Tionghoa-Amerika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Tionghoa-Amerika
I. M. PeiAnna May WongElaine Chao
Tdlee ccast.jpgShiing-Shen ChernYo-Yo Ma
Bruce LeeSteven ChuVera Wang
I. M. Pei · Anna May Wong · Elaine Chao
Tsung-Dao Lee · Shiing-Shen Chern · Yo-Yo Ma
Bruce Lee · Steven Chu · Vera Wang
Jumlah populasi

1.930.202[1]–3.538.407[2]
0,64–1,2% dari total populasi AS (2007)
(termasuk Tionghoa multirasial)

Kawasan dengan populasi yang signifikan
California, Hawaii, Washington, Pantai Barat, Pantai Timur
Bahasa
Inggris: Mandarin, Kantonis, Taishan, Min[3], Hakka, Wu[4]
Agama
Buddhisme, Konfusianisme, Kristen, Taoisme[5]

Tionghoa-Amerika (hanzi tradisional: 華裔美國人/美籍華人; hanzi sederhana: 华裔美国人 /美籍华人) adalah orang Amerika Serikat keturunan Tionghoa.

Tionghoa-Amerika digolongkan sebagai kelompok warga Tionghoa Perantauan, orang Amerika Asia Timur dan orang Asia Amerika. Dalam komunitas ini, istilah Tionghoa Amerika (Chinese American) tidak hanya diberikan kepada para keturunan imigran yang berasal dari daratan Cina, Hong Kong, Makau dan Taiwan, namun pula pada warga Tionghoa yang berasal dari Singapura, Vietnam, Malaysia, Indonesia, Filipina, Thailand, Myanmar dan sebagainya.[6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Imigrasi Tionghoa ke Amerika Serikat telah datang dalam jumlah besar, seringkali untuk mencari penghidupan yang lebih baik.

Orang Tionghoa pertama tiba di Amerika sebanyak 1000 orang pada tahun 1820 berdasarkan catatan pemerintah Amerika Serikat, semuanya adalah pria.[7] Demam Emas Kalifornia pada tahun 1848 memicu lebih banyak kedatangan orang Tionghoa yang ingin menambang emas dan bekerja kasar.[8][9][10]

Pada tahun 1852 imigran Tionghoa sudah mencapai 25.000, lalu menjadi 105.465 orang pada tahun 1880, dimana sebagian besar tinggal di Pantai Barat. Sebagian besar imigran awal adalah pria muda berpendidikan tak memadai dari propinsi Guangdong.[11]

Orang Tionghoa adalah salah satu kelompok imigran pertama yang tinggal di Amerika Serikat, namun antara tahun 1885-1943 dilarang masuk menyusul dikeluarkannya Chinese Exclusion Act (Undang-Undang Pelarangan Tionghoa). Sampai tahun 1965, imigrasi Tionghoa masih sangat dibatasi. Pada tahun 1970-an, sebagian besar imigran Tionghoa ke Amerika berasal dari Hong Kong, Taiwan dan sedikit dari Tiongkok daratan. Cina melarang emigrasi selama tahun 1960-an. Pada tahun 1980-an, sebagian dikarenakan pencabutan larangan emigrasi pada tahun 1970-an, imigran Cina daratan semakin banyak datang dan telah mencakup proporsi besar orang Tionghoa Amerika.[12] Bahasa Kantonis yang dituturkan sebagian besar imigran awal, merupakan bahasa non-Inggris terbanyak ke-3 yang dituturkan di Amerika Serikat.[13]

Kewarganegaraan[sunting | sunting sumber]

Semua etnis Tionghoa yang dianggap sah sebagai warga negara Amerika Serikat, harus lahir di Amerika Serikat, menurut Fourteenth Amendment (Amandemen Ke-14) dan keputusan Mahkamah Agung Amerika Serikat tahun 1898 United States v. Wong Kim Ark (1898 United States v. Wong Kim Ark Supreme Court)[14]. Untuk naturalisasi, para imigran harus mengucapkan sumpah setia kepada negara namun tidak perlu melepas kewarganegaraan lama. Republik Rakyat Tiongkok tidak mengakui kewarganegaraan ganda dan menganggap naturalisasi imigran berarti melepaskan status lama. Republik Tiongkok (Taiwan) mengakui kewarganegaraan ganda dan tidak menganggap naturalisasi sebagai perlucutan status lama.

