Jalak suren

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Jalak suren
Dari Bengal Barat
Dari Bengal Barat
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Aves
Ordo: Passeriformes
Famili: Sturnidae
Genus: Sturnus
Spesies: S. contra
Nama binomial
Sturnus contra
Linnaeus, 1758
Penyebaran Jalak suren
Penyebaran Jalak suren
Sinonim

Referensi:[2]

  • Sturnupastor contra Linn.

Jalak suren (Sturnus contra) atau jalak uren[3] adalah spesies jalak yang ditemukan di Anakbenua India dan Asia Tenggara. Burung-burung ini biasa ditemukan dalam kelompok kecil di kaki lembah dan di dataran rendah. Jalak suren acapkali dijumpai di kota atau perdesaan, meskipun mereka tak seberani burung kerak ungu. Jalak suren memiliki beberapa variasi bulu dalam populasinya, dan sampai saat ini sudah teridentifikasi lima subspesiesnya.

Jalak ini berukuran sedang, berwarna hitam dan putih. Adapun perbedaan jantan dan betina terdapat pada panjang badan, kulit di sekeliling mata, bulu, ekor, dan jari-jari kaki. Seperti burung pengicau lainnya, jalak suren memiliki kaki berjenis anisodaktil di mana tiga jari menghadap ke depan dan satu jari menghadap ke belakang. Ia memilih tempat tinggal di dekat air, yakni di lubang pohon dan biasa mencari makan di tanah. Tak jarang burung ini turun ke air untuk mencari makan. Dalam sebuah sarang, biasanya diisi empat sampai enam telur biru mengkilap yang polos. Telur menetas setelah 14-15 hari. Mereka menghasilkan berbagai kicauan dengan suara yang jernih. Inilah sebab burung ini banyak dicari pecinta burung. Lain halnya dengan Sema Naga, sebuah suku Naga Besar di India. Mereka percaya burung ini reinkarnasi manusia, sehingga mereka tidak mau memakan burung ini. Namun, burung ini juga dijadikan perlambang burung jinak penjaga rumah. Diketahui, jika ada orang yang datang ke rumah, ia akan berkicau dengan nyaring dan bervariasi. Agar burung ini tetap rajin berkicau, hendaknya burung ini dipelihara bersama jalak hitam.

IUCN memasukkan spesies ini termasuk LC (Risiko Rendah).[1] Sebenarnya, di Indonesia, pada tahun 70-an, burung ini masih dapat ditemui di Pulau Jawa. Oleh karena penggunaan pestisida yang berlebihan, maka spesies ini mulai berkurang. Untuk mencegah kelangkaan spesies, maka burung ini sudah mulai ditangkarkan. Walaupun sudah ditangkarkan, sebab lain kelangkaan ini adalah pengembangbiakan masih sulit dilakukan.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Jalak suren berukuran sedang (24 cm), berwarna hitam dan putih.[4] Dahi, pipi, garis sayap, tunggir, dan perut berwarna putih. Dada, tenggorokan, dan tubuh bagian atas berwarna hitam. Warna hitam ini masih coklat pada burung remaja.[4][5][6] Iris berwarna abu-abu, kulit tanpa bulu di sekitar mata berwarna jingga, paruh merah dengan ujung berwarna putih, kaki kuning.[4][6] Jalak suren mempunyai sayap yang agak bulat, terbangnya tidaklah cepat, melainkan dengan gerakan yang mirip dengan kupu-kupu.[7] Bulu burung jantan dan burung betina kelihatan sama.[5] Baik burung jantan maupun betina senang berkicau, dan mereka dapat meniru suara burung lain.[7]

