Saab Gripen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
JAS 39 Gripen
2006JASGripen3JM.jpg
 Tipe Pesawat tempur multi-peran
 Produsen Saab
 Terbang perdana 9 Desember 1988
 Diperkenalkan 9 Juni 1996
 Status Aktif
 Pengguna Swedia
Hungaria
Ceko
 Jumlah produksi 184
 Harga satuan US$ 25 juta (1998)
US$ 45–50 juta (2006)

Saab JAS 39 "Gripen" (Griffin) adalah sebuah pesawat tempur supersonik dari Swedia yang diproduksi oleh Saab. Pesawat ini dijual oleh perusahaan Gripen International, sebuah joint venture antara Saab dan BAE Systems. Pesawat ini sudah dipakai oleh angkatan udara Swedia, Ceko, dan Hungaria,[1] serta sudah dipesan oleh Afrika Selatan[2] dan Thailand.[3][4]

Jet tempur JAS 39 Gripen merupakan hasil pengembangan yang dikerjakan bersama antara Saab Military Aircraft, Ericsson Microwave Systems, Volvo Aero Corporation dan Celsius Aerotech. Pesawat ini masuk dalam jenis pesawat tempur multi-peran generasi keempat. JAS 39 Gripen menggabungkan kemampuan baru pada sistem avionik yang dikendalikan perangkat lunak, material modern, desain aerodinamis yang lebih maju, dan mesin dengan sistem yang sepenuhnya terintegrasi, dan hasilnya benar-benar sebuah pesawat tempur dengan spesifikasi multi-peran.

JAS 39 Gripen adalah pesawat tempur produksi Swedia pertama yang dapat digunakan untuk misi intersepsi, serangan darat, dan pengintaian. Tidak berlebihan jika nama pesawat ini dilengkapi dengan akronim JAS yang merupakan singkatan dari J= Jakt (Udara-ke-Udara), A= Attack (Serang), dan S= Spaning (Pengintaian), yang sekarang menggantikan jet tempur buatan Swedia generasi sebelumnya, Draken dan Viggen.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1978, Angkatan Udara Swedia sedang membutuhkan pesawat tempur multi-peran baru yang akan dioperasikan pada pergantian abad ke-20. Angkatan Udara Swedia juga telah mengkaji pesawat tempur buatan negara lain yang sudah ada, yaitu F-16 Fighting Falcon dan F-18 Super Hornet. Setelah proses evaluasi, Parlemen Swedia pada bulan Juni 1982 memutuskan untuk menlaksanakan proyek pengembangan JAS 39 Gripen, hingga test terakhir diselesaikan pada bulan Desember 1996.

Angkatan Udara Swedia memerintahkan pembuatan 204 unit pesawat yang terbagi dalam 3 tahap. 30 pesawat telah selesai diproduksi pada tahap pertama. Sementara penyerahan tahap kedua sedang berlangsung yang terdiri dari 94 unit pesawat varian satu awak dan 14 unit varian dua awak. Lalu pada bulan Juni 1997, tahap ketiga yang terdiri dari 64 unit JAS 39 Gripen telah disetujui oleh pemerintah Swedia.

Jet tempur JAS 39 Gripen menawarkan kelincahan, sistem akuisisi target tembak yang canggih, radar multi-peran yang kuat, persenjataan modern, dan kemampuan dalam peperangan elektronik komprehensif (EW). Pesawat ini juga dirancang untuk mengantisipasi semua ancaman pada masa kini dan masa depan.

Pada tahun 1995, Saab dan British Aerospace (BAe) menandatangani perjanjian untuk pemasaran bersama produksi JAS 39 Gripen. Kesepakatan ini membuat Saab mendapatkan akses ke jaringan penjualan global British Aerospace serta dukungan pemerintah dalam pemasaran internasional. Selanjutnya British Aerospace mendapatkan hak untuk mengadaptasi versi ekspor JAS 39 Gripen menggunakan standar NATO. Perjanjian yang mengikat selama lebih dari 10 tahun di antara kedua perusahaan dirgantara tersebut menjadi dasar untuk konsilidasi antara Saab dan British Aerospace. Hal ini juga membuka jalan bagi Saab memperdalam integrasi dengan industri kedirgantaraan Eropa.

Salah satu faktor penting pada jet tempur JAS 39 Gripen varian ekspor adalah sistem rudal pesawat. JAS 39 Gripen yang digunakan oleh Angkatan Udara Swedia dipersenjatai dengan rudal AIM-120 AMRAAM, AIM-9 Sidewinder, rudal anti kapal Saab Dynamics RBS 15, dan rudal serang permukaan Maverick. Saab Dynamics bekerjasama dengan produsen utama rudal di Eropa dalam pengembangan rudal baru Udara-ke-Udara untuk digunakan pada jet tempur Eurofighter, Rafale dan Gripen.

Dua proyek utama yang dikerjakan adalah pengembangan rudal Meteor and the IRIS-T. Meteor adalah rudal Udara-ke-Udara jarak menengah (10 – 12 km) yang penembakannya dipandu radar. Rudal ini bisa jadi saingan Raytheon AIM-120 AMRAAM. Pengembangan fitur rudal Meteor ini dikerjakan oleh BAe Dynamics, Saab Dynamics, Alenia Difesa, Marconi dan German LFK. Sedangkan IRIS-T adalah rudal Udara-ke-Udara yang dipandu infra merah dan penyandang dana utama untuk biaya pengembangannya adalah Jerman. Pihak lain yang terlibat dalam pengembangan IRIS-T adalah Bodenseewerk Geratechnik and Saab Dynamics.

