Pertempuran Kadesh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pertempuran Kadesh
Bagian dari Kampanye Suriah kedua Ramesses II
Egypt Abou Simbel1.jpg
Ramesses II di atas kereta perang pada Pertempuran Kadesh (relief di dalam kuil Abu Simbel.)
Tanggal Akhir Mei 1274 SM[1]
Lokasi Sungai Orontes dekat Kadesh
Hasil Taktis: kedua pihak mengklaim kemenangan[2][3]

Operasional: kekalahan Mesir (kampanye berakhir dengan mundurnya Mesir)
Strategis: kemanangan Het (Kekaisaran Het meluas ke selatan sampai ke Upi)[4]

Pihak yang terlibat
Kerajaan Baru Mesir Kekaisaran Het
Komandan
Ramesses II Muwatalli II
Kekuatan
20,000 tentara
(setengahnya bertempur)
  • 16,000 infantri[5]
  • 2,000 kereta perang[6]
    • 4,000 awak[5]
50,000 tentara
  • 40,000 infantri[7]
    (tidak bertempur)
  • 3,700 kereta perang[7]
    • 11,100 awak[8]
Korban
Tak diketahui Tak diketahui

Pertempuran Kadesh (atau Pertempuran Qadesh) adalah pertempuran yang terjadi antara pasukan Kekaisaran Mesir yang dipimpin oleh Firaun Ramesses II melawan Kekaisaran Het yang dipimpin oleh Muwatalli II.[9] Pertempuran ini terjadi di kota Kadesh di Sungai Orontes, di tempat yang kini menjadi bagian dari Republik Arab Suriah.[10]

Pertempuran ini pada umumnya diduga terjadi pada tahun 1274 SM,[Catatan 1] dan merupakan salah satu pertempuran tertua yang tercatat dalam sejarah yang rincian mengenai taktik dan formasinya diketahui.[11] Pertempuran Kadesh juga kemungkinan adalah pertempuran yang melibatkan kereta perang dengan jumlah terbanyak, diperkirakan bahwa sekitar 5,000–6,000 kereta perang dikerahkan oleh kedua pihak dalam pertempuran ini.[3]

Akhir dari pertempuran ini tidak diketahui secara pasti, karena baik pihak Mesir maupun Het sama-sama mengklaim memperoleh kemenengan.[2] Sementara itu konflik antara bangsa Mesir dan Het sendiri diselesaikan melalui sebuah kesepatan damai beberapa tahun setelah pertempuran ini. Perjanjian damai tersebut merupakan kesepakatan internasional tertulis tertua yang masih ada hingga saat ini.[3]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber informasi utama tentang peristiwa ini adalah catatan Mesir mengenai pertempuran itu. Mutu umum akurasi dari laporan itu diterima meskipun terdapat sejumlah kesalahan faktual dan propaganda.[Catatan 2] Sifat bombastis versi Ramesses II sendiri sudah lama diakui.[Catatan 3] Versi Mesir mengenai Pertempuran Kadesh dicatat dalam dua bentuk utama yang dikenal sebagai Puisi dan Buletin. Puisi telah dipertanyakan sebagai sajak aktual, dibandingkan dengan laporan prosa yang mirip dengan yang telah dicatat oleh para firaun yang lain, begitu juga dengan Buletin yang merupakan keterangan panjang yang menyertai relief.[15][Catatan 4] Prasasti ini diulangi berkali-kali (tujuh kali untuk Buletin dan delapan kali untuk Puisi di dalam kuil Abydos, Luxor, Karnak, Abu Simbel dan Ramesseum).[17]

Selain catatan yang panjang ini, ada juga keterangan-keterangan singkat yang digunakan untuk menunjukkan berbagai unsur pertumpuran itu. Selain prasasti, ada kejadian-kejadian tekstual yang diabadikan di dalam Papirus Raifet dan Papirus Sailler III.[18] Kejadian-kejadian yang sama itu juga disebutkan di dalam sepucuk surat dari Firaun Ramesses II kepada Hattusili III, yang ditulis untuk menanggapi keluhan Hattusili yang bersifat mengejek atas penggambaran yang jaya mengenai pertempuran itu oleh sang Firaun.[19]

Catatan Het mengenai pertempuran itu, termasuk surat di atas, telah ditemukan di Hattusa, meskipun tidak ditemukan catatan kejadian yang menggambarkannya sebagai bagian dari suatu kampanye militer. Alih-alih, ada berbagai catatan yang menyebutkan pertempuran tersebut dalam konteks mengenai peristwa lainnya. Secara khusus hal ini berlaku pada Hattusili III. Bagi dia pertempuran itu menandai tonggak bersejarah dalam karirnya, karena dia ikut berperan dalam penyelesaian konflik antara Mesir dengan Het.[20][21]

Para arkeolog tidak dapat menguji secara bebas setiap kejadian yang dituturkan kembali dalam catatan Mesir dan Het mengenai Pertempuran Kadesh. Pengetahuan atas pertempuran seluruhnya berasal dari laporan-laporan yang ada dalam catatan Mesir dan dan Het, sementara keduanya saling tidak sepakat satu sama lain, yaitu bahwa asing-masing pihak mengklaim memperoleh kemenangan dalam pertempuran tersebut.[2][3]

Meskipun tersedia lebih banyak bukti dalam bentuk teks dan relief dinding mengenai pertempuran ini daripada pertempuran lainnya di Timur Dekat Kuno, hampir semuanya berisi rincian dari sudut pandang orang Mesir, dan memang laporan ilmiah pertama mengenai pertempuran itu, dibuat oleh James Henri Breasted pada tahun 1903, mengambil bukti dari Mesir secara harfiah dan mengasumsikan kemenangan besar Mesir. Dia berkeyakinan bahwa sumber-sumber tersebut memungkinanya merekonstruksi pertempuran tersebut "secara pasti."[22]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Setelah mengusir dinasti ke-15 Hyksos, para penguasa pribumi Kerajaan Baru Mesir menjadi lebih agresif dalam memperoleh kembali kekuasaan mereka atas perbatasan negara. Thutmose I, Thutmose III serta putra dan wali raja Amenhotep II menjalani sejumlah pertempuran dari Megiddo ke utara hingga Sungai Orontes, termasuk konflik dengan Kadesh.[23]

