Aurelia aurita

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
?Aurelia aurita
Aurelia aurita di Laut Merah
Aurelia aurita di Laut Merah
Status konservasi
Tidak dievaluasi (IUCN 3.1)
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Cnidaria
Kelas: Scyphozoa
Ordo: Semaeostomeae
Famili: Ulmaridae
Genus: Aurelia
Spesies: A. aurita
Nama binomial
Aurelia aurita
Linnaeus, 1758


Aurelia aurita (juga dikenal dengan ubur-ubur bulan) adalah spesies yang dipelajari secara luas dari genus Aurelia.[1] Semua spesies dalam genus saling berkaitan erat, dan sulit untuk mengidentifikasi medusa Aurelia tanpa pengambilan sampel genetik, sebagian besar apa yang berlaku sama bagi semua spesies dalam genus. Ubur-ubur ini tampak tembus pandang, biasanya berukuran sekitar 25-40 cm, dan dapat diidentifikasi oleh empat gonad berbentuk tapal kuda, mudah dilihat melalui bagian atas bel. Ubur-ubur ini makan dengan mengumpulkan medusa, plankton, dan moluska dengan tentakelnya, dan membawa mangsanya ke dalam tubuh untuk dicerna. Ubur-ubur ini hanya mampu bergerak terbatas, dan hanyut dengan arus, bahkan ketika berenang.

Distribusi[sunting | sunting sumber]

Genus Aurelia ditemukan di hampir seluruh lautan di dunia, dari daerah tropis ke utara sejauh 70°LU dan ke selatan sejauh 40°LS.[2] Spesies Aurelia aurita yang ditemukan di sepanjang pantai Atlantik timur Eropa Utara dan pantai Atlantik barat Amerika Utara di New England dan Kanada Timur.[3][2] Secara umum, Aurelia hidup di perairan pantai yang dapat ditemukan di muara sungai dan pelabuhan.[4] Ia hidup dalam suhu air laut berkisar dari 6°C hingga 31°C, dengan suhu optimum 9°C hingga 19°C. A. aurita lebih menyukai laut sedang dengan arus yang konsisten. Spesies ini telah ditemukan di perairan dengan kadar garam serendah 6 bagian per seribu.[5]

Hubungan antara hipoksia musim panas dan distribusi ubur-ubur bulan yang menonjol selama bulan-bulan musim panas (Juli dan Agustus) di mana suhu tinggi dan kadar oksigen terlarut yang rendah. Dari tiga kondisi lingkungan yang diuji, bahwa kadar oksigen terlarut bawah memiliki efek paling signifikan pada kelimpahan ubur-ubur bulan. Kelimpahan tertinggi ubur-ubur bulan terjadi ketika konsentrasi oksigen terlarut bawah lebih rendah dari 2,0 mg L -1.[6] Ubur-ubur bulan menunjukkan toleransi yang kuat pada kondisi oksigen terlarut yang rendah, yang mengapa populasi mereka masih relatif tinggi selama bulan-bulan musim panas. Umumnya, hipoksia menyebabkan spesies untuk bergerak dari zona tanpa oksigen, namun hal ini tidak terjadi pada ubur-ubur bulan. Selanjutnya, tingkat kontraksi bel yang menunjukkan aktivitas makan ubur-ubur bulan, tetap konstan meskipun konsentrasi oksigen terlarut lebih rendah dari normal.[6] Selama bulan Juli dan Agustus teramati bahwa agregasi ubur-ubur bulan dari 250 individu yang dikonsumsi sekitar 100% dari biomassa mesozooplankton di Laut Pedalaman Seto.[7] Predator ikan besar lainnya yang juga hadir di perairan pantai ini tampaknya tidak menunjukkan toleransi tinggi yang sama untuk konsentrasi oksigen terlarut yang rendah. Memakan dan kinerja predator ikan ini secara signifikan menurun ketika konsentrasi oksigen terlarut sangat rendah. Hal ini memungkinkan terjadinya persaingan rendah antara ubur-ubur bulan dan predator ikan lainnya atas zooplankton. Konsentrasi oksigen terlarut yang rendah di perairan pesisir seperti Teluk Tokyo di Jepang dan Laut Pedalaman Seto terbukti menguntungkan bagi ubur-ubur bulan dalam hal makanan, pertumbuhan, dan kelangsungan hidup.

