15 cm sFH 18

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
15 cm schwere Feldhaubitze 18
150mm sFH18 howitzer base borden 1.jpg
Sebuah sFH 18 howitzer di CFB Borden
Jenis Howitzer
Negara asal Jerman
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1934–1945 (Jerman)
Digunakan oleh Jerman
Lihat Operator
Pada perang Perang Dunia II
Perang Kolonial Portugis
Perang Saudara Suriah
Sejarah produksi
Perancang Krupp
Rheinmetall
Tahun 1926–1930
Produsen Krupp, Rheinmetall, Spreewerke, M.A.N. dan Skoda
Biaya produksi 40.400 RM (1944)
Diproduksi 1933–1945
Jumlah produksi 6.756[1]
Varian sFH 18M
Spesifikasi
Berat Berjalan: 6304 kg (13898 pon)
Bertempur: 5512 kg (12152 pon)
Panjang 7,849 m (25 ft 9,0 in)
Panjang laras 4,440 m (14 ft 6,8 in) L/29.5
Lebar 2,225 m (7 ft 3,6 in)
Tinggi 1,707 m (5 ft 7,2 in)
Awak 7[2]

Selongsong peluru 149 mm × 260 R (cased separate-loading ammunition)
Berat Selongsong peluru 43,52 kg (95,9 pon) (HE)
Kaliber 149 mm (5,9 in)
Popor blok geser horizontal
Tolak balik hidropneumatik
Rangka pembawa Kaki belah
Elevasi 0° to +45°
Sudut putar 60°
Rata² tembakan 4 rpm
Kecepatan peluru 520 m/s (1700 ft/s)
Jarak jangkauan 13,325 m (14,572 yd)
Alat bidik Mekanisme pembidik Model 1934

15 cm schwere Feldhaubitze 18 atau sFH 18 (bahasa Jerman: Artileri medan kelas berat, model 18), dijuluki Immergrün ("hijau abadi"), adalah salah satu howitzer Jerman yang digunakan pada Perang Dunia Kedua dan dipakai bersama howitzer ringan 10,5 cm leFH 18. Mobilitas, jangkauan tembak dan keefektifan dari peluru seberat 44 kilogram menjadikannya alutsista paling penting dari semua divisi infanteri Jerman. Sebanyak 6.756 meriam diproduksi.

Desain dan pengembangan[sunting | sunting sumber]

Pengembangan sFH 18 dimulai pada tahun 1926 dan siap diproduksi pada tahun 1933.[3] Model awalnya ditujukan untuk kamuflase.[3] Meriam awalnya berasal dari kontes antara Rheinmetall dan Krupp yang rencananya menggantikan howitzer 15 cm sFH 13. Keduanya merancang beberapa desain yang semuanya dianggap tidak memuaskan. Pada akhirnya Heer memutuskan solusinya adalah untuk menggabungkan fitur terbaik dari kedua desain, menggunakan laras meriam Rheinmetall pada rangka meriam Krupp.[4]

Hasilnya, howitzer baru yaitu sFH 18 memiliki berat dua kali lebih besar dari pendahulunya, memiliki peningkatan kecepatan peluru sebesar empat puluh persen, jangkauan tembak bertambah 4,5 kilometer (total 13,325 m), dan rangka split-trail baru yang meningkatkan rata-rata tembakan sebanyak dua belas kali lipat. Kelemahannya adalah kurangnya suspensi membuatnya tidak cocok untuk ditarik kendaraan saat berjalan dengan kecepatan tinggi.

