Wahdatul Wujud

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Wahdatul Wujud (bahasa Jawa: manunggaling kawula lan gusti)[1] adalah doktrin yang muncul jauh setelah Rasullullah wafat. Doktrin ini dipelopori oleh Ibnu Arabi (w.638H) yang didasari dari doktrin filsafat Platonisme.[2] Doktrin ini juga condong kepada Panteisme[3] karena mengatakan "Makhluk adalah Allah, Allah adalah Makhluk".[4] Sedangkan Allah berfirman bahwa dia berbeda dengan makhluknya, baik wujud, dzat, maupun sifat.[5][6] Wahdatul wujud sendiri artinya bersatunya Tuhan dengan manusia yang telah mencapai hakiki atau dipercaya telah suci.[1] Ibnu Arabi bersyair di nukil dalam bukunya,

Wahdatul Wujud di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Wahdatul wujud bukanlah organisasi atau kelompok aliran. Karena itu, tidak ada kita jumpai ada organisasi Wahdatul wujud. Wahdatul wujud lebih tepatnya merupakan sebuah pemikiran dan keyakinan. Di Indonesia, ideologi Wahdatul Wujud banyak dikembangkan oleh para penghasung Sufi dan liberal. Yang menunjukkan betapa pemberitahuannya dia dengan liberal. Kalian mungkin pernah mendengar berita ada mahasiswa yang meneriakkan anjing-hu akbar.[8] Ini bagian dari ideologi Wahdatul Wujud. Anda bisa memikirkan bagaimana upaya orang Liberal berdasarkan ungkapan ini. Termasuk juga aqidah pluralisme, yang menanamkan prinsip bahwa semua agama adalah sama. Hingga terlahir pondok pesantren multi-theism dan fikih lintas agama. Itu bagian dari doktrin Wahdatul Wujud. Termasuk juga keyakinan, dari pada mengaku Muslim tapi tidak baik, lebih baik ngaku Kafir yang juga sama-sama tidak baik. Karena bagi mereka Muslim maupun Kafir adalah sama. Di negeri kita, ada satu kelompok pengajian qasidah, nada dan dakwah, dipimpin tokoh sufi sangat terkenal kelas Indonesia. Dalam banyak kajiannya, menunjukkan bahwa dia penghasung Wahdatul Wujud. Realita ini menunjukkan agar kita semakin rajin belajar, mengkaji Islam yang menerapkan oleh para sahabat dan para ulama penganut mereka. Dengan itu, kita bisa memahami islam yang benar, dan dalam waktu yang sama, kita juga memahami Aliran yang menyimpang.[9]


Rasullullah shalallahu alaihi wassalam bersabda,

Tanggapan Ulama[sunting | sunting sumber]

Ibnu Arabi Pelopor doktrin Wahdatul Wujud telah dikafirkan oleh para ulama, mulai dari ulama yang sejaman dengannya, hingga ulama yang hidup saat ini. Di antara ulama-ulama besar yang mengkafirkan Ibnu Arabi adalah Ibnu Hajar al-'Asqalani, Ibnu Katsir, Ibnu Shalah, dan al-Qasthalany, semoga Allah merahmati mereka semua.[10][11]

Imam Al-Ajurri juga memberikan nasehat tatkala menyebut,

Sesungguhnya aku nasehat saudara-saudaraku kaum mukminin untuk berhati-hati dari pemahaman hululiyyah (Allah menyatu dengan makhluk-Nya). Setan telah mempermainkan penganut pemahaman ini sehingga dengan pemahaman yang jelek ini mereka menyimpang keluar dari rel para ulama menuju kepada pemahaman-pemahaman yang keji, yang tidak dianut kecuali oleh orang yang terfitnah dan binasa.[12][13]

Ibnu Taimiyah juga paling keras menentang doktrin ini berikut pernyataannya,

Bangkit membantah mereka (ahli wahdatul wujud) merupakan kewajiban yang sangat utama, sebab mereka adalah perusak akal dan agama manusia, mereka membuat kerusakan di muka bumi, dan menghalangi dari jalan Alloh. Bahaya mereka terhadap agama melebihi bahaya para penjajah dunia seperti perampok dan pasukan Tatar yang hanya merampas harta tanpa merusak agama.[14][13]

Sebagian para ulama Sufi juga menentang Paham Hulul dan Wahdatul Wujud tetapi sebagiannya tidak.[15] Berikut pernyataan Sufi, yang menentang Konsep Wahdatul Wujud,

Al Imam al Junayd al Baghdadi (W. 297 H) penghulu kaum sufi pada masanya berkata:

Seandainya aku adalah seorang penguasa niscaya aku akan penggal setiap orang yang mengatakan tidak ada yang maujud (ada) kecuali Allah.[16][15]

— Al Imam al Junayd al Baghdadi

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Ustadz Muhammad Ashim bin Musthafa. "WIHDATUL WUJUD". Diakses tanggal 6 Agustus, 2020. 
  2. ^ (Arab) Wikipedia وحدة الوجود
  3. ^ Republika (27 April, 2020). "Ibnu Arabi, Salik Penggagas Wahdatul Wujud". Diakses tanggal 9 Agustus, 2020. 
  4. ^ a b c Ibnu Arabi. Fushushul Hikam, halaman 345. 
  5. ^ QUR'AN KEMENAG. "Surah Asy Syuraa". Diakses tanggal 6 Agustus, 2020. 
  6. ^ Ibnu Taimiyah. “Aqidah yang dibawa para rasul dan yang termuat pada kitab-kitab yang Allah turunkan, serta sudah menjadi kesepakatan Salaful Ummah dan para tokohnya, yaitu penetapan pencipta yang berbeda dengan ciptaannya, dan Dia berada di atasnya (ciptaanNya)”. Ar Risalah ash Shafadiyah, halaman 263. 
  7. ^ Ibnu Arabi. Asy-Shufiyyah Fi Mizanil Kitabi Was Sunnah - Jamil Zainu. 
  8. ^ Muslim Media (13 Juni, 2008). Penghujatan Islam. Diakses tanggal 9 Agustus, 2020. 
  9. ^ Ustadz Ammi Nur Baits (10 Februari 2014). "Mengenal Wahdatul Wujud". Diakses tanggal 9 Agustus, 2020. 
  10. ^ Muasuu`atur radd `ala shufiyyah
  11. ^ iaaj (03 Maret, 2007). "IBNU ARABI DIHUKUMI KAFIR". Diakses tanggal 6 Agustus, 2020. 
  12. ^ Imam Al-Ajurri. asy-ariyah Halaman 287/288. 
  13. ^ a b Abu Ubaidah Yusuf bin Mukhtar As Sidawi. "Kritik Ilmiyah Pemikiran Quraish Shibab". Diakses tanggal 6 Agustus, 2020. 
  14. ^ Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah. Majmu Fatawa 2/132. 
  15. ^ a b Konsultasi Islam. "Menjawab tuduhan bahwa para sufi berakidah WIHDATUL WUJUD". Diakses tanggal 7 Agustus, 2020. 
  16. ^ dinukil oleh Syekh Abdul al Wahhab asy-Sya’rani dalam kitabnya al Yawaqit Wal Jawahir

Pranala luar[sunting | sunting sumber]