Berdasarkan Survei Komunitas Amerika tahun 2006, sebanyak 1.330.361 atau 37% dari warga Tionghoa Amerika (termasuk asal Taiwan dan multiras) lahir di Amerika dan sebanyak 1.319.137 atau 59% adalah warga naturalisasi.

Pengaruh dalam budaya Amerika[sunting | sunting sumber]

Analisis menunjukkan bahwa sebagian besar warga Amerika non-Asia tidak membedakan antara orang Tionghoa dan orang Asia Amerika secara umum, artinya dipersepsikan kedua kelompok ini hampir sama.[15] Sebuah survei tahun 2001 mengenai perilaku orang Amerika terhadap orang Tionghoa dan orang Asia menunjukkan bahwa ¼ responden berpersepsi dari "agak" sampai "sangat negatif" kepada orang Tionghoa Amerika secara umum.[16] Hal-hal positif banyak dipandang dari nilai kekeluargaan (91%), kejujuran sebagai pedagang (77%) dan menjunjung tinggi pendidikan (67%).[15]

Nilai-nilai[sunting | sunting sumber]

Imigran Tionghoa membawa banyak pemikiran, harapan dan nilai-nilai asal negeri mereka yang masih berlanjut sampai beberapa generasi. Yang paling utama adalah pandangan Konfusianisme yang berbakti dan hormat pada orang tua.[17] Selanjutnya adalah pendidikan sebagai jalan untuk mobilitas sosial yang lebih baik.[17][18]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Pecinan San Fransisco

Warga Tionghoa adalah kelompok terbesar dalam komunitas Asia Amerika (mencakup 22,4% populasi) dan 1,2% dari seluruh populasi Amerika Serikat. Pada tahun 2006, populasi Tionghoa Amerika melampaui 3,6 juta jiwa.[2] Jumlah ini masih akan berkembang dikarenakan pesatnya angka imigrasi, namun diimbangi dengan tingkat kelahiran yang sangat rendah (lebih rendah daripada warga kulit putih) sehingga populasinya juga lebih cepat menua. Dalam beberapa tahun belakangan, adopsi anak dari Tiongkok meningkat pesat, terutama anak perempuan sehingga ikut berkontribusi pertambahan penduduk. Namun kenyataannya, adopsi anak dari Tiongkok daratan lebih banyak dilakukan warga kulit putih.

Komunitas[sunting | sunting sumber]

Pecinan Washington DC

Daerah Metropolitan New York yang mencakup New York City dan lingkungan sekitar di negara bagian New York, New Jersey, Connecticut, dan Pennsylvania, menjadi komunitas Tionghoa Amerika terbesar di Amerika Serikat, dengan populasi lebih dari 665.714 orang pada tahun 2009.[19] Sebagian besar terkonsentrasi di 7 buah pecinan besar.

Imigrasi dari Tiongkok daratan tak berhenti dan terus meningkat, baik ilegal atau secara sah[20] ke kawasan ini sebagian dikarenakan daya tarik New York sebagai kota global dunia yang ramai. Daerah metropolitan lainnya dengan populasi warga Tionghoa yang besar antara lain Kawasan Teluk San Fransisco, Los Angeles, Boston, Chicago, Washington, D.C., Houston, Seattle, Philadelphia, Dallas, Portland, San Diego, Sacramento dan Las Vegas.

Di kota-kota ini, terdapat pecinan lama dan berkembang yang baru mulai dekade-60-an dan 70-an. Di beberapa daearah, hubungan orang Tionghoa terjalin baik dengan kelompok orang Asia lain seperti Korea, Jepang, Filipino, Vietnam dan sebagainya. Contohnya di kawasan Lower East Side di New York City, North Beach di San Francisco serta Monterey Park di Los Angeles.

Negara bagian Georgia mencatat perkembangan komunitas Tionghoa paling pesat di Amerika Serikat, meningkat 116,8% dari tahun 1990 sampai 2000.