Burung jantan memiliki badan yang lurus dan lebih besar dari pada burung betina.[8] Bulu kepala dan punggung berwarna hitam legam, serta ekornya sedikit lebih panjang dan menyatu.[9] Warna merah pada kulit di atas mata lebih cerah dan jelas. Pada bagian yang memiliki bulu warna putih, di tubuh bagian bawah, kelihatan lebih bersih. Ekornya sedikit lebih panjang dan menyatu. Jari-jari kakinya lebih panjang dan lebih kokoh. Jambul kepalanya lebih panjang dan lebih melebar saat mengembang.[9] Sementara, burung betina memiliki tubuh yang bulat dan pendek dengan warna hitam dan putih yang agak suram, kurang lincah dan agresif seperti jantan.[8][9] Paruh, jari kaki, dan ekornya lebih pendek dan halus. Kepalanya agak ramping. Warna merah pada bagian mukanya lebih pucat dibanding burung jantan. Ocehannya lebih cerewet dan bervariasi.[9]

Jalak suren mirip dengan jalak thailand. Walaupun demikian, keduanya dapat dibedakan melalui bulu dan dagu jalak thailand berwarna putih semuanya.[10]

Taksonomi[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi pertama jalak suren oleh George Edwards (1751)

Sebelumnya, spesies ini dimasukkan ke dalam genus Sturnus dan Sturnopastor, namun hasil studi terbaru tidak mendukung penggolongan jalak suren ke dalam genus Sturnus, sehingga spesies ini dikembalikan ke dalam genus yang lebih tua, Gracupica.[11][12] Ada yang mengatakan bahwa nama spesies "contra" berasal dari nama dalam bahasa India, meskipun sampai sekarang hal ini belum pernah ditelusuri kebenarannya.[13]

Kepala subspesies S. c. contra (atas), S. c. superciliaris (tengah), dan S. c. jalla (bawah); ilustrasi oleh Joseph Smit, 1890

Subspesies contra (berdasarkan deskripsi spesies yang diberikan oleh Linnaeus pada tahun 1758) sebagian besar ditemukan di sepanjang dataran Gangga membentang ke arah selatan sampai ke Andhra Pradesh dan ke arah timur hingga Bangladesh. Bisa pula ditemukan di dataran Nepal, India utara, tengah, ke Hyderabad di selatan, dan timur di Assam.[14] Populasi di timur laut India (dari Sadiya ke Tirap dan Bukit Naga, dan juga Assam utara[14]) diberi nama sordida (aslinya Sturnus contra sordidus) oleh Sidney Dillon Ripley pada tahun 1950. Secara fisik, subspesies tersebut memiliki perbedaan dengan anak jenis sebelumnya pada pundak dan tengkuknya yang kurang bergaris. Populasi di Manipur ke selatan menuju Myanmar dan ke timur menuju Yunnan mempunyai warna putih di kepala yang membentang hingga ke atas mata dan karenanya dinamakan superciliaris.[14] Pengelompokan ini pertama kali dideskripsikan oleh Edward Blyth pada tahun 1863. Subspesies di Thailand, Laos dan Kamboja (dekat Tenasserim?) dimasukkan ke dalam subspesies floweri (Sharpe, 1897), sementara subspesies jalla yang dideskripsi oleh Horsfield pada tahun 1821 ditemukan di Sumatra, Jawa dan Bali.[5][14][15]

Habitat dan distribusi[sunting | sunting sumber]

Jalak suren hidup terutama di dataran rendah, namun dapat juga ditemukan di kaki perbukitan sampai 700 meter di atas permukaan laut. Burung-burung ini terutama didapati di wilayah dekat perairan terbuka. Seperti jenis jalak lainnya, burung ini memilih lubang pohon untuk tempat tinggal. Jalak suren menyukai hutan sekunder terbuka yang banyak ditumbuhi pohon yang tinggi dan gelagah.[16] Di India, penyebaran utama spesies ini berada di dataran Sungai Gangga, meluas ke selatan hingga Sungai Krishna. Penyebaran spesies ini kian hari kian meluas ke beberapa tempat seperti Lahore (dari 1997)[17]), Rajkot[18] dan Bombay (sejak 1953[19]). Penyebaran ini mungkin juga diakibatkan oleh banyaknya burung yang diperdagangkan yang tidak sengaja terlepas dari sangkarnya.[20] Penyebaran burung-burung ini di India ke arah barat, terutama di daerah Rajasthan, terbantu oleh perubahan pola irigasi dan pertanian.[21] Adapun spesies ini dilaporkan oleh Alan O. Hume, bahwasanya berkembangbiak di Provinsi Utara-Barat, Bengal, Rajpotana (tidak meluas ke wilayah barat atau ke Sindh), dan India Tengah.[2] Ia juga berkembangbiak di Indonesia.[8] Jenis spesies yang berada di Jawa dan Sumatera tidak berbeda dengan yang ada di India dan Burma.[22] Spesies ini juga telah menyebar sampai ke Dubai, UEA,[1] Pakistan,[7] Taiwan dan Pulau Honshu.[23]

