHAN menjawab Daud: "Majulah, sebab Aku pasti akan menyerahkan orang Filistin itu ke dalam tanganmu." (TB)[14]
  • "Bertanyalah Daud kepada TUHAN": Salah satu kekuatan Daud yang terbesar ialah keyakinannya yang teguh bahwa pertolongan dan bimbingan Allah merupakan hal yang mutlak perlu untuk berhasil dalam perang; jadi ia membiasakan dirinya untuk bertanya kepada Tuhan. Demikian pula, memenuhi maksud Allah bagi kehidupan orang beriman akan bergantung pada tindakan orang itu mencari bimbingan Allah melalui doa dan pimpinan Roh Kudus yang tinggal di dalamnya (bandingkan Roma 8:1-17).[10]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ W.S. LaSor, D.A. Hubbard & F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 1. Diterjemahkan oleh Werner Tan dkk. Jakarta:BPK Gunung Mulia. 2008. ISBN 979-415-815-1, 9789794158159
  2. ^ J. Blommendaal. Pengantar kepada Perjanjian Lama. Jakarta:BPK Gunung Mulia, 1983. ISBN 979-415-385-0, 9789794153857
  3. ^ 2 Samuel 5:2 - Sabda.org
  4. ^ Norman Geisler and Thomas Howe. When Critics Ask: A Popular Handbook on Bible Difficulties (Wheaton, Ill.: Victor Books, 1992).
  5. ^ 2 Samuel 5:4 - Sabda.org
  6. ^ 2 Samuel 5:5
  7. ^ 2 Samuel 2:11
  8. ^ 2 Samuel 5:6
  9. ^ 2 Samuel 5:7
  10. ^ a b c The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  11. ^ 2 Samuel 5:11
  12. ^ 2 Samuel 5:13 - Sabda.org
  13. ^ 2 Samuel 5:14 - Sabda.org
  14. ^ 2 Samuel 5:19 - Sabda.org

Pranala luar[sunting | sunting sumber]