Concorde

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Concorde
British Airways Concorde G-BOAC 03.jpg
British Airways Concorde (1986)
 Tipe Pesawat supersonik
 Produsen British Aircraft Corporation
Sud Aviation
 Terbang perdana 2 Maret 1969
 Dipensiunkan 26 November 2003
 Status Dipensiunkan
 Pengguna British Airways
Air France
Singapore Airlines
Braniff International Airways
 Tahun produksi 1965–1979
 Jumlah produksi 20 (termasuk 6 bukan pesawat komersil)[1][2]
 Biaya program £ 1.3 milyar[3]
 Harga satuan £ 23 juta (1977) (£ 107 juta in 2015 pounds[4])
Concorde.planview.arp.jpg
Concorde-air-france.jpg
Concorde british airways.jpg

Aérospatiale-BAC Concorde adalah sebuah pesawat terbang supersonik sayap delta yang merupakan satu dari dua jenis pesawat penumpang supersonik yang pernah melayani jalur transportasi secara komersial. Pesawat supersonik lainnya tersebut adalah Tupolev Tu-144 milik Rusia yang juga ditengarai adalah hasil spionase dari Concorde.

Concorde memiliki kecepatan jelajah 2,04 Mach (kecepatan suara) dan ketinggian terbang hingga 60.000 kaki (17.700 meter) dengan konfigurasi sayap delta dan evolusi mesin yang dilengkapi dengan mesin jet afterburner awalnya dikembangkan untuk pesawat pengebom strategis (bomber) Avro Vulcan.Penerbangan komersial yang dioperasikan oleh British Airways dan Air France ini dimulai pada 21 Januari 1976 dan berakhir pada 24 Oktober 2003, dengan penerbangan terakhir pada 26 November tahun yang sama.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Concorde Cockpit - geograph.org.uk - 1357498.jpg
Concorde interior2.jpg
183 Concord 3.jpg
Avion-concorde 00294376.jpg

Pada akhir 1950-an, Britania Raya, Perancis, Amerika Serikat dan Uni Soviet sedang mempertimbangkan untuk mengembangkan transportasi supersonik. Bristol Aeroplane Company dari Britania dan Sud Aviation dari Perancis membuat desainnya sendiri, yaitu Bristol Type 223 dan Sud-Aviation Super Caravelle, yang sebagian besar didanai oleh pemerintah negara masing-masing. Desain Britania yaitu pesawat sayap tipis bentuk delta (yang dikerjakan Dietrich Küchemann)[5] untuk penerbangan transatlantik berkapasitas sekitar 100 orang sementara Perancis berniat untuk membangun sebuah pesawat jarak menengah [6].

Kedua desain sama-sama siap untuk mulai dibuat prototipenya di awal 1960-an, tetapi biaya begitu besar sehingga pemerintah Britania membuat satu persyaratan kepada BAC agar mencari kerjasama internasional. Pendekatan dilakukan pada sejumlah negara, tetapi hanya Perancis yang menunjukkan bunga riil. Proyek pengembangan internasional dinegosiasikan sebagai perjanjian antara kedua negara daripada perjanjian komersial antara perusahaan dan termasuk klausa, awalnya diminta oleh Britania, memaksakan pembatalan hukuman berat. Perjanjian ditandatangani pada 28 November 1962. Pada saat ini, kedua perusahaan telah bergabung menjadi perusahaan baru.

Awalnya konsorsium yang baru didirikan dimaksudkan untuk membuat dua versi, jarak dekat dan jauh. Namun, calon pelanggan tidak menunjukkan minat dalam versi jarak pendek dan akihrnya dibatalkan[7]. Konsorsium yang dijamin pesanannya selama lebih dari 100 hari, versi yang berjarak jauh: Pan Am, BOAC dan Air France yang merupakan maskapai peluncuran. Maskapai lain dalam buku pesanan termasuk Panair do Brasil, Continental Airlines, Japan Airlines, Lufthansa, American Airlines, United Airlines, Air India, Air Canada, Braniff International Airways, Singapore Airlines, Iran Air, Olympic Airways, Qantas, CAAC, Middle East Airlines dan TWA[7][8][9].