Perilaku[sunting | sunting sumber]

Jalak ini biasanya ditemukan dalam kelompok kecil, ia terutama mencari makan di atas tanah tapi bertengger di pohon[24] atau bangunan. Ia tidak takut pada binatang besar, misalkan sapi, dan sering mencari makanan di tengah-tengah mereka.[7] Burung dalam satu kelompok selalu mengeluarkan bunyi panggilan bersahut-sahutan dengan bunyi yang beraneka ragam seperti bunyi peluit, bunyi bergetar, bunyi mendengung, bunyi klik dan kicauan. Burung muda yang diambil untuk dipelihara dapat dilatih untuk meniru suara burung lain.[25]

Jalak suren mencari makan terutama di ladang atau sawah, padang rumput dan tanah terbuka untuk mencari biji-bijian, buah-buahan, serangga, telur serangga, serangga yang kecil-kecil, kupu-kupu, cacing tanah,[26] dan moluska yang biasanya didapatkan dari tanah. Saat mencari makanpun, tak jarang burung ini turun ke tanah dan mendekati sumber air di tempat yang dangkal.[24] Seperti jenis jalak yang lain, mereka sering mencongkel atau membuka tanah, menusuk dengan menggunakan paruh untuk untuk mengeluarkan makanan yang tersembunyi di balik tanah.[25] Selain itu pula, jalak suren biasanya turun ke air yang dangkal untuk mencari makanan.[24] Mereka memiliki otot protraktor yang kuat yang memungkinkan mereka menyibakkan bagian bawah rumput dan matanya berada dalam posisi yang tepat sehingga mereka memiliki penglihatan binokular untuk melihat celah di antara paruh.[27][28]

Pada saat hendak tidur, burung-burung ini mengeluarkan suara yang gaduh. Kebiasaannya hidupnya ini sering terlihat pada kelompok kecil dan kadang berpasangan; jalak suren bisanya tidur malam dalam kelompok besar dan saling melindungi.[7]

Perkembangbiakan[sunting | sunting sumber]

Sarang terbuat dari gumpalan jerami terletak pada cabang pohon bungur besar (Lagerstroemia speciosa).

Musim kawin jalak suren di India berlangsung dari bulan Maret sampai September. Namun di Jawa dan Bali, perkembangbiakan umumnya terjadi antara Desember-Juni, meskipun beberapa yang lain berbiak sepanjang tahun.[29] Sedangkan bulan Juli-Desember merupakan masa penurunan perkawinan.[8] Pada musim berbiak, jumlah burung yang mengelompok akan menurun, karena mereka saling mencari pasangan. Untuk memikat pasangannya, burung ini akan mengeluarkan suara panggilan, menepuk-nepukkan bulu serta menggoyang-goyangkan kepala.

