Stade Roland Garros

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Stade Roland Garros
ND DN 2006FO.jpg
Nikolay Davydenko menyervis ke David Nalbandian di Court Suzanne Lenglen, Perancis Terbuka 2006
Lokasi
Lokasi Arondisemen ke-16, Paris, Perancis
Konstruksi
Dibuka 1928
Data teknik
Permukaan "Clay" (see text)
Kapasitas 14,840 (Court Philippe Chatrier)
10,068 (Court Suzanne Lenglen)
3,800 (Court 1)
Pemakai
Fédération Française de Tennis

Stade Roland Garros (Indonesia: "Stadion Roland Garros") adalah kompleks stadion tenis yang terletak di Paris, Perancis. Stadion ini merupakan tempat penyelenggaraan turnamen tenis Perancis Terbuka (diketahui sebagai Roland Garros seantero Perancis), sebuah turnamen berskala Grand Slam yang dimainkan setiap tahunnya pada akhir Mei hingga awal Juni. Fasilitas turnamen ini dibangun pada tahun 1928, untuk menyelenggarakan pertandingan pertamanya di Piala Davis, dan dinamai setelah nama aviator Perancis terkenal, Roland Garros (orang pertama yang transit di Laut Mediterania menggunakan pesawat dengan sukses), insinyur (penemu senapan mesin pesawat penembak maju pertama), dan pahlawan Perang Dunia I, dimana ia meninggal pada tahun 1918 karena serangan musuh.

Kompleks yang berluaskan 21 acre (8,5 hektare) ini terdiri dari 20 lapangan,[1] termasuk tiga lapangan berkapasitas besar; Les Jardins de Roland-Garros, restoran besar dan kompleks bar;[2] Le Village, area pers dan VIP; tempat pelatihan nasional Perancis (CNE); dan Tenniseum, yang merupakan museum bilingual yang berisi sejarah tenis.

Permukaan[sunting | sunting sumber]

Monumen di Place des Mousquetaires untuk memperingati kemenangan Perancis di Piala Davis (1927–1933). Roland Garros dikonstruksi untuk menyediakan tempat pertandingan tim Piala Davis Perancis tahun 1928.

Biasanya, stadion ini terkenal dengan permukaannya yaitu tanah liat merah, faktanya lapangan tersebut sebenarnya dibuat dengan batu kapur putih, buram dengan beberapa milimeter batu bata merah bubuk. Di bawah lapangan tiga inci itu ada 6 inci batu vulkanik, diikuti 3-kaki (0.91 m) pasir, yang semuanya bersandar pada pelat beton. Batu bata yang hancur ditekan ke permukaan batu gamping dengan roller, lalu basah kuyup di dalam air. Proses ini diulang beberapa kali sampai, mantel lapisan tipis kompak setiap lapangan. Debu bata merah diganti sesuai kebutuhan (sehari-hari, selama turnamen besar). Dalam situasi turnamen, sebelum set pertandingan dan antara, pekerja halus permukaan dengan menyeret panjang persegi panjang pranala rantai di atasnya. Batu bata pecah cukup dalam untuk memungkinkan jejak kaki dan tanda bola, tapi cukup dangkal untuk menghindari membuat licin lapangan.[3]

Permukaan tersebut merupakan akal, karena pada saat itu (1928), orang sulit untuk menemukan tanah liat alami karena drainase yang buruk. Tidak biasa pula jika permukaan tanah liat tidak dimainkan dua sampai tiga hari setelah pengendapan. Batu kapur/kombinasi bata hancur, awalnya dikembangkan di Inggris, dimainkan dan tampak mirip dengan tanah liat tanpa masalah drainase tanah liat, dengan demikian memberikan lempung alam usang sebagai permukaan lapangan tenis..[4] Sejak itu, banyak permukaan tanah liat lain "cepat-kering" dan sintetik telah dikembangkan. Lapangan itu muncul dengan bahan-bahan bermain seperti permukaan tanah liat alam dan secara kolektif diklasifikasikan sebagai "lapangan tanah liat", meskipun terlihat sedikit jika ada lapangan tanah liat benar telah dibangun selama hampir satu abad. Keragaman komposisi berbagai permukaan "tanah liat" seluruh dunia menjelaskan variabilitas yang luar biasa dalam karakteristik bermain mereka.