Desain[sunting | sunting sumber]

Kanard Saab JAS 39 Gripen
Saab Gripen
ILA 2008 PD 113.JPG
JAS 39C, Brno, CIAF 2007
JAS Gripen
JAS-39D 43 HuAF
Rb15.JPG
JAS-39 Gripen Swedia

Dalam merancang pesawat ini Saab memilih desain kanard yang tidak stabil. Kanard memberikan pitch rate tinggi dan hambatan yang rendah sehingga memungkinkan pesawat untuk terbang lebih cepat , lebih jauh dan mengankut lebih banyak beban.

Kombinasi sayap delta dan Kanard memberikan Gripen performa yang lebih baik dalam hal karakter terbang maupun lepas landas dan mendarat. Avionik yang total menyatu membuat pesawat ini mampu di "program". Pesawat ini juga mempunyai perangkat perang elektronika internal, sehingga membuatnya mampu mengangkut beban maksimal tanpa mengorbankan kemampuan perang elektronikanya.

Kemampuan yang diinginkan untuk gripen dari awal adalah mampu lepas landas dari landasan pacu sepanjang 800 meter.Pada awal proyek ini, semua penerbangan yang dilakukan dari landasan Saab di Linköping menggunakan acuan sebuah "garis kotak" berukuran 9 m × 800 m yang dicat dilandasan pacu. Jarak pengereman juga diperpendek dengan memperbesar rem udara (menggunakan kontrol permukaan untuk menekan pesawat kearah bawah, membuat rem lebih bertenaga menekan kebawah dan langkah berikutnya adalah memutar kanard ke arah depan, memngubah kanard menjadi rem udara yang besar, untuk menekan pesawat kebawah lebih hebat lagi.

Satu kemampuan menarik dari gripen adalah kemampuannya untuk mendarat pada jalanan umum, yang merupakan salah satu strategi pertahanan Swedia. Begitu mendarat , pesawat ini bisa diisi bahan bakar dan dipersenjatai lagi dalam 10 menit oleh 5 orang kru darat yang beroperasi dari sebuah truk, kemudian Gripen terbang kembali untuk melaksanakan misinya.

Untuk jangka panjang Saab mempertimbangkan untuk menggunakan mesin yang lebih baru seperti General Electric F414 atau versi thrust-vectoring dari mesin EJ200 milik Eurofighter Typhoon dan tanki bahan bakar tambahan atau perpanjangan badan pesawat utnuk jarak tempuh yang lebih jauh.[5]

Radar[sunting | sunting sumber]

Gripen menggukan PS-05/A radar pulse-doppler, buatan Ericsson dan GEC-Marconi, dan berdasar pada radar Blue Vixen milik Sea Harrier (yang juga mengilhami radar CAPTOR milik Eurofighter).

Radar ini mampu mendeteksi, melacak lokasi , mengidentifikasi dan secara otomatis menjejak multi target di atas maupun bawah pesawat, laut darat maupun udara , disemua kondisi cuaca.

Varian[sunting | sunting sumber]

JAS 39 Gripen, Farnborough 2006
JAS 39A
JAS 39B
JAS 39C
JAS 39D
Gripen Demo
Gripen NG/IN

Operator[sunting | sunting sumber]

Operator Gripen merah, pemesan hijau dan pembeli potensial biru
JAS 39 Gripen Hungaria, 2007
 Republik Ceko
 Hongaria
 Afrika Selatan
 Swedia
 Britania Raya

Pemesan[sunting | sunting sumber]

 Thailand

Spesifikasi (JAS 39 Gripen)[sunting | sunting sumber]

Mesin Gripen

Data dari Gripen International data,[6] Gripen to Brazil data,[7] Superfighters,[8] Czech Republic page,[9] Gripen weapons,[10] Great Book,[11] Fuel chart.[12]

Ciri-ciri umum

  • Kru: 1 (2 for JAS 39B/D)
  • Panjang: 14.1 m (46 ft 3 in)
  • Rentang sayap: 8.4 m (27 ft 7 in)
  • Tinggi: 4.5 m (14 ft 9 in)
  • Luas sayap: 30.0 m² (323 ft²)
  • Berat kosong: 5,700 kg (14,600 lb)
  • Berat isi: 8,500 kg (18,700 lb)
  • Berat maksimum saat lepas landas: 14,000 kg (31,000 lb)
  • Mesin: 1 × Volvo Aero RM12 afterburning turbofan
    • Dorongan kering: 54 kN (12,100 lbf)
    • Dorongan dengan pembakar lanjut: 80.5 kN (18,100 lbf)
  • Wheel track: 2.4 m (7 ft 10 in)
  • Length (two-seater): 14.8 m (48 ft 5 in)

Kinerja

Persenjataan

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pesawat sebanding dalam peran, konfigurasi, dan era

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sweden delivers final 3 Gripen fighter aircraft to Hungary. Gripen International. 13 Desember 2007.
  2. ^ Gripen team on target in South Africa. Gripen International. 13 November 2007.
  3. ^ Thailand to buy six Swedish Gripen fighters. Reuters.
  4. ^ Thailand selects Gripen and Erieye. Gripen International. 17 October 2007.
  5. ^ The SAAB JAS 39 Gripen, Vectorsite.net, 1 October 2007.
  6. ^ "Gripen Technical Summary." Gripen International.
  7. ^ "'Gripen para o Brasil' (Gripen for Brazil) (Portugis)" Gripen International, p. 6.
  8. ^ Williams 2003, p. 90.
  9. ^ JAS-39 Gripen Supersonic Aircraft, Czech Republic.
  10. ^ "Gripen weapons." Gripen International.
  11. ^ Spick 2000, p. 431.
  12. ^ "Combat radius on p. 39, B1." Defence University, SwAF Air Tactical Command.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]