Jalak suren membuat sarangnya dari gumpalan jerami lepas, yang dibentuk menjadi kubah dengan sebuah pintu masuk pada sisi samping yang diletakkan pada pohon besar (sering di pohon beringin, mangga,[2] nangka, sonokembang,[30] dan pohon aren[16]) atau kadang pada struktur buatan manusia,[31] acapkali dekat dengan permukiman manusia. Di alam liar, jalak suren dilaporkan tinggal pada sarang yang berukuran besar, dengan panjang 2 kaki dan diameter 18 inci. Pada bagian tengahnya, ada tempat mirip rongga dengan kedalaman 9 inci dan diameter 3 1/2 inci.[32] Namun menurut penuturan W. Blewitt, sarangnya terletak pada ketinggian 10-15 kaki dari tanah. F.R. Blewitt menuturkan berdasarkan pengalamannya di Delhi, bahwasanya jalak suren berkembangbiak pada bulan Juni-Agustus.[2] Di Jawa, sarang jalak suren sering dibuat di ketiak pelepah palem atau di rumpun tumbuhan epifit.[29]

Beberapa pasangan akan berkembang biak di tempat yang sama. Sebuah sarang biasanya diisi empat sampai enam telur biru mengkilap.[7] Telurnya berbentuk cukup bulat dan memanjang. Ujungnya melancip. J.R. Cripps dalam buku Alan O. Hume (1889) mengatakan bahwasanya sarang burung jalak suren diisi 4-6 butir telur.[2] Antara keluarnya satu telur dengan lainnya biasanya diantarai satu hari, dan proses pengeraman dimulai hanya setelah telur ketiga atau keempat ditelurkan. Telur menetas setelah 14-15 hari. Anak-anak jalak suren tinggal dalam sarang selama 2 minggu, ditunggui oleh induk betinanya pada saat malam hari. Kedua induk memberi makan anak-anaknya sampai mereka sanggup terbang dan meninggalkan sarang setelah tiga minggu. Dalam satu musim, dapat dibesarkan lebih dari satu perindukan burung.[5][15][33]

Pernah dilaporkan, sebuah contoh pemberian makan interspesifik yang terjadi antara seekor kerak ungu yang memberi makan jalak suren muda.[34]

Parasit dan pemangsa[sunting | sunting sumber]

Jalak suren lebih banyak diganggu parasit kecil, dan tidak pernah diganggu oleh permasalahan parasit indukan. Parasit-parasit tersebut adalah nematoda Diplotriaena sturnupastorii yang mengganggu jalak suren.[35] Selain itu pula, ada parasit kecil Eimeria anili yang mengganggu hewan ini. Eimeria anili dideskribsikan oleh Haldar et.al.[36][37] Menurut S. Begum (2011), burung jalak suren adalah burung yang selamat dari menerima telur burung Cuculidae. Sehingga, ia mengatakan burung ini tidak pernah mengalami sejarah interaksi dengan Cuculidae yang menyebabkan parasit indukan.[38]

Kucing adalah salah satu predator Sturnidae (termasuk juga jalak suren) yang berpotensial

Greg Bockheim dan Susan Congdon (2001) menuturkan dalam buku mereka bahwasanya Sturnidae (termasuk juga jalak suren) apabila ada predator mendatangi mereka, maka mereka akan berteriak dengan suara omelan dan suara-suara yang serak untuk mengusir mereka. Predator yang berpotensial adalah binatang pengerat, kucing, dan ular.[39] Beberapa jenis sturnidae mengejar dan mengikuti predator tersebut hingga mereka keluar dari sarang si burung. Sehingga, apabila ada kasus seperti ini, hendaknya pemilik sarang jalak hendaknya menangkap dan mengeluarkan predator tersebut.[39]

Dalam kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Jalak suren dapat dipelihara bersama jalak hitam (pada gambar) agar tetap rajin berkicau

Jalak suren cenderung dianggap menguntungkan oleh petani sebab burung ini memangsa serangga yang dapat merusak panen.[7] Kemampuan jalak ini untuk meniru suara manusia membuat mereka populer sebagai burung peliharaan. Banyak pecinta burung yang membeli burung jalak suren dengan harga cukup tinggi.[16] Namun, burung ini juga dijadikan perlambang burung jinak penjaga rumah.[40] Ini mungkin karena burung ini sangat peka walaupun hal ini belum dapat dibuktikan secara ilmiah. Diketahui, jika ada orang yang datang ke rumah, ia akan berkicau dengan nyaring dan bervariasi. Adapun, memelihara jalak hitam dalam satu kandang dapat menjadikan jalak suren tetap rajin berkicau. Burung ini juga dapat dijadikan pemaster burung lain.[40]

