Boeing F/A-18E/F Super Hornet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
F-18E landing 06-10304cr.jpg
RAAF Super Hornet Amberley.jpg

Boeing F/A-18E/F Super Hornet adalah pesawat tempur militer bermesin ganda berbasis carrier varian tempur multirole berdasarkan McDonnell Douglas F/A-18 Hornet. Varian F/A-18E Kursi single dan F/A-18F kursi tandem yang lebih besar dan lebih menguntungkan dari turunan lanjutan F/A-18C dan D Hornet. Super Hornet memiliki senapan 20 mm internal dan dapat membawa rudal udara-ke-udara dan senjata udara-ke-permukaan. Bahan bakar tambahan dapat dilakukan dengan sampai lima tangki bahan bakar eksternal dan pesawat dapat dikonfigurasi sebagai tanker udara dengan menambahkan sistem pengisian bahan bakar udara eksternal.

Dirancang dan awalnya diproduksi oleh McDonnell Douglas, Super Hornet pertama terbang pada tahun 1995. Produksi penuh dimulai pada bulan September 1997, setelah merger antara McDonnell Douglas dan Boeing bulan sebelumnya. Super Hornet memasuki layanan dengan Angkatan Laut Amerika Serikat pada tahun 1999, menggantikan Grumman F-14 Tomcat sejak tahun 2006, dan melayani di samping Hornet asli. Royal Australian Air Force (RAAF), yang telah mengoperasikan F/A-18A sebagai pesawat tempur utama sejak tahun 1984, memesan F/A-18F pada tahun 2007 untuk menggantikan penuaan armada F-111. RAAF Super Hornet mulai beroperasi pada Desember 2010.

Boeing F/A-18E/F Super Hornet adalah pesawat tempur sekaligus penyerbu yang memperkuat kesatuan Angkatan Laut AS. Super Hornet pada hakekatnya merupakan pesawat model baru, dengan tampilan yang mirip dengan dan beberapa sistem dari F/A-18C/D Hornet. Super Hornet mulai dikembangkan pada tahun 1992, pertama kali terbang pada bulan November 1995, dan mulai beroperasi pada 1999. Versi saat ini meliputi F/A-18E (satu kursi) dan F/A-18F (dua kursi). Versi ini untuk menggantikan F/A-18 dan F-14 Tomcat.

Sebenarnya sebutan Super Hornet yang masih menggunakan nama "F/A-18" adalah untuk alasan politik saja (saat itu Kongres tidak bersedia untuk mensponsori sistem militer baru). Nama sebenarnya adalah F-24A. Namun nama F-24 tidak bisa diterima berdasarkan pertimbangan politis. Hal yang sama juga terjadi pada pesawat tempur X 35, yang kemudian diubah namanya menjadi F-35 Lightning II.

Pada awal dasawarsa 1990-an angkatan laut AS mengalami sejumlah masalah pada divisi penerbangannya. Program A-12 Avenger II yang dimaksudkan untuk menggantikan A-6 Intruder dan A-7 Corsair II, telah mengalami masalah serius dan dibatalkan. Pada operasi militer Perang Teluk menunjukkan bahwa kemampuan serangan Angkatan Laut tertinggal dibandingkan dengan kemampuan Angkatan Udara dalam hal-hal tertentu. Harus ada program pengganti yang bisa menghasilkan jet tempur yang lebih baik sebelum tahun 2020. Maka diusulkan model pesawat tempur "Super Hornet" (awalnya bernama "Hornet II") yang merupakan pengembangan dari pesawat F/A-18.

Dibandingkan dengan pendahulunya, Super Hornet memiliki sayap 25% lebih besar yang memungkinkan pesawat untuk kembali ke sebuah kapal induk dengan beban sisa amunisi yang lebih besar. Hal ini menjadi penting mengingat penggunaan persenjataan yang lebih besar dan lebih mahal. Mesin dengan daya 35% lebih, General Electric F414, dikembangkan untuk F/A-18E/F Super Hornet. Pesawat ini dapat membawa lima tangki bahan bakar eksternal dengan kapasitas masing-masing 1.700 liter untuk penerbangan jarak jauh atau empat tangki plus satu kali pengisian di udara (Aerial Refuelling Store / ARS). Perbedaan lainnya termasuk sudut untuk mesin, bagian RCS (Radar Cross Section), dua cantelan sayap ekstra untuk payload, dan perubahan aerodinamis lainnya. Diluar semua itu, Super Hornet memiliki sedikit kemiripan pada bagian belakan dan depan dengan F/A-18.