"Semua lapangan tanah liat berbeda." kata Venus Williams. "Tidak semuanya sama. [Roland Garros] adalah yang terbaik." [3]

Court Philippe Chatrier[sunting | sunting sumber]

Court Philippe Chatrier

Court Philippe Chatrier dibangun pada tahun 1928 sebagai pusat pertandingan Roland Garros dan bertahan sebagai lapangan utama, dan dapat menampung 14,840 tempat duduk di dalamnya. (ditambah menjadi 15,166 pada tahun 2010 untuk mencukupi kebutuhan pers).[5][6] Stadion ini diketahui sebagai "Court Central" sampai tahun 1998, dimana itu dinamai ulang sebagai penghormatan atas presiden Federasi Tenis Perancis (FFT) yang berjasa kembali mengantarkan tenis sebagai olahraga yang dipertandingkan dalam olimpiade tahun 1988. Empat lapangan sentral dinamai dengan empat orang yang berjasa tersebut, yang disebut les Quatre Mousquetaires (Empat Sekawan) adalah – Jacques "Toto" Brugnon, Jean Borotra (si "pemantul asal Basque"), Henri Cochet (si "Pesulap"), and René Lacoste (si "Buaya") – yang mendominasi tenis Perancis di era 1920–30an.

Saat Perancis memenangi Piala Davis pada tahun 1927, atas jasa empat sekawan tersebut, stadion ini dibuat sebagai lokasi pertandingan Piala Davis mereka beberapa tahun kemudian[7] Perancis menjadi juara sampai tahun 1933, dan itu juga berkat jasa empat sekawan tersebut. Monumen dalam rangka memperingati empat sekawan tersebut, yang dinamai Place des Mousquetaires, berdiri di antara Center Court dan Court 1.[8] (sebagai peringatan lebih lanjut, trofi empat sekawan ini diberikan kepada juara kategori tunggal putra yang diketahui sebagai La Coupe des Mousquetaires.)

Court Suzanne Lenglen[sunting | sunting sumber]

Court Suzanne Lenglen
Rafael Nadal menunjukkan La Coupe des Mousquetaires setelah memenangi gelar juara keduanya di Perancis Terbuka pada tahun 2006.

Awalnya dinamai "Court A", Court Suzanne Lenglen adalah stadion utama kedua dengan kapasitas 10,068 tempat duduk.[9] Stadion ini dibangun pada tahun 1994. Namanya diambil dari petenis perempuan asal Perancis yang memenangi 31 gelar utama, termasuk diantaranya enam gelar Perancis Terbuka dan enam gelar Wimbledon, antara tahun 1914 dan 1926. Diketahui sebagai La Divine ("Satu yang Ilahi") dan La Grand Dame ("Perempuan Luar Biasa") di pertenisan Perancis, ia juga memenangkan medali emas Olimpiade pada tahun 1920 di Antwerp. Pahatan relief perunggunya, yang dipahat oleh pemahat Italia Vito Tongiani, berdiri di bagian timur pintu masuk stadion. Nama piala untuk juara tunggal putri juga dinamai La Coupe Suzanne Lenglen, yang juga merupakan penghormatan kepadanya.

Lapangan ini memiliki irigasi bawah tanah, pertama dari jenisnya, dipergunakan untuk mengontrol kelembapan lapangan.[8]

Pada tahun 1994, jalan dianrtara Court Chatrier dan Court Lenglen dinamai Allée Marcel Bernard, untuk menghormati juara Perancis era 1940-an yang meninggal pada tahun tersebut.[8]

Court 1[sunting | sunting sumber]

