Wangsa Lorraine

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
House of Lorraine
House of Habsburg-Lorraine
Coat of arms of the House of Lorraine.png
Original arms of the House of Lorraine
Negara Austria, Bohemia, Brabant, Flanders, Hungary, Lorraine, Luxembourg, Mexico, Modena and Tuscany
Dinasti induk Ardennes–Metz
Gelar (see more)
Kepala saat ini Karl Habsburg-Lothringen
Pembubaran

Lorraine:
1738 – Francis I ceded title in accordance with the Treaty of Vienna, gaining Tuscany

Holy Roman Empire, Luxembourg,
Brabant, and Flanders
:

1805 – Francis II & I ceded titles in accordance with the Peace of Pressburg

Parma:
1847 – Marie Louise died without issue

Tuscany:
1859 – Leopold II abdicated due to pressure from Italian nationalists

Mexico:
1867 – Maximilian I executed by Liberal republicans.

Austria, Hungary and Bohemia:
1918 – Charles I & IV relinquished participation in state affairs following the end of World War I
Cabang kadet

Wangsa Lorraine (bahasa Jerman: Haus Lothringen) berasal sebagai cabang Wangsa Metz. Keluarga bangwasan ini mewarisi Kadipaten Lorraine di 1473 setelah kematian duke Nicholas I tanpa pewaris laki-laki. Dengan pernikahan Francis of Lorraine dengan Maria Theresa pada tahun 1736, dan dengan keberhasilan dalam Perang Suksesi Austria, Rumah Lorraine kemudian tergabung dengan House of Habsburg, dan sekarang dikenal sebagai wangsa Habsburg-Lorraine (bahasa jerman: Habsburg-Lothringen). Francis, anak-anaknya Joseph II dan Leopold II, dan cucu Francis II adalah empat Kaisar Romawi Suci terakhir dari tahun 1745 hingga pembubaran kekaisaran pada tahun 1806. Habsburg-Lorraine mewarisi Kekaisaran Habsburg, penguasa dari Kekaisaran Austria dan Austria-Hungaria sampai dengan pembubaran monarki pada tahun 1918.

Meskipun keturunan seniornya adalah Adipati dari Hohenberg, Rumah Bangsawan ini sekarang dipimpin oleh Karl Habsburg-Lothringen (lahir 1961), cucu tertua dari kaisar terakhir Charles I.[1]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Wangsa Ardennes–Metz[sunting | sunting sumber]

Wangsa ini mengklaim berasal dari keturunan Gerard I dari Paris (Count Paris) (meninggal 779) yang keturunan langsungnya dikenal sebagai Girardides. Matfridings dari abad ke-10 diperkirakan merupakan cabang dari keluarga ini;[2] pada pergantian abad ke-10 mereka adalah Counts dari Metz dan memerintah sejumlah ketuanan di Alsace dan Lorraine. Adipati Renaissance Lorraine cenderung untuk mengakui dirinya sendiri atas klaim pada keturunan Carolingian, seperti yang digambarkan oleh Alexandre Dumas, père dalam novel La Dame de Monsoreau (1846);[3] pada kenyataannya, sangat sedikit dokumentasi yang dapat bertahan pada generasi awal menunjukan bahwa rekonstruksi pohon keluarga untuk nenek moyang dari Rumah Alsace melibatkan banyak dugaan.

Apa yang dapat dibuktikan dengan lebih tepat menunjukkan bahwa di tahun 1048 Kaisar Henry III memberikan Kadipaten Lorraine Atas untuk pertama kalinya pada Adalbert dari Metz dan kemudian saudaranya Gerard dan penerusnya (secara kolektif dikenal sebagai Rumah dari Alsace atau Rumah Châtenois) tetap menguasai kadipaten tersebut hingga kematian Charles Si Berani di 1431.[4]

Wangsa Vaudemont dan Guise[sunting | sunting sumber]

Château du Grand Jardin di Joinville, istana dari Counts dan Adipati Guise.

Setelah jeda singkat dari 1453-1473, ketika kadipaten diberikan sebagai hak putri Charles kepada suaminya John Calabria, seorang Capetian, Lorraine dikembalikan pada Rumah Vaudemont, cabang junior dari House of Lorraine, atas nama René II yang kemudian menambahkan gelarnya sebagai Duke of Bar.[5]

Perang Agama Perancis menampakan kebangkitan dari cabang junior keluarga Lorraine, Rumah Guise, yang menjadi kekuatan dominan dalam politik Perancis dan, dalam tahun-tahun terakhir pemerintahan Henri III, berada di ambang keberhasilan meraih tahta Perancis.[6] Maria dari Guise, ibu dari Maria, Ratu Skotlandia, juga berasal dari keluarga ini.