Banyak catatan kampanye Mesir antara tahun 1400 SM dan 1300 SM mencerminkan ketidakstabilan umum di wilayah Djahi. Pemerintahan Thutmose IV dan Amenhotep III tidak menonjol, kecuali bahwa Mesir terus-menerus kehilangan wilayah kekuasaan karena direbut oleh Kerajaan Mitanni di Suriah utara.[24][25][26][27]

Kekaisaran Mesir pada masa Ramesses II (hijau) berbatasan dengan Kekaisaran Het (merah) pada masa kejayaannya sek. 1279 SM

Pada akhir dinasti ke-18 Mesir, Surat Amarna[28] menceritakan kisah mengenai berkurangnya pengaruh Mesir di wilayah itu. Bangsa Mesir menunjukkan minat yang terus menurun terhadap wiayah ini hingga penghujung masa dinasti. Horemheb, penguasa terakhir dinasti ini, yang melakukan kampanye militer di wilayah ini, pada akhirnya mulai membuat orang Mesir kembali tertarik pada wilayah ini.[29][30]

Proses ini berlanjut pada dinasti ke-19. Seperti ayahnya Ramesses I, Seti I adalah seorang komandan milter dan berusaha memulihkan Kekaisaran Mesir seperti pada masa raja-raja Thutmose hampir seabad sebelumnya. Prasasti di dinding kuil Karnak mencatat rincian kampanye militernya ke Kanaan dan Suriah.[31] Dia membawa 20.000 tentara dan kembali menduduki kembali pos-pos Mesir yang dulu terabaikan dan menempatkan garnisun di kota-kota itu. Dia menyepakati perdamaian tak resmi dengan bangsa Het, memperoleh kendali atas wilayah pesisir di sepanjang Laut Tengah, dan melanjutkan kampanye militer di Kanaan. Kampanye militernya yang kedua membuatnya merebut Kadesh (di sana suatu prasasti dibuat memperingati kemenangannya) dan Amurru. Putra sekaligus pewarisnya, Ramesses II, ikut serta dalam kampanye itu bersamanya. Catatan sejarah yang ada menunjukkan pesanan senjata dalam jumlah banyak oleh Ramesses II setahun sebelum dia melakukan ekspedisi ke Kadesh pada tahun kelima pemerintahannya.[32]

Akan tetapi, pada suatu waktu, baik Kadesh maupun Amarru berhasil dikuasai kembali oleh bangsa Het.[33] Ada perdebatan mengenai apa yang sebenarnya terjadi pada Amarru. Trevor Bryce menyatakan bahwa, meskipun wilayah itu kembali jatuh ke dalam kendali Het, lebih besar kemungkinan bahwa Amurru tetap menjadi negara bawahan Het.[34]

Peristiwa yang mendahului Pertempuran Kadesh adalah kampanye awal Ramesses II di Kanaan. Pada tahun keempat pemerintahannya, dia bergerak ke utara memasuki Suriah. Tujuannya kemungkinan adaalah untuk merebut kembali Amurru[35] atau, sebagai upaya penyelidikan, memastikan kesetian negara bawahannya, dan menjelajahi kondisi medan untuk pertempuran yang mungkin terjadi.[34] Perebutan kembali Amurru oleh Ramesses membuat Muwatalli bergerak ke selatan untuk menghadapi pasukan Mesir. Ramesses berarak ke utara pada tahun kelima pemerintahannya dan menghadapi pasukan Het di Kadesh.[32]

Kampanye Kadesh[sunting | sunting sumber]

Pasukan Ramesses menyeberangi perbatasan Mesir pada musim semi pada tahun kelima pemerintahannya dan, setelah berarak selama sebulan, mereka tiba di wilayah Kadesh dari arah selatan.[36][37]

Raja Het, Muwatili, yang telah mengumpulkan beberapa sekutunya (di antaranya adalah Rimisharriana, raja Aleppo) menempatkan pasukannya di belakang "Kadesh Lama." Akan tetapi Ramesses, karena disesatkan oleh dua orang mata-mata yang tertangkap oleh pasukan Mesir, mengira bahwa pasukan Het masih jauh di Aleppo, sehingga dia memerintahkan pasukannya untuk mendirikan perkemahan.[37]

Pasukan[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi pasukan infantri Kekaisaran Het.

Pada musim semi pada tahun kelima pemerintahannya, tepatnya pada bulan Mei 1274 SM, Ramesses melancarkan kampanye dari ibukotanya Pi-Ramesses (Quantir modern). Ramesses memimpin pasukan yang terdiri atas 4 divisi: Amun, Re (P're), (Suteh), dan divisi Ptah yang tampaknya baru dibentuk.[37][38] Ada juga pasukan yang didokumentasikan dengan buruk yang disebut nrnn (Ne'arin atau Nearin), mungkin mereka adalah tentara bayaran Kanaan yang mengabdi kepada Mesir[39] atau bahkan orang Mesir[40] yang ditinggalkan oleh Ramesses II di Amurru, kemungkinan untuk mengamankan pelabuhan Sumur.[41] Divisi ini akan memainkan peranan yang amat penting dalam pertempuran. Yang juga penting adalah kehadiran pasukan Sherden dalam pasukan Mesir. Ini adalah kali pertama mereka tampil sebagai tentara bayaran Mesir, dan mereka kelak akan memberikan peranan yang semakin lama semakin penting dalam sejarah Zaman Perunggu Akhir, pada akhirnya muncul di antara Bangsa Laut yang mengobrak-abrik Mediterania pada akhir Zaman Perunggu.[42][43]

Mark Healy, dalam bukunya Armies of Pharaoh, mencermati:[44]

Mustahil untuk mengetahui persis mengenai jumlah pasukan kereta perang Mesir di Kadesh, namun jumlahnya tidak mungkin kurang dari 2000 kendaraan yang disebarkan ke dalam korps Amun, P'Re, Ptah, dan Sutekh, dengan asumsi bahwa sekitar 500 kereta perang dialokasikan bagi tiap korps. Ke dalam jumlah ini kita juga harus menambahkan tentara Ne'arin karena jika mereka bukanlah pasukan pribumi Mesir, jumlah mereka mungkin tidak dapat dihitung berdasarkan kereta perang yang diambil dari korps pasukan.

