Imagawa Yoshimoto

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Imagawa Yoshimoto
Imagawa Yoshimoto
Pemimpin ke-9 Suruga-Imagawa
Masa jabatan
1536–1560
Didahului oleh Imagawa Ujiteru
Digantikan oleh Imagawa Ujizane
Informasi pribadi
Lahir 1519
Sunpu, Provinsi Suruga, Jepang
Meninggal 12 Junl 1560
Okehazama, Provinsi Owari, Jepang
Kebangsaan Jepang

Imagawa Yoshimoto (今川 義元, 1519-1560) adalah seorang daimyo pada zaman perang sipil Jepang atau periode Sengoku yang berkuasa atas wilayah Suruga, Totomi, dan Mikawa.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Yoshimoto terlahir sebagai putra ke-5 dari Imagawa Ujichika. Pada masa mudanya, ia dikirim ke Kuil Zentoku untuk mempelajari agama Budha, disana ia menjadi biksu dengan nama Baigaku Shōhō. Tahun 1526, ayahnya meninggal dan jabatan sebagai kepala klan Imagawa jatuh ke tangan kakaknya tertuanya, Imagawa Ujiteru. Tahun 1536, Ujiteru tiba-tiba wafat tanpa meninggalkan pewaris, desas-desus mengatakan karena diracuni. Klan Imagawa dilanda konflik internal karena saudara-saudara Ujiteru saling bertikai untuk menjadi kepala klan, dalam sejarah peristiwa ini dikenal dengan nama Kericuhan Hanagura (花倉の乱, hanagura-no-ran).

Dalam situasi kacau itulah Yoshimoto keluar dari kuil dan kembali ke kehidupan sekuler. Ia melibatkan diri dalam konflik itu, saingannya yang terkuat adalah saudara tirinya, Genkō Etan. Kebanyakan pengikut klan lainnya lebih mendukung Yoshimoto, dukungan ini juga diperkuat oleh ibunya sendiri, istri sah dari Ujichika. Genkō Etan pada akhirnya terbunuh, Yoshimoto keluar sebagai pemenang pun mewarisi jabatan sebagai kepala klan Imagawa yang baru. Ia segera mengkonsolidasikan kekuatannya dan menjalin persekutuan dengan penguasa-penguasa wilayah tetangganya, salah satunya dengan menikahi putri Takeda Nobutora, daimyo Kai.

Daimyo dari Suruga[sunting | sunting sumber]

Sebagai administrator yang handal, Yoshimoto melakukan serangkaian survei wilayah dan mengubah Sumpu, ibukota wilayahnya, menjadi pusat kebudayaan. Ia mengikuti gaya kaum bangsawan Kyoto dengan mencukur bulu mata dan menghitamkan gigi, ia juga sangat menggemari permaianan kemari (sepak bola tradisional Jepang). Salah seorang istrinya yang adalah putri bangsawan Kyoto banyak membantunya mengatur daerah Sumpu. Yoshimoto tidak terlalu ahli dalam kemiliteran sehingga untuk urusan ini,ia banyak bergantung pada pamannya, seorang sohei (biksu prajurit) bernama Sessai Choro, yang lebih dikenal dengan nama Budhisnya, Taigen Sessai. Kelebihan Yoshimoto terletak pada bidang politik, pada tahun 1545, ia mengarsiteki persekutuan tiga klan yaitu Imagawa, Takeda, dan Hojo. Ia juga sering berperan sebagai mediator yang menengahi Takeda dan Hojo yang sering bertikai.

Menyadari pentingnya wilayah Kai kekuasaan klan Takeda yang bertetangga dengannya, ia sangat memperhatikan perkembangan disana. Tahun 1541, ia turut membantu Takeda Shingen, putra Nobutora, dalam usaha menggulingkan ayahnya sendiri. Yoshimoto mengulur waktu menahan Nobutora yang kebetulan saat itu sedang mengunjungi putrinya agar tinggal lebih lama di Suruga sambil menunggu persiapan Shingen matang. Ketika Nobutora kembali ke wilayahnya, ia dilarang memasuki perbatasan Kai oleh putra dan para bawahannya. Nobutora akhirnya diasingkan dan menjadi biksu hingga akhir hayatnya. Ia menjalin hubungan baik dengan Shingen, pemimpin baru klan Takeda, mereka bersama-sama menyerbu Hojo pada tahun 1544, namun pertempuran ini tidak menghasilkan kemajuan berarti sehingga ia mengatur sebuah negosiasi damai setelah menghadapi Hojo Ujiyasu di Kitsunebashi.

