Transportasi di Laos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Artikel ini mengenai sistem transportasi di Laos. Laos merupakan salah satu negara di Asia, yang memiliki sistem transportasi yang modern, termasuk jalan raya dan sejumlah bandara. Sebagai sebuah negara yang terkunci daratan, menyebabkan Laos tidak memiliki pelabuhan.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Peta topografi dari Laos.

Karena topografi yang terdiri dari pegunungan dan kurangnya pembangunan, Laos hanya memiliki beberapa rute transportasi. Tidak dapat diaksesnya beberapa rute yang jauh dari ibu kota provinsi menyebabkan terbatasnya pertukaran informasi serta komunikasi antara desa dan kelompok etnis.




Kereta api[sunting | sunting sumber]

Kereta api tidak memainkan peranan penting dalam transportasi di Laos. Hal ini dikarenakan negara sebagian besar tidak memiliki infrastruktur yang diperlukan. Kereta api melintas di atas pulau Don Det dan Don Khon, yang memungkinkan kapal, barang dan penumpang untuk melakukan perjalanan di sepanjang Sungai Mekong.


Jalur ke Thailand[sunting | sunting sumber]

Pada bulan januari 2007 mulai dikerjakan 3.5 km perpanjangan jalur Kereta api Negara Thailand yang melintasi Jembatan Persahabatan Thai–Laos untuk Stasiun Kereta api Thanaleng. Pada bulan November 2010, Para pejabat Laos berencana untuk mengkonversi stasiun kereta api ke terminal kargo untuk angkutan kereta api, yang memungkinkan kargo akan diangkut dari Bangkok ke Laos dengan biaya yang lebih rendah daripada dengan transportasi jalan.[1]

Jalur ke Vietnam[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2007, Kementerian Perhubungan Laos mengadakan diskusi dengan Vietnam untuk membahas kemungkinan pembukaan jalur kereta api dari Thakhek, Laos melalui Mụ Giạ Lulus untuk Tân Ấp Stasiun Kereta api di Vietnam Quang Binh Province. Jalur diusulkan akan diteruskan ke pantai Vung Ang, yang merupakan sebuah pelabuhan di Provinsi Ha Tinh, yang akan memberikan akses Laos ke Laut Cina Selatan.


Jalur ke China[sunting | sunting sumber]

Laos memiliki sejarah panjang dalam melakukan negosiasi dengan China mengenai kemungkinan kerjasama proyek kereta api.[2]

Pada bulan oktober 2010, telah diumumkan rencana untuk 530 km standard gauge[3] kereta api yang menghubungkan Vientiane ke Xishuangbanna, Yunnan provinsi di Cina.[4] Konstruksi diharapkan dimulai pada tahun 2011, selesai pada 2014.[5][6] Terdapat rencana untuk memperpanjang rel kereta api ini dari selatan Vientiane ke Bangkok.[7] Namun, pada bulan April 2011 dilaporkan bahwa pembangunan rel kereta api telah ditunda tanpa batas waktu tertentu, sementara Menteri Perkeretaapian Cina Liu Zhijun telah ditangkap atas tuduhan korupsi.[8]

Pada oktober 2012, telah diumumkan bahwa kesepakatan dengan China tentang pembangunan jalan kereta api dari Vientiane ke perbatasan Cina akan ditandatangani "dalam beberapa hari". Biaya proyek diperkirakan $7 miliar, dan pembangunan akan dilakukan oleh perusahaan-perusahaan Cina dan penyelesaian proyek itu diharapkan pada 2017. Pada November 2012, Laos press melaporkan bahwa uang untuk pembangunan rel kereta api akan dipinjam dari EXEM Bank of China; pembangunan akan dimulai pada tahun 2013, dan selesai pada tahun 2018.



Jalan raya[sunting | sunting sumber]

Di Laos, terdiri dari 21,716 km jalan raya, dimana 9,673.5 km jalan rayanya sudah diaspal, sedangkan 12,042.5 km belum beraspal. Jika ingin mengemudikan mobil haruslah di sebelah kanan.

Laos telah membangun jalanan baru yang menghubungkan Savannakhet ke perbatasan Vietnam di Lao Bao, dimana dana berasal dari pemerintah Jepang. Dengan adanya pembangunan Jalan raya ini sekarang dapat dilalui dalam beberapa jam, sedangkan pada tahun 2002 perjalanan memakan waktu lebih dari 9 jam.



Transportasi air[sunting | sunting sumber]

Sekitar 4,587 km dapat dilalui melalui rute air yang berada di Laos, terutama di Mekong serta anak-anak sungainya.

Pipa[sunting | sunting sumber]

Laos memiliki pipa sepanjang 136 km untuk transportasi produk minyak bumi.

Bandara[sunting | sunting sumber]

Interior Bandara Wattay di Vientiane.

Laos memiliki 52 bandara, dimana 9 bandara landasan pacunya sudah di aspal, dan 43 tidak. Dari sejumlah bandara dengan landasan pacu yang memiliki aspal, Bandara Internasional Wattay memiliki panjang landasan 3.000 m. Empat bandara memiliki panjang landasan pacu antara 1,524 ke 2,437 m, dan sisa memiliki panjang antara 914 dan 1,523 m.

Bandara dengan landasan pacu belum di aspal. Memiliki panjang antara lain, 1 bandara dengan panjang landasan pacu di atas 1,524 m, 17 bandara antara 914 dan 1,523 m dan sisanya dengan panjang di bawah 914 m.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rapeepat Mantanarat (2010-11-09). "Laos rethinks rail project". TTR Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-02-05. Diakses tanggal 2011-03-13. 
  2. ^ Laos Says China to Finance Rail Link, The Wall Street Journal, 2012-10-24
  3. ^ Laos-China railways ready to roll, 2012-11-16
  4. ^ "NEW CHINA-LAOS LINK". Railways Africa. Diakses tanggal 2010-11-09. 
  5. ^ "LAOS LINK WITH CHINA". Railways Africa. 2010-12-12. Diakses tanggal 2010-12-12. 
  6. ^ "Railway Gazette: China's horizons extend southwards". 2011-01-06. Diakses tanggal 2011-01-06. 
  7. ^ "Railway Gazette: Cross-border construction soon". Diakses tanggal 2011-02-27. 
  8. ^ "High Speed Railway Delay". Radio Free Asia. Diakses tanggal 2011-06-30.