—Mark Healy, Armies of Pharaohs

Di pihak Het, Ramesses II mencatat sebuah daftar panjang berisi 19 sekutu Het yang dibawa oleh Muwatalli ke Kadesh. Daftar ini telah mengundang minat yang amat besar selama bertahun-tahun karena menjadi tantangan untuk mengidentifikasi semua lokasi di sana, karena daftar itu menggambarkan bentangan luas negeri-negeri taklukan Het, dan karena terdapat beberapa daerah di Anatolia barat, yang tampaknya meliputi orang Dardania yang disebut-sebut oleh Homeros.[45]

Berikut ini adalah daftar sekutu yang dicatat oleh Ramesses:[46][47][48][49]

Nama Mesir Lokasi
Ḥt Ḥatti (Anatolia tengah)
Nhrn Nahrin = Mitanni
I҆rṭw Arzawa (Anatolia barat)
Pds Pitassa (Anatolia tengah)
Drdny Dardania (sekutu bangsa Troya,[Catatan 5]Anatolia barat laut)
Ms Masa (Mysia, Anatolia barat laut)
Krkš Karkisa (Anatolia)
Krkmš Karkhemish, di Suriah
Qd Daerah di Suriah utara yang sulit didefinisikan
Qdš Kadesh (di Suriah)
Ꜥkrṭ Ugarit (di Suriah utara)
Mwšꜣnt Mushanet (tak diketahui)
Kškš Kaska (Anatolia utara)
Lk Negeri-negeri Lukka (Lykia dan Karia, Anatolia barat daya)
Qḍwdn Kizzuwatna (Kilikia)
Nwgs Nuḥḥašši (di Suriah)
I҆rwnt (sic!) Arawanna (di Anatolia)
Ḥlb Ḥalba (Aleppo, di Suriah, dipimpin oleh rajanya, Talmi-Sarruma, cucu Suppiluliuma I.)
I҆ns Inesa (tak diketahui)

Selain para sekutu ini, raja Het juga mengerahkan beberapa suku Shasu lokal.[53]

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Serangan Het[sunting | sunting sumber]

Relief yang menggambarkan mata-mata Shasu dipukuli oleh pasukan Mesir

Ramesses II menggambarkan kedatangannya di medan pertempuran dalam dua prasasti utama yang dia tulis mengenai pertempuran itu. Keduanya berjudul Puisi dan Buletin. Di dalam Puisi tertulis:[54]

Kini, Baginda telah mempersiapkan infantri, kereta perangnya, dan pasukan Sherden Baginda sedang merebut,... pada tahun kelima, musim ketiga, bulan kedua, dan hari kesembilan, Baginda melintasi benteng Sile. [dan memasuki Kanaan] ... infantrinya melintasi jalanan sempit seolah-olah melintasi jalan raya Mesir. Kini setelah beberapa hari berlalu, kemudian Baginda berada di Ramses Meri-Amon, kota yang berada di Lembah Cedar.

Baginda terus bergerak ke arah utara. Setelah Baginda mencapai barisan pegunungan Kadesh, kemudian Baginda terus bergerak maju... dan dia menyeberangi bagian Orontes yang dangkal, dengan divisi pertama Amon (yang dinamai) "Dia Menganugerahkan Kemenangan Kepada User-maat-Re Setep-en-Re. Baginda mencapai kota Kadesh... divisi Amon berarak di belakangnya; divisi Re sedang menyeberangi bagian dangkal sungai itu yang ada di distrik selatan di kota Shabtuna yang berjarak satu iter dari tempat Baginda berada; divisi Ptah berada di sebelah selatan kota Armain; divisi Seth sedang berarak di jalan. Baginda telah membentuk barisan tempur pertama yang terdiri atas semua pemimpin di dalam pasukannya, ketika mereka (masih) berada di pantai di daerah Amaru.

Relief di kuil Abu Simbel yang menggambarkan Firaun Ramesses II di atas kereta perang dalam Pertempuran Kadesh.

Sementara itu di dalam Buletin tertulis:[54][55]

Tahun kelima, musim ketiga, bulan ketiga, hari kesembilan, di bawah pimpinan Baginda (Ramesses II)... Sang Raja bergerak ke arah utara, dan Baginda tiba di sekitar sebelah selatan kota Shabtuna.

Ketika Ramesses dan pasukan Mesir bergerak maju kira-kira 11 kilometer dari Kadesh, sebelah selatan Shabtuna, dia bertemu dua orang Shasu (kaum pengembara) yang memberitahunya bahwa bangsa Het ada di "tanah Aleppo, di utara Tunip" 200 kilometer jauhnya, di sana, kata mereka, pasukan Het "(terlalu) takut kepada Firaun, KKK, untuk datang ke selatan".[33][56] Cerita ini menurut naskah-naskah Mesir, adalah laporan palsu yang diperintahkan oleh orang Het "dengan maksud untuk mencegah pasukan Baginda untuk mempersiapkan diri bertempur melawan musuh dari Hatti."[56] Pengintai Mesir kemudian kembali ke perkemahan dengan membawa dua tawanan Het yang baru. Ramesses II baru mengetahui keadaan sebenarnya yang sangat berbahaya setelah mata-mata itu ditangkap, dipukuli dan dipaksa mengungkapkan kebenaran di hadapannya. Di bawah siksaan, kelompok mata-mata kedua memberitahukan bahwa seluruh tentara Het dan raja Het sebenarnya sudah dekat.[57]

