Ishikawa Goemon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Eksekusi Goemon Ishikawa (Goemon Bath).

Ishikawa Goemon (石川 五 右卫门, -?? 8 Oktober 1594) adalah seorang bandit yang cukup terkenal di Jepang pada masanya. Dia mencuri emas dan barang-barang berharga lainnya untuk diberikan kepada orang-orang miskin maupun yang tidak mampu. Goemon menemui akhir yang tragis ketika mengalami kegagalan dalam usahanya membunuh Hideyoshi Toyotomi, seorang penguasa besar pada era Azuchi-Momoyama. Dia dan anaknya dibakar hidup-hidup di depan umum. Untuk mengenang kepahlawanannya, sebuah ketel besi besar berbentuk bak yang sering digunakan orang-orang, disebut sebagai goemonburo ("Goemon Bath"). Legendanya terus hidup sampai sekarang, dia sering dikaitkan dengan keterampilan ninja yang hebat dalam budaya populer kontemporer Jepang.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Hanya sedikit informasi historis mengenai kehidupan Goemon. Oleh sebab itu, dia telah menjadi pahlawan rakyat, yang latar belakang dan asal-usulnya tidak banyak diketahui. Penampilan pertamanya dalam sejarah adalah pada tahun 1642 dalam biografi Hideyoshi, Goemon disebut hanya sebagai pencuri. Seiring legendanya menjadi lebih terkenal, berbagai macam anti-otoriter eksploitasi yang dikaitkan dengannya, termasuk percobaan pembunuhan terhadap pemimpin klan Oda, Nobunaga Oda. Ada banyak versi mengenai latar belakang Goemon dan catatan hidupnya. Salah satu versi menyebutkan bahwa dia lahir sebagai Sanada Kuranoshin pada tahun 1558 dari keluarga samurai yang melayani klan yang kuat bernama Klan Miyoshi di Provinsi Iga. Pada 1573, ketika ayahnya (Ishikawa Akashi) dibunuh oleh orang-orang klan Ashikaga (dalam beberapa versi ibunya juga dibunuh), Sanada yang berumur 15 tahun bersumpah untuk membalas dendam dan memulai latihan seni ninja dari klan Iga di bawah ajaran Momochi Sandayu (Momochi Tamba). Namun ia terpaksa melarikan diri ketika gurunya mengetahui hubungan asmara Sanada dengan salah satu selir miliknya (tapi tidak sebelum mencuri pedang berharga milik gurunya). Beberapa versi lainnya menyebutkan namanya sebagai Gorokizu (五郎 吉) yang berasal dari Provinsi Kawachi dan dia bukan seorang nukenin (ninja pelarian atau ninja yang melarikan diri). Dia kemudian pindah ke daerah tetangga Kansai, di mana ia membentuk dan memimpin sekelompok pencuri dan bandit sebagai Ishikawa Goemon, merampok bangsawan-bangsawan kaya, pedagang dan pendeta, dan berbagi harta yang dicurinya dengan kaum tani yang tertindas. Menurut versi lain , yang juga menyebutkan kegagalan usahanya dalam meracuni Nobunaga, ia terpaksa menjadi perampok ketika kelompok ninja miliknya telah pecah. Ada juga beberapa catatan yang saling bertentangan tentang eksekusi publik Goemon di depan gerbang utama Kuil Buddha Nanzen-ji di Kyoto,Beberapa catatan yang saling bertentangan: • Goemon mencoba membunuh Hideyoshi untuk membalaskan dendam kematian istrinya,Otaki dan penangkapan putranya, Gobei. Dia menyelinap ke Istana Fushimi dan memasuki ruangan Hideyoshi tetapi tidak sengaja mengetuk bel di meja. Kebisingan tersebut membuat penjaga terbangun dan Goemon ditangkap. Dia dijatuhi hukuman mati dengan direbus hidup-hidup dalam sebuah kuali besi bersama dengan anaknya yang masih sangat muda, namun mampu menyelamatkan anaknya dengan menahan anaknya di atas minyak. Putranya kemudian diampuni.

• Goemon ingin membunuh Hideyoshi karena ia seorang penganiaya. Ketika ia memasuki kamar Hideyoshi, ia terdeteksi oleh dupa mistik. Dia dieksekusi pada tanggal 24 Agustus bersama dengan seluruh keluarganya dengan direbus dalam minyak.

• Goemon pada awalnya telah berusaha menyelamatkan anaknya dari api dengan memegang tinggi-tinggi anaknya di atas, tapi kemudian tiba-tiba dia jatuh ke dalam minyak mendidih yang dapat membunuhnya secepat mungkin. Kemudian dia berdiri dengan tubuh anak itu terangkat tinggi di udara yang menyimpang dari musuh-musuhnya, sampai akhirnya ia menyerah pada rasa sakit dan cedera dan akhirnya tenggelam di dalam panci. Bahkan tanggal kematiannya tidak pasti, karena beberapa catatan mengatakan ini terjadi di musim panas, sementara yang lain itu pada tanggal 8 Oktober (yaitu setelah tengah musim gugur Jepang). Sebelum ia meninggal, Goemon menulis sebuah puisi perpisahan yang terkenal, mengatakan bahwa tidak peduli apapun,akan selalu ada pencuri. Sebuah batu nisan yang didedikasikan kepadanya terletak di Kuil Daiunin di Kyoto.

