Dongmyeong dari Goguryeo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Dongmyeong dari Goguryeo
Hangeul 동명성왕 atau 동명왕
Hanja 東明聖王 atau 東明王
Alih Aksara yang Disempurnakan Dongmyeong-seongwang atau Dongmyeong-wang
McCune–Reischauer Tongmyŏng-sŏngwang atau Tongmyŏng-wang
Nama lahir
Hangeul 고주몽 atau 추모
Hanja 高朱蒙 atau 鄒牟
Alih Aksara yang Disempurnakan Go Jumong atau Chumo
McCune–Reischauer Ko Ch'umong atau Ch'umo

Dongmyeong dari Goguryeo (riwayat 58 SM - 19 SM, bertahta 37 SM – 19 SM), dikenal pula sebagai Jumong, adalah raja pendiri kerajaan Goguryeo, salah satu dari Tiga Kerajaan Korea. Di dalam Prasasti Raja Gwanggaeto, ia terukir dengan nama "Chumo-wang" (Raja Chumo). Dalam babad Samguk Sagi dan Samguk Yusa, ia dikenal sebagai Jumong, yang berasal dari Wangsa Go. Samguk Sagi menuliskan pula Jumong sebagai Chumo atau Sanghae (象解). Jumong pun dikenal dalam banyak nama di berbagai catatan sejarah, seperti Chumong (추몽, 鄒蒙), Jungmo (중모, 中牟 atau 仲牟), juga Domo (도모, 都牟).

  1. ALIH Templat:Butuh rujukan

Kelahiran dan legenda[sunting | sunting sumber]

Legenda pendirian kerajaan Goguryeo tertuang dalam babad-babad Korea, termasuk di Prasasti Gwanggaeto. Rangkuman legenda yang paling banyak dikenal tercantum di babad Samguk Sagi, Samguk Yusa, serta Dongmyeongwangpyeon dari Dongguk I sangguk jip ("Kumpulan Tulisan Menteri Yi") oleh Yi Gyu-bo.

Walau demikian, banyak ketidaksesuaian yang disampaikan oleh catatan-catatan tersebut antara satu sama lainnya, terutama menyangkut siapa ayah Jumong. Dalam beberapa sumber sejarah, menyatakan bahawa Jumong merupakan putra daripada Hae Mosu dan Yuhwa. Dalam catatan mengenai legenda disampaikan bahwa Hae Mosu adalah putra dewa langit, dan Yuhwa merupakan putri dari dewata sungai Habaek. Suatu hari Hae Mosu bertemu dengan Yuhwa di suatu sungai, namun dewata sungai mengusir Hae Mosu. Dewata Habaek kemudian mengusir Yuhwa ke Ubalsu dan disana ia berjumpa dengan Raja Geumwa dari kerajaan Dongbuyeo. Disana Yuhwa melahirkan sebuah telur, konon setelah disinari oleh cahaya matahari.

  1. ALIH Templat:Butuh rujukan Geumwa mencoba merusak telur tersebut dan memberikannya pada hewan supaya memakannya, namun malah hewan itu yang melindunginya. Geumwa lalu mengembalikan telur itu kepada Yuhwa, dan dari telur itu lahirlah seorang bayi laki-laki yang dinamakan Jumong, yang bermakna "pemanah handal" dalam bahasa negeri Buyeo.

Hijrah dari Dongbuyeo[sunting | sunting sumber]

Jumong terkenal akan kepandaiannya sebagai pemanah. Hal itu membuat putra mahkota cemburu sehingga ia memaksa Jumong pergi meninggalkan istana Dongbuyeo.[1] Saat ia mencapai wilayah selatan sungai, ia mempersatukan lima kelompok suku di Jolbon dan mendirikan kerajaan Goguryeo. Jumong meminang putri kepala suku Jolbon, So Seo-no.

Maharaja pertama Goguryeo[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 37 SM, Jumong mendirikan kerajaan Goguryeo, dan menjadi Maharaja yang pertama. Pada tahun yang sama, Raja Songyang dari negeri Biryu menyatakan takluk setelah Jumong membantunya melawan serangan suku Malgal. Pada tahun 34 SM, Jumong membangun ibukota pertama dan istana bernama Jolbon-seong. Pada tahun 28 SM, Jumong menaklukkan kerajaan Okjeo dengan mengirimkan hulubalang Bu Wiyeom.

  1. ALIH Templat:Butuh rujukan Pada tahun yang sama pula, ibu Jumong, Yuhwa, wafat di istana Dongbuyeo dan dimakamkan sebagai ratu, walaupun sebenarnya ia hanyalah selir raja.

Jumong mengirimkan seorang abdi dan persembahan hadiah kepada Raja Geumwa atas kebijaksanaannya. Pada tahun 19 SM, istri pertama Jumong, tatkala di negeri Dongbuyeo, Ye Soya, melarikan diri ke Goguryeo bersama putranya yang bernama Yuri.[2] Ye diangkat menjadi ratu, dan tak lama mulai menimbulkan kecemburuan So Seono. So khawatir akan posisi kedua putranya karena Jumong lebih menyukai Yuri. So Seono meninggalkan istana ke selatan bersama kedua putranya, Biryu dan Onjo. Onjo nantinya merupakan raja pertama kerajaan Baekje.

Kematian dan pewarisan tahta[sunting | sunting sumber]

Jumong tutup usia pada tahun 19 SM dalam usia 40 tahun.[3] Putra Mahkota Yuri mengebumikan Raja Jumong di makam besar berbentuk piramida, serta memberikan gelar "Chumo-Seong Wang".

Kerajaan Goguryeo yang dibangun oleh Jumong tumbuh menjadi negara makmur dan sentosa. Goguryeo bertahan selama rentang waktu 705 tahun dan diperintahkan oleh sebanyak 28 orang raja Wangsa Go sampai pada akhirnya ditaklukkan oleh kerajaan Silla yang bekerja sama dengan Dinasti Tang. Warisan Goguryeo diturunkan kepada kerajaan Balhae dan akhirnya pada Goryeo.

Drama Seri Jumong[sunting | sunting sumber]

Pada 2006-2007, stasiun TV Korea Selatan MBC menayangkan seri layar kaca sejarah berjudul Jumong. Serial drama yang berjumlah 81 episode ini secara khusus diproduksi dengan latar sejarah serta legenda, mulai dari kehidupannya di istana kerajaan Buyeo sampai pendirian Goguryeo. Di Indonesia, serial drama Jumong disiarkan oleh stasiun televisi Indosiar mulai pada tanggal 15 Maret 2010.[4]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

  • Istri pertama: Permaisuri Ye Soya
  1. Yuri (Raja Yuri),
  1. Biryu
  2. Onjo

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Korea) 동명왕 신화(東明王神話) (주몽 신화)
  2. ^ 十九年 夏四月 王子類利自扶餘與其母逃歸 王喜之 立爲太子, 《Samguksagi》 tentang Goguryeo, volume 13.
  3. ^ 秋九月 王升遐 時年四十歲 葬龍山 號東明聖王, 《Samguksagi》 tentang Goguryeo, volume 13
  4. ^ Episode Pertama Jumong di Indosiar