Ketika mereka dibawa ke hadapan Firaun, Baginda bertanya, 'Siapa kalian?' Mereka menjawab, 'Kami adalah bagian dari pasukan raja Hatti. Dia mengirim kami untuk mematai-matai Anda.' Kemudian Sri Baginda berkata kepada mereka, 'Di mana dia, musuh dari Hatti itu? Aku mendengar dia berada di tanah Khaleb, di sebelah utara...,' Mereka yang berasal dari Tunip menjawab kepada Baginda, 'Lihat! raja Hatti sudah tiba, bersama dengan banyak negeri yang mendukungnya... mereka bersenjata bersama infantri dan kereta perangnya. Mereka telah mempersiapkan persenjataan perangnya. Mereka lebih banyak daripada butiran pasir di pantai. Lihatlah, mereka bersenjata dan bersiap untuk bertempur di belakang kota Kadesh lama.'
Kereta perang Het menyerang divisi Re
Serangan balasan Ramesses
Fase akhir pertempuran

Dalam ketergesa-gesaannya untuk merebut Kadesh, Ramesses II melakukan kesalahan taktis yang besar. Dia memperlebar jarak antara divisi Amunnya dan divisi lainnya, yaitu Re, Ptah, dan Seth, dengan demikian dia memecah pasukan gabungannya. Ketika mereka diserang oleh pasukan Het, Ramesses II mengeluhkan kegagalan para perwiranya mengirim pengintai untuk menemukan lokasi pasukan Het yang sebenarnya dan melaporkan kepadanya.[58] Sang Firaun dengan cepat mengirim utusan untuk mendesak dipercepatnya kedatangan divisi Ptah dan Seth, yang masih agak jauh di seberang sungai Orontes. Akan tetapi sebelum Ramesses dapat mengatur pasukannya, kereta-kereta perang Muwatili menyerang divisi Re, yang kepergok di medan terbuka dan nyaris dihancurkan.[37] Sebagian orang yang selamat melarikan diri ke perkemahan Amun, tetapi mereka dikejar oleh pasukan Het.[32]

Kereta perang Het menerobos dinding perisai perkemahan Amun dan memulai sergapan mereka. Hal ini juga menimbulkan kepanikan di antara pasukan Amun. Akan tetapi, momentum serangan Het sudah mulai berkurang, karena rintangan dan penghalang di perkemahan yang besar tersebut memaksa banyak kerata perang Het memperlambat serangan mereka; beberapa terbunuh ketika kereta perang mereka terbentur.[59] Dalam naskah Mesir mengenai pertempuran ini, Ramesses menceritakan bahwa dirinya ditinggalkan sendirian dan dikelilingi oleh musuh:[37][54][60]

...Tidak ada perwira bersamaku, tidak ada sais kereta perang, tidak ada prajurit dari pasukan, tidak ada pembawa perisai... Aku berada di hadapan mereka seperti Seth dalam monumennya...

Sang Firaun kini harus melakukan pertarungan mati-matian untuk mempertahankan nyawanya. Dia lalu berseru kepada dewa Amun dan bertempur untuk menyelamatkan diri. Naskah Mesir kuno menceritakan bahwa Ramesses II seorang diri berhasil mengalahkan para penyerangnya dan kembali ke barisan Mesir. Dikisahkan bahwa Ramesses berhasil melakukannya berkat bantuan para dewa.[54]

...Aku berada di tengah-tengah sekumpulan kereta perang, aku mengobrak-abrik mereka di depan kuda-kudaku...

Serangan Mesir[sunting | sunting sumber]

Ramesses kemudian memimpin secara langsung beberapa serangan ke barisan Het bersama pengawal pribadinya, beberapa kereta perang dari divisi Amun, dan orang-orang yang selamat dari divisi Re yang sebelumnya telah dipukul mundur.[59] Dia memanfaatkan kemampuan manuver kereta-kereta perangnya yang lebih unggul serta kekuatan dan jangkauan busur campur Mesirnya, yang memencarkan dan menyerang pasukan kereta perang Het yang kelelahan.[61][62]

Sementara itu, pasukan Het, yang yakin bahwa musuhnya telah dipukul mundur sepenuhnya, akhirnya berhenti menjarah perkemahan pasukan Mesir. Dengan bertindak demikian, mereka menjadi sasaran empuk bagi serangan balasan Ramesses. Tindakan Ramesses berhasil mendesak pasukan Het mundur kembali ke arah Orontes dan menjauh dari perkemahan Mesir.[63] Sementara dalam pengejaran berikutnya, kereta perang Het yang lebih berat dapat disusul dengan mudah dan dilumpuhkan oleh kereta perang Mesir yang lebih ringan dan cepat.[64]

Meskipun mederita serangan balasan yang signifikan, Muwatalli masih memiliki sejumlah besar pasukan kereta perang dan infantri cadangan[37] ditambah lagi dengan dinding-dinding kota. Ketika pasukan Het yang mundur telah mencapai sungai, dia memerintahkan ribuan kereta perang lainnya untuk menyerang pasukan Mesir, unsur pasukan yang kuat meliputi bangsawan kelas atas yang mengelilingi raja. Ketika pasukan Het kembali mencapai perkemahan Mesir, rombongan pasukan Ne'arin dari Amurru mendadak tiba. Ini mengejutkan pasukan Het. Ramesses juga telah mengatur pasukannya dan, sambil mengharapkan bantuan, juga menyerang dari perkemahan.[65]