Pesawat ini awalnya disebut di Britania sebagai "Concorde", dengan ejaan Perancis, tapi secara resmi berubah menjadi "Concord" oleh Harold Macmillan untuk menanggap pesawat yang "sedikit dianggap" oleh Charles de Gaulle. Pada tahun 1967, di saat pesawat iniroll-out di Tolouse Menteri Teknologi Britania, Tony Benn mengumumkan bahwa ia akan mengubah ejaan kembali ke "Concorde"[10]. Hal ini mengakibatkan kegemparan nasionalis, yang akhirnya berakhir ketika Benn menyatakan bahwa sufiks "e" mewakili "Excellence, England, Europe and Entente (Cordiale)." Dalam memoarnya, ia menceritakan sebuah cerita tentang sebuah surat dari Skotlandia yang marah dan menyatakan: "Anda berbicara tentang 'E' untuk Inggris, tetapi sebagian bagian dibuat di Skotlandia." Mengingat kontribusi Skotlandia menyediakan kerucut hidung untuk pesawat terbang, Benn menjawab, "'E' juga untuk Écosse (nama dalam bahasa Perancis untuk Skotlandia) - dan aku mungkin telah menambahkan 'e' untuk pemborosan dan 'e 'untuk eskalasi juga!"[11]

Pembangunan dua prototip dimulai pada bulan Februari 1965: 001, yang dibangun oleh Aerospatiale di Toulouse, dan 002 oleh BAC di Filton, Bristol. Concorde 001 membuat penerbangan percobaan pertama dari Toulouse pada 2 Maret 1969, dikemudikan oleh Andre Turcat,[12] dan penerbangan supersonik pertama kali pada 1 Oktober[13]. Concorde buatan Britania pertama terbang dari Filton ke RAF Fairford pada tanggal 9 April 1969, dikemudikan oleh Brian Trubshaw.[14][15] Kedua prototipe ditampilkan kepada publik untuk pertama kalinya pada 7-8 Juni 1969 di Paris Air Show. Disaat program penerbangan berlangsung, 001 memulai tur penjualan dan demonstrasi pada 4 September 1971, yang juga merupakan penerbangan transatlantik pertama Concorde[16][17]. Concorde 002 melakukan perjalanan pada 2 Juni 1972 dengan tur ke Timur Tengah dan Timur Jauh.[18]. Concorde membuat kunjungan pertama ke Amerika Serikat pada 1973, dan mendarat di Bandar Udara Regional Dallas-Fort Worth untuk menandai bahwa pembukaan bandara ini.[19]

Perjalanan ini menyebabkan adanya lebih dari 70 pesanan untuk pesawat, tapi kombinasi berbagai faktor menyebabkan pembatalan pesanan, seperti krisis minyak 1973, kesulitan keuangan, kecelakaan Tupolev Tu-144 yang populer, faktor lingkungan seperti sonic boom, kebisingan lepas landas dan polusi, serta adanya pesawat berbadan lebar yang lebih ekonomis seperti Boeing 747 dan DC-10[20].

Pada tahun 1976 hanya ada empat negara yang tetap sebagai calon pembeli: Britania, Perancis, RRT, dan Iran[21]. Pada akhirnya hanya Air France dan British Airways (penerus BOAC) mengoperasikan pesanan mereka, dengan kedua negara memberikan laba atau potongan. Dalam kasus BA, 80% dari labanya ditahan oleh pemerintah sampai tahun 1984, sedangkan biaya membeli pesawat ditutupi oleh pinjaman negara[22].