Dijuluki "arena adu banteng" karena bentuknya mirip (lingkaran), Court 1 adalah stadion ketiga dari kompleks stadion ini. Arsitek stadion ini, Jean Lovera, merupakan mantan juara Perancis Terbuka kategori junior, mendesain stadion berkapasitas 3.800 tempat duduk sebagai salah satu perbedaan yang hampir mirip dengan Court Philippe Chatrier yang geometris. Dibangun sejak 1980, "arena adu banteng" ini merupakan salah satu tempat favorit para penggemar, karena stadion ini relatif kecil dan dekat dengan lapangan.[10] Desain yang tidak lazim ada di kursi pers, yang terletak di baris pertama tribun penonton di belakang baseline selatan.[11] Court 1 telah menjadi tempat terjadinya berbagai kekalahan Perancis Terbuka yang mengejutkan, seperti kemenangan ronde ketiga Gustavo Kuerten yang tak diduga atas Thomas Muster tahun 1997 Thomas Muster tahun 1997, dalam karirnya menuju kemenangan pertama dari tiga kemenangan yang dicapainya;[12] dan kekalahan Gabriela Sabatini - setelah memimpin 6–1, 5–1 dan lima poin pertandingan - atas Mary Joe Fernandez pada perempat final 1993.[13] Court 1 juga merupakan tempat terjadinya pertandingan "celana jatuh" terkenal oleh Marat Safin melawan Felix Mantilla tahun 2004.[14]

Tenniseum[sunting | sunting sumber]

Secara resmi bernama Museum Federasi Tenis Perancis, Tenniseum ini dirancang oleh arsitek Perancis Bruno Moinard dan dibuka pada Mei 2003. Museum ini adalah bekas tempat tinggal pemain, dan memiliki sebuah pusat multimedia, perpustakaan media, dan pameran permanen dan sementara yang ditujukan pada sejarah tenis secara umum, serta Perancis Terbuka.

Pameran permanen meliputi La Coupe des Mousquetaires dan trofi Perancis Terbuka, sebuah sejarah naratif dan fotografis tentang Roland Garros, dokumentasi evolusi baju tenis sepanjang tahun, koleksi raket tenis sejak pertengahan abad ke-19, dan pameran foto dan lukisan tenis. Perpustakaan media berisikan berbagai macam koleksi dokumen, poster, buku, dan majalah, juga pusat data informasi, statistik, trivia, dan hasil pertandingan tenis dari seluruh turnamen PErancis Terbuka sejak 1928. Pusat multimedia dwibahasa (Perancis & Inggris) berisikan lebih dari 4.000 jam video digital, termasuk arsip film sejak 1897 sampai saat ini, dokumenter, dan wawancara dengan berbagai pemain olahraga legendaris. Tur museum dilaksanakan setiap hari (dua kali sehari, pukul 11 pagi dan 3 sore, dalam bahasa Inggris). Selama Perancis Terbuka, tarif masuk normal diberikan untuk pemegang tiket turnamen.[15]

Perluasan vs. relokasi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2009, FFT mengumumkan bahwa mereka telah menugaskan arsitek Perancis, Marc Mimram (perancang jembatan pejalan kaki Passerelle des Deux Rives melintasi Sungai Rhine di Strasbourg[16]) untuk merancang perluasan Roland Garros. Proposal ini juga termasuk penambahan lampu dan atap di Court Philippe Chatrier. Di dekat tempat rekreasi kota Georges Hébert, sebelah timur Roland Garros di Porte d'Auteuil, sebuah stadion keempat akan dibangun dengan atap terbuka dan kapasitas 14.600 penonton, serta dua lapangan kecil dengan kapasitas 1.500 dan 750 penonton. Ruang tambahan akan dibuat di Stade Jean Bouin, tempat klub rugbi Stade Francais berlatih sampai stadion ini dirubuhkan pada 2009.[17]

Pada tahun 2010, menghadapi penentangan terhadap rencana perluasan dari pihak-pihak di dalam Dewan Kota Paris, FFT mengumumkan bahwa mereka mempertimbangkan rencana alternatif untuk memindahkan Perancis Terbuka ke gelanggang baru 55 lapangan di luar kota Paris. Tiga tempat masih yang dipertimbangkan adalah Marne-le-Vallée (situs resor Euro Disney), Gonesse (kota pinggiran di utara Paris), dan pangkalan angkatan darat kosong dekat Versailles.[18] Meski dianggap memaksa dan nekat, seorang juru bicara menjelaskan bahwa ukuran Roland Garros masih setengah dari ukuran gelanggang Grand Slam lain, sehingga FFT hanya memiliki dua pilihan: memperluas fasilitas yang ada atau memindahkan penyelenggaraan acara.[19]

