Peluit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sebuah peluit dari plastik

Definisi[sunting | sunting sumber]

Peluit adalah sebuah alat berukuran kecil terbuat dari berbagai bahan seperti kayu atau plastik yang mengeluarkan suara nyaring ketika ditiup. Peluit umumnya berbentuk lonjong dengan lubang kecil di bagian atas untuk perputaran udara. Peluit juga diistilahkan sebagai aerophone udara sederhana, karena menghasilkan suara dari aliran udara paksa. Peluit pada zaman dulu ada yang terbuat dari kayu, plastik, metal, aluminium, dan perak. Sedangkan, peluit yang banyak ditemui saat ini adalah yang terbuat dari plastik.

Peluit bekerja dengan cara ditiup yang menyebabkan timbulnya aliran udara yang akan terpisah oleh sebuah plat tipis sehingga menimbulkan gesekan udara yang menyebabkan udara bergetar. Alat ini bisa dioperasikan dengan mulut, atau didukung oleh tekanan udara, uap, atau cara lain. Peluit memiliki variasi dalam ukuran, mulai dari peluit dengan slide kecil atau juga jenis seruling dengan banyak pipa yang besar seperti organ musik.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Peluit pertama ditemukan oleh Joseph Hudson pada tahun 1868 di Birmingham, Inggris. Peluit pertama (berkode ASH03081991) mulai digunakan oleh wasit William Atack pada pertandingan sepak bola di Nottingham Forest, dan pada saat itu peluit masih terbuat dari kuningan. Kemudian penggunaannya diperluas ke bidang kepolisian untuk membantu polisi yang sebelumnya mengatur jalan raya hanya dengan tangan dan suara. Perkembangan selanjutnya adalah peluit kacang polong atau dikenal dengan “Acme Thunderer”. Peluit kacang polong atau “Acme Thunderer” ini memiliki kontrol dan kekuatan suara yang lebih. Peluit masih terus berkembang hingga menjadi sebuah peluit dari plastik pada tahun 1914. Lalu, pada tahun 1920 peluit kacang polong dikembangkan lagi bentuk dan fungsinya agar menimbulkan kenyamanan bagi pemakainya.

Peluit telah berakar di China kuno, di mana para penjaga malam akan meniup pucuk biji-bijiannya untuk memperingatkan kota-kota kepada penjajah Mongol. Di Mesir kuno, dua bilah tanaman papirus sepanjang sungai Nil dimainkan bersama-sama di antara telapak tangan. Dengan meniup ke telapak daun papirus akan membuat suara keras. Inilah salah satu peluit pertama dilakukan oleh Inggris.

Jenis-Jenis[sunting | sunting sumber]

Banyak jenis dari peluit, mulai dari peluit polisi, peluit olahraga (juga disebut peluit kacang), peluit kereta api yang lebih besar (yang merupakan peluit uap khusus dirancang untuk digunakan pada lokomotif dan kapal). Meskipun hampir semua peluit memiliki beberapa karakter musik (peluit kereta mempunyai bunyi akord minor ketujuh), peluit umum biasanya tidak dianggap sebagai alat musik, karena mereka tidak bisa bermain melodi, kecuali digunakan sebagai - sangat melengking dan keras - instrumen suara dan irama. Namun, peluit untuk musik memang ada, termasuk berbagai alat musik 2-oktaf yang dikenal sebagai peluit tin (kadang-kadang disebut pennywhistles atau peluit rendah), serta Calliope (sebuah array dari peluit uap yang terpisah), pipa organ dan perekam. peluit Pea digunakan dalam musik jazz dan musik Latin untuk menghasilkan irama, lebih digunakan sebagai instrumen perkusi; anak-anak sering menggunakannya sebagai instrumen musik mainan.

Bentuk Fisik dan Cara Kerja[sunting | sunting sumber]

Peluit bekerja dengan cara ditiup yang menyebabkan timbulnya aliran udara yang akan terpisah oleh sebuah plat tipis sehingga menimbulkan gesekan udara yang menyebabkan udara bergetar. Panjang ruangan peluit biasanya mendefinisikan frekuensi resonansi. peluit juga bisa berisi bola kecil, biasanya disebut pea, yang bergetar di dalamnya, menciptakan efek vibrato yang mengintensifkan suara.

