Friedrich III, Kaisar Romawi Suci

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Frederick III
Kaisar Romawi Suci; Adipati Agung Austria
Potret oleh Hans Burgkmair, sekitar tahun 1500 (Musium Kunsthistorisches, Wina)
Potret oleh Hans Burgkmair, sekitar tahun 1500 (Musium Kunsthistorisches, Wina)
Raja Jerman (Raja Romawi)
Memerintah 2 Februari 1440 – 19 Agustus 1493
Koronasi 17 Juni 1442
Pendahulu Albert II
Pengganti Maximilian I
Kaisar Romawi Suci
Koronasi 19 Maret 1452
Pendahulu Sigismund
Pengganti Maximilian I
Adipati Agung Austria
Memerintah 23 Nopember 1424 – 19 Agustus 1493
Pendahulu Ladislaus yang Anumerta
Pengganti Maximilian I
Pasangan Eleanor dari Portugal
Anak
Maximilian I
Kunigunde
Wangsa Habsburg
Ayah Ernest Besi
Ibu Cymburgis dari Masovia
Lahir 21 September 1415
Innsbruck, Tirol
Meninggal 19 Agustus 1493 (umur 77)
Linz, Austria
Dikubur Katedral Santo Stephen, Wina
Tanda tangan Tanda tangan Friedrich III, Kaisar Romawi Suci
Agama Katolik Roma

Frederick dari Habsburg (21 September 1415 – 19 Agustus 1493) merupakan seorang Adipati Austria sebagai Frederick V dari tahun 1424, pewaris Albert II sebagai Raja Jerman sebagai Frederick IV dari tahun 1440, dan Kaisar Romawi Suci sebagai Frederick III dari tahun 1452. Ia digantikan oleh putranya Maximilian I, pada tahun 1493 setelah 10 tahun memerintah bersama-sama.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Keterangan dari "Aeneas Piccolomini mengenalkan Eleonora dari Portugal kepada Frederick III" oleh Pinturicchio (1454-1513)

Dilahirkan di Innsbruck, ia merupakan putra Adipati Ernest Besi dari garis Leopoldinian Habsburg yang memerintah Austria Dalam, antara lain wilayah adipati Stiria, Kärnten dan Carniola, dan istri Ernest Cymburgis dari Masovia. Ia menjadi adipati agung Austria Dalam sebagai Frederick V setelah kematian ayahnya pada tahun 1424.

Pada tahun 1440 ia menjadi Raja Jerman sebagai Frederick IV dan pada tahun 1452 ia dimahkotai Kaisar Romawi Suci sebagai Frederick III oleh Paus Nicholas V. Ia menikah pada tahun 1452, pada usia 37 tahun, 18 tahun Infanta Eleanor, putri Raja Edward dari Portugal, yang mas kawinnya membantunya mengurangi hutang-hutang dan menyegel kekuasaannya.

Pada tahun 1442, Frederick bersekutu dengan Rudolf Stüssi, burgomaster di Zürich, melawan Konfederasi Swiss Kuno di dalam Perang Zürich Kuno (Alter Zürichkrieg).

Pada tahun 1448, ia masuk kedalam Vienna Concordat dengan Keuskupan, yang tinggal di dalam pasukan sampai tahun 1806 dan mengatur hubungan antara Habsburg dan keuskupan.

Frederick merupakan Kaisar terakhir yang dimahkotai di Roma. Ia menentang reformasi Kekaisaran Romawi Suci pada saat itu dan nyaris tak dapat mencegah para pemilih dari memilih raja yang lain.

Kepribadian[sunting | sunting sumber]

Gaya pemerintahan Frederick ditandai dengan kebimbangan dan kelambanan di dalam mengambil keputusan. Seorang budayawan Italia Enea Silvio Piccolomini dan kemudian Paus Pius II, yang pernah bekerja di istana Frederick, menggambarkan Kaisar sebagai seseorang yang ingin menguasai dunia dan tetap duduk. Meskipun dianggap sebagai orang yang berkepribadian lemah oleh peneliti akademis yang lebih tua, sekarang lebih dilihat sebagai akibat dari tindakan di berbagai bidang, yang menyebabkan penguasa kewalahan yang mengatasinya dengan menunda taktik-taktiknya. Frederick berjasa dengan memiliki kemampuan untuk duduk dengan sabar di dalam mengatasi kesulitan situasi politik.[1]

Menurut pernyataan kontemporer, Frederick memiliki kesulitan mengembangkan hubungan emosionalnya dengan orang lain, termasuk kepada anak-anaknya dan istrinya Eleanor. Secara umum, Frederick menjauhkan dirinya sendiri dari wanita, alasan-alasannya tidak diketahui dengan jelas. Karena Frederick agak jauh dari keluarganya, Eleanor memiliki pengaruh yang besar di dalam membesarkan dan mendidik anak-anak Frederick, dan oleh karena itu ia memainkan peranan penting di dalam peningkatan pamor Wangsa Habsburg.[1]

Politik[sunting | sunting sumber]