Setelah dilancarkan enam serangan, pasukan Het nyaris terkurung, dan tentara yang selamat harus berenang "dengan perasaan terhina", menyerangi kembali sungai Orents untuk bergabung dengan infantri mereka.[41] Terjepit ke sungai Orontes, unsur-unsur pasukan Het yang tersisa tidak dapat menyusul rombongan pasukan yang sedang mundur, dan terpaksa meninggalkan kereta perang mereka dan berusaha menyeberangi sungai Orontes. Peristiwa pelarian ini digambarkan dalam prasasti Mesir sebagai "terburu-terburu", bahkan disebutkan pula bahwa mereka "berenang secepat buaya." Dalam prosesnya, banyak di antara mereka yang tenggelam.[65]

Akhir pertempuran[sunting | sunting sumber]

Keesokan paginya, terjadi lagi pertempuran kedua yang tidak jelas siapa pemenangnya. Menurut laporan Ramesses, Muwatili meminta gencatan senjata, dan dengan demikian pasukan Mesir memperoleh kemenangan dalam pertempuran itu.[66] Akan tetapi hal ini kemungkinan adalah propaganda karena bangsa Het tidak mencatat penyelesaian yang demikian. Catatan dari pihak Het menyatakan bahwa pasukan Mesir terpaksa meninggalkan medan perang dalam kekalahan dan Kadesh tetap dikuasai oleh Het.[67] Sejumlah sejarawan modern berpendapat bahwa kedua pihak tidak memperoleh kemenangan total. Baik pasukan Mesir maupun Het sama-sama menderita korban yang berat. Pasukan Mesir gagal menghancurkan pertahanan Kadesh, sementara pasukan Het gagal meraih kemenangan padahal awalnya mereka sudah memperoleh keunggulan.[41]

Tidak ada kesepakatan di kalangan sejarawan mengenai hasil perang itu atau apa yang telah terjadi. Pendapat yang bermunculan berkisar antara kemenangan pasukan Mesir, keadaan seri, dan kekalahan Mesir (dengan anggapan bahwa laporan-laporan Mesir hanyalah propaganda).[68] Salah satu sejarawan yang meyakini bahwa pihak Mesir mengalami kekalahan dalam perang ini adalah Egiptolog asal Iran, Mehdi Yarahmadi.[69]

Berikut ini adalah orang-orang Het yang tercatat gugur dalam pertempuran tersebut[70]

Nama Keterangan
Spţr Saudara Muwattalli
Trgnns Sais kereta perang
Grbts Pembawa perisai
Trgtţs Kapten pasukan Qbsw(?)
'Agm Kapten pasukan
Kmyţ Ketua prajruit (infantri?) thr
Ḥrpsr Juru tulis kerajaan
Tydr Kepala pengawal[Catatan 6]
Pys Sais kereta perang
Smrts Sais kereta perang
Rbsnn Kapten pasukan 'Inns.
Ḥmţrm Saudara Muwattalli
Tdr Ketua prajurit thr
Ţ..m Pembawa perisai(?)
Ţwţs Ketua pasukan 'Ins
Bnq(?) Sais kereta perang
[?] [satu nama lagi hilang]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Tidak mampu secara logistik untuk mendukung pengepungan yang lama terhadap kota Kadesh yang berbenteng, Ramesses akhirnya memutuskan untuk mengumpulkan pasukannya dan mundur ke selatan ke arah Damaskus dan akhirnya kembali ke Mesir.[3] Sekembalinya di Mesir, Ramesses mengumumkan bahwa dia telah meraih kemenangan besar, meskipun yang berhasil dia lakukan mungkin adalah menyelamatkan pasukannya karena tidak dapat merebut Kadesh.[2][71]

Meskipun demikian, dalama arti pribadi, Pertempuran Kadesh bisa jadi merupakan suatu kemenangan bagi Ramesses, karena, setelah terjebak dalam sergapan kereta perang Het yang mengbrak-abrik pasukannya, raja muda itu dengan berani mengumpulkan pasukannya yang tercerai-berai untuk bertempur di medan pertempuran sambil meloloskan diri dari kematian maupun penangkapan. Kereta perang baru Mesir yang lebih ringan dan lebih cepat yang diawaki oleh dua orang mampu untuk mengejar dan merobohkan kereta perang Het yang lebih lambat yang diawaki oleh tiga orang. Unsur-unsur utama pasukan kereta perang Het yan sedang mundur kemudian didesak ke sungai, dan dalam beberapa prasasti Hieroglif yang terkait dengan Ramesses II, disebutkan bahwa mereka lari menyeberangi sungai meninggalkan kereta-kereta perangnya dengan "berenang secepat buaya" untuk meloloskan diri.[3]

Mural di kuil Ramesses di Thebes yang menggambarkan Pengepungan Dapur.

Akan tetapi, laporan Het dari Bohazkoy menceritakan penyelesaian yang amat berbeda mengenai kampanye militer yang lebih besar itu, dimana Ramesses terpaksa meninggalkan Kadesh dalam kekalahan. Para sejarawan modern pada intinya berkesimpulan bahwa pertempuran itu berakhir seri, namun merupakan kemenangan moral yang besar bangsa Mesir, yang telah mengembangkan teknologi dan persenjataan baru,[3] sebelum kemudian memukul mundur serangan bangsa Het yang sudah berlangsung bertahun-tahun. Sementara bagi Muwatili II, pertempuran itu adalah kemenangan strategis karena, meskipun dia banyak kehilangan pasukan kereta perangnya namun dia dapat mempertahankan Kadesh selama masa pengepungan yang singkat.[72]

Muwatili II terus melakukan kampanye militer ke selatan hingga sejauh provinsi Mesir Upi (Apa), yang dia rebut dan diduduki di bawah kendali saudaranya Hattusili, kelak menjadi Hattusili III.[4] Kini jangkauan pengaruh Mesir di Asia hanya terbatas di Kanaan.[4] Bahkan Kanaan pun untuk sementara waktu terancam oleh pemberontakan di kalangan negara-negara bawahan di Levant. Ramesses terpakasa memulai serangkaian kampanye militer di Kanaan untuk mengukuhkan kekuasaannya di sana sebelum ia dapat melancarkan serangan lebih lanjut terhadap Kekaisaran Het.[73]