Pada tahun 1971 Amerika Serikat membatalkan Boeing 2707, yang merupakan salah satu pesaing Concorde. Para pengamat menganggap bahwa perlawanan terhadap Concorde atas dasar polusi suara sebenarnya telah didorong oleh Pemerintah Amerika Serikat, karena AS tidak memiliki pesawat pesaing Concorde.[23] AS, India, dan Malaysia semua mengesampingkan penerbangan supersonik Concorde beralasan karena kebisingan, meskipun beberapa pembatasan kemudian dilonggarkan[24][25]. Professor Douglas Ross menyebut pembatasan pada Concorde oleh Presiden Jimmy Carter sebagai tindakan proteksionisme kepada produsen pesawat Amerika.[26]

Concorde memiliki kesulitan penjualan yang menyebabkan kinerja penjualannya menjadi suram. Biaya pembangunan enam kali lipat dari jumlah yang diproyeksikan yaitu menjadi £ 23 juta (US $ 46 juta) pada tahun 1977[27]. Kejadian Krisis minyak 1973 membuat banyak maskapai berpikir dua kali tentang pesawat supersonik dengan tingginya tingkat konsumsi bahan bakar, dan hadirnya pesawat berbadan lebar baru, seperti Boeing 747 (yang dapat mencapai kecepatan subsonik) secara signifikan lebih efisien dan memberikan pilihan berisiko rendah untuk maskapai. [28]. Sebuah tren yang muncul di industri pernerbangan, yaitu mendukung tiket penerbangan murah yang juga menyebabkan maskapai seperti Qantas mempertanyakan kesesuaian pasar Concorde[29].

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Pesawat supersonik Concorde memasuki layanan pada 21 Januari 1976 dengan penerbangan awal London–Bahrain dan Paris–Rio (via Dakar)[30], dengan BA menggunakan callsign "Speedbird Concorde" untuk menunjukkan kelebihan dan batasannya, sedangkan Air France menggunakan callsign biasa[31]. 16 pesawat Concorde dibuat antara tahun 1966 dan 1979 dengan produksi dilakukan di Perancis dan di Britania dengan perakitan akhir di Toulouse dan Filton. Masing-masing tujuh pesawat dikirim ke British Airways (BA) dan Air France.

Selama 20 tahun pertama penerbangan komersialnya, Concorde mengangkut 3,7 juta penumpang. Jam terbang ke-13 pesawat Concorde sekarang sudah lebih dari 200.000 jam terbang. Dari jumlah itu, 140.000 jam di antaranya adalah 140.000 jam terbang di atas kecepatan suara. Pesawat ini juga mampu membawa 144 penumpang dengan kecepatan 2,04 mach (2.200 kilometer per jam) pada ketinggian 60.000 kaki. Itu artinya kecepatan Concorde 2 kalinya kecepatan suara, yakni 1.200 km/jam. Dengan kecepatan luar biasa ini, Concorde hanya membutuhkan waktu 2 setengah jam dari Paris ke New York. Padahal, rata-rata pesawat biasa menempuh jarak tersebut harus membutuhkan waktu lebih dari 7 jam. Penerbangan concorde nyaman karena tidak ada turbulensi atmosfer karena terbang di ketinggian 18.000 m.

Ketika menembus kecepatan luar biasa itu, Concorde akan mengeluarkan suara menggelegar yang disebut SONIC BOOM. Jika terjadi di atas daratan yang penuh dengan perumahan, pengaruh sonic boom dapat memecahkan kaca-kaca jendela rumah! Makanya, Concorde hanya diperbolehkan terbang dengan kecepatan luar biasa tersebut ketika sudah berada di atas Samudera Atlantik. Saat Concorde masih terbang di atas daratan Eropa dan Amerika, Concorde melaju dengan menggunakan kecepatan pesawat biasa, yaitu 600 km/jam.

Salah satu hal unik dari pesawat ini adalah bagian hidungnya yang dapat dibengkokkan. Sekilas pembengkokkan hidung Concorde hanya seperti aksesoris saja. Namun ternyata, penekukan hidung ini (sudut penekukannya 12,5 derajat hingga 30 derajat) perlu dilakukan saat hendak mendarat agar hidung Concorde tidak menghalangi pandangan pilot ke arah landasan lapangan terbang dibawahnya.