Makanan[sunting | sunting sumber]

A. aurita dan spesies Aurelia lainnya memakan plankton yang mencakup organisme seperti moluska, crustacea, larva urochordata, rotifera, polychaeta muda, protozoa, diatom, telur, telur ikan, dan organisme kecil lainnya. Sesekali, mereka juga terlihat memakan zooplankton menggudir seperti hydromedusae dan ctenophora.[5] Baik medusa dewasa dan larva Aurelia memiliki nematosista untuk menangkap mangsa dan juga untuk melindungi diri dari predator.

Makanan ditangkap dengan nematosista pada tentakelnya, diikat dengan lendir, dibawa ke rongga gastrovaskuler, dan masuk ke rongga dengan tindakan silia. Di sana, enzim pencernaan dari sel serosa memecah makanan. Sedikit diketahui tentang persyaratan untuk vitamin dan mineral tertentu, namun karena adanya beberapa enzim pencernaan, kita dapat menyimpulkan secara umum bahwa A. aurita dapat memproses karbohidrat, protein dan lipid.[8]

Aureliaauritakils1.jpg

Gambar resolusi tinggi Aurelia yang hidup in situ di Laut Baltik menunjukkan jaringan tentakel yang perlahan-lahan ditarik dari air. Gerakan sangat lambat sehingga copepoda tidak dapat merasakannya dan tidak bereaksi dengan respon melarikan diri.

Aureliaauritakils2.jpg

Perbesaran yang lebih tinggi menunjukkan mangsa, mungkin seekor copepoda.

Aureliaauritakils3.jpg

Mangsa tersebut kemudian ditarik ke tubuh dengan kontraksi tentakel seperti gerakan pembuka botol (gambar yang diambil dengan ecoSCOPE)

Sistem tubuh[sunting | sunting sumber]

Aurelia dengan anomali jumlah gonad - sebagian besar memiliki empat.[4]

Aurelia tidak memiliki alat pernapasan seperti insang, paru-paru, atau trakea. Spesies ini bernapas dengan difusi oksigen dari air melalui membran tipis yang menutupi tubuhnya. Dalam rongga gastrovaskular, air beroksigen rendah dapat dikeluarkan dan air beroksigen tinggi dapat datang dengan tindakan silia, sehingga meningkatkan difusi oksigen melalui sel.[9] Besar luas permukaan membran terhadap volume membantu Aurelia untuk meningkatkan difusi oksigen dan nutrisi ke dalam sel.

Rancangan dasar tubuh dari Aurelia terdiri dari beberapa bagian. Hewan ini tidak memiliki sitem pernapasan, ekskresi, dan peredaran darah. Medusa Aurelia dewasa, dengan tampak transparan, memiliki membran tepi payung dan tentakel yang melekat pada bagian bawah.[4] Hewan ini memiliki empat gonad terang yang berada di bawah perut.[4] Perjalanan makanan melalui otot manubrium, sementara kanal radial membantu mengedarkan makanan.[4] Terdapat lapisan tengah mesoglea, rongga gastrodervaskular dengan gastrodermis, dan epidermis.[10] Terdapat juga jaringan saraf yang bertanggung jawab untuk kontraksi otot ketika berenang dan tanggapan makanan.[8] Medusa dewasa dapat memiliki diameter sampai 40 cm (16 in).[8] Medusa berjenis kelamin jantan atau betina.[8] Tahap larva muda, planula, memiliki sel-sel bersilia kecil dan setelah berenang bebas pada plankton untuk satu hari atau lebih, menempel di substrat yang tepat, di mana ia berubah menjadi tipe khusus polip disebut "skifistoma", yang membagi strobilasi dengan efira kecil yang berenang lepas untuk tumbuh sebagai medusa.[11][12] Terjadi penambahan ukuran dari mulai tahap planula ke efira, dari kurang dari 1 mm dalam tahap planula, sampai sekitar 1 cm dalam tahap efira, dan kemudian berdiameter beberapa sentimeter dalam tahap medusa.[4]

Predator[sunting | sunting sumber]

Aurelia aurita dikenal sebagai mangsa oleh berbagai predator, yaitu Mola mola, Penyu belimbing (Dermochelys coriacea), scyphomedusa Phacellophora camtschatica,[13][14] dan hydromedusa sangat besar (Aequorea victoria).[8] Ubur-ubur bulan juga merupakan mangsa dari burung laut, yang mungkin lebih tertarik pada amfipoda dan arthropoda kecil lainnya yang sering terdapat di bel dari Aurelia, tetapi dalam hal apapun, burung ini melakukan sejumlah besar kerusakan terhadap ubur-ubur bulan yang sering ditemukan hanya pada permukaan teluk.