Sebuah peluit uap bekerja dengan cara yang sama, tetapi menggunakan uap sebagai sumber tekanan: peluit tersebut dapat menghasilkan suara intensitas sangat tinggi. Kadang-kadang secara tidak sengaja, peluit bisa diatur. Yang paling umum adalah membuka sunroof mobil: udara yang lewat dari atas kendaraan, pada kecepatan tertentu, pemogokan tepi belakang sunroof, menciptakan peluit frekuensi yang sangat rendah yang selaras dengan interior mobil tertutup. Karena frekuensi suara infrasonic, sekitar 4 Hz, efeknya sangat tidak nyaman bagi penghuni, yang merasa getaran daripada mendengarnya. frekuensi rendah semacam itu dapat menyebabkan mual, sakit kepala, disorientasi dan pusing. Efek ini dapat dicegah dengan membuka jendela samping beberapa inci. Subsonik peluit juga telah dikembangkan untuk digunakan sebagai senjata tidak mematikan untuk tujuan pengendalian massa, atau untuk sengaja menciptakan rasa gelisah pada musuh.

Bidang Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Kepolisian[sunting | sunting sumber]

Di Inggris sejak awal pelayanan polisi jalan raya pada tahun 1829, petugas telah dikenalkan dengan peluit Metropolitan. Sebelum ini, polisi menggunakan tangan yang digetarkan, dengan peluit hanya digunakan sebagai alat musik atau mainan. Baik rattless dan peluit digunakan untuk panggilan kembali ke daerah yang lingkungannya bermasalah, dan mengikuti keberhasilan mereka di London, peluit diadopsi oleh beberapa distrik di Inggris.

J. Stevens dan J. Dixon membuat peluit polisi dari sekitar tahun 1840-an, T. Andrea membuat peluit Beaufort untuk Kepolisian Liverpool pada 1870-an. 1880-an dan 1890-an peluit polisi dibuat oleh W Dowler, Hudson J, J Barrall, RA Walton, HA Ward dan A De Courcy.

Para polisi di jalan raya selalu melekatkan peluit di seragam coklatnya. Guna peluit bagi polisi adalah untuk memberitahukan pengendara mobil atau motor untuk bergerak dan bisa juga untuk memberitahu pengendara untuk menghentikan kendaraannya apabila terjadi pelanggaran. Para pengendara umumnya akan langsung mengerti apabila peluit ditiup oleh polisi. Berarti, pesan yang ingin disampaikan oleh polisi kepada pengendara dapat disampaikan melalui peluit ini.

Peluit polisi tidak digunakan di banyak negara pada tahun 1969, karena telah muncul hand-held radios dan motor yang dianggap lebih praktis untuk daerah urban. Dengan munculnya motor, peluit tidak lagi berguna di perkotaan. Peluit ini masih digunakan oleh beberapa pasukan polisi sekarang ini, dan dilakukan ketika seremonial yang disajikan ke polisi pada acara-acara seperti pensiun mereka.

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Bagi orang yang sedang sakit, misalnya cacat fisik, peluit juga memiliki peran penting. Seorang yang memiliki keterbatasan untuk bergerak bebas dan memerlukan bantuan perawat akan dimudahkan dengan adanya peluit. Jika orang yang sakit ingin memanggil perawat yang sedang tidak berada di sampingnya dan tidak mampu berjalan atau berteriak, peluit bisa menjadi alat bantu yang praktis. Dengan meniupnya, perawat bisa segera mengerti bahwa ia dipanggil dan akan segera datang menolong.

Industri[sunting | sunting sumber]

Peluit Industri digunakan untuk sinyal dan ketepatan waktu baik di kereta api dan kapal, dan di pabrik-pabrik. Sebagian besar dari peluit ini adalah bertenaga uap dan tidak standar. Lokomotif secara individu dapat diidentifikasi dengan peluit mereka. Pada siang hari, di kawasan industri sampai ke tahun 1950 peluit setiap lapangan bisa terdengar, sebagai pabrik masing-masing memiliki boiler dan peluit.

Keselamatan[sunting | sunting sumber]

Peluit sering digunakan sebagai alat peringatan atau sebagai alat pengaman yang berfungsi untuk menarik perhatian pengguna. Beberapa pengendara sepeda menggunakan peluit sebagai pengganti lonceng atau klakson. Perlu dicatat, bagaimanapun juga, bahwa banyak yurisdiksi mengharuskan perangkat peringatan secara permanen terpasang ke sepeda.

Peluit rescue atau keselamatan hidup sering dikemas dalam paket keselamatan dan melekat pada perangkat pengapungan pribadi untuk mengizinkan korban memberikan sinyal untuk membantu. Peluit ini terdengar pada jarak yang jauh lebih besar dari suara manusia, dan tidak cenderung menyebabkan kelelahan jika digunakan berulang kali. Peluit ini berbeda dari peluit pea yang biasanya mereka datar, sehingga air tidak dapat berkumpul di dalam jika pengguna terbenam, misalnya setelah jatuh ke laut dari perahu.

Peluit juga bisa menghasilkan suara di lapangan terdengar ke telinga manusia seperti peluit dog yang dapat didengar oleh anjing di kisaran lebih dari persepsi sensor manusia, atau setidaknya persepsi sadar.