Concorde pernah mengalami kecelakaan pada 25 Juli 2000. Setelah kecelakaan ini seluruh pesawat ini ditarik dari layanan. Program modifikasi intensif, perbaikan dan tes penerbangan dilakukan[32] dan akhirnya jadwal penerbangan Concorde dilanjutkan dengan pesawat yang telah di-upgrade pada November 2001[33][34]. Kecelakaan ini membuat orang-orang menyadari rentannya pesawat supersonik. Akhirnya, ditambah dengan mahalnya biaya operasional, sejak tahun 2003 pesawat Concorde tidak terbang lagi dan kedua maskapai yang mengoperasikannya (Air France dan British Airways) memensiunkan pesawat ini dari jajaran armadanya. Penerbangan Air France Concorde distop pada tanggal 31 Mei 2003[35][36] dan British Aiways berakhir pada tanggal 24 Oktober 2003[37]. Penerbangan terakhir Concorde akhirnya dilakukan pada 26 November 2003 dari London Heathrow ke Filton[38] dan akhirnya mengakhiri era penerbangan supersonik.

Desain[sunting | sunting sumber]

Kinerja concorde[sunting | sunting sumber]

Kecepatan Take-off Concorde adalah 397km / jam, dibandingkan dengan kecepatan khas subsonik pesawat take-off 300 km / jam. Pesawat mempercepat kecepatan supersonik atas lautan untuk menghindari ledakan sonik di daerah penduduk. Pesawat terbang di 2.179 km / jam (Mach 2.04), yang lebih dari dua kali kecepatan suara. Kisaran pesawat adalah 6.580 km. Sebagian besar penerbangan dijadwalkan penerbangan antarbenua, tetapi Concorde juga telah disewa untuk lebih dari 150 tujuan.

Dek penerbangan[sunting | sunting sumber]

Dek penerbangan ditampung pilot dan co-pilot berdampingan dengan awak ketiga duduk di belakang pilot di sisi kanan. Sistem kontrol penerbangan otomatis dikembangkan oleh Thales Avionics (sebelumnya Sextant Avionique) dan BAE Systems (sebelumnya Marconi).

Sistem navigasi utama, IVA AC Delco Carousel, terdiri dari tiga sistem navigasi inersia masing-masing dengan komputer digital khusus. Navigasi Suite juga mencakup dua VHF rangers radio omnidirectional dihubungkan dengan sistem instrumen pendaratan (VOR / ILS), pencari arah otomatis (ADF), dua peralatan pengukur jarak (DME), dan penanda navigasi. Pesawat ini dilengkapi dengan dua radar cuaca RCA AVQ-X, dua Thales AHV-5 altimeter radio dan sistem medan menghindari tabrakan Rockwell Collins (TCAS).

Sistem komunikasi pilot 'termasuk dua HF dan VHF komunikasi dua set, sistem panggilan selektif dan dua transponder kontrol lalu lintas udara.

Kabin penumpang[sunting | sunting sumber]

Kabin penumpang menampung 100 penumpang dalam satu pengaturan kelas tempat duduk. BA dikontrak interior pesawat spesialis desain Britax Pesawat Interior Systems, Camberley, Surrey; perusahaan desain interior dan Conran Partners, Surrey; Pabrik dan Desain, London, untuk bekerja pada program perbaikan Concorde. Program upgrade interior termasuk tata letak interior mewah baru yang terdiri dari 50 kursi penumpang baru, enam kursi awak kabin baru, fasilitas dapur baru, pencahayaan baru dengan fitur pencahayaan Blue Wave dan sistem penumpang penerbangan menampilkan informasi (PFIDS3).

Conran Partners dan juga merancang Concorde Airport Lounge baru.