Selain di kota-kota besar, kantong-kantong kecil pemukiman orang Tionghoa menyebar di kota-kota kecil, seringkali kota universitas di seluruh negeri.

Daerah dengan persentase warga Tionghoa tertinggi ada di Hawaii (10% dari populasi), disusul Kalifornia (3% pada tahun 2000) dan daerah Timur Laut (lebih dari 1%).

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa Tionghoa yang banyak dituturkan adalah Kantonis, bahasa terbanyak ke-3 yang digunakan di Amerika Serikat. Penutur bahasa Kantonis lebih banyak dibanding penutur bahasa Tionghoa yang lain, terutama di Kalifornia.[13] Sekitar 2 juta orang lain, berbicara dalam bahasa-bahasa Tionghoa yang bervariasi. Bahasa Mandarin juga semakin banyak dituturkan, terutama oleh para imigran dari daratan Tiongkok dan Taiwan.[13]

Di New York City, 10 persen warga Tionghoa Amerika menggunakan bahasa Mandarin disamping bahasa kedua yang mulai menggantikan Bahasa Kantonis sebagai lingua franca.[21] Orang Fujian di kota ini membentuk komunitas besar pengguna bahasa Min (Hokkien). Sedangkan bahasa Wu yang lebih sedikit, digunakan oleh imigran asal Jiangsu, Zhejiang dan Shanghai dari Tiongkok daratan.

Walaupun orang Tionghoa Amerika mempelajari bahasa Inggris, mereka juga mengajarkan anak-anak mereka bahasa asli dengan alasan agar bisa berkomunikasi dengan sanak saudara, kebanggaan dan persepsi bahwa bahasa Tionghoa akan sangat berguna di tengah kemajuan ekonomi Cina.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Imlek di New York City

Orang Tionghoa Amerika telah berprestasi di banyak bidang dalam masyarakat Amerika. Mereka bekerja di setiap lapisan pekerjaan, mulai dari militer, perdagangan, media, pendidikan dan olahraga. Selama bertahun-tahun mereka telah hidup seperti orang Amerika kebanyakan dengan menanamkan nilai-nilai budaya asli mereka.

Hal yang paling banyak dikenal dari budaya Tionghoa yang berkembang di Amerika salah satunya adalah kuliner. Di Amerika, restoran masakan Tionghoa dapat ditemui di mana-mana.

Keadaan pendapatan dan status sosial juga bervariasi, kadang-kadang mencerminkan kesenjangan yang lebar. Walau banyak orang Tionghoa yang tinggal di pecinan kota-kota besar hidup dengan pendapatan di bawah rata-rata, lainnya adalah warga kelas atas berpendidikan yang tinggal di luar kota. Contohnya di San Gabriel Valley, Kalifornia, terdapat pecinan Monterey Park dan San Marino yang saling berdekatan namun tingkat sosial-ekonominya terpaut jauh.

Festival[sunting | sunting sumber]

Di Amerika pun orang Tionghoa masih menjalankan tradisi leluhur mereka seperti perayaan Imlek, Duan Wu atau perayaan bulan purnama musim gugur yang diramaikan dengan pesta budaya. Perayaan seperti ini dijadikan sebagai ajang perkumpulan dan silaturahmi para anggota komunitas Tionghoa Amerika.

Politik[sunting | sunting sumber]

Orang Tionghoa Amerika terbagi-bagi ke dalam banyak subgrup berdasarkan faktor generasi, tempat kelahiran, tingkat sosio-ekonomi, dan tidak memiliki sikap yang seragam terhadap Republik Rakyat Tiongkok, Republik Tiongkok, Amerika Serikat atau nasionalisme Tionghoa. Pandangan mereka bervariasi mulai dari dukungan penuh, anti atau netral. Berbagai sup grup Tionghoa juga mempunyai sifat sangat berbeda satu sama lain termasuk dari tujuan dan prioritas politik. Karena itu, warga Tionghoa Amerika tidak punya satupun payung politik yang bersatu atau pandangan yang sama mengenai politik.