Produksi sFH 18.[1]
Tahun Pra-perang 1939 1940 1941 1942 1943 1944 1945 Total
Buah diproduksi. 1.353 190 580 516 636 785 2.295 401 6.756

Catatan pakai[sunting | sunting sumber]

15 cm sFH 18 pertama kali digunakan dalam pertempuran oleh Tentara Nasionalis China dalam Perang Tiongkok-Jepang Kedua. Tentara China sangat kekurangan senjata artileri dan senjata berat lainnya, tetapi memiliki beberapa 15 cm sFH versi laras 32/L yang memiliki jarak tembak maksimum 15 km sebanyak 18 unit. Akan tetapi China banyak memenangi duel antar howitzer saat menggunakan sFH 18 melawan Jepang yang menggunakan howitzer Tipe 38 15 cm dan howitzer Tipe 4 15 cm. Hal tersebut memaksa Jepang untuk merancang howitzer baru yaitu Tipe 96 15 cm Howitzer.

Di sisi lain sFH 18 secara resmi ditugaskan pada 23 Mei 1935,[1] dan pada saat perang dimulai Wehrmacht memiliki sekitar 1.353 pucuk sFH 18. sFH 18 sukses besar saat invasi Jerman ke Belanda, Belgia, dan Prancis tahun 1940. Namun, sFH 18 terbukti kalah dengan howitzer M1931 122mm dan howitzer ML-20 152mm yang digunakan Korps Artileri Soviet. Masing-masing memiliki jangkauan maksimum 20,4 kilometer (M1931) dan 17,3 kilometer (ML-20). Lalu dilakukan peningkatan terhadap sFH 18. Versi sFH 18M mempunyai tembak jarak sejauh 15,100 meter, tetapi ditemukan bahwa meriam mengalami tingkat keausan lebih cepat dan sistem recoil tidak dapat menahan hentakan tembakan yang terlalu banyak.

Lalu sFH 18 dimodifikasi ulang, penggunaan peluru 15 cm R. Gr. 19 yang menggunakan bantuan dorongan berupa roket yang bisa mencapai jarak maksimum 18,200 meter. Dengan peluru baru tersebut, sFH 18 dapat melawan howitzer-howitzer Soviet. Beberapa negara terus melanjutkan penggunaan sFH 18 setelah perang dalam jumlah besar termasuk Cekoslovakia, Portugal dan beberapa negara Amerika Selatan dan Amerika Tengah. Finlandia membeli 48 sFH 18 dari Jerman pada tahun 1940 dan dinamakan 150 H/40. Meriam sFH 18 versi Finlandia ini lalu dimodernisasi pada tahun 1988 dengan kode 152 H 88, dan mereka digunakan oleh Angkatan Darat Finlandia sampai tahun 2007.

Versi[sunting | sunting sumber]

152 mm houfnice vz.18/47 di Museum Svidnik
  • 15 cm sFH 18 – versi standar
  • 15 cm sFH 18M – modifikasi sFH-18 dengan moncong rem dan laras bedil yang dapat diganti
  • 15 cm sFH 18/40 – laras sFH 40 dipakai pada pelengkap sFH 18
  • 15 cm sFH 18/43 – pengembangan sFH 18 dipasangi tas bom dengan dengan bagian belakang yang bisa diblok dengan digeser
  • 15 cm sFH 18/32L – vversi China (Republik Tiongkok) dengan laras yang lebih panjang dan jarak tembaknya menjadi 15 km
  • 152 mm houfnice vz.18/47 – Czech memodifikasi dengan memperpendek laras dan moncong rem

Operator[sunting | sunting sumber]

Pasukan Jerman dengan sebuh howitzer 15 cm sFH 18 pada Front Timur.
152 H 88-40. 15 cm sFH 18 versi Finlandia.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Haubitzen und Mörser (Jerman)
  2. ^ Foss, Christopher (1977). Jane's pocket book of towed artillery. New York: Collier. hlm. 111. ISBN 0020806000. OCLC 911907988. 
  3. ^ a b Engelmann 1995, hlm. 11.
  4. ^ sFH 18

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Engelmann, J. (1995). Deutsche Schwere Feldhaubitzen 1934-1945 [German Heavy Field Artillery in World War II: 1934-1945]. Diterjemahkan oleh Johnston, D. Atglen, PA: Schiffer Publishing. ISBN 978-0887407598.