Setelah mengalahkan klan Shiba, Yoshimoto menganeksasi Totomi ke dalam wilayah kekuasaannya. Dilanjutkan dengan menundukkan klan Matsuidara dari Mikawa tahun 1548, klan Matsuidara menyerahkan Matsuidara Motoyasu (yang kemudian dikenal sebagai Tokugawa Ieyasu) sebagai sandera. Dalam rangka ekspansi ke barat, Yoshimoto harus berhadapan dengan klan Oda dari Owari. Tahun 1542, Imagawa dan Oda berhadapan dalam Pertempuran Okehazama. Dalam pertempuran ini, Imagawa kalah oleh Oda Nobunaga, kepala klan Oda. Tahun 1548, menyusul kericuhan di wilayah Mikawa, Imagawa dan Oda kembali terlibat dalam pertempuran. Yoshimoto mengutus pamannya, Taigen Sessai untuk menghadapi Oda Nobuhide dalam Pertempuran Azukizaka II. Dalam pertempuran ini Sessai berhasil membalaskan dendam klan Imagawa enam tahun lalu. Nobuhide kalah dan meninggal pada tahun berikutnya.

Tahun 1550-an adalah masa kejayaan klan Imagawa, Yoshimoto memiliki posisi yang kuat di antara daimyo-daimyo lain di Jepang timur. Tahun 1553, ia menyunting Imagawa kana mokuroku tsuika (今川假名目錄), yaitu perluasan dari aturan klan yang dibuat sejak zaman ayahnya. Ia mendirikan perusahan percetakan di Sumpu dan mengatur penyuntingan sejarah klan Imagawa sepanjang lima bab.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Tahun 1560, dengan penuh rasa percaya diri, Yoshimoto memimpin 25.000 pasukannya untuk menaklukkan Kyoto, ibukota kekaisaran. Pada masa itu daimyo yang berhasil menduduki Kyoto dianggap sebagai yang terkuat. Untuk menuju ke Kyoto, pasukan itu harus melintasi perbatasan Owari, wilayah klan Oda, musuh bebuyutannya. Serangan pertamanya terhadap Oda cukup berhasil, dua benteng milik klan Oda berhasil direbut. Untuk merayakan kemenangan awal ini, Yoshimoto memerintahkan pasukannya mendirikan kemah di Dengakuhazama, dekat Okehazama. Tanpa diduga, Oda Nobunaga, putra Nobuhide yang telah menjadi kepala klan baru, melakukan serangan kejutan. Pasukan Imagawa yang larut dalam pesta pora tidak menduga Nobunaga akan menyerang mereka dalam kondisi cuaca yang saat itu sedang hujan badai.

Lokasi Pertempuran Okehazama di Kota Toyoaki, Prefektur Aichi, tempat Imagawa Yoshimoto menemui ajal

Serangan mendadak Nobunaga menyebabkan pasukan Imagawa yang sedang berpesta kocar-kacir dan dilanda kepanikan. Di tengah kekacauan Yoshimoto melarikan diri dengan kudanya, namun kuda itu malah terkejut dan menjatuhkannya. Ia dikepung rapat oleh orang-orang Oda. Satu-persatu pengawalnya bertumbangan di tangan musuh. Seorang pengikut Oda, Mori Shinsuke, berhasil memenggal kepala Yoshimoto setelah bertarung dengan sengit dengannya. Yoshimoto tewas dengan potongan jari Mori di mulutnya karena dalam pergulatan itu ia sedang menggigit jari Mori. Setelah kematiannya, ia digantikan oleh putranya, Imagawa Ujizane, yang tidak berguna. Klan Imagawa hancur tak lama kemudian, wilayahnya dijarah oleh Tokugawa dan Takeda.

Imagawa Yoshimoto dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • (Inggris) Mitsuo Kure, Samurai, Tuttle, 2002