Kebudayaan Modern[sunting | sunting sumber]

Ishikawa Goemon merupakan subjek dari banyak orang yang memainkan kabuki. Satu-satunya yang masih bertahan sampai saat ini adalah Kinmon Gosan No Kiri (The Golden Gate and Crest paulownia), sebuah drama yang dibagi menjadi lima bagian yang merupakan karya Namiki Gohei pada 1778.Dari kelima bagian tersebut, yang paling terkenal adalah "Sanmon Gosan No Kiri" ("The Temple Gate and Crest paulownia") di mana Goemon pertama kali terlihat duduk di atas gerbang Sanmon di Nanzen-ji. Dia menghisap pipa perak berukuran besar yang disebut kiseru dan berseru "Pandangan musim semi bernilai seribu keping emas, kata orang-orang, namun ini terlalu sedikit, terlalu sedikit. Mata Goemon menilainya dengan harga sepuluh ribu keping emas !" Tidak lama setelah itu, Goemon mengetahui bahwa ayahnya, So Sokei, dibunuh oleh Mashiba Hisayoshi (julukan untuk kabuki terkenal yaitu Toyotomi Hideyoshi ) dan ia pergi untuk membalas kematian ayahnya. Dia juga muncul dalam kisah terkenal dari Forty –Seven Ronin (pertama kali dipentaskan juga di 1778). Pada tahun 1992 Goemon juga muncul dalam seri kabuki untuk perangko Jepang. Dia juga digambarkan dalam sebuah film, sebagai Goemon dan dalam Seri “The Long Running Shinobi No Mono”. Ada dua versi berbeda yang paling sering menggambarkan Goemon dalam kebudayaan modern. Baik sebagai seorang ninja yang muda dan lincah ataupun seorang yang bandit berbadan besar dan kuat. Goemon adalah karakter legendaris dari seri game “Legend of the Mystical Ninja” (Ganbare Goemon), serta sebuah serial anime yang diadopsi dari game tersebut, dan tokoh utama novel-novel Shinobi No Mono karangan Tomoyoshi Murayama, yang pada tahun 1960 menjadi film seri dibintangi Ichikawa Raizo VIII sebagai Ishikawa dalam tiga seri pertama (pada yang ketiga, yang dikenal dalam bahasa Inggris sebagai Goemon Will Never Die, dia lolos eksekusi dan orang lain yang menggantikannya direbus), dan manga seri Kaze ga Gotoku. Dia juga muncul sebagai karakter dalam Samurai Warriors dan dalam Permainan Blood Warrior, Kessen III, Ninja Master's -Haoh-Ninpo-Cho- dan Throne of Darkness. Dia juga merupakan tokoh utama dari film-film seperti Ishikawa Goemon Ichidaiki (1912) dan Ishikawa Goemon (1920) serta film komedi singkat Ishikawa Goemon No Hoji (1930), sebagai penjahat dalam film Torawakamaru Ninja Koga,dan muncul dalam drama Taiga seri Hideyoshi. Pada tahun 2009, sebuah versi sejarah-fantasi Goemon digambarkan oleh Yosuke Egucidi film Goemon, di mana ia ditampilkan sebagai pengikut Nobunaga yang paling setia. Karakter yang terinspirasi oleh peran Goemon adalah salah satu peran yang muncul dalam seri tokusatsu Kamen Rider X. Pada episode yang berjudulkan ABARE Goemon: Rise Against the Sword (dimainkan oleh Toshirô Mifune) dan di dalam manga Town of Evening Calm dan Country of Cherry Blossoms. Goemon juga merupakan nama panggilan dari pegulat hardcore Jepang di Perbatasan Seni Bela Diri-Gulat dan metode pengiriman racun yang kadang-kadang dikaitkan dengan Goemon ketika ia diduga mencoba membunuh Nobunaga telah ditampilkan dalam film “You Only Live Twice”. Karakter Goemon Ishikawa XIII dari manga dan anime seri Lupin III, pertama kali diperkenalkan juga pada tahun 1960-an. Konon dia merupakan keturunan Ishikawa Goemon (pada bagian pembukaan acara TV berjudulkan Burn, Zantetsuken!, diperlihatkan Ishikawa Goemon yang sedang menangis sambil menyaksikan pertunjukan kabuki yang mengisahkan kehidupan leluhurnya). Dia juga merupakan nenek moyang dari karakter tituler serial anime Divergence Eve : Misaki Chronicles, yang tampil dalam dua episode.

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]

  • Boye Lafayette De Mente, Everything Japanese, McGraw-Hill, 1989 (p. 140)
  • Scott Clark, Japan, a View from the Bath, University of Hawaii Press, 1994 (p. 38-39)
  • Joel Levy, Ninja: The Shadow Warrior, Sterling Publishing Company, 2008 (p. 172)
  • Stephen Turnbull, Warriors of Medieval Japan, Osprey Publishing, 2007 (p. 180)
  • Henri L. Joly, Legend in Japanese Art: A Description of Historical Episodes, Legendary Characters, Folk-lore Myths, Religious Symbolism, Tuttle 1967
  • Andrew Adams, Ninja: The Invisible Assassins, Black Belt Communications, 1970 (p. 160)
  • 9 Most Outrageous Outlaw Heroes - Oddee.com
  • Kirainet.com - A geek in Japan — Goemon
  • The legend of Ishikawa Goemon
  • Jack Seward, The Japanese, McGraw-Hill Professional, 1992 (p. 48-49)
  • Outlawed!: Rebels, Revolutionaries and Bushrangers, National Museum of Australia, 2003 (p. 32)
  • James Brandon and Samuel Leiter, Kabuki Plays on Stage: Villainy and Vengeance, 1773 - 1799. Vol. II, Honolulu: University of Hawaii Press, 2002
  • Kabuki21: ISHIKAWA GOEMON
  • (Japanese) 歌舞伎編 - www.geocities.jp
  • Goemon Will Never Die (1963)
  • Goemon Ishikawa - The Koei Wiki
  • Goemon - SNK Wiki
  • Press stills from NINJUTSU GOZEN-JIAI - Vintage Ninja
  • Shinobi no mono (1962) Movie Online