Konstruksi[sunting | sunting sumber]

Concorde adalah desain sayap delta kantilever rendah. Pesawat mengukur 62.10m di tanah, tetapi selama pemanasan penerbangan menyebabkan badan pesawat meregang 15cm sampai 25cm.

Suhu di atmosfer tipis di ketinggian cruise hingga 18.290 m, berkisar antara -45 ° C sampai -70 ° C. Pada kecepatan jelajah dan jelajah ketinggian suhu badan pesawat woud naik ke 127 º C di hidung dan di sayap sekitar 100 º C. Pemanasan dari badan pesawat memastikan badan pesawat secara efektif bebas dari korosi.

BAE Systems merancang ke depan dan bagian belakang badan pesawat dan Aerospatiale bagian kabin belakang. Paduan aluminium semi-monocoque pesawat ditekan sedangkan hidung dan ekor kerucut unpressurised.

Hidung kerucut karakteristik terkulai hidrolik ke -5 º untuk take-off dan selama pendakian awal, dan untuk -12.5 º selama pendaratan untuk menyediakan pilot pandangan ke depan yang jelas. Kaca depan itu dilengkapi dengan visor ditarik yang dinaikkan secara hidraulis dalam fase pelayaran dari penerbangan.

Sayap set rendah kantilever adalah dari multispar konstruksi aluminium alloy kotak torsi. Spar sayap tengah adalah struktur terus menerus di seluruh badan pesawat. Unit ekor terdiri dari sirip vertikal dan kemudi tanpa stabilisator horizontal atau kontrol permukaan.

Mesin[sunting | sunting sumber]

Pesawat ini dilengkapi dengan empat mesin turbojet Rolls Royce / Snecma Olympus 593. Mesin yang dilengkapi dengan reversers dorong dan memberikan 169kN dengan afterburn. Injeksi bahan bakar dan panaskan memberikan kekuatan ekstra yang dibutuhkan untuk take-off dan untuk transisi dari subsonic untuk penerbangan supersonik.

Nacelles mesin terletak di bawah sayap terdiri dari asupan udara, sebuah teluk mesin dan dukungan nozzle. Para intake udara yang dari hidrolik dioperasikan pembangunan daerah variabel terbuat dari paduan aluminium dan baja tepi terkemuka. Mesin bay dilengkapi dengan pusat dinding, paduan aluminium pintu depan dan pintu belakang titanium. Nozel bay dibangun dari dilas panel sandwich dan paduan nikel. Ember reverser dioperasikan oleh jack bola-sekrup didorong oleh udara terkompresi.

Sistem bahan bakar[sunting | sunting sumber]

Ada dua kelompok tangki bahan bakar, kelompok utama di sayap dan badan pesawat dan tank-tank apik di bagian depan dan belakang pesawat. Kelompok utama tangki dengan lima tank di setiap sayap dan empat tank di dalam pesawat secara otomatis dipertahankan pusat pesawat gravitasi dalam penerbangan cruise. Tank-tank terdiri dari dua tangki depan dan satu tangki belakang yang terletak di badan pesawat bawah sirip ekor vertikal.

Tank-tank bahan bakar langsing ditransfer ke belakang saat akselerasi pesawat untuk penerbangan supersonik dan bahan bakar ke depan selama perlambatan dari supersonik untuk penerbangan subsonik, dengan demikian mempertahankan keseimbangan antara pusat gravitasi dari pesawat dan pusat tekanan aerodinamika. Sistem bahan bakar juga bertindak sebagai heat sink untuk menjaga stabilitas termal.

New liners tangki bahan bakar, terbuat dari kompon karet Kevlar-aramid yang dipasang di pesawat Concorde. Liners, yang dikembangkan oleh EADS Perancis, diminimalkan kebocoran bahan bakar dalam hal sayap yang tertusuk. Teknologi ini terbukti dalam penggunaannya dalam helikopter militer.