Ubur-ubur Aurelia mati dengan alami setelah hidup dan bereproduksi selama beberapa bulan. Ubur-ubur bulan mungkin jarang hidup lebih dari enam bulan di alam liar, meskipun spesimen yang dirawat pada akuarium pameran publik biasanya hidup bertahun-tahun. Di alam liar, air hangat pada akhir musim panas menggabungkan dengan lengkap reproduksi harian dan makanan alami tingkat rendah untuk perbaikan jaringan, menyebabkan ubur-ubur ini lebih rentan terhadap masalah penyakit bakteri dan lainnya yang mungkin menyebabkan kematian sebagian besar individu. Masalah seperti itu bertanggung jawab atas kematian banyak spesies yang lebih kecil dari ubur-ubur.[15] Pada tahun 1997, Arai menyimpulkan bahwa reproduksi musiman daun gonad terbuka untuk infeksi dan degradasi.[8]

Beberapa parasit metazoa menyerang Aurelia aurita, serta sebagian besar spesies lain dari ubur-ubur.[8]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Ubur-ubur bulan berenang (resolusi tinggi)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dawson, Michael N. "Aurelia species". Diakses 12 Agustus 2008. 
  2. ^ a b Dawson M.N., A. Sen Gupta, and M.H. England, 2005: Coupled biophysical global ocean model and molecular genetic analyses identify multiple introductions of cryptogenic species. Proceedings of the National Academy of Sciences USA, 102, 11968-11973. http://www.pnas.org/content/102/34/11968
  3. ^ Dawson, M.N. 2003. Macro-morphological variation among cryptic species of the moon jellyfish, "Aurelia" (Cnidaria: Scyphozoa). Marine Biology 143: 369-379. DOI:10.1007/s00227-003-1070-3
  4. ^ a b c d e f Russell, F. S. 1953. The Medusae of the British Isles II. Cambridge University Press, London, 81-186. http://www.mba.ac.uk/nmbl/publications/medusae_2/medusae_2.htm
  5. ^ a b Rodriguez, R. J. February 1996. Aurelia aurita (Saucer Jelly, Moon Jelly, Common Sea Jelly Jellyfish) Narrative
  6. ^ a b Shoji, J.; Yamashita, R.; Tanaka, M. (2005). Effect of low dissolved oxygen concentrations on behavior and predation rates on fish larvae by moon jellyfish Aurelia aurita and by a juvenile piscivore, Spanish mackerel Scomberomorus niphonius]] 147 (4). hlm. 863–868. 
  7. ^ Uye, S.; Fujii, N.; Takeoka, H. (2003). "Unusual aggregations of the scyphomedusa Aurelia aurita in coastal waters along western Shikoku, Japan". The Plankton Society of Japan 50 (1): 17–21. 
  8. ^ a b c d e f g Arai, M. N. 1997. A Functional Biology of Scyphozoa. Chapman and Hall, London, 68-206
  9. ^ Rees, W. J. (1966). The Cnidaria and Their Evolution. London: Academic Press. hlm. 77–104. 
  10. ^ Solomon, E. P.; Berg, L. R.; Martin, W. W. (2002). Biology (ed. 6th). London: Brooks/Cole. hlm. 602–608. ISBN 0-534-39175-3. 
  11. ^ Tree of Life - NJ Jellyfish - Aurelia aurita
  12. ^ Gilbertson, L. (1999). Zoology Laboratory Manual (ed. 4th). McGraw-Hill. hlm. 9.2–9.7. ISBN 0-07-229641-0. 
  13. ^ Strand, S. W.; Hamner, W. M. (1988). "Predatory behavior of Phacellophora camtschatica and size-selective predation upon Aurelia aurita (Scyphozoa: Cnidaria) in Saanich Inlet, British Columbia". Marine Biology 99 (3): 409–414. doi:10.1007/BF02112134. 
  14. ^ Towanda, T.. "Ectosymbiotic behavior of Cancer gracilis and its trophic relationships with its host Phacellophora camtschatica and the parasitoid Hyperia medusarum".
  15. ^ Mills, C. E. (1993). "Natural mortality in NE Pacific coastal hydromedusae: grazing predation, wound healing and senescence". Bulletin of Marine Science 53 (Proceedings of the Zooplankton Ecology Symposium): 194–203. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]