Pada Februari 2011, FFT memilih untuk mengadakan Perancis Terbuka di Roland Garros, karena adanya larangan biaya berlebihan (USD $630 juta hingga $1 miliar) atas pembangunan dari nol di Versailles, Gonesse, or Marne-le-Vallée, melawan proyek perluasan Roland Garros senilai $370 juta. Penduduk setempat, pecinta hidupan liar dan pejabat kota terus menentang rencana perluasan ini, yang akan memperluas Roland Garros dari 21 ekar (8,5 hektare) menjadi 33,8 ekar (13,5 hektare).[20]

Letak[sunting | sunting sumber]

Roland Garros terletak di tepi selatan Bois de Boulogne, di arondisemen Paris ke-16. Stadion segitiga ini berbatasan dengan Avenue Porte d'Auteuil di sebelah utara dan Boulevard d'Auteuil di selatan. Di sebelah timurnya terdapat Avenue Gordon Bennett.

Stasiun Métro yang dekat dengan stadion ini adalah Porte d'Auteuil dan Michel-Ange–Molitor.

Kereta: Jalur 9 dan 10. Bus: Rute 22, 32, 52, 62, 72, 123, 241 dan PC1.

Sebuah pangkalan taksi khusus Roland Garros beroperasi pada bulan Mei dan Juni selama Perancis Terbuka di sudut tenggara stadion, tepatnya di persimpangan Robert Schuman Avenue dan Auteuil Boulevard.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Roland Garros – Paris
  2. ^ Eating Your Way Through Roland Garros. Gem Tennis. Retrieved 2010-08-17.
  3. ^ a b Branch, John (May 28, 2010) "Some Rouge Dresses Up Courts at Roland Garros" NY Times Retrieved 2010-06-06
  4. ^ Lavallee, Andrew R. (undated): Clay Courts: What Are They Anyway? XSports.com Retrieved 2010-08-23.
  5. ^ Tennis Ticket News Retrieved 2010-08-16.
  6. ^ Court Philippe Chatrier. WorldStadia.com Retrieved 2010-08-16.
  7. ^ A Visit to Roland Garros. Colleen's Paris Retrieved 2010-08-16.
  8. ^ a b c Stade Roland Garros Venues. rolandgarros.com Retrieved 2010-08-17.
  9. ^ Event Guide / Map and Directions Roland Garros – French Open
  10. ^ Tignor, Steve (May 27, 2010): Nothing Compares to Tennis in the Bullring. NBC Sports Retrieved 2010-08-17.
  11. ^ Clarey, Christopher "At Roland Garros, an Olé! for the Bullring" New York Times, 29 May 2010
  12. ^ Sampras and Muster Exit in Paris (May 31, 1997). New York Times Retrieved 2010-08-19.
  13. ^ Fernandez Turns Rout Into Rousing Comeback (June 2, 1993). New York Times Retrieved 2010-08-19.
  14. ^ Safin on Mooning Crowd: 'What's Bad About It?' (May 28, 2004). ESPN.com Retrieved 2010-08-17.
  15. ^ Tenniseum website
  16. ^ Mimram Footbridge. Culture Routes Retrieved 2010-08-18.
  17. ^ The Roland Garros Stadium of the Future. Roland Garros official Web site Retrieved 2010-08-17.
  18. ^ Martin, John (May 22, 2010). French Officials Consider Relocation Options for the Open. New York Times Retrieved 2010-08-18.
  19. ^ Walker, Randy (June 1, 2010). FRENCH OPEN MAY HAVE TO LEAVE PARIS AND “WATCH TRADITION GROW." World Tennis Magazine Retrieved 2010-08-17.
  20. ^ Associated Press (February 13, 2011). French Open staying at Roland Garros. Fox Sports archive Retrieved March 23, 2011.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Germantown Cricket Club
Philadelphia
Piala Davis
Gelanggang Akhir

192819291930193119321933
Diteruskan oleh:
Centre Court, Wimbledon
London
Didahului oleh:
Blau-Weiss T.C.
Berlin Barat
Fed Cup
Gelanggang Akhir

1968
Diteruskan oleh:
Athens Tennis Club
Athena

Koordinat: 48°50′50″LU 2°14′47″BT / 48,84722°LU 2,24639°BT / 48.84722; 2.24639