Roda pendarat[sunting | sunting sumber]

Concorde dilengkapi dengan landing gear hidrolik dioperasikan roda tiga tipe ditarik. Kembar Unit hidung roda steerable ditarik ke depan dan utama unit landing gear roda empat menarik ke dalam. Kabel listrik di bagian bawah itu terbungkus dalam menjalin baja sebagai bagian dari modifikasi yang dilakukan selama tahun 2001.

Standar asli ban bias penerbangan desain nilon ply pada semua delapan roda utama diganti dengan yang lebih ringan ban baru berat tahan tusukan, ban NZG Near Pertumbuhan Nol dikembangkan oleh Michelin Aviation Products. Ban Michelin yang rim-to-rim diperkuat ban radial yang resisten terhadap sayatan. Jika kerusakan parah harus terjadi untuk ban itu dirancang untuk fragmen menjadi potongan-potongan yang sangat kecil terlalu kecil untuk menghasilkan tangki pecah. Perluasan ban di bawah tekanan dan perpanjangan konsekuensial dari tapak karet diminimalkan dengan sabuk diperkuat dan dinding samping.

Kecelakaan[sunting | sunting sumber]

Concorde mengalami 1 kecelakaan yang sangat fatal, yakni Air France Penerbangan 4590. Penerbanagan ini adalah penerbangan terjadwal khusus Concorde yang melakukan penerbangan dari bandara internasional Charles de Gaulle Paris, Perancis menuju New York, Amerika Serikat. Menurut NTSB, kecelakaan ini disebabkan ban pecah.

Spesifikasi[sunting | sunting sumber]

Concordev1.0.png Concorde G-BOAC.png

Karakteristik umum[sunting | sunting sumber]

  • Kru: 3 (2 Pilot dan insinyur penerbangan )
  • Kapasitas: 92-120 penumpang (128 dalam tata letak high density) [ N 5 ]
  • Panjang: 202 ft 4 in (61.66 m)
  • Lebar sayap : 84 ft 0 in (25,6 m)
  • Tinggi: 40 ft 0 in (12,2 m)
  • Pesawat panjang intern: 129 ft 0 in (39,32 m)
  • Lebar Pesawat: maksimal 9 ft 5 in (2.87 m) eksternal 8 ft 7 in (2.62 m) internal yang
  • Pesawat tinggi: maksimal 10 ft 10 in (3.30 m) eksternal 6 ft 5 in (1,96 m) internal)
  • Area sayap: 3,856 ft 2 (358,25 m 2 )
  • Berat kosong : £ 173.500 (78.700 kg)
  • Berguna beban: £ 245.000 (111.130 kg)
  • Powerplant : 4 × Rolls-Royce/SNECMA Olympus 593 Mk 610 afterburning turbojet
Olympus593.JPG
  • Dorong kering: 32.000 lbf (140 kN) masing-masing
  • Dorongan dengan afterburner : 38.050 lbf (169 kN) masing-masing
  • Maksimum bahan bakar beban: £ 210.940 (95.680 kg)
  • Maksimum berat taxi: £ 412.000 (187.000 kg)

Prestasi[sunting | sunting sumber]