Upgraded avionik pada jet tempur Super Hornet misalnya pada penggunaan radar APG-79 AESA, ASQ-228 ATFLIR (Penunjang Penargetan FLIR), dan ALE-50 Towed Decoy System.

Versi serangan elektronik dari F/A-18F adalah EA-18G Growler. Pesawat tempur EA-18G Growler dibuat untuk menggantikan pesawat EA-6B Prowler dan EF-111 Ravens yang dioperasikan oleh Angkatan Laut dan Korps Marinir AS. F/A-18F "F-1" telah dilengkapi dengan system perang elektronik ALQ-99. Kemampuan system ini telah diuji saat menyelesaikan demonstrasi penerbangan EA 18 Airborne Electronic Attack (AEA) pada 15 November 2001.

Spesifikasi (F/A-18E/F)[sunting | sunting sumber]

Karakteristik umum[sunting | sunting sumber]

  • Kru: F/A-18E: 1, F/A-18F: 2
  • Panjang: 60 ft 1 ¼ in (18,31 m)
  • Lebar sayap : 44 ft 8 ½ in (13,62 m)
  • Tinggi: 16 ft (4,88 m)
  • Area sayap: 500 ft ² (46,5 m²)
  • Berat kosong : £ 32.081 (14.552 kg)
  • Loaded Berat: £ 47.000 (21.320 kg) (dalam konfigurasi tempur)
  • Max. berat lepas landas : £ 66.000 (29.937 kg)
  • Powerplant : 2 × General Electric F414 -GE-400 turbofan
  • Kering dorong: 13.000 lbf (62,3 kN) masing-masing
  • Dorongan dengan afterburner : 22.000 lbf (97,9 kN) masing-masing
  • Kapasitas bahan bakar internal: F/A-18E: £ 14.400 (6.780 kg), F/A-18F: £ 13.550 (6.354 kg)
  • Kapasitas bahan bakar eksternal: 5 × 480 tank gal, sebesar £ 16.380 (7.381 kg)

Prestasi[sunting | sunting sumber]

  • Kecepatan maksimum : Mach 1.8 + [ 13 ] (1.190 mph, 1.900 km / jam) pada 40.000 kaki (12.190 m)
  • Rentang : 1.275 nm (2.346 km) bersih ditambah dua AIM-9 [ 13 ]
  • Memerangi radius : 390 nm (449 mil, 722 km) untuk misi larangan
  • Ferry kisaran : 1.800 nm (2.070 mil, 3.330 km)
  • Layanan langit-langit : 50.000 + ft (15,000 m +)
  • Tingkat panjat : 44.882 ft / min (228 m / s)
  • Wing pemuatan : £ 94,0 / ft ² (459 kg / m²)
  • Thrust / berat : 0,93
  • Desain faktor beban: 7,6 g

Referensi[sunting | sunting sumber]

Note[sunting | sunting sumber]

Citation[sunting | sunting sumber]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Donald, David. "Boeing F/A-18E/F Super Hornet", Warplanes of the Fleet. London: AIRtime Publishing Inc, 2004. ISBN 1-880588-81-1.
  • Elward, Brad. Boeing F/A-18 Hornet (WarbirdTech, Vol. 31). North Branch, MN: Specialty Press, 2001. ISBN 1-58007-041-8.
  • Holmes, Tony. US Navy Hornet Units of Operation Iraqi Freedom. London: Osprey Publishing, 2004. ISBN 1-84176-801-4.
  • Jenkins, Dennis R. F/A-18 Hornet: A Navy Success Story. New York: McGraw-Hill, 2000. ISBN 0-07-134696-1.
  • Winchester, Jim. The Encyclopedia of Modern Aircraft. San Diego: Thunder Bay Press, 2006. ISBN 1-59223-628-6.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Gambar pada pranala luar
Boeing F/A-18E Super Hornet Cutaway
Searchtool.svg "Boeing F/A-18E Super Hornet Cutaway" Flight International
Video