Di bawah pemerintahan Bourbon monarki, yang tersisa dari cabang Rumah Guise, yang dipimpin oleh duc d'Elbeuf, tetap menjadi bagian dari jajaran tertinggi aristokrasi Perancis, sedangkan cabang seniornya Rumah Vaudemont terus memerintah kadipaten independen Lorraine dan Bar. Ambisi imperialis Louis XIV (yang terlibat pendudukan Lorraine tahun 1669-97) memaksa para adipatinya dalam aliansi permanen dengan musuh bebuyutan mereka, Kaisar Romawi Suci dari House of Habsburg.

Wangsa Habsburg-Lorraine[sunting | sunting sumber]

Lambang wangsa Habsburg-Lorraine. Perisai menampilkan lambang kepemimpinan dari keluarga Habsburg, Babenberg dan Lorraine.

Setelah Kaisar Joseph I atau Kaisar Charles VI tidak ada yang menghasilkan putra maupun ahli waris, Sanksi Pragmatis 1713 meninggalkan tahta pada putri Kaisar Charles yang belum lahir, Maria Theresa. Pada tahun 1736 Kaisar Charles mengatur pernikahan putrinya dengan Francis dari Lorraine yang setuju menukar tanah leluhurnya untuk Grand Duchy of Tuscany (serta Kadipaten Teschen dari Kaisar).

Dengan meninggalnya Charles pada tahun 1740 tanah milik Habsburg diserahkan kepada Maria Theresa dan Francis, yang kemudian terpilih (pada tahun 1745) sebagai Kaisar Romawi Suci bergelar Francis I. Hubungan pernikahan Habsburg-Lorraine dan penyatuan dinasti menguat dan terselamatkanselama Perang Suksesi Austria. Putri dari Francis dan Maria Theresa, Marie Antoinette dan Maria Carolina masing-masing menjadi Ratu dari Perancis dan Napoli-Sisilia; sementara anak-anak mereka Joseph II dan Leopold II berhasil meraih gelar kekaisaran.

Terlepas dari inti kekuasaan Habsburg, termasuk tiga mahkota Austria, Hungaria dan Bohemia, beberapa cabang junior dari wangsa Habsburg-Lorraine memerintah di kadipaten Italia, Tuscany (sampai 1860), Parma (sampai 1847) dan Modena (sampai tahun 1859). Anggota lain dari wangsa, Archduke Maximilian dari Austria, adalah Kaisar Meksiko (1863-67).

Pada tahun 1900, Archduke Franz Ferdinand dari Austria (yang juga pewaris penantang atas tahta Austro-Hungaria) terlibat dalam pernikahan morganatik dengan Countess Sophie Chotek. Keturunan mereka, kemudian dikenal sebagai Rumah dari Hohenberg, telah dicoret dari hak waris atas tahta Austria-Hungaria, tapi bukan atas hak Lorraine, di mana pernikahan morganatik tidak pernah dilarang. Namun demikian, Otto von Habsburg, cucu tertua dari adik Franz Ferdinand, secara universal dianggap sebagai pemimpin wangsa hingga kematiannya pada tahun 2011.[7] Di Nancy-lah, bekas ibukota dari Rumah Vaudemont, mantan pangeran mahkota tersebut menikah dengan Putri Regina dari Saxe-Meiningen pada tahun 1951.

Daftar pemimpin[sunting | sunting sumber]

Francis I dari Lorraine dengan keluarganya.

Berikut adalah daftar pemimpin (dan pemimpin penantang setelah tahun 1918) rumah Ardennes-Metz dan penerusnya rumah dari Lorraine dan Habsburg-Lorraine, dimulai sejak dokumentasi yang terjamin atas silsilah sejarah di abad ke-11.

