Chaime I dari Aragon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Jaume I Palma.jpg

Chaime I sang Penakluk[1] (lahir di Montpelhièr, 2 Februari 1208 – meninggal di Alzira, 27 Juli 1276 pada umur 68 tahun) adalah Raja Aragon, Pangeran Barcelona, dan Maharaja Montpellier di antara tahun 1213-1276. Masa pemerintahannya yang panjang menyaksikan pertumbuhan Mahkota Aragon ke selatan dan lintas Laut Tengah sejauh Napoli: ke Valencia di selatan dan Kepulauan Balearik, Sisilia dan Kerajaan Napoli ke timur (Mahkota Aragon dipaksa mencabut tuntutan pada wilayah di utara Pirenia, kecuali perlindungan atas Montpelhier, oleh Dewan Lateran IV 1215). Melalui perjanjian dengan Louis IX dari Perancis, ia merebut Barcelona dari kekuasaan Perancis yang atas namanya saja dan digabungkan ke dalam kerajaannya. Keterlibatannya dalam Reconquista serupa dengan di Spanyol Mediterania yang dilakukan oleh Fernando III dari Kastilia di Andalusia.

Sebagai legislator dan organisator, ia menduduki tempat yang tinggi di antara para raja Spanyol. Chaime mengumpulkan Llibre del Consulat de Mar,[2] yang mengatur perdagangan laut dan mendirikan supremasi Aragon di Mediterania Barat. Ia merupakan tokoh penting dalam pertumbuhan bahasa Katalan, mendukung sastra Katalan, dan menulis autobiografi semu pemerintahannya Llibre dels feyts, dan membuat Katalan sebagai bahasa resmi di wilayah kekuasaannya.[2]

Masa kecil dan pemerintahan sampai dewasa[sunting | sunting sumber]

Chaime dilahirkan sebagai putra tunggal Peter II dan Maria, pewaris Guilhèm VIII dari Montpellier dan Eudokia Komnene. Sebagai anak, Chaime menjadi pion di dalam kekuatan politik di Provence, di mana ayahnya terlibat dalam pertempuran menolong mubtadi' Kathar dari Albi melawan pasukan Perang Salib Albigensia yang dipimpin oleh Simon IV de Montfort, Earl Leicester, yang mencoba untuk memusnahkan mereka. Peter mencoba untuk menenangkan para pasukan Perang Salib dengan mengatur pernikahan antara putranya, Chaime dengan putri Simon. Ia mempercayakan putranya untuk dididik di bawah asuhan Montfort pada tahun 1211, akan tetapi tak lama setelah itu ia terpaksa harus mengangkat senjata untuk melawannya, dan gugur di medan Perang Muret pada tanggal 12 September 1213. Montfort secara sukarela memanfaatkan Chaime sebagai jaminan untuk mengembangkan kekuasaannya sendiri apabila Aragon dan Katalan mengajukan banding ke Paus Innosensius III, yang bersikeras bahwa Monfort harus menyerah kepadanya. Chaime diserahkan di Carcassonne, pada bulan Mei atau Juni 1214, kepada wakil paus Pietro dari Benevento.

Chaime kemudian dikirim ke Monzón, dimana ia dilindungi oleh Guillaume dari Montreuil, pemimpin Ordo Bait Allah di Spanyol dan Provence; kerajaan untuk sementara jatuh ke tangan paman buyutnya Sancho, Pangeran Roussillon, dan putranya, sepupu raja, Nuño. Kerajaan berada di dalam suasana kebingungan sampai pada tahun 1217, para Ordo Bait Allah dan beberapa bangsawan yang lebih setia membawa raja kecil ke Zaragoza.[3]

Pada tahun 1221, ia menikahi Leonor, putri Alfonso VIII dari Kastilia dan Eleanor dari Inggris, Ratu Kastilia. Enam tahun berikutnya di dalam masa pemerintahannya yang penuh dengan pemberontakan dari pihak para bangsawan. Dengan Perjanjian Alcalá pada tanggal 31 Maret 1227, para bangsawan dan raja dapat berdamai.[4]

Hubungan dengan Perancis dan Navarra[sunting | sunting sumber]

Dari tahun 1230 sampai 1232, Chaime bernegosiasi dengan Sancho VII dari Navarra, yang mendambakan pertolongannya melawan keponakannya dan kerabat dekatnya yang lain, Theobald I dari Navarra. Chaime dan Sancho bernegosiasi sebuah perjanjian di mana Chaime akan mewarisi Navarra setelah kematian Sancho tua, tapi ketika hal ini terjadi, para bangsawan Navarra sebaliknya malah mengangkat Theobald I dari Navarra ke atas tahta (tahun 1234), dan Chaime memperdebatkan hal tersebut. Paus Gregorius IX diminta untuk campur tangan.[5] Pada akhirnya, Chaime menerima suksesi Theobald I.

Anak haram Chaime, Peter III dari Aragon dan Fernán Sánchez, yang diperintahkan sebagai bagian dari armada, meneruskan perjalanan mereka ke Akko, dimana mereka tiba di bulan Desember. Mereka menemukan bahwa Baibars, Sultan Mamluk di Mesir, telah melanggar perjanjian mereka dengan Kerajaan Yerusalem dan mendemonstrasikan kekuatan militernya di depan Akko. Selama demonstrasi, pasukan Mesir bersembunyi di semak-semak untuk menjebak pasukan Franka yang kembali dari Galilea. Putra-putra Chaime awalnya bersemangat untuk berperang, tapi kemudian berubah pikiran setelah melihat hal tersebut dan kembali ke dalam negeri melalui Sisilia, di mana Fernán Sánchez diberi gelar ksatria oleh Charles dari Anjou.