  • Kecepatan maksimum : Mach 2.04 (≈ 1.354 mph, 2.179 km / jam) pada ketinggian jelajah
  • Cruise speed : Mach 2,02 (1.340 mph ≈, 2.158 km / jam) pada ketinggian jelajah
  • Rentang : 3.900 nm (4.500 mil, 7.250 km)
  • Layanan langit-langit : 60.000 ft (18,300 m)
  • Tingkat panjat : 5.000 ft / menit (25,41 m / s)
  • angkat-to-tarik : Rendah kecepatan 3.94, Pendekatan- 4.35, 250 kn, 10.000 ft- 9.27, Mach 0.94- 11.47, Mach 2.04- 7.14
  • Konsumsi bahan bakar : £ 46,85 / mi (13,2 kg / km) operasi untuk jangkauan maksimum
  • Thrust / weight : 0.373
  • Maksimum suhu ujung hidung : 260 ° F (127 ° C)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Towey 2007, p. 359.
  2. ^ "Ageing luxury jet". BBC News, 25 July 2000. 25 July 2000. 
  3. ^ Marston, Paul (16 August 2000). "Is this the end of the Concorde dream?". London: The Daily Telegraph, 16 August 2000. 
  4. ^ UK CPI inflation numbers based on data available from Lawrence H. Officer (2010) "What Were the UK Earnings and Prices Then?" MeasuringWorth.
  5. ^ Maltby, R.L. "The development of the slender delta concept". Aircraft Engineering. 40, 1968. 
  6. ^ Conway 2005, hlm. 70.
  7. ^ a b "Early History." concordesst.com. Retrieved 8 September 2007.
  8. ^ "Aerospace: Pan Am's Concorde Retreat". Time, 12 February 1973. 12 February 1973. 
  9. ^ "Vertrag mit Luken". Der Spiegel. 13 March 1967. Diakses 6 November 2012. 
  10. ^ Benn, Tony (17 October 2003). "Sonic booms and that 'e' on the end: Tony Benn remembers his role in getting Concorde off the ground". London: The Guardian, 17 October 2003. 
  11. ^ McIntyre 1992, p. 20.
  12. ^ "Pilot Says Concorde Flight "Perfect"". Montreal Gazette,. 1 March 1969. Diakses 30 June 2011. 
  13. ^ "Concorde Tops Speed of Sound for 9 Minutes on a Test Flight". The New York Times, 2 October 1969. 2 October 1969. 
  14. ^ "1969: Concorde flies for the first time". BBC News, 2 March 1969. 2 March 1969. Diakses 8 July 2007. 
  15. ^ Rohrbach, Edward (10 April 1969). "Concorde 002 Makes 1st Flight". Chicago Tribune, 10 April 1969. Diakses 30 June 2011. 
  16. ^ "Concorde 001 Makes Its First Atlantic Crossing". Chicago Tribune, 5 September 1971. 5 September 1971. Diakses 30 June 2011. 
  17. ^ "Anglo-French Concorde Lands in Brazil to begin Week of Demonstration Flights". Bangor Daily News. 7 September 1971. 
  18. ^ Stern, Michael (3 June 1972). "Concorde Prototype Begins 10-Nation Tour; Britain Shows Optimism For Supersonic Aircraft". The New York Times, 3 June 1972. Diakses 30 June 2011. 
  19. ^ Witkin, Richard (21 September 1973). "A Supersonic Concorde Lands in Texas". The New York Times, 21 September 1973. Diakses 30 June 2011. 
  20. ^ Ross 1978, pp. 47–49.
  21. ^ "Concordes limited to 16". Virgin Islands Daily News, 5 June 1976. 
  22. ^ "Payments for Concorde". British Airways. Diakses 2 December 2009. 
  23. ^ Lewis, Anthony (12 February 1973). "Britain and France have wasted billions on the Concorde". The New York Times, 12 February 1973. 
  24. ^ "Malaysia lifting ban on the use Of its Airspace by the Concorde". The New York Times, 17 December 1978. 17 December 1978. Diakses 30 June 2011. 
  25. ^ "News from around the world". Herald-Journ al, 13 January 1978. Diakses 30 June 2011. 
  26. ^ Ross 1978, p. 46.
  27. ^ Marston, Paul (16 August 2000). "Is this the end of the Concorde dream?". London: Daily Telegraph, 16 August 2000. 