Politiknya hampir tidak spektakuler namun masih berhasil. Lawan utamanya yang pertama adalah saudaranya Albert VI, yang menantang pemerintahannya. Ia tidak berhasil memenangkan sebuah konflik di medan perang, dan dengan demikian ia membuat rencana yang lebih matang. Ia menahan sepupu kedua yang pernah disingkirkan Ladislaus yang Anumerta, pemimpin Adipati Agung Austria, Hongaria dan Bohemia, (lahir pada tahun 1440) sebagai seorang tawanan dan berupaya untuk mengembangkan perwaliannya atas anak tersebut selamanya untuk mempertahankan kekuasaannya atas Austria Hilir. Ladislaus dibebaskan pada tahun 1452 oleh wilayah Austria Hilir. Ia melakukan hal yang sama terhadap keponakannya Sigismund dari garis Tyrol keluarga Habsburg. Dibalik upaya-upayanya, ia gagal mendapatkan kendali atas Hongaria dan Bohemia, dan bahkan dikalahkan oleh Raja Hongaria Matthias Corvinus pada tahun 1485, yang berhasil tinggal di Wina sampai kematiannya 5 tahun kemudian. Akhirnya, Frederick bertindak di seluruh konflik-konflik dengan hidup lebih lama daripada lawan-lawannya dan kadang-kadang mewarisi wilayah mereka, begitu juga masalahnya dengan keponakannya Ladislaus yang Anumerta, dari siapa ia mendapatkan Austria Hilir pada tahun 1457, dan dengan saudaranya Albert VI, yang ia gantikan di Austria Hulu. Konflik-konflik tersebut memaksanya menjadi seorang keliling anakhronistik eksistensi, karena ia harus memindahkan istananya ke berbagai tempat selama bertahun-tahun, tinggal di Graz, Linz dan Wiener Neustadt. Wiener Neustadt berhutang padanya kastil dan "Biara Baru".

Pernikahan putrinya Kunigunde dari Austria dengan Albert IV, Adipati Bayern, merupakan sebuah intrik dan penipuan, namun dihitung sebagai suatu kekalahan oleh Frederick. Albert secara tak sah mengambil kendali beberapa wilayah feodal kerajaan dan kemudian meminta untuk menikahi Kunigunde (yang tinggal di Innsbruck, jauh dari ayahnya), dengan menawarkannya akan memberikannya beberapa wilayah feodal sebagai mas kawinnya. Frederick semula setuju, namun setelah Albert mengambil alih wilayah feodal lainnya, Regensburg, Frederick membatalkan persetujuannya. Namun pada tanggal 2 Januari 1487, sebelum niat Frederick diungkapkan kepada putrinya, Kunigunde menikah dengan Albert. Suatu perang dapat dihindari hanya dengan campur tangan dari putra Kaisar, Maximilian.

Didalam menangani beberapa masalah kecil, Frederick cukup berhasil: pada tahun 1469 ia berhasil mendirikan keuskupan Wina dan Wiener Neustadt, suatu langkah yang tidak dapat dicapai oleh mantan Adipati Utama Austria yang lain.

Moto pribadi Frederick adalah sebuah string misterius A.E.I.O.U., yang ia cetak diseluruh benda miliknya. Ia tidak pernah menjelaskan artinya, yang mengarah ke banyak interpretasi berbeda, meskipun disebutkan bahwa tak lama sebelum kematiannya ia mengatakan artinya untuk Alles Erdreich ist Österreich untertan (Terjemahan: Seluruh dunia tunduk pada Austria.) Mungkin juga melambangkan pemahaman sendiri tentang pentingnya sejarah dan makna dari pemerintahannya dan memperoleh awal dari judul Imperial.[1]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Pada usia 77 tahun, Frederick III wafat di Linz ketika amputasi kaki kirinya menyebabkannya mengalami pendarahan. Makamnya dirancang oleh Nikolaus Gerhaert von Leyden, di Stephansdom, Wina merupakan salah satu karya terpenting dari seni pahat di akhir abad pertengahan. Kakinya yang diamputasi dimakamkan bersamanya.

Selama 10 tahun terakhir kehidupan Frederick, ia dan Maximilian memerintah bersama-sama.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Heinz-Dieter Heimann: Die Habsburger. Dynastie und Kaiserreiche. ISBN 3-406-44754-6. pp.38-45
  • Heinig, Paul-Joachim. "The Court of Emperor Frederick III". In Princes Patronage and the Nobility: The Court at the Beginning of the Modern Age, cc. 1450-1650. Edited by Ronald G. Asch and Adolf M. Birke. New York: Oxford University Press, 1991. ISBN 0-19-920502-7.
Friedrich III, Kaisar Romawi Suci
Lahir: 21 September 1415 Wafat: 19 Agustus 1493
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Albert II
Raja Jerman
(resminya Raja Romawi)

1440–1493
Diteruskan oleh:
Maximilian I
Didahului oleh:
Sigismund
Kaisar Romawi Suci
1452–1493
Didahului oleh:
Ernest Besi
Adipati Stiria, Kärnten dan Carniola
1424–1493
with Albert VI 1424–1463
Didahului oleh:
Ladislaus yang Anumerta
Adipati Agung Austria
1457–1493
dengan Albert VI1457–1463