Dalam kebudayaan Sema Naga, salah satu suku Naga Besar di India, mereka mempercayai bahwa burung jalak suren merupakan reinkarnasi manusia. Sehingga mereka tidak mau memakan burung ini.[41]

Status dan konservasi[sunting | sunting sumber]

Populasinya di alam liar tidak diketahui dengan pasti tetapi yang pasti burung ini oleh Daftar Merah IUCN dikategorikan dalam status konservasi “Least Concern” atau “Beresiko Rendah”.[1] Dahulu di Pulau Jawa, pada tahun 1970-an, ia banyak dijumpai di seluruh Pulau Jawa, namun saat sudah tidak dapat kita jumpai lagi kehidupan jalak suren dialam bebas.[3] Keberadaannya di Indonesia mulai berkurang, dikarenakan polusi dan eksploitasi.[42] Tapi sayangnya pemerintah Indonesia belum melindunginya. Sebab lain kelangkaan spesies ini adalah penggunaan pestisida dalam pemberantasan hama.[43][44] Namun, sebagai akibat kelangkaaan spesies ini, jenis spesies lain, yakni jalak hitam lebih murah harganya daripada jalak suren.[45]

Kelangkaan juga terjadi di delta Sungai Gangga, Bangladesh. Menurut M.S. Islam (2001), diketahui pada tahun itu, populasi jalak suren berkurang. Ia mewawancarai warga sekitar dan diperoleh keterangan bahwa beberapa tahun sebelumnya, jalak suren masih banyak ditemukan di sekitar.[46]

Kini, di Indonesia jalak suren sudah mulai ditangkarkan. Ini dilakukan untuk mengimbangi jumlahnya yang mulai berkurang di alam liar. Walaupun tidak banyak, jalak suren hasil penangkaran lokal sudah mulai mengisi kekosongan pasar jenis tertentu.[47] Walaupun burung ini sudah mulai ditangkarkan, kesulitan lainnya adalah pengembangbiakannya masih sulit dilakukan.[40] Namun demikian, secara umum di seluruh dunia polulasi jalak suren justru dilaporkan meningkat.[1]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Bahasa lain[sunting | sunting sumber]