Perjanjian damai Kadesh yang ditampilkan di Museum Arkeologi Istanbul. Perjanjian ini dipercaya sebagai kesepakatan damai internasional tertulis yang tertua.[3]

Pada tahun kedelapan dan kesembilan pemerintahannya, Ramesses memperbesar kesuksessan militernya; Kali ini, dia terbukti lebih berhasil melawan pasukan Het ketika dia mampu merebut kota Dapur dan Tunip.[74] Terakhir kali pasukan Mesir menguasai kota tersebut adalah pada masa Firaun Thutmose II, sekitar 120 tahun sebelumnya. Akan tetapi, kemenangannya terbukti berlangsung singkat saja. Wilayah kekuasaan yang terjepit di antara Amurru dan Kadesh itu mengalami pergantian kekuasaan dengan cepat. Dalam waktu setahun, wilayah itu telah kembali ke tangan Het, yang berarti sekali lagi Ramesses harus pergi bertempur di Dapur pada tahun kesepuluh pemerintahannya. Keberhasilannya yang kedua sama tidak berartinya seperti yang pertama, karena baik Mesir maupun Het tidak dapat mengalahkan musuh secara telak dalam pertempuran.[41]

Konflik perbatasan yang telah berlangsung selama bertahun-tahun akhirnya diselesaikan lima belas tahun setelah Pertempuran Kadesh[3] melalui suatu perjanjian damai resmi pada tahun 1258 SM, bertepatan dengan tahun ke-21 pemerintahan Ramesses II, dengan Hattusili III sebagai raja Het yang baru.[75][76][77] Perjanjian yang disepakati itu ditulis pada suatu lempengan perak. Salah satu salinannya, yang dibuat dari tanah liat, masih tersimpan di ibukota Het di Hattusa, di Turki modern, dan dipamerkan di Museum Arkeologi Istanbul. Replika perjanjian Kadesh yang diperbesar tergantung di tembok markas besar Perserikatan Bangsa-Bangsa, sebagai perjanjian damai internasional tertulis yang tertua, yang diketahui oleh para sejarawan.[3] Sementara satu versi Mesir dari perjanjian ini masih bertahan dalam lembaran papirus.[78]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sekitar "Tahun 5 III hari Shemu 9" pada masa pemerintahan Ramesses II (BAR III, hlm. 317<) atau lebih tepatnya 12 Mei 1274 SM berdasarkan perkiraan waktu penobatan Ramesses yang paling diterima yaitu pada tahun 1279 SM.
  2. ^ T.G. James mengatakan, "Catatan yang diromantisasi mengenai Pertempuran Kadesh ini tidak dapat dianggap sebagai cerita yang jujur tentang apa yang sebenarnya terjadi, dan saya ragu apakah banyak orang Mesir kuno yang menerima sepenuhnya kisah tersebut sebagai catatan sejarah."[12] Akan tetapi ia mencermati bahwa "fakta-fakta yang luas kemungkinan dicatat dengan tingkat kebenaran yang lumayan."[13]
  3. ^ Beberapa kritik paling keras terhadap Ramesses datang dari para Egiptolog. John Wilson mengatakan, "Jelas sekali bahwa dia adalah seorang jenderal bodoh yang tak efisien dan patut dicela dan bahwa dia gagal mencapai tujuannya di Kadesh."[14] Namun Wilson mengakui keberanian pribadi Ramesses, dan peningkatan kemampuannya dalam kampanye-kampanye berikutnya.
  4. ^ Meskipun demikian, Miriam Lichtheim berpendapat bahwa Puisi benar-benar seperti itu, bertentangan dengan Gardiner, dan lebih suka mempertahankan pembagian tiga pihak atas dokumentasi itu.[16]
  5. ^ Michael Astour menulis tentang seseorang yang menyamakan orang Dardania dengan orang Troya, yang menurut Astour "tidaklah demikian, Iliad secara hati-hati membedakan orang Dardania dari orang Troya, bukan hanya dalam daftar sekutu Troya,[50] melainkan juga dalam formula yang sering diulang keklyte meu, Tr6es kai Dardanoi ed' epikuroi.[51][52]
  6. ^ Suatu nama yang problematis. Gardiner menerjemahkan jabatannya sebagai "kepala pelayan dari pelayan." Jika yang dimaksud di sini adalah Kepala Pengawal Kerajaan, maka jabatan itu dipegang oleh saudaranya Hattusili, yang jelas sekali tidak tewas.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Oakes, Pyramids, Temples & Tombs of Ancient Egypt: An Illustrated Atlas of the Land of the Pharaohs, hlm. 142.
  2. ^ a b c d Grimal, A History of Ancient Egypt, hlm. 256
  3. ^ a b c d e f g h i j "Ancient Discoveries: Egyptian Warfare". History.com. Diakses 2004-05-15. "12:00 EDST, 2008-05-14, History Channel Program: Ancient Discoveries: Egyptian Warfare with panel of three experts"  Unknown parameter |unused_data= ignored (help)
  4. ^ a b c Tyldesley, Ramesses: Egypt's Greatest Pharaoh, hlm. 73
  5. ^ a b Healy, Qadesh 1300 BC: Clash of the Warrior Kings, hlm. 32
  6. ^ Healy, Qadesh 1300 BC: Clash of the Warrior Kings, hlm. 39
  7. ^ a b Healy, Qadesh 1300 BC: Clash of the Warrior Kings, hlm. 22
  8. ^ Healy, Qadesh 1300 BC: Clash of the Warrior Kings, hlm. 21
  9. ^ Toynbee, Sejarah Umat Manusia, hlm. 135.
  10. ^ Kitchen, Ramesside Inscriptions, hlm. 16-17.
  11. ^ Eggenberger, An Encyclopedia of Battles, hlm. 214.
  12. ^ James, Pharaoh's People: Scenes from Life in Imperial Egypt, hlm .26
  13. ^ James, Pharaoh's People: Scenes from Life in Imperial Egypt, hlm .27
  14. ^ Wilson, The Culture of Ancient Egypt, hlm. 247
  15. ^ Gardiner, The Kadesh Inscriptions of Ramesses II, hlm. 2-4.
  16. ^ Lichtheim, Ancient Egyptian Literature, Vol. 2: The New Kingdom, hlm. 58,
  17. ^ Lichtheim, Ancient Egyptian Literature, Vol. 2: The New Kingdom, hlm. 57.