Perlindungan dalam seni, pembelajaran dan kesusatraan[sunting | sunting sumber]

Patung Chaime I di kebun Sabatini, Madrid
(J. León, 1753).

Chaime membangun Katedral Lleida, yang dikonstruksikan dengan gaya transisi antara arsitektur Romawi dan Gothik dengan sedikit pengaruh dari gaya Moor.[6]

Chaime merupakan pelindung Universitas Montpellier, yang berhutang banyak pembangunan atas dukungannya.[7] Ia juga mendirikan studium di Valencia pada tahun 1245 dan menerima hak istimewa untuk itu dari Paus Innocensius IV, tapi tidak berkembang baik sekali.[8] Pada tahun 1263, Chaime memimpin perdebatan di Barcelona antara rabbi Yahudi Nahmanides dan Pablo Christiani, seorang converso terkemuka.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Kesukaan Chaime membanggakan anak haramnya yang menimbulkan sebuah protes dari kalangan bangsawan, dan juga terjadi konflik di antara putra-putranya yang sah dan tidak sah. Ketika pada suatu waktu, Fernan Sanchez, yang bersikap sangat tidak terpuji dan berkhianat pada ayahnya dibunuh oleh putranya yang sah Peter, raja tua mencatat kepuasan suramnya.

Didalam wasiatnya Chaime membagi wilayahnya di antara putra-putranya dari Jolán dari Hongaria: Peter menerima properti daratan Hispanik dan Chaime II; Kerajaan Mallorca (termasuk kepulauan Balearik dan provinsi-provinsi Roussillon dan Cerdanya) dan kemaharajaan di Montpellier. Pembagian ini menghasilkan konflik pembunuhan di antara saudara. Pada tahun 1276, raja sakit keras di Alzira dan mengundurkan diri dari kerajaan, bermaksud untuk mengasingkan diri ke biara Poblet, akan tetapi ia mangkat di Valencia pada tanggal 27 Juli.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Chaime pertama kali menikah dengan Eleanor dari Kastilia (wafat 1244), puteri Alfonso VIII dari Kastilia dan Eleanor dari Inggris, Ratu Kastilia. Meskipun kemudian ia meminta pembatalan pernikahan, seorang puteranya dinyatakan sah oleh isterinya:

  1. Anfós (12291260), menikah dengan Constança dari Montcada

Pada tahun 1235, Chaime menikah kembali dengan [[Violant dari Hongaria], putri Andrew II dari Hongaria dari permaisuri keduanya Yolande de Courtenay. Mereka memiliki sejumlah anak:

  1. Violan, (12361301), menikah dengan Alfonso X dari Kastilia
  2. Constance (12391269), menikah dengan Juan Manuel, Maharaja Villena, putra Ferdinand III
  3. Peter (12401285), pewaris Aragon, Katalonia, dan Valencia
  4. Chaime II (12431311), pewaris Kepulauan Balearik dan Languedoc
  5. Ferrando (12451250)
  6. Sancho (12461251)
  7. Isabella (12471271), menikah dengan Philip III dari Perancis
  8. María (12481267), menjadi biarawati
  9. Sancho, Uskup Toledo (12501279)
  10. Leonor (lahir tahun 1251, mati muda)

Chaime menikah untuk ketiga kalinya Teresa Gil de Vidaure, namun hanya dengan dokumen pribadi, dan meninggalkan permaisurinya ketika ia menderita penyakit kusta.

  1. Chaime (sekitar 12551285), Maharaja Xèrica
  2. Peter (12591318), Maharaja Ayerbe

Anak-anak dari pernikahan ketiganya diakui di dalam wasiat terakhirnya sebagai anggota suksesi mahkota, sehingga garis keturunan seniornya jatuh.

Chaime juga memiliki sejumlah kekasih, selama dan setelah pernikahannya, dan beberapa orang dari mereka melahirkan keturunannya yang tidak sah.

Dengan Blanca d'Antillón:

  1. Fernán Sánchez (atau Fernando Sánchez; 1240–1275), baron Castro

Dengan Berenguela Fernández:

  1. Pedro Fernández, baron Híjar

Dengan Elvira Sarroca:

  1. Jaume Sarroca (lahir tahun 1248), Uskup Agung Huesca

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ bahasa Katalan: Jaume el Conqueridor, bahasa Aragon: Chaime lo Conqueridor, bahasa Spanyol: Jaime el Conquistador, bahasa Occitan: Jacme lo Conquistaire.
  2. ^ a b Chaytor, hal. 96
  3. ^ Ibid, 82.
  4. ^ Ibid.
  5. ^ Ibid, 86.
  6. ^ Ibid, 96.
  7. ^ Ibid.
  8. ^ Ibid.

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Burns, R. Ignatius. “Journey from Islam: Incipient Cultural Transition in the Conquered Kingdom of Valencia (1240-1280).” Speculum 35.3 (1960): 337-356.

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

  • The book of deeds of James I of Aragon. A translation of the medieval Catalan Libre dels fets. Trans. Damian Smith and Helen Buffery (Aldershot: Ashgate, 2003) (Crusade Texts in Translation, 10.) Pp. xvii + 405 incl. 5 maps.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Peter II
Raja Aragon
1213-1276
Diteruskan oleh:
Peter III
Didahului oleh:
Peter II
Pangeran Barcelona
1213-1276
Diteruskan oleh:
Peter III
Didahului oleh:
Maria
Maharaja Montpellier
1219-1276
Diteruskan oleh:
James II
Didahului oleh:
jabatan baru
Raja Mallorca
1231-1276
Diteruskan oleh:
Chaime II
Didahului oleh:
jabatan baru
Raja Valencia
1238-1276
Diteruskan oleh:
Peter III