Berikut ini beberapa sebutan jalak suren dalam beberapa bahasa lain:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Butchart, S. & Symes, A. (2012). "Sturnus contra". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2012.2. International Union for Conservation of Nature. Diakses 5 December 2012. 
  2. ^ Hume 1889, hlm. 386 – 387.
  3. ^ a b Cakrawala (11 November 2011). "Jalak Suren Si Penjaga Rumah yang Hampir Punah". Cakrawala Online. Diakses 4 June 2012. 
  4. ^ a b c MacKinnon, J., K. Phillipps, B. van Balen 2000. Burung-burung di Sumatera, Jawa, Bali dan Kalimantan. Puslitbang Biologi LIPI, Bogor. hal. 394
  5. ^ a b c d Rasmussen, P.C.; Anderton, J.C. (2005). Birds of South Asia. The Ripley Guide. Volume 2. Washington DC and Barcelona: Smithsonian Institution and Lynx Edicions. hlm. 583. 
  6. ^ a b "Jalak Suren". Kutilang Indonesia. 25 April 2012. Diakses 26 April 2012. 
  7. ^ Freare & Craig 1998, hlm. 167–168.
  8. ^ a b c d "JENIS-JENIS JALAK DI INDONESIA". ANF Bird Farm. Diakses 1 December 2012. 
  9. ^ Hermawan 2012, hlm. 104.
  10. ^ Hermawan 2012, hlm. 106.
  11. ^ Zuccon, Dario; Cibois, Anne; Pasquet, Eric; Ericson, Per G. P. (2006). "Nuclear and mitochondrial sequence data reveal the major lineages of starlings, mynas and related taxa". Molecular Phylogenetics and Evolution 41 (2): 333–344. doi:10.1016/j.ympev.2006.05.007. PMID 16806992. 
  12. ^ Lovette, I., McCleery, B., Talaba, A., & Rubenstein, D. (2008). "A complete species-level molecular phylogeny for the "Eurasian" starlings (Sturnidae: Sturnus, Acridotheres, and allies): Recent diversification in a highly social and dispersive avian group" (PDF). Molecular Phylogenetics & Evolution 47 (1): 251–260. doi:10.1016/j.ympev.2008.01.020. PMID 18321732. 
  13. ^ Sundevall, CJ (1846). "The birds of Calcutta, collected and described by Carl J. Sundevall". Annals Mag. Nat. Hist. 18: 303–309. 
  14. ^ a b c d Peters, James L.; Dean, Amadon; Blake, Emmet R.; Jr., James R. Greenway; Mayr, Ernst; Moreau, Reginald E.; Vaurie, Charles (1962). In Ernst Mayr & James R. Greenway, Jr. Check-list of Birds of the World [Daftar Burung Dunia] 15. Massachusetts: Cambridge. hlm. 110 – 111. 
  15. ^ a b Ali, S & S D Ripley (1986). Handbook of the birds of India and Pakistan. Volume 5 (ed. 2). New Delhi: Oxford University Press. hlm. 172–175. 
  16. ^ Turut 2010, hlm. 78.
  17. ^ Murtaza, Syed Ali (1997). "Record of the sightings and breeding of Pied Mynah Sturnus contra at Lahore". J. Bombay Nat. Hist. Soc. 94 (3): 569–570. 
  18. ^ Raol, LM (1966). "Unexpected bird". Newsletter for Birdwatchers 6 (7): 9–10. 
  19. ^ George, NJ (1971). "The Pied Myna, Sturnus contra (Linnaeus) in Bombay". J. Bombay Nat. Hist. Soc. 68 (1): 243–244. 
  20. ^ Naik, Vasant R (1987). "Nest of the Pied Myna Sturnus contra Linnaeus". J. Bombay Nat. Hist. Soc. 84 (1): 210. 
  21. ^ Sharma SK (2004). "Present distribution of Asian Pied Starling Sturnus contra in Rajasthan". Zoos' print journal 19 (12): 1716–1718. 
  22. ^ Arthut, Marquis of Tweeddale (1877). "On a collection of Birds by Mr. E.C. Burton in the District of Lampong, S.E. Sumatra.". Ibis 1 (24): 283–333. 
  23. ^ Brazil 2009, hlm. 394.
  24. ^ Turut 2010, hlm. 78-79.
  25. ^ a b Zuccon, Dario; Pasquet, Eric; Ericson, Per G. P. (2008). "Phylogenetic relationships among Palearctic–Oriental starlings and mynas (genera Sturnus and Acridotheres: Sturnidae)". Zoologica Scripta 37 (5): 469–481. doi:10.1111/j.1463-6409.2008.00339.x. 
  26. ^ Turut 2010, hlm. 79.
  27. ^ Beecher, William J. (1953). "A phylogeny of the Oscines". Auk 70 (3): 270–333. doi:10.2307/4081321. 
  28. ^ Mayr, Gerald (2005). "A new eocene Chascacocolius-like mousebird (Aves: Coliiformes) with a remarkable gaping adaptation". Organisms, Diversity & Evolution 5 (3): 167–171. doi:10.1016/j.ode.2004.10.013. 
  29. ^ a b MacKinnon, J. 1993. Panduan Lapangan Pengenalan Burung-burung di Jawa dan Bali. Gadjah Mada Univ. Press. hal. 352
  30. ^ Pandey, Deep Narayan (1991). "Nesting habitat selection by the Pied Myna Sturnus contra Linn". J. Bombay Nat. Hist. Soc. 88 (2): 285–286. 
  31. ^ Tiwari,JK (1992). "An unusual nesting site of Pied Myna". Newsletter for Birdwatchers 32 (3–4): 12. 
  32. ^ Hume 1889, hlm. 387.
  33. ^ Narang,ML; Tyagi,AK; Lamba,BS (1978). "A contribution to the ecology of Indian Pied Myna, Sturnus contra contra Linnaeus". J. Bombay Nat. Hist. Soc. 75: 1157–1177. 
  34. ^ Inglis, CM (1910). "Common Myna (A. tristis) feeding young of Pied Myna (S. contra) and nesting habits of the Common Pariah Kite (M. govinda) and Brahminy Kite (H. indus)". Journal of the Bombay Natural History Society, 19 (4): 985. 
  35. ^ Majumdar, G.; Chakravarty, G.K. (1963). "New nematodes from birds. Part I". Parasitology Research 23 (1): 1. ISSN 0932-0113.  Unknown parameter |trans title= ignored (help)
  36. ^ Haldar et.al dalam P. Berto, Bruno; Flausino, Walter; Ferreira, Ildemar; G.Lopes, Carlos Wilson (2008). "Eimeria anili SP.N. (APICOMPLEXA:EIMERIIDAE) IN THE RUFOUS CASIORNIS Casiornis rufus VIEILLOT, 1816 (PASSERIFORMES:TYRANNIDAE) IN BRAZIL". Brazil. J. Vet. Parasitol 17 (1): 35. 
  37. ^ "The Coccidia of Passeriformes". 2 May 1999. Diakses 11 November 2012. 
  38. ^ Begum 2011, hlm. 10.
  39. ^ Bockheim & Congdon 2001, hlm. 14.
  40. ^ Hermawan 2012, hlm. 105.
  41. ^ Hutton, JH (1921). The Sema Nagas. London: Macmillan and Co. hlm. 92. 
  42. ^ Ahira, Anne. "Jalak Suren, Suara Indah Penghasil Rupiah". Diakses 8 June 2012. 
  43. ^ Sudrajat 1997, hlm. 33.
  44. ^ Hermawan 2012, hlm. 103.
  45. ^ Sudrajat 1997, hlm. 34.
  46. ^ Islam, M.S. (2001). "Southward Migration of Shorebirds in the Ganges Delta, Bangladesh". The Stilt 39 (31–36): 34.  Unknown parameter |trans title= ignored (help)
  47. ^ Turut 2010, hlm. 15.
  48. ^ a b c d Lepage, Denis. "Jalak Suren (Sturnus contra) Linnaeus, 1758". Avibase. Diakses 26 May 2012. 
  49. ^ Dewar 1923, hlm. 19.