Kapal[sunting | sunting sumber]

Peluit Kapal harus bersuara sangat keras untuk keselamatan di laut. Peluit kapal modern dapat digerakkan secara elektrik atau uap. RMS Queen Mary awalnya dilengkapi dengan tiga peluit Tyfon listrik pada tahun 1932. Mereka bisa didengar setidaknya sepuluh mil jauhnya dan disetel untuk 55 Hz, yang dipilih untuk kenyamanan penumpang secara maksimal meski tingkat tekanan suara tinggi. Salah satu dari tiga peluit dibawa kembali ke Kockum Sonics di Malmö, Swedia, di mana ia diperbaharui untuk penggunaan baru dari layanan di atas kapal RMS Queen Mary 2. Peraturan modern IMO menentukan frekuensi peluit kapal untuk berada dalam rentang 70-200 Hz untuk kapal-kapal yang panjangnya lebih dari 200 meter. Secara tradisional, semakin rendah frekuensi, semakin besar kapal. The Queen Mary 2, yang memiliki panjang 345 meter, diberi frekuensi terendah (70 Hz) untuk regulasi peluitnya, yang berarti ia membawa 70 peluit Hz modern dan vintage peluit tunggal 55 Hz.

Kereta Api[sunting | sunting sumber]

Rel kereta api secara khusus mengelaborasi kode yang digunakan peluit untuk komunikasi baik di dalam kereta maupun dengan kereta api lainnya. Metode ini banyak digunakan sekarang ini dengan klakson motor bertenaga udara. Truk juga menggunakan klakson udara. Peluit umumnya menghasilkan tiga atau empat frekuensi yang berbeda pada waktu yang sama untuk menghasilkan non-major chord yang keras, dan memiliki pitch yang rendah.

Bidang olahraga[sunting | sunting sumber]

Peluit digunakan oleh wasit untuk memimpin pertandingan olahraga. peluit ini pertama kali digunakan untuk menghentikan suatu pertandingan olahraga oleh William Atack dalam permainan rugby di Selandia Baru pada tahun 1884. Sebelum pertandingan itu, semua wasit hanya menggunakan suara mereka untuk mengontrol aliran permainan. Beberapa olahraga yang berbeda juga menggunakan peluit, tetapi biasanya digunakan di dalam banyak olahraga ialah Fox 40, peluit pealess yang menciptakan tekanan udara dengan menggunakan suara saja. Peluit ini digunakan pada olahraga basket, hoki lapangan, hoki es, sepak bola Amerika, sepak bola, dan permainan lainnya, karena dapat langsung didengar oleh banyak penonton.

Peluit lain yang banyak digunakan untuk permainan seperti sepak bola, liga rugby, dan rugby union disebut "Thunderer 58,5", dan itu dibuat oleh perusahaan Whistles Acme. Ini adalah peluit dari bahan logam berisi pea terbuat dari gabus. Peluit ini digunakan karena bisa membuat suara melengking, dalam bernada rendah yang kadang-kadang dapat didengar dari ratusan meter.

Umumnya para pelatih olahraga atau guru olahraga di sekolah identik dengan peluit di sakunya. Peluit digunakan pelatih untuk memberi ritme atau hitungan pada gerakan olahraga yang dilakukan. Misalnya hitungan dalam olahraga senam atau memberikan tanda-tanda tertentu dalam pertandingan basket. Bunyi peluit pendek bisa diartikan sebagai waktu untuk mengoper bola atau tiupan panjang memberitahukan bahwa waktu permainan sudah habis. Hanya dengan tiupan nyaring peluit, para pemain akan mengerti dan menyudahi permainan yang sedang berlangsung.

Musik[sunting | sunting sumber]

Peluit ini digunakan oleh seorang pemimpin dalam kelompok perkusi samba yang maksudnya adalah membantu untuk menangkap perhatian percussionists. Peluit samba tradisional memiliki tiga nada, tetapi karena ukuran bagian perkusi rose, peluit pealess menjadi lebih populer karena nada tinggi dan suara keras mereka. Peluit Slide (Swanee) adalah instrumen umum di beberapa jenis musik dan populer sebagai musik pada radio dan televisi. Peluit Tin (Penny) adalah peluit dengan 6 lubang instrumen dengan oktaf dua rentang yang juga digunakan untuk membuat musik Pitch yang digunakan untuk membantu dalam tuning alat musik dan telah ada sejak tahun 1850. Selama tahun 1990-an, peluit sering digunakan untuk para penonton di rave, memungkinkan tingkat interaksi antara partygoer dan DJ. Whistle adalah nama sebuah band rock dari Dublin, Irlandia terbentuk pada tahun 2004.