  28. ^ Ross 1978, hlm. 49.
  29. ^ Gunn 2010, p. 45.
  30. ^ Strang, Dr. W.J; R. McKinley. "Concorde in Service". Aircraft Engineering and Aerospace Technology (MCB UP) 50 (12, 1978). doi:10.1108/eb035500. ISSN 0002-2667. 
  31. ^ "BA Tribute to Concorde. The takeoff scene at the end of the video contains a clip of the ATC communication with the "Speedbird Concorde"". British Airways. Diakses 11 January 2010. 
  32. ^ "Concorde's safety modifications". BBC News, 17 July 2001. 17 July 2001. 
  33. ^ Williams, Timothy. "Concorde returns". Ocala Star-Banner, 7 November 2001. 
  34. ^ "Concorde 'back where she belongs'". BBC News, 6 November 2001. 6 November 2001. 
  35. ^ Lemel, Laurent. "Concorde makes Final Flight from Paris to New York". Associated Press, 30 May 2003. 
  36. ^ "French Concorde bids adieu". BBC News, 31 May 2003. 31 May 2003. 
  37. ^ Lawless, Jill. "Final Concorde flight lands at Heathrow". Associated Press, 26 October 2003. 
  38. ^ "BBC News: Last Concorde lands". BBC News,. 27 November 2003. 
Bibliografi
  • Beniada, Frederic. Concorde. Minneapolis, Minnesota: Zenith Press, 2006. ISBN 0-7603-2703-3. 
  • Calvert, Brian. Flying Concorde: The Full Story. London: Crowood Press, 2002. ISBN 1-84037-352-0. 
  • Deregel, Xavier; Jean-Philippe Lemaire. Concorde Passion. New York: LBM, 2009. ISBN 2-915347-73-5. 
  • Endres, Günter. Concorde. St Paul, Minnesota: MBI Publishing Company, 2001. ISBN 0-7603-1195-1. 
  • Ferrar, Henry (ed.). The Concise Oxford French-English Dictionary. New York: Oxford University Press, 1980. ISBN 0-19-864157-5. 
  • Frawley, Gerald (2003). The International Directory of Civil Aircraft, 2003/2004. Aerospace Publications. ISBN 1-875671-58-7. 
  • Gunn, John (2010). Crowded Skies. Turnkey Productions. ISBN 978-0-646-54973-6. 
  • Kelly, Neil. The Concorde Story: 34 Years of Supersonic Air Travel. Surrey, UK: Merchant Book Company Ltd, 2005. ISBN 1-904779-05-0. 
  • Knight, Geoffrey. Concorde: The Inside Story. London: Weidenfeld and Nicolson, 1976. ISBN 0-297-77114-0. 
  • McIntyre, Ian. Dogfight: The Transatlantic Battle over Airbus. Westport, Connecticut: Praeger Publishers, 1992. ISBN 0-275-94278-3. 
  • Nunn, John Francis. Nunn's Applied Respiratory Physiology. Burlington, Maryland: Butterworth-Heineman, 1993. ISBN 0-7506-1336-X. 
  • Owen, Kenneth (2001). Concorde: Story of a Supersonic Pioneer. London: Science Museum, 2001. ISBN 978-1-900747-42-4. 
  • Orlebar, Christopher. The Concorde Story. Oxford, UK: Osprey Publishing, 2004. ISBN 1-85532-667-1. 
  • Ross, Douglas (March 1978). The Concorde Compromise: The Politics of Decision-making. Bulletin of the Atomic Scientists. hlm. 46–53. 
  • Schrader, Richard K. Concorde: The Full Story of the Anglo-French SST. Kent, UK: Pictorial Histories Pub. Co., 1989. ISBN 0-929521-16-1. 
  • Taylor, John W. R. (1965). Jane's All The World's Aircraft 1965–66. Marston. 
  • Towey, Barrie (ed.). Jet Airliners of the World 1949–2007. Tunbridge Wells, Kent, UK: Air-Britain (Historians) Ltd, 2007. ISBN 0-85130-348-X. 
  • Winchester, Jim. The World's Worst Aircraft: From Pioneering Failures to Multimillion Dollar Disasters. London: Amber Books Ltd, 2005. ISBN 1-904687-34-2. 
  • Winchester, Jim (2005). X-Planes and Prototypes: From Nazi Secret Weapons to the Warplanes of the Future. Amber Books Ltd. ISBN 1-84013-815-7. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]