Wangsa Metz (Ardennes-Metz)[sunting | sunting sumber]

  • Adalbert, Duke dari LorrainAtas r. 1047/8
  • Gérard, Duke of Lorraine, r. 1048-1070
  • Theodoric (Thierry) II,r. 1070-1115
  • Simon aku, r. 1115-1138
  • Matthias aku, r. 1138-1176
  • Simon II, r. 1176-1215
  • Frederick I, r. 1205/6
  • Frederick II, r. 1206-1213
  • Theobald I, r. 1213-1220
  • Matthias II, r. 1220-1251
  • Frederick III, c. 1251-1303
  • Theobald II, r. 1303-1312
  • Frederick IV, r. 1312-1328
  • Rudolph, r. 1328-1346 (tewas dalam Pertempuran Crécy)
  • John I, r. 1346-1390
  • Charles II, r. 1390-1431

Charles II meninggal tanpa pewaris laki-laki, kadipaten tersebut diwariskan kepada Isabella, Duchess of Lorraine, permaisuri dari Napoli atas pernikahan dengan Duke René dari Anjou. Kadipaten ini kemudian diwariskan ke anak mereka John II (r. 1453-1470), yang anaknya Nicholas I (r. 1470-1473) meninggal tanpa pewaris laki-laki. Gelar tersebut sekarang diberikan kepada bibi Nicholas (adik dari John II) Yolande.

Wangsa Lorraine[sunting | sunting sumber]

Rumah Lorraine dibentuk setelah pernikahan Yolande dengan René, Count dari Vaudémont (1451-1508), yang merupakan keturunan dari John I (kakek buyut Yolande) melalui anak bungsunya Frederick I, Count Vaudémont (1346-1390), Antoine, Count Vaudémont (c. 1395-1431) dan Frederick II, Count Vaudémont (1417-1470). René mewarisi gelar Adipati Lorraine atas pernikahannya pada 1473.

  • René II, Duke of Lorraine, r. 1473-1508
  • Antoine, r. 1508-1544
  • Francis I, r. 1544/5
  • Charles III, r. 1545-1608 (ibunya Christina Denmark menjabat sebagai wali selama ia belum dewasa)
  • Henry II (I), r. 1608-1624 (tanpa meninggalkan putra, kedua putrinya menjadi Duchess of Lorraine melalui pernikahan)
    • Nicole (m. Charles IV)
    • Claude (m. Nicholas II)
  • Francis II, (putra dari Charles III, menjadi adipati selama enam hari pada tahun 1625, turun tahta dan mendukung anaknya)
  • Charles IV, Adipati Lorraine r. 1624-1675 (turun tahta untuk sementara dan mendukung saudaranya pada tahun 1634)
    • Nicholas Francis (Nicholas II) (menjadi duke untuk sementara selama invasi Perancis atas Lorraine pada tahun 1634)
  • Charles V, r. 1675-1690 (anak dari Nicholas Francis)
  • Leopold, r. 1690-1729
  • Francis (III) Stephen, Duke of Lorraine, r. 1728-1737, Kaisar Romawi Suci (sebagai Francis I) r. 1745-1765

Wangsa Habsburg-Lorraine[sunting | sunting sumber]

Ahli waris dari Franz Joseph, Rudolf, Putra Mahkota Austria, bunuh diri pada tahun 1889. Franz Joseph digantikan oleh cucu-keponakannya, Charles I, putra dari Archduke Otto Francis, anak Archduke Karl Ludwig, adik dari Franz Joseph.

Catatan dan referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Gordon Brook-Shepherd. Uncrowned Emperor: the Life and Times of Otto von Habsburg. Continuum International Publishing Group, 2003. ISBN 1-85285-439-1. Pages XI, 179, 216.
  2. ^ Cawley, Charles, Lorraine, Foundation for Medieval Genealogy, diakses tanggal August 2012  Periksa nilai tanggal di: |accessdate= (bantuan); Hapus pranala luar di parameter |publisher= (bantuan),[butuh sumber yang lebih baik], in Medieval Lands Project
  3. ^ See Chapter XXI.
  4. ^ William W. Kibler, Grover A. Zinn. Medieval France: an Encyclopedia. Routledge, 1995. ISBN 0-8240-4444-4. Page 561.
  5. ^ Encyclopedia of the Middle Ages (ed. by André Vauchez). Routledge, 2000. ISBN 1-57958-282-6. Page 1227.
  6. ^ Robert Knecht. The Valois: Kings of France 1328–1589. Continuum International Publishing Group, 2007. ISBN 1-85285-522-3. Page 214.
  7. ^ Brook-Shepherd also notes that morganatic alliances were not forbidden by ancient Magyar laws. See Brook-Shepherd 179.

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]