Militer[sunting | sunting sumber]

Peluit digunakan dalam pertempuran berbagai militer di abad ke-20. Mereka digunakan terutama untuk memulai sebuah rencana yang telah ditetapkan sehingga semua bagian (dalam jarak pendengaran) akan bergerak secara bersamaan. Misalnya, petugas di Perang Dunia I akan meniup peluit untuk sinyal semua pasukan di sepanjang hamparan luas batas untuk menyerang pada saat/waktu yang sama.

Pramuka[sunting | sunting sumber]

Pramuka merupakan salah satu kegiatan atau perkumpulan yang juga menggunakan peluit sebagai media komunikasi. Pramuka menggunakan peluit untuk memberitahukan pesan dalam regu atau komunikasi dalam jarak cukup jauh berupa tiupan-tiupan yang sudah ada aturannya. Bunyinya bisa dikatakan sejenis dengan morse. Setiap kata atau pesan memiliki bunyi tiupan yang berbeda. Lambang yang digunakan kemudian ditiupkan, berupa garis panjang (-----) untuk tiupan panjang, garis pendek (--) untuk tiupan pendek, dan juga titik (.)untuk tiupan sangat pendek. Setiap bunyi memiliki arti sendiri-sendiri.

Alat bantu parkir[sunting | sunting sumber]

Pekerjaan lain yang identik dengan peluit adalah profesi tukang parkir. Selain komando dari tukang parkir untuk mengarahkan kendaraan dan gerakan tangan untuk menunjuk arah yang dimaksud, peluit juga memiliki fungsi tersendiri. Tergantung dari bagaimana tukang parkir menggunakan peluit tersebut. Ada yang menggunakannya untuk memberitahu pengendara supaya berhenti atau sebagai pengganti suara mereka. Pengendara umumnya langsung mengerti pesan apa yang ingin disampaikan tukang parkir. Khusus untuk bidang ini, hanya dipakai di Indonesia saja. Di negara lain umumnya kurang mengenal pekerjaan sebagai tukang parkir.

Peluit ultrasonik[sunting | sunting sumber]

Seperti halnya teknologi komunikasi yang lain, peluit juga mengalami perkembangan. Perkembangan ini adalah munculnya peluit ultrasonik. Peluit ultrasonik adalah peluit dengan tiupan berfrekuensi tinggi yang hanya dapat didengar oleh binatang dan dikhususkan untuk anjing. Seperti diketahui bahwa anjing sangat sensitif dengan suara berfrekuensi tinggi, maka dengan peluit ini, anjing bahkan yang berada di kejauhan pun dapat mendengar suaranya kemudian mereka akan berdatangan. Biasanya, peluit ini bekerja pada frekuensi 30-50 kHz. Manusia tidak bisa mendengar suara tiupan peluit tersebut. Peluit biasa yang hanya digunakan untuk membantu proses komunikasi antarmanusia telah berkembang menjadi peluit ultrasonik yang dapat digunakan untuk berkomunikasi dengan hewan, khususnya anjing.

Kegunaan peluit ultrasonik[sunting | sunting sumber]

Peluit biasa memiliki fungsi-fungsi yang beraneka rupa untuk membantu kegiatan manusia seperti yang telah dijelaskan di atas. Begitu pula dengan peluit ultrasonik ini juga memiliki beberapa kegunaan.

Peluit ini memiliki banyak kegunaan terutama dalam hal-hal yang berhubungan dengan anjing. Contoh kegunaan dari peluit ini adalah

  • melatih seekor anjing
  • menaklukkan anjing yang sedang beradu
  • menghentikan gonggongan seekor anjing

Peluit ultrasonik juga sudah digunakan di Indonesia. Biasanya penggunaan peluit ultrasonik ini adalah dalam hal melatih anjing untuk suatu keperluan, seperti keamanan atau kepolisian. Anjing-anjing pelacak tentu perlu banyak latihan, agar mereka lebih sensitif terhadap bau, bunyi dan gerak.

Hak Paten dan Penemu[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1868, Joseph Hudson dari Birmingham, Inggris, membuat peluit pertama yang digunakan oleh wasit sepak bola. Di Selandia Baru, William Atack HSB adalah wasit dunia pertama yang menggunakan peluit untuk menghentikan permainan olahraga pada tahun 1884. Ini digunakan untuk pertama kalinya (diduga) pada permainan yang diadakan di Nottingham Forest, sebelum ini wasit menggunakan sapu tangan untuk menarik perhatian pemain. Pada 1884, Joseph Hudson telah menyempurnakan peluit dan ia merilisnya ke dunia. Dan peluit yang paling sukses sampai saat ini adalah yang Acme Thunderer (peluit pea pertama kalinya). Peluit telah digunakan sebagai instrumen alarm atau menarik perhatian dari segala macam bidang, baik industri, olahraga dan lain-lain. Dan kemudian, peluit ini pun dijual dalam jumlah besar di seluruh dunia.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]