Pada saat menjelang Pemilihan Presiden Amerika Serikat tahun 2004, orang Tionghoa Amerika memfavoritkan John Kerry dengan persentase 58%, George W. Bush 23% dan 19% tidak menentukan pilihan.[22]

Dalam dekade-dekade terakhir, banyak orang Tionghoa Amerika mulai berkarir dalam bidang politik. Di antara yang paling dikenal adalah Gary Locke, yang menjadi gubernur negara bagian pertama Amerika Serikat yang berdarah Tionghoa dan Sekretaris Perdagangan saat ini. Tokoh lainnya ada Mike Eng, Hiram Fong, Daniel Akaka, March Fong Eu, Matt Fong, Thomas Tang, Norman Bay, Elaine Chao, Leland Yee, John Liu, David S. C. Chu dan David Wu. Di bawah pemerintahan presiden Barack Obama, Steven Chu menjadi Sekretaris Energi Amerika Serikat ke-12 mulai tanggal 20 Januari 2009. Judy Chu menjadi wanita Tionghoa Amerika pertama yang terpilih di Kongres sebagai Representatif untuk distrik ke-32 Kalifornia pada tanggal 15 Juli 2009.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Country of Birth: China
  2. ^ a b "Selected Population Profile in the United States". Diakses 2008-09-29. 
  3. ^ http://www.ethnologue.com/show_language.asp?code=cdo
  4. ^ http://www.ethnologue.com/show_language.asp?code=wuu
  5. ^ Every Culture - Multicultural America: Chinese Americans
  6. ^ Ng, Franklin (1998). The Taiwanese Americans. Greenwood Publishing Group. hlm. 2, 118, 126. ISBN 9780313297625 
  7. ^ Bill Bryson, Made In America,page 154
  8. ^ Ronald Takaki (1998). Strangers From a Different Shore. Little, Brown and Company. hlm. 28. ISBN 0316831093. 
  9. ^ Iris Chang (2003). The Chinese in America. Penguin Books. hlm. 34–35. ISBN 0670031232. 
  10. ^ Peter Kwong and Dusanka Miscevic (2005). Chinese America. The New Press. hlm. 44. ISBN 1565849620. 
  11. ^ International World History Project. Asian Americans. Accessed 2007-07-07.
  12. ^ Yearbook of Immigration Statistics, Department of Homeland Security:2007 - Table 2 - Persons Obtaining Legal Permanent Resident Status by Region and Selected Country of Last Residence: Fiscal Years 1820 to 2007 - http://www.dhs.gov/ximgtn/statistics/publications/yearbook.shtm
  13. ^ a b c Lai, H. Mark (2004). Becoming Chinese American: A History of Communities and Institutions. AltaMira Press. ISBN 0759104581.  need page number(s)
  14. ^ U.S. State Department
  15. ^ a b Committee of 100 (2001-04-25). "Committee of 100 Announces Results of Landmark National Survey on American Attitudes towards Chinese Americans and Asian Americans". Diakses 2007-06-14. 
  16. ^ Matthew Yi, et al. "Asian Americans seen negatively". The San Francisco Chronicle. Diakses 2007-06-14. 
  17. ^ a b Haiming Liu (2005) "Asian-American Ideas (Cultural Migration)" In Horowitz, Maryanne Cline (editor) (2005) New Dictionary of the History of Ideas Charles Scribner's Sons, Detroit, Michigan, volume 1, pp. 158-160, ISBN 0-684-31377-4
  18. ^ Semple, Kirk (21 August 2008) "Among Chinese-Americans, a Split on Sports" The New York Times page B-2
  19. ^ "New York-Newark-Bridgeport, NY-NJ-CT-PA Combined Statistical Area". American Community Survey. U.S. Census Bureau. 2009. Diakses 2010-10-01 
  20. ^ "Yearbook of Immigration Statistics: 2010 Supplemental Table 2". U.S. Department of Homeland Security. Diakses 2011-04-10. 
  21. ^ García, Ofelia; Fishman, Joshua A. (2002). The Multilingual Apple: Languages in New York City. Walter de Gruyter. ISBN 311017281X. 
  22. ^ "Asian-Americans lean toward Kerry". Asia Times. 2004-09-16. Diakses 2007-09-22. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]