  18. ^ Breasted, Ancient Records of Egypt: Historical Documents, hlm. 58.
  19. ^ Kitchen, Ramesside Inscriptions, hlm. 13
  20. ^ Bauer, Sejarah Dunia Kuno, hlm. 280-281.
  21. ^ "Hittite Empire". Maps of World. Diakses 20-06-2012 
  22. ^ *Breasted, A History of the Ancient Egyptians.
  23. ^ Cline, The Battles of Armageddon: Megiddo and the Jezreel Valley from the Bronze Age to the Nuclear Age, hlm 16-17.
  24. ^ "Mitanni". Ancient Worlds. Diakses 20-06-2012 
  25. ^ Bauer, Sejarah Dunia Kuno, hlm. 258-242.
  26. ^ "Hurrian Empire of Mitanni (Naharina/Hanigalbat)". Kingdoms of Mesopotamia. Diakses 20-06-2012 
  27. ^ Ross, Kelley L. "The New Kingdom of Egypt". Friesian School. Diakses 20-06-2012 
  28. ^ Moran, The Amarna Letters
  29. ^ Wilson, John A. (1955). Texts from the Tomb of General Hor-em-heb, dalam Ancient Near Eastern Texts (ANET) relating to the Old Testament, Edisi kedua. New Jersey: Princeton University Press. hlm. 250-251.
  30. ^ Dunn, Jimmy. "Horemheb, The Last King of Egypt's 18th Dynasty". Tour Egypt. Diakses 20-06-2012 
  31. ^ Murnane, The Road to Kadesh: A Historical Interpretation of the Battle Reliefs of King Sety I at Karnak.
  32. ^ a b c "Ramses II: The Battle of Kadesh". Pharaonic Egypt. Diakses 20-07-2012 
  33. ^ a b Bauer, Sejarah Dunia Kuno, hlm. 276.
  34. ^ a b Bryce, The Kingdom of the Hittites, hlm. 233
  35. ^ Grimal, Nicolas, A History of Ancient Egypt, hlm. 253
  36. ^ Aly, The Egyptian Way of War, hlm. 14
  37. ^ a b c d e f Bauer, Sejarah Dunia Kuno, hlm. 277.
  38. ^ Gardiner, Egypt of the Pharaohs, hlm. 260.
  39. ^ Goedicke, Hans (December 1966). "Considerations on the Battle of Kadesh". The Journal of Egyptian Archaeology (The Journal of Egyptian Archaeology, Vol. 52) 52: 78 Extra |pages= or |at= (help). doi:10.2307/3855821. JSTOR 3855821. 
  40. ^ Schulman, A.R. (1981). "The Narn at Kadesh Once Again". Journal of the Society for the Study of Egyptian Antiquities 11 (1): 7–19. 
  41. ^ a b c d "Late Empire, Part 2". Hittite History. Diakses 10-07-2012 
  42. ^ Baird, W. Sheppard. "The Origin of the Sea Peoples". Minoan Atlantis. Diakses 20-07-2012 
  43. ^ Wood, Michael. O( 2007). In Search of the Trojan War. BBC Books.
  44. ^ Healy, Armies of the Pharaohs, hlm. 39
  45. ^ Catalan, Jonathan Finegold. "The Battle of Kadesh". All Empires. Diakses 20-06-2012 
  46. ^ Goetze, The Hittites and Syria (1300-1200 B.C.), dalam Cambridge Ancient History. hlm. 253
  47. ^ Gardiner, The Kadesh Inscriptions of Ramesses II, hlm. 57
  48. ^ Breasted, Ancient Records of Egypt; Historical Records, hlm. 125
  49. ^ Lichtheim,Ancient Egyptian Literature, Vol. 2: The New Kingdom, hlm. 57.
  50. ^ Homeros, Iliad, 11:816-823
  51. ^ Homeros, Iliad, 3:456
  52. ^ Astour, Michael C. (July-September, 1972). Review: Some Recent Works on Ancient Syria and the Sea People. Journal of the American Oriental Society, 92 (3), hlm. 447-459
  53. ^ "Battle of Kadesh". World News. Diakses 20-06-2012 
  54. ^ a b c d "Egyptian Accounts of the Battle of Kadesh". Pharaonic Egypt. Diakses 20-06-2012 
  55. ^ Pritchard, Ancient Near Eastern Texts, hlm.255-256
  56. ^ a b Wilson, John A. (July 1927). The Texts of the Battle of Kadesh. The American Journal of Semitic Languages and Literatures, 34(4), hlm. 278
  57. ^ Tyldesley, Ramesses II: Egypt's Greatest Pharaoh, hlm. 70-71
  58. ^ Santosuosso, Antonio. (July 3, 1996). Kadesh Revisited: Reconstructing the Battle Between the Egyptians and the Hittites. The Journal of Military History, 60 (3).
  59. ^ a b Healy, Armies of the Pharaohs, hlm. 61
  60. ^ Lichtheim, Ancient Egyptian Literature, Vol 2: The New Kingdom, hlm. 65.
  61. ^ Wanner, Rob. "Kadesh". Military History Online. Diakses 20-06-2012 
  62. ^ "Great battles". KingTutShop. Diakses 20-06-2012 
  63. ^ Healy, Armies of the Pharaohs, hlm. 62
  64. ^ Dunn, Jimmy. "The Chariot in Egyptian Warfare". Tour Egypt. Diakses 20-06-2012 
  65. ^ a b Suhr, Robert Collins. "Battle of Kadesh". Historynet.com. Diakses 20-06-2012 
  66. ^ Bauer, Sejarah Dunia Kuno, hlm. 278.
  67. ^ Rickard, J. "Battle of Kadesh, c.1275 B.C". History of War. Diakses 20-06-2012 
  68. ^ Hasel, Domination and Resistance: Egyptian Military Activity in the Southern Levant, 1300-1185 B.C., hlm. 155
  69. ^ یاراحمدی, مهدی (2011). پارادوکس قادش : پیروزی رامسس بزرگ یا برتری مواتالی دوم ؟. دانشگاه فردوسی مشهد: شماره 44 -45 فصلنامه تاریخ پژوهی. hlm. 141–151. 
  70. ^ Gardiner, The Kadesh Inscriptions of Ramesses II, hlm. 39–41.
  71. ^ Bauer, Sejarah Dunia Kuno, hlm. 279.
  72. ^ Hickman, Kennedy. "Ancient Egypt: Battle of Kadesh". About.com. Diakses 20-06-2012 
  73. ^ Grimal, A History of Ancient Egypt, hlm. 256.
  74. ^ Tyldesley, Ramesses II: Egypt's Greatest Pharaoh, hlm. 75
  75. ^ Toynbee, Sejarah Umat Manusia, hlm. 136.
  76. ^ "The peace treaty between Ramses II and Hattusili III". Pharaonic Egypt. 
  77. ^ Bauer, Sejarah Dunia Kuno, hlm. 281-282.
  78. ^ Langdon, S, & Gardiner, Alan H.(Juli 1920). The Treaty of Alliance between Ḫattušili, King of the Hittites, and the Pharaoh Ramesses II of Egypt. The Journal of Egyptian Archaeology, Vol. 6, No. 3, hlm. 179-205