Daftar pustaka

Sumber lain[sunting | sunting sumber]

  • Ray, D (1972) Pied Myna Sturnus contra in Delhi. Newsletter for Birdwatchers. 12(10):11.
  • Narang, ML; Lamba,BS (1976) On the feeding-time and feeding-area preference of Indian Pied Myna, Sturnus contra Linn. Newsl. Zool. Surv. India 2(3), 83-86.
  • Gupta, AP (1982) About the distribution of birds. Newsletter for Birdwatchers. 22(2):10
  • Saini, Harjeet K; Chawla,Geeta; Dhindsa,Manjit S (1995): Food of Pied Myna Sturnus contra in the agroecosystem of Punjab. Pavo 33(1&2):47-62.
  • Chawla, G (1993) Ecological studies on the Pied Myna (Sturnus contra) in an intensively cultivated area. M.Sc. Thesis, Punjab Agricultural University, Ludhiana.
  • Gupta, SK & BR Maiti (1986). "Study of atresia in the ovary during the annual reproductive cycle and nesting cycle of the pied myna". Journal of Morphology 190 (3): 285–296. doi:10.1002/jmor.1051900305. 
  • Gupta SK and B. R. Maiti (1987). "The male sex accessories in the annual reproductive cycle of the Pied Myna Sturnus contra contra". J. Yamashina Inst. Ornithol. 19: 45–55. doi:10.3312/jyio1952.19.45. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]