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Aly, Ahmed. (2004). The Egyptian Way of War: The Tradition of Excellence Confronts the 21st Century. Kansas: School of Advance Military Studies.
  • Bauer, Susan Wise. (2010). Sejarah Dunia Kuno. Jakarta: Elex Media Komputindo. ISBN 978-979-27-9043-6
  • Breasted, James Henry. (1906). Ancient Records of Egypt: Historical Documents. Chicago: The University of Chicago Press.
  • Breasted, James Henry. (1908). A History of the Ancient Egyptians. Montana: Kessinger Publishing.
  • Bryce, Trevor. (2005). The Kingdom of the Hittites. Oxford: Oxford University Press. ISBN 0-19-927908-Xm.
  • Cline, Eric H. (May 2002). The Battles of Armageddon: Megiddo and the Jezreel Valley from the Bronze Age to the Nuclear Age. University of Michigan Press. ISBN 978-0-472-06739-8. 
  • Eggenberger, David. (1985). An Encyclopedia of Battles. New York: Dover Publications. 
  • Gardiner, Alan. (1964). Egypt of the Pharaohs. Oxford: Oxford University Press. 
  • Gardiner, Alan. (1975). The Kadesh Inscriptions of Ramesses II. Michigan: Griffith Institute.
  • Goetze, A. (1975). The Hittites and Syria (1300-1200 B.C.), dalam Cambridge Ancient History. Cambridge: Cambridge University Press.
  • Grimal, Nicolas. (1994). A History of Ancient Egypt. Oxford: Blackwell Books.
  • Hasel, Michael G (1998). Domination and Resistance: Egyptian Military Activity in the Southern Levant, 1300-1185 B.C. Leiden: Brill Academic Publishers. ISBN 978-90-04-10984-1. 
  • Healy, Mark. (2000). Armies of the Pharaohs. Oxford: Osprey Publishing.
  • Healy, Mark. (1993). Qadesh 1300 BC: Clash of the Warrior Kings. Oxford: Osprey Publishing.
  • James, T. G. (2007). Pharaoh's People: Scenes from Life in Imperial Egypt. New York: I.B. Tauris.
  • Kitchen, K. A. (1996). Ramesside Inscriptions, Vol. 2. Oxford: Blackwell Publishing Limited.
  • Lichtheim, Miriam. (1978). Ancient Egyptian Literature, Vol. 2: The New Kingdom. Berkeley: University of California Press
  • Moran, William L. (1992). The Amarna Letters. Maryland: Johns Hopkins University Press
  • Murnane, W. J. (1990). The Road to Kadesh: A Historical Interpretation of the Battle Reliefs of King Sety I at Karnak. Edisi Revisi Kedua. Chicago: The Oriental Institute. ISBN 0-918986-67-2
  • Oakes, Lorna. (2003). Pyramids, Temples & Tombs of Ancient Egypt: An Illustrated Atlas of the Land of the Pharaohs. Leicester: Hermes House.
  • Pritchard, James B. (1969). Ancient Near Eastern Texts. Princeton, ISBN 978-0-691-03503-1. (ANET), "The Asiatic Campaigning of Ramses II,"
  • Toynbee, Arnold. (2004). Sejarah Umat Manusia. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. ISBN 979-3477-74-1
  • Tyldesley, Joyce. (2000). Ramesses II: Egypt's Greatest Pharaoh. London: Penguin Books.
  • Wilson, John A. (1951). The Culture of Ancient Egypt. Chicago: University Of Chicago Press.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Pasaribu, Saut. (2011). Pertempuran-Pertempuran Dahsyat Zaman Kuno. Yogyakarta: Golden Books. ISBN 978-602-98039-0-7
  • Roaf, Michael (1990). Cultural Atlas of Mesopotamia and the Ancient Near East. Equinox. ISBN 0-8160-2218-6. 
  • Shaw, Ian (2003). The Oxford History of Ancient Egypt. Oxford: Oxford University Press. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Maps of the Battle of Kadesh